Kamis, 10 Maret 2016

# Kuliner # Serba-Serbi

Batagor Favorit, Batagor 'ala-ala' SMP 2


Aaahh.... siapa sih yang nggak kenal sama jajanan bernama bakso tahu goreng alias batagor ini? Pasti udah pada kenal deh.

Batagor merupakan salah satu makanan hits yang berasal dari Bandung Jawa Barat. Dan udah sejak beberapa tahun belakangan jajanan ini udah berekspansi menyebar ke daerah-daerah lain di luar Bandung. Ada yang dijual dengan tetep sesuai bentuk dan komposisi batagor khas dan asli Bandung, ada juga yang dimodifikasi disesuaikan dengan kondisi yang ada (kondisi ekonomi dan pangsa pasar, misalnya).

Di depan SMP-ku dulu, SMPN 2 Jombang ada mamang-mamang yang nongkrong di depan gerbang sekolah jualan batagor. Tiap jam pulang sekolah, batagor si mamang selalu rame diserbu sama anak-anak. Si mamang juga gak matok harga. Cuma beli 1000 pun boleh (pas jaman aku SMP dulu yak!).

Berhubung si mamang ini jualannya di depan SMP belakangan aku baru ngeh kalau batagor si mamang udah dimodifikasi, gak sama persis sama batagor khas dan asli yang kayak di Bandung.
Batagor si mamang depan SMP-ku ini cuma dibikin dari sedikit tahu yang dibungkus adonan tepung kanji trus digoreng. Kalau ada yang beli, batagor ala-ala yang udah selesai digoreng itu dipotong kecil-kecil dimasukin plastik dikasih sedikit mentimun trus disiram sama saus kacang dan sedikit kecap. Buat yang suka pedes, bisa ditambah sedikit saus pedes.


Kalau dipikir-pikir sebenernya batagor ala-ala yang dijual di depan SMP-ku ini antara tahu dan adonan tepung kanjinya lebih banyak tepung kanjinya. Jadi kalau beli sebenernya kita beli kanji. Tapi gak ngerti kenapa rasa batagor ala-ala ini tetep aja endeus. Dan selalu sukses bikin nagih. Mungkinkah efek dari saos kacangnya juga? Gak tau juga siiihhh.... :v

Dulu pas ngerasain merantau di keluar kota buat kuliah, tiap pulang ke rumah selalu nyari-nyari waktu buat sempetin main ke depan SMP buat beli batagor ini. Bahkan sekarang pas udah selesai kuliah, tiap bulan tiap abis bayar tagihan ke GraPari dan Gerai Telkom (kalau nggak lupa, nggak males, dan gak bosen) selalu mampir buat beli batagor dulu sebelum pulang. Harganya juga masih terjangkau kayak dulu kok. Biasanya aku kalau beli sih cuma 3000 rupiah aja gitu. Gak usah banyak-banyak. 3000 rupiah aja udah dapet lumayan.

3000 dapet segini.

Sekarang yang jual batagor ala-ala ini udah gak cuma satu aja. Terakhir pas hari Selasa kesana ada beberapa gerobak lagi yang juga jual batagor kayak gini. Seingetku ada 3 kalau enggak 4 orang. Satu tetep di depan gerbang sekolah, sisanya berjajar di samping trotoar samping gedung sekolah.

Dan ini entah aku yang gak tahu apa emang mamang-mamang batagor ala-ala ini jualannya cuma di samping SMPN 2 apa gimana, yang jelas selama ini aku gak pernah tahu ada yang jual batagor ala-ala kayak gitu di tempat lain. Cuma ada di depan/samping SMP 2. Jadi kalau lagi kumpul sama temen-temen trus pengen beli batagor mesti bilangnya "mau beli batagor SMP 2" :)

Mamang batagornya yang gerobaknya warna BIRU!

7 komentar:

  1. Ciyeee penggemar batagor ala anak sekolahan nih ye..

    Kalau aku lebih suka batagor kuah fit. Lebih nyes rasanya. Sayang di jawa g ada batagor kuah. Cuman di bandung dan sekitarannya aja.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheeee....
      Iya Mbak Pit. Lebih terjangkau harganya :D
      Selain itu ada campuran kenangannya juga sih.. (kenangan jaman SMP maksudnya....):v

      Huwwaaaa.....
      Jadi pengen Mbak Pit.... :(
      Tahun lalu pas ke Bandung aku gak sempet nyoba batagor khas dan asli Bandung. Jadi nyesel banget deeh.... :'(

      Hapus
  2. wah gue juga pecinta batagor, entah kenapa batagor ini selalu jadi incaran tiap plg kuliah. etapi itu beneran harganya hanya 3000 doank ? murah merince yaah ... ditempat gue harga sepiring 13.000 tapi sebandinglah dengan rasanya, nendang di lidah. enyaaak :D

    salam kenal.. kunjungan pertamaa. www.dianchristi.com

    BalasHapus
  3. Baca artikel ini gue jadi pengen makan batagor. Haha

    BalasHapus
  4. Laaaaaahhhh.... jadi inget masa SMA dulu sering beli ginian...
    Kalo laper, langsung dah pasti larinya ke tukang somai ato batagor.
    Emang makanan ini yah, nggak ada matinya... nggak bikin bosen.
    Sampe sekarang masih suka batagor.

    BalasHapus
  5. Aku juga demen banget jajan batagor, tp yg pangsitnya doang, 3000 perak dah segede ntu pordinya, maw maw

    BalasHapus
  6. Ini paid review? Dibayar berapa sama abangnya? :"

    BalasHapus