Jumat, 24 Februari 2012

Kuliah Minggu Pertama di Semester 4

Jumat, Februari 24, 2012 0 Comments
Halloo sobat blogger... *lambai-lambai*
Ketemu lagi sama author yang yaa mungkin makin geje ini.
Hihiii...

Kali ini aku mau sedikit curhat [lagi] yaa tentang kuliahku di minggu pertama di semester 4 ini. Oke lets go.. *kayak ada yang baca aja :p*

Seperti di postingan yang ini, yang aku nunjukin jadwal kuliahku.. Kuliah semester ini itu berlangsung dari hari Senin sampe Kamis.
Senin kemarin dengan sangat santai tapi laknat aku balik ke Malang dari kota tercinta Jombang Beriman jam 9-an lewat. Dengan estimasi waktu perjalanan Jombang - Malang itu 3 jam, aku dengan sangat yakin jam 12 bisa udah sampe Malang. Dan 20 menit kemudian di jam 12.20 bisa masuk kuliah.
Tapi... taraaaaa...
Pas di terminal aku nggak ngeliat 1 helai pun bus Puspa Indah. *lah, helai, dikiranya bulu..??* As you know yaa bus Puspa Indah itu satu-satunya bus yang melayani rute Jombang - Malang PP. Ntar deeh di lain kesempatan aku bakal cerita unik dan laknatnya bus yang satu ini.

Setelah nunggu kurang lebih 1 jam bus Puspa Indah jurusan Malang dateng dan segera diserbu sama penumpang yang mau ke Malang termasuk aku. Setelah naik ke bus dan udah duduk dengan indah di bangku bus yang nggak indah, aku masih harus sabar nunggu lagi buat busnya diberangkatin.
Hoosshh.. singkat cerita setelah nunggu dan nunggu akhirnya tuh bus diberangkatin juga..
Di dalem bus berdoa semoga nyampenya cepet biar aku bisa kuliah walaupun aku tahu itu nggak mungkin. Soalnya mau digimana-gimanain waktu tempuh Jombang - Malang dengan bus itu butuh waktu 3 jam.
Akhirnya dengan sangat kecewa aku baru nyampe Malang jam 13.45. Shit itu berarti kalo mau masuk kelas aku udah telat hampir 1 jam akhirnya begitu sampe kos aku cuma bisa bengong aja.. #eh.

Setelah kebengongan yang tidak bermanfaat aku jadi dapet kabar gembira. Bernadette teman se-kos dan teman se-kelas ku pulang dan membawa kabar gembira bahwa mata kuliah perdana yaitu PKn alias Pendidikan Kewarganegaraan nggak ada dosennya. Alhamdulillah... *bernapas lega*

Keesokan harinya, di hari Selasa jadwalku full. Dari jam 7 pagi sampe jam 3 sore. Dan sejujurnya kuliah pagi adalah musuh utama bagi orang-orang yang tak bisa bangun pagi seperti aku. *abaikan*
Dengan mata masih kriyep-kriyep di hari Selasa pagi itu aku bangun trus mandi siap-siap terus berangkat ke kampus. Daann what the mean of the first schedule..?? Matkul pertama di hari Selasa yaitu Matkul Jurnalisme Media Massa nggak ada dosennya. What the...

Next masih di hari yang sama, jam 09.40 dengan matkul Perencanaan dan Produksi Siaran Radio dan TV yang disingkat jadi PPSRTV *agak heran sama matkul satu ini, kenapa namanya panjang amat? Sampe susah nginget kepanjangannya*
Di dalem kelas lumayan lama nunggu, tapi tiba-tiba anak-anak pada rame-rame masuk kelas. Dan yapp.. Pak Bambang Semedhi yang masuk kelas. Anak-anak sekelas serempak langsung bilang "Alhamdulillah...."
Kalo kata Heru, "Begitu Pak Bambang Semedhi masuk, IP semester 4 ini langsung keliatan."
Oke lebay siih.. Tapi paling nggak sudah ada 1 matkul yang paling nggak udah bisa dipastiin bakalan dapet nilai A di semester 4 ini. Hihihiiii.... Asal rajin aja ngikutin kuliah, ngerjain tugas sama ngikutin peraturan-peraturan yang dibuat Pak B.S dijamin semuanya aman.. :D

Jadwal terakhir di hari Selasa ketemu sama matkul Komunikasi Massa. Dengan badan yang udah lumayan capek, masuklah ke dalam kelas yang ada di gedung baru FISIP di lantai 2. Sambil nunggu dosen masuk, aku duduk aja di dalem kelas sambil twitteran pake wifi kampus. Di semester 4 ini aku mencoba mengurangi kegiatan di dunia pertwiteran dan dunia maya. Jadi kalo blog ini ntar jadi jarang update mohon dimaklumi aja yah.. :D
Oke back, setelah nunggu ternyata dosen yang masuk adalah Pak Dewanto.. Iyyaayy.. Pak Dewanto ini dosen matkul Jurnalisme Online pas semester 3 kemarin. Orangnyaa.. lumayan ganteng, jadinya bisa bikin semangat kuliah. #plak.
Tapi laknatnya di tengah-tengah Pak Dewanto nerangin materi aku ngantuk gila. Udah hampir ketiduran. Tapi untung aja belum dan gak ketauan sama Pak Dewa. :|

Hari Rabu adalah hari yang sama dengan hari Selasa karena jam pertama kuliahku adalah jam 7 pagi. Yap jam 7 pagi. Kenapa milih jam 7 pagi terus? Karena aku di-warning sama Ibu kalo kuliah nggak boleh mulai siang-siang lagi. Gara curhat di semester kemarin yang aku cerita kalo kuliah dimulai siang hari, paginya aku kebanyakan useless nggak ngapa-ngapain. Sampe pada akhir keluarnya IP semester 3 yang turun 0,16 dari semester 2. Ibu makin ME-LARANG-ku buat memulai kuliah di siang hari (di jam 12.20-an)
Bedanya dengan hari Selasa, hari Rabu ini aku cuma 2 matkul yaitu Metode Penelitian Komunikasi sama Sistem Ekonomi Indonesia. Tapi laknatnya jadwal di hari Rabu ini adalah satu di pagi hari, di jam 7. Dan yang satunya di sore hari jam 3. Ohh meenn...
Di matkul MPK ketemu lagi sama Pak Bambang D.P setelah terakhir ketemu di semester 2 di matkul Komunikasi Pemasaran. Jelaslah nggak ketemu Pak Bambang D.P soalnya Pak Bambang D.P ini dosen spesialis peminatan Komunikasi Bisnis, sementara aku ambil peminatan Komunikasi Massa. Yaa jelas jarang ketemu..
Di hari Rabu di mata kuliah MPK ini aku bisa sekelas sama temen-temen in crime.. Bisa sekelas sama Ridwan, Madam Lai, dan juga Fingky. Sayang nggak sekelas sama Ike juga.. *hiks*

Sore harinya harus kembali ngampus lagi padahal sudah tenang di kosan sambil peluk guling. Jam 3 sore kembali ngampus buat kuliah matkul Sistem Ekonomi Indonesia. Kali ini aku harus kuliah bareng sama anak-anak semester 2. Tapi wait, jangan mikir negatif dulu..!! Aku kuliah sama anak semester 2 bukan karena aku ngulang nih matkul, tapi aku ambil nih matkul buat pelengkap SKS biar SKS semester ini bisa pas 24 SKS.
Tapi taunya di awal kuliah ini, dosennya nggak dateng. Yassalam... *tepok jidat*

Pulang kuliah, aku nggak langsung pulang. Aku sama Bernadette sama Ridwan malah jalan-jalan geje. Awalnya mau makan mie ayam di PKL yang deket UKM, tapi nggak jadi karena udah pada tutup. Akhirnya kita malah ngelayap dan makan mie ayam di samping Inbis. Abis makan mie ayam kita malah ke Matos. Ngapain? Cuma mau ke Gramedia, numpang baca-baca buku baru gratis. #plak.

Setelah pulang dari jalan-jalan geje aku sama Bernadette ke Kavling buat rapat. Karena Sabtu-Minggu besok mau ada acara besar. Ranggore..

Lanjut ke hari Kamis..
Kamis adalah hari buat bernafas sedikit lega karena nggak harus bangun sangat pagi. Karena kuliah pertama dimulai jam 09.40 dengan Matkul Komunikasi Organisasi. Di matkul ini ketemu lagi sama Pak Bambang D.P. Tapi kemarin yang ngajar asdosnya. Nggak tau kenapa, mungkin beliaunya lagi ada urusan kali yaa.. Hihihiii...

Next di jam 12.20 aku harus kuliah matkul Sistem Komunikasi Indonesia. Pas masuk kelas, aku sama Bernadette sama Fisil cuma kowah-kowoh karena anak-anaknya mayoritas nggak ada yang dikenal. Cuma ada beberapa aja yang dikenal. Ditambah lagi ketemu sama dosen baru yang baru pertama kali ketemu dan penampilannya sangat eksentrik. Ooohh meenn.. Ini satu-satunya kelas dimana aku ngerasa sangat terasing. Hosh... :|

Yaahhh itu aja siih sedikit curhat-ku di minggu pertama ini. Sebenernya ada beberapa kisah seperti rapat-rapat di kavling sampe insiden perdebatannya Ely sama petugas parkir di depan ATM BNI depan UIN. Tapi di-skip aja demi keringkasan cerita. Huehee...

Okke byee..
Sampai ketemu di postingan selanjutnya.. :D

Minggu, 19 Februari 2012

Memulai Semester 4

Minggu, Februari 19, 2012 8 Comments
Kira-kira 13,5 jam lagi perkuliahan perdana di semester 4 ini akan segera dimulai.
Masih males.. Udah pasti.. Tapi apa daya liburan harus segera ditinggalkan dan harus segera memulai kegiatan semester 4 ini.

Semester 4 berarti sudah hampir separuh perjalanan perkuliahan ditempuh. Jika semuanya lancar, aku ingin lulus di semester 7..
Tapi aku belum mau muluk-muluk..
Mari menjalani semester 4 ini dulu..
Semoga semester ini semangat belajar dan semangat mengerjakan tugas-tugas kuliah dan tugas-tugas yang lain lebih tinggi dibanding semester kemarin.
Semoga syndrom malas dan menunda-nunda pekerjaan bisa pergi dari kehidupan ini.

Dengan bismillahirrahmanirrahim...
Saya nyatakan saya siap bertempur di semester 4 ini...

Semangaaatttttt......

Kamis, 16 Februari 2012

Ini antara Awet Muda atau Wajahnya yang Boros?

Kamis, Februari 16, 2012 10 Comments
Ibu A : "Mbak, apa kabar?"
Ibu B: "Baik. Mbak-nya sendiri gimana kabarnya?"
Ibu A: "Baik juga. Sama siapa ini mbak?"
Ibu B : "Anakku mbak.."
C : *salaman sama Ibu A sambil nyengir*
 Ibu A : "Yang bener mbak? Anaknya sudah segede ini?"
Ibu B : "Lha sampeyan kira siapa?"
Ibu A : "Adiknya.."
Ibu B : *ketawa*
C : *cuma nyengir sambil pura-pura baca SMS*

Yah itulah percakapan awkward yang ajaibnya sering banget aku alami kalo pas lagi jalan berdua sama ibuku. Terus ibuku ketemu sama temennya yang belum pernah ketemu sama aku. Kejadiannya hampir 60% bakal kayak percakapan di atas.

Emang gimana sih wajahku sama ibuku..
Nih..

Ayah & Ibu (foto diambil tahun 2007)
sama Ibu (tahun 2010)
sama Ibu (tahun 2011)

Kalo pas masih ketemu sama temennya Ibu sih masih mending, nah kapan hari itu ada tetanggaku, sudah agak sepuh gitu orangnya dan beliau pendatang baru di kampungku. Suatu hari aku ikutan Ibuku belanja di penjual sayur keliling yang jadi langganan Ibuku. Nah tetanggaku ini entah baru ngeliat aku atau gimana beliaunya nanya ke Ibu itu siapa *nunjuk ke aku* dan Ibu jawab kalo aku anaknya laah. Tapi si Ibu itu nggak percaya, dan lagi-lagi aku disangka ADIKnya IBUku.. Bahkan kata Ibuku sampe sekarang Ibu itu masih belum percaya kalo aku anaknya Ibuku, beliau masih ngotot nyangka kalau aku adiknya Ibuku.. Hiiaahhh.... :|

Ibuku lahir tanggal 3 Juni 1962. Menikah sama ayahku sekitar tahun 1982-an. Trus setahun kemudian tanggal 21 Juni 1983 ngelahirin anak laki-laki pertamanya, yaitu kakakku. Trus 9 tahun kemudian, tepatnya tanggal 31 Januari 1992 Ibuku ngelahirin aku.
Jadi secara resmi, aku sama Ibuku itu jarak umurnya hampir 30 tahun.

Maka...
Akhirnya anggapan orang yang ngira aku ini ADIKnya Ibuku bukan ANAKNYA membuatku sedikit berpikir, ini sebenernya Ibuku yang awet muda apa wajahku yang boros? Wajahku yang keliatan tua?
Semoga sih wajahnya Ibuku aja yang awet muda yaa... :D

Jumat, 10 Februari 2012

Wali 7 Bali

Jumat, Februari 10, 2012 18 Comments
Pulau Bali yang identik dengan sebutan Pulau Dewata ini yang menyimpan keindahan alam berupa pegunungan, pantai, dan danau dengan pemandangan yang indah, sebut saja pantai Kuta, pantai Sanur, Nusa Dua atau Tanah Lot yang sangat terkenal. Atau mungkin pasar seni Sukawati yang menawarkan oleh-oleh khas Bali dan tempat-tempat yang indah lainnya. Tapi taukah anda jika Bali juga menyimpan sajian wisata lain? Wisata religi.

Bagi sebagian orang ketika mendengar wisata religi di Bali pasti akan diasosiasikan dengan kunjungan ke Pura-Pura yang ada disana, misalnya ke Pura Besakih, Pura Tanah Lot, atau Pura Luhur Uluwatu, anggapan tersebut tidak salah karena memang Bali adalah pulau di Indonesia yang mayoritas warganya beragama Hindhu dan pengaruh budaya Hindhu sangat kental terasa disana. Tapi wisata religi yang dimaksudkan disini bukan wisata mengunjungi Pura-Pura Hindhu, melainkan ziarah ke makam muslim, makam wali-wali yang berjasa menyebarkan agama Islam di Pulau Dewata, Bali.

Agama Islam mungkin menjadi agama kedua di Bali, tapi tetap tak dapat dipungkiri bahwa agama Islam tetap masuk dan berkembang di pulau yang mayoritas beragama Hindhu ini. Hal ini dibuktikan dengan adanya kampung-kampung muslim dan ditemukannya makam muslim dan makam wali-wali yang berjasa dalam penyebaran agama Islam di Bali. Jadi tak hanya pulau Jawa yang memiliki wisata religi dengan nuansa sejarah penyebaran agama Islam, yaitu Wali Songo, tapi Bali juga memiliki wisata religi tersebut dengan sebutan Wali 7 Bali.

Berikut ini adalah nama-nama dan sedikit penjelasan tentang Wali 7 Bali :

1.    Habib Ali bin Umar bin Abu Bakar Bafaqih.
Makam Habib Ali bin Umar bin Abu Bakar Bafaqih ini terletak di Jl. Semangka Loloan Barat Kec. Negara, Kab. Jembrana, Bali.

Gang masuk ke makam

Makam Habib Ali bin Umar bin Abu Bakar Bafaqih

Meninggal pada tanggal 27 Februari 1998 M di Loloan Barat Jembrana dalam usia 100 tahun lebih. Chabib Ali Bafaqih pendiri pondok Syamsul Huda semasa hidupnya dalam menjalankan syiar Islam telah menunjukkan menjadi hamba Allah pilihan, banyak yang menyaksikan waktu beliau mengisi di suatu majelis, tetapi ada orang yang melihat beliau mengisi di majelis di tempat lain di hari yang sama.

2.    Habib Ali bin Abu Bakar bin Umar bin Abu Bakar Al Hamid.
Makam Habib Ali bin Abu Bakar bin Umar bin Abu Bakar Al Hamid terletak di Kusumba, Kec. Dawan, Kab. Klungkung.


Makam Habib Ali bin Abu Bakar bin Umar bin Abu Bakar Al Hamid


Waktu kerajaan Klungkung pada masa pemerintahan Raja Dhalem/Dewa Agung Jambe, pada saat itu kerajaan memerlukan guru bahasa Melayu maka dipilihlah Chabib Ali bin Abu Bakar bin Umar bin Abu Bakar Al Hamid sebagai guru bahasanya. Dengan sabar dan tekun amanah dilaksanakan, walau berbagai macam ujian tetap diterima dan raja pun makin simpatik karena sang guru sangat disiplin juga lemah lembut tutur katanya.

Pada suatu hari waktu pulang mengajar sang guru tidak tahu kalau berpapasan dengan salah satu putra raja dan sang guru tidak turun dari kudanya, hal tersebut membuat putra raja marah. Masalah itu sampai juga di telinga raja. Maka sang guru diperintah melalui jalur tepi pantai. Hari berganti minggu berganti bulan banyak orang melihat ada orang berkuda berjalan di tepi pantai/laut, ia dikira saudagar kaya raya. Suatu hari saat sang guru hendak pulang ke Kusamba, di tengah perjalanan dihadang beberapa orang, karena perlawanan yang tidak seimbang banyaknya, maka sang guru pun tewas.
Keanehan yang terjadi, setelah dimakamkan, malam harinya Chabib Ali bin Abu Bakar bin Umar bin Abu Bakar Al Hamid atau sang guru mengeluarkan bola-bola api terbang mencari para pembunuhnya dan memang benar semua pembunuh tewas tak tersisa.

Patung replika Habib Ali bin Abu Bakar bin Umar bin Abu Bakar Al Hamid

 3.    Habib Ali bin Zainal Abidin Al Idrus.
Makamnya di Desa Bungaya Kangin Kec. Bebandem, Kab. Klungkung. Dikenal dengan “Makam Keramat Kembar.”

\
 



Chabib Ali bin Zainal Abidin Al Idrus meninggal tanggal 9 Ramadhan 1493 H atau tanggal 19 Juni 1982 M. Di sebelah makam tersebut ada makam kuno menurut cerita adalah makam Syeikh Maulana Yusuf Al Baghdi Al Maghribi.

4.    Syeikh Maulana Yusuf Al Baghdi Al Maghribi.
Makamnya di Desa Bungaya Kangin Kec. Bebandem, Kab. Karangsem. Dikenal dengan “Makam Keramat Kembar.”
Peziarah yg ingin berziarah

Makam Syeikh Maulana Yusuf Al Baghdi Al Maghribi


Pada tahun 1963 M waktu Gunung Agung meletus yang mana mengeluarkan lahar panas menyemburkan batu-batu besar dan kecil serta abu ke atas menjulang tinggi di angkasa memporak-porandakan Bali hingga sampai ke wilayah Jawa Timur. Namun anehnya kuno milik Syeikh Maulana Yusuf Al Baghdi Al Maghribi tetap tak berubah walaupun hanya berasal dari tumpukan batu merah yang tidak diperkuat dengan adanya semen bahkan tidak ada sebutir pasir yang menyentuh makam tersebut.

5. Pangeran Mas Sepuh Raden Amangkuningrat (Syeikh Achmad Chamdiun Choirussaleh)
Makamnya di Desa Munggu Kec. Mengwi, Kab. Badung. Dikenal dengan “Makam Keramat Pantai Seseh.”






Raden Amangkurat atau Raden Mas Sepuh/Pangeran Mas Sepuh dengan gelar Syeikh Achmad Chamdiun Choirussaleh putra Raja Mengwi ke VII Cokorda I, ibunya dari Blambangan wilayah Banyuwangi, Jawa Timur. Pangeran Mas Sepuh masa kecil dalam asuhan ibunya dalam lingkungan Islam. Setelah dewasa ingin berbakti pada ayahnya tapi untuk menjalankan niatnya banyak ujian tapi tetap diterima dengan sabar hati dan tidak mudah dendam selalu memaafkan pada orang-orang yang menghambat perjalanannya.

6.    Syeikh Habib Umar bin Maulana Yusuf Al Maghribi.
Makamnya di atas bukit Bedugul Kab. Tabanan. Dikenal dengan “Makam Keramat Bedugul.”

Lokasi makam yang berada di atas bukit yang tinggi dan berada di tengah cagar alam milik Perhutani Kabupaten Tabanan menyebabkan peziarah harus benar-benar kuat dan mampu untuk bisa sampai ke sana. Biasanya peziarah yang ingin mengirim doa akan diarahkan ke sebuah masjid yang juga berada di atas bukit.

Dari halaman masjid, kita bisa melihat Danau Beratan yang sangat indah.
Ada yang ingat Danau Beratan..?? Coba lihat di uang 50 ribuan yang sisi belakang.. :D




Gambar yg ini 'hampir' mirip kayak yg di balik uang 50 ribu kan..?? :p

Mengenai kisah tentang Syeikh Habib Umar bin Maulana Yusuf Al Maghribi belum ada yang berani menuliskan kisahnya karena masih banyak versi.

7.    Syeikh Abdul Qodir Muhammad ( The Kwan Lie )
Makamnya di Banjar Dinas Labuhan Aji, Desa Temukus Kec. Banjar, Kab. Buleleng. Dikenal dengan “Makam Keramat Karang Rupit.”






Dari dataran Tiongkok/Cina mengembara ke Singapura di Bukit Temasek (sekarang menjadi Stadion Nasional Singapura) bertemu dengan Zaenal Abidin dan Habib Husin. Selang beberapa waktu mengembara ke Palembang setelah bermukim beberapa tahun mengembara ke Jawa mengembara ilmu di Sunan Gunung Jati Cirebon Jawa Barat. Diperkirakan sudah cukup mendalami ilmunya, The Kwan Lie diantar Sunan Gunung Jati ke Pulau Bali untuk menyebarkan agama Islam, walaupun banyak cobaan dari segala penjuru namun dengan ikhlas, sabar, tawakal, ngalah, loman, Allah SWT memberikan yang terbaik dan mendapat gelar Syeikh Abdul Qodir Muhammad.


Masih ada satu lagi makam yang bisa dikunjungi yaitu makam Keramat Pemecutan Dewi Khodijah

Tampak samping luar

Tampak samping dalam

Tampak depan

Sebatang pohon yang tumbuh di tengah-tengah makam, konon merupakan rambut Dewi Khodijah yang tumbuh. Wallahu'alam.

Keramat Pemecutan yang berada di jalan Batukaru Denpasar adalah Makam Dewi Khodijah ini nama setelah berikrar masuk Agama Islam. Nama aslinya Ratu Ayu Anak Agung Rai adiknya Raja Pamecutan Cokorda III yang bergelar Bathara Sakti th 1653 M.
 

Catatan :
Kisah para wali saya ambil dari sumber yang ditulis oleh Hari Purwanto, seorang pengelana dari Blitar, Jawa Timur.
Foto/dokumentasi adalah milik pribadi. Diambil saat Ziarah Wali 7 Bali 23-27 September 2011.

Kamis, 09 Februari 2012

Hari Pers Nasional 2012

Kamis, Februari 09, 2012 4 Comments
"...dan saya mengucapkan Selamat Hari Pers Nasional. Mudah-mudahan anda bukan sebagian dari insan pers yang lebay.. Salam Persma!" -Faiz Nashrillah, (kebetulan) Pemimpin Umum UAPKM-UB.
Yaap..
Hari ini, 9 Februari 2012 seperti yang banyak diberitain kalo hari ini itu diperingati sebagai hari Pers Nasional. Aku yang sekarang menggeluti dunia pers dan bercita-cita kerja di dunia pers juga merasa sedikit bangga bahwa pers pun punya hari jadi.

Tapi bener gak sih kalo 9 Februari itu bener-bener diperingati sebagai hari Pers Nasional?
Yuuk ditelisik sejarahnya.. :) (aku ambil dari tweetnya account @uapkm_ub)

Dasar penetapan tanggal 9 Februari sebagai HPN adalah pembentukan organisasi profesi Persatuan Wartawan Indonesia (PWI). Penetapan PWI tanggal 9 Februari 1946 tersebut diadakan di Sasana Suka, Solo. Sasana Suka adalah gedung yang dibuat KGPAA Mangkunegoro VII, tempat lahir Solosche Radio Vereeniging (SRV) stasiun radio pribumi pertama. SRV adalah stasiun radio yang melakukan perlawanan budaya terhadap pemerintahan kolonial, cikal bakal Radio Republik Indonesia (RRI). Pada tanggal 9 Februari 1978, Presiden kedua RI, Suharto, meresmikan Sasana Suka menjadi Monumen Pers Nasional. Sebelum pembentukan PWI sebenarnya telah muncul organisasi wartawan pada masa kolonial, contohnya Inlandsche Journalisten Bond (IJB). IJB ini merupakan organisasi wartawan pelopor radikal yang juga didirikan di Solo pada tahun 1914. Sumanang adalah nama ketua pertama Persatuan Wartawan Indonesia atau PWI. Pada Desember 1978, PWI menyelenggarakan Kongres Ke-16 PWI di Padang. Salah satu keputusan penting Kongres PWI itu yakni pengusulan pada pemerintah agar menetapkan 9 Februari sebagai Hari Pers Nasional (HPN). Namun, tujuh tahun kemudian, usulan itu baru disetujui oleh pemerintah. Melalui Surat Keputusan Presiden No. 5/1985, lahir Hari Pers Nasional, sebagaimana kita peringati hari ini.

Sebenarnya banyak tanggapan bahwa Hari Pers Nasional ini bukan hari lahir pers, tapi hari berdiri PWI. Diantaranya Jafar G Bua, reporter Trans TV menegaskan, HPN bukanlah hari kelahiran pers di Indonesia, tapi hari kelahiran Persatuan Wartawan Indonesia. Sebab jauh sebelum PWI lahir, media massa seperti Medan Prijaji pada 1 Januari 1907 sudah lahir lebih dulu di Bandung.

Naahh jadi gimana doong..??
Kalo menurutku sih yaa...
Terlepas apakah tanggal 9 Februari ini murni sebagai Hari Pers Nasioanal ataukah hanya sebagai peringatan hari berdirinya Persatuan Wartawan Indonesia, kita sebagai insan pers harus bekerja dengan positif. Tetap bekerja pada koridor hukum yang benar dan menaati kode etik jurnalistik. Meskipun dalam kenyataan di lapangan bekerja sesuai kode etik jurnalistik amat sangat jarang dan sulit dilakukan karena berbagai tekanan dari berbagai pihak, tapi hendaknya kita tetap berusaha bekerja dengan baik dan bersih.

Mari kita ciptakan citra yang baik untuk Pers yang lebih baik kedepannya..

Selamat Hari Pers Nasional.. :)


NB: Terima kasih untuk admin @uapkm_ub yaitu jeng @herdapr yang sudah membagi ilmunya tentang sejarah Hari Pers Nasional.. :)

10 Tahun Ada Apa Dengan Cinta

Kamis, Februari 09, 2012 6 Comments
Ku lari ke hutan kemudian menyanyiku
Ku lari ke pantai kemudian teriakku

Sepi, sepi dan sendiri aku benci
Aku ingin bingar, aku mau di pasar
Bosan aku dengan penat
dan enyah saja kau pekat
Seperti berjelaga jika ku sendiri

Pecahkan saja gelasnya biar ramai
Biar mengaduh sampai gaduh

Ah, ada malaikat menyulam jaring laba-laba belang di tembok keraton putih
Kenapa tak goyangkan saja loncengnya biar terdera
Atau aku harus lari ke hutan belok ke pantai?

***

Perempuan datang atas nama cinta
Bunda pergi karena cinta
Digenangi hawa racun jingga dalam wajahmu
Seperti bulan lelap tidur di hatimu
yang berdinding kelam dan kedinginan

Ada apa dengannya?
Tinggalkan hati untuk dicaci
Lalu sekali ini aku lihat karya surga dari mata seorang hawa

Ada apa dengan cinta?
Tapi aku pasti akan kembali dalam satu purnama
Untuk mempertanyakan kembali cintanya
Bukan untuknya, bukan untuk siapa
Tapi untukku
Karena aku inginkan itu saja

***

Iyyaaww...
Siapa yang ingat sama dua puisi di atas?
Yap dua puisi di atas adalah dua cuplikan puisi yang muncul di film Ada Apa Dengan Cinta (AADC). Masih pada inget sama film ini nggak..??

AADC's Poster

Yoo film yang dibintangi sama Nicholas Saputra sama Dian Sastrowardoyo yang rilis pada 8 Februari 2002 ini emang film yang memorable banget. Bareng sama film Petualangan Sherina yang dirilis 2 tahun sebelumnya yaitu pada tahun 2000, film ini dianggap sebagai film yang menandai kebangkitan kembali perfilman Indonesia.

Siapa sih yang gak tau sama jalan cerita film yang disutradarai sama Om Rudi Sudjarwo ini? Rangga (diperankan oleh Nicholas Saputra) dan Cinta (diperankan oleh Dian Sastrowardoyo) tokoh utama dalam film ini sebenernya adalah dua pribadi yang berkebalikan tapi akhirnya dapat dipersatukan karena kesamaan minat yang sama yaitu pada sastra terutama puisi. Rangga, laki-laki pendiam cenderung dingin yang menyukai sastra lama bertemu dengan Cinta, perempuan cantik yang sering menjuarai lomba menulis puisi di sekolahnya. Keduanya harus berhubungan karena Rangga yang secara tidak terduga berhasil mengalahkan Cinta dalam lomba penulisan puisi yang diadakan sekolahnya tahun ini. Cinta yang juga pengurus mading sekolah mempunyai kewajiban untuk mewawancarai Rangga untuk berita mading sekolah. Tapi karena Rangga adalah tipe laki-laki yang pendiam dan 'dingin' dan merasa tidak pernah mengirimkan puisinya untuk mengikuti lomba puisi di sekolah ia menolak permintaan wawancara Cinta.

Tanpa putus asa Cinta tetap berusaha mewawancarai Rangga sampai suatu saat Cinta kesal dan mengirim surat pada Rangga. Rangga yang merasa tersinggung dengan isi surat Cinta datang menemui Cinta. Karena saking emosinya, Rangga nggak sadar kalo bukunya (buku AKU karya Syumandjaya) jatuh. Cinta mengambilnya dan membawanya pulang untuk dibaca.

Rangga kelimpungan mencari buku kesayangannya yang hilang. Cinta yang tahu kejadian itu akhirnya mengembalikan buku itu pada Rangga. Rangga merasa sangat berterima kasih pada Cinta dan akhirnya mereka pun berteman dan menjadi dekat.

Konflik mulai muncul saat Rangga mengajak Cinta kencan di sebuah kafe. Namun sebelum Cinta berangkat ia di telepon sama sahabatnya Alya (diperankan oleh Ladya Cheryll) yang meminta Cinta untuk datang ke rumahnya. Tapi Cinta justru berbohong pada Alya dan pergi berkencan dengan Rangga.
Di kafe, Cinta menyanyikan lagu yang dibuat dari puisi Rangga.


Saat Cinta pulang, Cinta bertemu ibunya yang akan ke rumah sakit menjenguk Alya yang mencoba bunuh diri. Cinta menjadi sangat menyesal mendengarnya. Karena ia sudah berbohong pada Alya dan lebih memilih pergi bersama Rangga daripada datang pada sahabatnya yang sedang dirundung masalah.

Keesokan harinya, Rangga menyapa Cinta. Namun Cinta justru berkata ketus agar Rangga tidak mendekatinya lagi. Rangga pun sepakat bahwa ia akan menjauh dari Cinta. Saat di rumah sakit Cinta berterus-terang pada Alya bahwa ia berbohong dan Alya pun tahu bahwa Cinta kencan dengan Rangga. Cinta tidak tahu bahwa saat ia berkata jujur, teman-temannya yang lain Milly (diperankan Sissy Priscillia), Carmen (diperankan Ardinia Wirasti), dan Maura (diperankan Titi Kamal) ada dibelakangnya. Cinta juga meminta maaf kepada teman-temennya yang lain.

Rangga yang saat itu akan berencana pindah sekolah ke Amerika Serikat, mencoba menelepon Cinta untuk berpamitan. Namun Cinta justru tetap menjauh dari Rangga. Carmen yang saat itu sedang latihan basket melihat Rangga berpamitan pada Pak Wardiman, sang penjaga sekolah. Ia pun segera memberitahukan teman-temannya.

Cinta yang menyadari cinta sejatinya itu, segera menyusul ke bandara. Namun mobil Milly terjepit mobil lain. Mereka meminjam mobil Mamet. Di sana Cinta bertemu dengan Rangga. Ia meminta Rangga untuk membatalkan niatnya sekolah di luar negeri. Namun Rangga tetap pergi meninggalkan Cinta-nya. Ia memberi Cinta buku yang pada halaman terakhirnya terdapat puisi Rangga yang berjudul "Ada Apa dengan Cinta?". Rangga berjanji akan kembali di saat bulan purnama tiba.


Dan kemarin, 8 Februari 2012 adalah tepat 10 tahun rilisnya Ada Apa Dengan Cinta. Seperti yang diberitakan di beberapa portal media online dan infotainment bahwa untuk memperingati 10 tahun AADC ini Miles Picture dan 21 Cineplex akan memutar kembali film AADC ini. Tapi sayang, pemutaran kembali film ini di bioskop hanya bisa dinikmati di Jakarta tepatnya di bioskop 21 Blok M Square. Dan hanya diputar 2 hari yaitu hari ini 9 Februari dan besok 10 Februari 2012.
Tak hanya pemutaran kembali film AADC, para kru, pemain dan seluruh pihak yang turut serta dalam pembuatan film ini juga mengadakan reuni untuk mengenang kembali kejayaan film ini 10 tahun yang lalu.

Hiaaa...
Jadi pengen nonton nih film lagi.
Buat aku pribadi, yang paling diinget dari film ini adalah puisi-puisi yang so sweet banget. Selain pemerannya yang ganteng-ganteng dan cantik-cantik. Hehehe... Selain itu lagu-lagu Soundtracknya juga enak. Sampai saat ini masih sering tuh didengerin kalau lagi galau. *lho*
Tapi satu lagi yang paling diinget gara-gara film ini. Adegan Kissingnya... Di film AADC inilah aku pertama kali nonton film dengan adegan Kissing. Iyyawww... Hahahaaaa.... *plak*
Itu dari aku.
Gimana kalau kamu..??
Apa yang kamu inget dari film AADC ini..??

Sebagai penutup, ini aku kasih video klip salah satu soundtracknya AADC..

Melly 'feat' Eric - Ada Apa Dengan Cinta