Senin, 02 Juli 2018

[DAY2] Kesan Pertama, Gak Terduga, Gak Terlupa #30DaysWritingChallenge

Senin, Juli 02, 2018 1 Comments
Weyyooww gaess...

Pernah gak siihh kalian iseng nanya gitu ke temen, kenalan, atau orang-orang lain tentang first impression mereka ke kalian. Nanya pendapat mereka tentang penilaian mereka ke kalian pas pertama kalian ketemu.

Kalau aku pernah iseng gitu lah yaa di beberapa kesempatan nanya-nanya gitu ke beberapa temen dengan pertanyaan,

"Eh, gimana sih pendapat atau penilaian kalian tentang aku pas pertama kali kita ketemu??"

Daaaannnn kalian tahu apa jawaban dari mereka....??

Mayoritas merka pada jawab....

"Wah.... aku kira kamu dulu itu orangnya judes, nyeremin, nakutin. Kayak gak ramah gitu deeh... Makanya pas pertama ketemu dulu tuh jadi takut buat deketin dan ajak ngobrol."

Nahlooooo...............

Sumber dari SINI

Yhaaa.... gimana yhaa...
Aku cukup kaget loh pas mayoritas temen tuh pada jawab gitu.... secara kan yaa aku tuh anaknya berisiq banget. Ceriwis, banyak omong, dan cenderung ekspresif banget, dan segala hal suka dibecandain. Tapi kenawhy rang-orang justru dapat impresi yang takut-takut gitu pas pertama ketemu??

Ternyata setelah ditanya lebih lanjut lagi.... kata mereka aku tuh di pertemuan pertama banyakan diem. Trus cuma ngeliatin sekitar dengan ekpsresi muka (yang katanya) nyeremin dan terkesan judes. Pandangan mataku tuh katanya seakan-akan kayak ngomong...

"Apa lo liat-liat?"

Gitu kata temen-temen.

Bhahahahaaa.....

Sumpah aku tuh gak niat begitu mantemaaaaaaaaaaannnn.......

Aku tuh emang gitu kalau belum kenal sama orang. Cuek-cuek minta ditabok gitu deeh.... karena kayaknya aku tuh emang tipikal orang yang gak terlalu bisa ngawalin perkenalan dan pembicaraan sama orang lain. Jadinya kalau baru ketemu sama orang, cenderung diem aja dan ngeliatin kondisi sekitar yang (ternyata) pandangan mataku tuh terkesan judes dan nakutin. *hmmm.... pantesan jarang ada orang yang berani nyapa atau ngajak ngomong duluan*

Trus aku juga tipe-tipe orang kalau gak diajak ngomong duluan, gak akan ngobrol juga.

Jadi makin lengkap lah image-ku yang judes dan nakutin.

Bhahaha....

*orang modelan begini kerjanya jadi wartawan??? tidaq bisa dipercayaa....!! Tapi begitulah kenyataannya gaisss* :'((

Yang begini judes? Tampol aja kalau keliatan judes.
Bhahahaa........

Tapi semua first impression yang ngatain aku judes, nyeremin, dan nakutin ternyata sirna setelah akhirnya mengenalku dengan baik dan benar.

"Ternyata setelah kenal baik, ternyata kamu orangnya asik juga yaaa. Enak diajak buat ngobrol, ngomongnya banyak juga, lucu, suka becanda, tapi kadang-kadang suka ngeselin juga! wkwkwkwkk...."

Yaaa itu lah my true self mantemaaann.....

Aku anaknya emang berisiq!

Ceriwis, omongnya banyak!

Suka bertindak yang gak jelas....

Kadang-kadang omongan dan becandaannya agak jayus-jayus gak jelas jugaa.... :p

Bhihihiii......

Cerita tentang pendapat teman-teman tentang first impression-nya tentang aku yang bener-bener gak terduga ini lah yang akhirnya bikin aku gak bisa lupa. Karena yaa aku bener-bener gak menduga aja kalau orang tuh firs impression-nya gitu ke aku dan akunya sendiri sebelum dikasih tau itu gak sadar kalau ternyata ekspresiku tuh bakal meninggalkan kesan begitu di mata orang lain.

Dan sampe sekarang..... aku (kayaknya) masih meninggalkan kesan yang judes-judes nyeremin gitu buat orang yang pertama kali ketemu aku.

Dan aku juga sampe sekarang belum tahu gimana cara ngerubah dan kayaknya belum berniat juga untuk ngerubah image judes-judes nyebelin itu. *ditampol*

Jadi yaaa biarin aja kesan pertamanya gimana.... asal pas udah kenal baik, gak tetep dikata judes juga ajaaaa...

Karena aku enggak judes kawaaann.....

Aku anaknya baik hati dan tidak sombong................................












*kemudian tinta abis.
diisi untuk persiapan pembahasan lain.......*

Minggu, 01 Juli 2018

[DAY1] "10 Things That Make Me Happy" #30DaysWritingChallenge

Minggu, Juli 01, 2018 3 Comments
Okeeeiii.....
Seperti yang udah kuceritakan di postingan yang INI, maka di postingan ini aku akan menjabarkan, cieilah menjabarkan..... 10 hal yang membuatku benar-benar bahagia.

#30DaysWritingChallenge
DAY1 : 10 things that you make really happy.



Pertama : Free time!
Hahahaaa.... iyaaa kusuka banget free time!
Saat-saat dimana aku bisa gak ngapa-ngapain seharian!

Saat-saat bisa males-malesan, tidur sepuasnya, bangun siang, gegoleran seharian, nonton video, baca-baca cerita di wattpad dan kegiatan lain yang mendukung

Yasss.... I like free time.
Huehehee....

Kedua : Baca novel atau cerita yang bagus di wattpad/fanfiction.net/free sites lain.
Sebenernya kegiatan membaca ini agak susah buat dilakuin. Karena sekarang tuh aku suka males aja gitu. Lebih suka nonton video-video di YouTube atau nonton drama. Padahal yaa dulu tuh aku suka banget baca. Rekor tercepatku membaca (yang kuinget dan berkesan) adalah baca novel Harry Potter and The Order of The Phoenix a.k.a buku kelimanya series Harry Potter yang tebelnya hampir 1700 halaman itu hanya dalam waktu 5 hari!

Sekarang?

Wah boro-boro buku 1700 halaman, baca novelnya Dewi Lestari - Aroma Karsa yang tebelnya 710 halaman aja sampe sekarang masih nyampe tiga perempat. Padahal bulan lalu tuh novel aku jadiin bahan buat resensi di majalah.

Jadi, apakah aku sekarang jadi anak yang visualis?

Tapi yaaa, kemalasan untuk membaca ini kadang bisa aja mendadak ilang ketika nemu cerita yang menarik. Seringnya sih nemu di wattpad. Kalau beli novel kayaknya gak bisa sering-sering. Selain kadang novel tuh ceritanya yaa gitu-gitu aja... kadang suka sayang duit. Huehee... jadilah baca yang gratis-gratis aja lewat wattpad, fanfiction.net, atau kalau lagi gak males nyari novel di iJak.

Kalau udah nemu cerita yang bagus dan menarik di wattpad, yang chapternya udah banyak syukur-syukur udah complete bisa tuh khusyu' melototin HP dari abis isya sampe jam 3 pagi. *padahal besoknya harus bangun pagi buat kerja*

Tapi ngeselinnya kalau baca di wattpad, udah seru-seru baca cerita.... taunya ceritanya masih bersambung dan belom tamat. Rasanya pengen garuk-garuk tembok ajaaaaaaa..................................

#savemycuriosity

Tiga : Nonton! Bisa nonton drama Korea, film, variety show, atau bahkan video-video di YouTube.
Yasss.... ini nyambung dari penjelasan di poin ketiga.

Gak tau kenapa yaaa aku jadi seneng banget nonton. Utamanya nontonin video-video di YouTube.

Yang ditonton di YouTube tuh apaan sih?
Macem-macem!
Seringnya sih video-video yang berhubungan sama idola (dalam kasus ini adalah idol-idol Korea) *uhuk!*. Bisa dari MV, video perform di acara musik, penampilan idola di variety show, hingga fancam-fancam di berbagai acara mulai konser, fansign, fanmeet, sampe yang lainnya. Atau video-video lain yang mungkin gak berhubungan langsung sama idola, tapi masih ngebahas idola. Seperti video reactions-nya orang tentang MV atau penampilannya idola, bisa juga tentang video-video unfaedah lain.

POKOKNYA MAH HARUS ADA HUBUNGANNYA SAMA IDOLA!
wkwkwkwkkk....

Kalau nonton drama, variety show, atau film.... masih milih-milih genrenya.
Hehehee...

Intinya maahh nonton video is maaaa faaavvvv........

Empat : Ketemu dan ngobrol-ngobrol sama temen.
I dunno why aku suka banget sama momen ini.
Padahal sebenernya aku adalah tipe orang-orang yang mageran kalau diajak buat pergi-pergi. Jadi jarang banget ketemu sama orang. Tapi kalau udah niat banget buat pergi, trus akhirnya ketemu sama temen dan ngobrolnya asik dan nyambung justru ogah buat pulang. Meski kadang-kadang pas ketemu juga udah ngomongin banyak hal.

Banyak hal yang bisa aku omongin kalau udah ketemu sama temen. Kalau ketemu sama temen deket, aku bisa curhatin segala macem hal. Dari cuma ngomongin kerjaan sampe curhat masalah pribadi.

Kalau ketemu (baca: meet up) sama temen-temen se-perfangirl-an kita bisa ghibahin idol favorit kita dari yang berfaedah kayak ngomongin comeback album, live performance, konser, atau variety show sampe yang gak berfaedah macem ngecopy video, rebutan bias, ghibahin kebiasaan buruk mereka, bahasin gosip, sampe ngayal-ngayal babu jadi pasangan hidupnya bias. *kalau yang terakhir mah kayaknya saban hari. gak perlu nunggu ketemuan* :p

Kangen kalian manteman seperkuliahan......

Lima : Jajanan yang asin dan gurih.
Hee... hee... heee.... *nyengir*
Aku gak tau pasti kenapa ini kepikiran di dalam otak dan mendadak jadi ditulis.

Tapi aku tuh emang suka banget sama makanan yang punya rasa asin dan gurih.

Sebut aja ayam goreng crispy, kue kastengel, kue sus kering, TARO rasa rumput laut, dan apalagi yaaaa....??

Pokoknya kasih aja daahh makanan yang asin dan gurih insya allah bakal amblas lawan guee... wkwkwkk

Enam : Nasi goreng.
Waahhh gak paham lagi seberapa favoritnya aku sama makanan ini.

Kalau emak lagi gak dirumah, atau gak lagi masak... opsi makanan yang pertama melintas di otak udah pasti makanan ini!

Apalagi kalau ditambah sama telor dadar.

Whoaaaaa SUBHANALLAH!!!

*kemudian gue ngiler*

Tujuh : Diperhatiin, dikangenin, dan disayang sama orang lain.

INI BUKAN KARENA AKU ADALAH ORANG YANG KURANG PERHATIAN ATAU KASIH SAYANG YA...!! >.< *wah selow siiisstt*

Tapi beneran, dikangenin, diperhatiin dan disayang sama orang tuh bisa bikin aku seneng bangeeeettt....

Mendadak dapet WA dari sahabat atau sekedar teman lama yang gak pernah ketemu trus bilang, "Mpiitt.... kangeeenn......" itu udah bisa bikin aku seneng nan berbunga-bungaa........

Delapan : Bisa ngedapetin apa yang aku pengenin.
Jangan dibayangin bahwa hal-hal yang aku pengenin ini selalu berhubungan sama barang-barang yang mewah dan mahal. Meski harus diakui kalau sebagian besar memang tentang itu.

Bisa beli atau dapetin hal yang aku pengen tuh rasanya gak bisa diomongin pake kata-kata. Bahagianya cuma dirasain di dalam dada yang eumm.. kayak meletup-letup gituu! Huehehee...

Sembilan : Ketemu orang yang aku suka atau aku idolain!
CIEEEEE.....

Ini adalah hal yang aku sadarin ketika aku AKHIRNYA bisa ketemu sama para pebulutangkis nasional Indonesia.

Tiga-empat tahun lalu aku sempat sangat menggilai semua yang berbau bulu tangkis (sekarang masih suka sih.... cuma gak se-intens dulu). Sampe rela-relain datengin turnamen-turnamen bulu tangkis buat bisa nonton pemain bulu tangkis secara langsung.

Rasanyaaaa..... luar biasa! Beda kalau dibanding cuma nonton dari TV.

Ketemu LILIYANA NATSIR, si queen of mixed double Indonesia. Trus ketemu pasangannya juga, Tontowi Ahmad, trus atlet-atlet Indonesia lain yang udah gak bisa disebutin satu-satu. Hehee...

Trus bisa ketemu sama legend bulu tangkisnya Indonesia juga. Mulai dari Taufik Hidayat, Hariyanto Arbi, Ricky Subagja, Rexy Mainaky, Lim Swie King, sampai Christian Hadinata.

Dari mereka semua yang pernah kutemui..... yang paling berkesan adalah segala pertemuan dengan seorang Rexy Mainaky...... :)

I have a lot story with him..... :)

Baca salah satunya disini : To : Our Fairy Daddy

First photo on first meeting wiff Rexy Mainaky.

Kira-kira ntar kalau dapat kesempatan bisa nonton konser atau bisa dateng ke fanmeetingnya idol Korea, sensasinya bakal sama kayak ketemu Om Rexy gak yaaaa...??? Heee... Heee... Heee......

Sepuluh : KUMPUL KELUARGA!
Meski ini aku taruh di urutan paling akhir.... tapi ini adalah sumber kebahagiaan terbesar.
Meski tiap hari masih bisa ngerasain ini..... tapi sudah banyak hal yang berubah.... gak seperti yang dulu lagi.

Aku rindu ayah...... :(((


Yaps.... sepertinya itu adalah 10 hal (yang terpkirkan) yang bisa bikin aku bahagia.
Cukup mudah sepertinya yaaa.... :D

Kalau kamu apa niiihhh gaes...???

Hi, Hello with #30DaysWritingChallenge

Minggu, Juli 01, 2018 0 Comments
Hi.......
Hello......
*ngetiknya sambil nyanyi* *if you know what I sing* :p

Yassss..... lagunya DAY6 yang judulnya Hi Hello.

Hmmm.... DAY6 seperti secara kebetulan mensponsori comeback-ku ke dunia perbloggingan ini.

Terima kasih DAY6! :)

Wait, wait... wait....
What is DAY6?
DAY6, in a simple explanation is a Korean-Rock-BAND.
Yang semua lagu-lagunya dabest!
Gak ada yang gak enak untuk lagu-lagu DAY6!!
Nanti yaaa aku bikin tulisan terpisah tentang mereka ini. Hehehehee....

Sekarang, coba liat dulu aja lagu mereka yang berjudul "Hi Hello" ini.



"Hi.... Hello....
Whenever I say this to you, the word that excites me
Hi.... Hello....
After we say this to each other, our story begins"

Btw, aku lama yaaa gak muncul di sini sejak Oktober tahun lalu.

Tapi pliss yaaa... jangan tanya kenapa dan kemana. Karena baca aja penjelasan unfaedahnya DISINI dan gak akan kuulang-ulang lagi. :p
Anyway......

"Welcome to the July...."

Gak kerasa tahun 2018 udah berjalan setengah tahun aja.

Jadi sebenernya apa nih yang bikin nongol disini?

Alasan pertama adalah karena pemberitahuan renewal domain yang berubah jadi pemikiran, "lah domain udah kudu dibayar (lagi) yaakk... gak pernah dipake looh... gak pernah diisi itu blognya. Jadi plis atuhlah buat diisi"

Kedua, adalah karena postingan dari teman (yang pernah se-fangirlingan berabad tahun yang lalu) Titi, yang di blognya ngebahas tentang 30 Days Writing Challenge. Daann... mendadak pengen ikutan juga. Hmmm...

Ketiga.......
Gak ada alasan ketiga. Hehehe...
Mungkin alasan ketiga yaa lagi pengen buat balik ngeblog lagi aja.
*sebelum mungkin kapan-kapan nanti bakal ngilang lagi* *laaahhhh*

Balik ngebahas tentang 30 Days Challenge yang aku tahu dari Titi. Titi sendiri udah memulai menulisnya sejak tanggal 20 Juni kemaren.

Sebenernya aku mau langsung ikutan juga di hari kedua dengan mendouble tulisan yang tertinggal. Cuma setelah dipikir-pikir dan dipertimbangkan, aku memutuskan untuk mulai hari pertama challenge di hari pertama di bulan Juli aja. Biar gampang inget-inget jadwalnya karena sesuai sama tanggal di bulan ini. Huehehee....


Jadi, apakah aku akan sanggup melakukan challenge ini hingga hari terakhir?? Mengingat.... mood nulis suka ilang mendadak dan suka sering mager buat nulis dan lebih suka berlama-lama mantengin video-video perform idol di YouTube atau nonton drama. Hmmm.... *perlu untuk ditabok*

Sehingga untuk mengecek apakah aku bisa bertahan untuk menyelesaikan challenge ini atau tidak, mari kita laksanakan aja. Kalau gagal dan berhenti di tengah jalan, yaaa berarti konsistensinya masih perlu buat ditempa diasah lagi. Kalau berhasil? Mari menghadiahi diri sendiri nanti. Dengan apa? Kita pikirkan lagi nanti yaaaa. Bhahahaa....

Karena hari ini sudah tanggal 1 Juli, maka sudah seharusnya tulisan tentang DAY1 di 30 Days Writing Challenge dirilis juga. Jadi setelah postingan ini dipublish, aku akan langsung bikin dan post juga tentang tema tulisan untuk hari pertama.

Tema hari pertama adalah: 10 things that make you really happy.

Senin, 30 Oktober 2017

Belajar Arti Berjuang, Lawan, dan Kawan

Senin, Oktober 30, 2017 0 Comments
Tepat seminggu lebih sehari yang lalu, aku melihat sebuah scene yang akan membuat siapapun terenyuh.

Yang akan membuat penilaian orang-orang (mungkin) bisa berubah.

Bahwa,

"Dalam setiap kompetisi atau pertandingan, yang terjadi bukan akan hanya tentang persaingan. Bukan hanya tentang pembuktian akan siapa yang menjadi yang terbaik.
Tapi juga bisa tentang arti dari sebuah perjuangan, pengorbanan, bahkan sebuah persahabatan dan persaudaraan.
Di dalam arena kompetisi kita boleh menjadi lawan, tapi ketika ketika melangkah keluar kita adalah sahabat - saudara."

Rinov Rivaldy/Phita Hayunigtyas Mentari (baju hitam) Juara WJC 2017 sektor Ganda Campuran.
(Foto by : PBSI)

Jadi ceritanya, di hari Minggu, (22/10) yang lalu aku asik nonton babak final Kejuaran Bulutangkis Junior (World Junior Championship (WJC)) yang disiarin di Kompas TV. Sebenernya babak final dimulai jam 11-an kalau nggak salah, tapi aku baru baru bener-bener nonton sekitar jam 1 atau setengah 2-an siang.

Sejujurnya, siang itu aku tuh gak ada niatan sama sekali nonton final WJC. Tapi beberapa hari liatin TL twitter dan juga IG yang lumayan rame juga ngomongin tentang WJC, akhirnya nonton lah babak final siang itu. Gak ada ekspektasi sama sekali pas nonton pertandingan paling bergengsi di level junior itu. Gak ada feeling bakal baper atau deg-degan. Tapi teteup ajaa.... pas akhirnya nonton, liat dedek-dedek pemain Indonesia main, rasa baper dan deg-degan itu seketika menyeruak. Liat GOR Amongrogo, Jogja tempat diadainnya WJC yang rame dipenuhi penonton rasanya iri dan pengen kabur menuju kesana buat ikutan dukung langsung dedek-dedek pemain masa depan Indonesia yang lagi berjuang ini! Tapi apa daya cuma bisa nonton di tipi... :'( *seketika kangen Amongrogo. Kangen Indonesia GPG 2013* *yak, aku memang lemah!*

Kemudian sebuah kejadian mengguncang dunia per-BL (a.k.a Badminton Lovers)-an.

Menjelang akhir pertandingan sektor ganda campuran (XD) yang sebenernya cukup aman, damai, sejahtera nan sentosa karena mempertandingkan sesama pemain Indonesia yaitu Rinov Rivaldy/Phita Haningtyas Mentari dan Rehan Naufal Kusharjanto/Siti Fadia Silva Ramadhanti tiba-tiba Fadia meminta bantuan medis. Wah jangan-jangan bau-bau cedera nih. TL twitter pun mulai bergejolak.

Tensi TL semakin naik ketika akhirnya Rinov/Phita berhasil keluar sebagai juara. Mereka berhasil menang dari Rehan/Fadia yang notabenenya adalah juara Asia Junior Championship (AJC). Syalalaaaa.....

Phita Hayuningtyas Mentari/Rinov Rivaldy. Juara Ganda Campuran WJC 2017
(Foto by PBSI)

Kemudian TL berubah jadi gonjang-ganjing ketika seremoni pemberian hadiah di sektor XD tidak segera dilakukan karena kabarnya menunggu Fadia yang sedang ditangani medis. Tapi kemudian berhembus kabar, Fadia tidak bisa ikut seremoni karena kondisinya tidak memungkinkan. Katanya sampai tergeletak di pinggir lapangan dan rencananya bakal keluar dari arena dengan ditandu. Dan Rehan akan mengikuti seremoni pemberian hadiah SENDIRI.

Dan memang, ketika akhirnya seremoni siap dilakukan Rehan berdiri di belakang podium runner up sendiri. Di sebelah kirinya (kanan dari yang nonton) ada Phita dan Rinov yang juara.

Namun tiba-tibaa.... tanpa terduga, dengan dipapah oleh Kepala Sub Bidang Hubungan Internasional PBSI, Bambang Roedyanto (atau yang akrab disapa Koh Rudy) dan seorang panitia Fadia mendatangi podium. Dengan kondisi yang terlihat sangat lemah dan napas terengah, pemain spesialis ganda itu menginginkan untuk mengikuti seremoni.

"Koh, saya harus menghargai perjuangan teman saya..." 

Begitu kata Fadia ketia ia memaksa ke podium yang disampaikan oleh Koh Rudy melalui update status Facebooknya.

Kemudian yang terjadi selanjutnya adalah adegan-adegan dimana semua rivalitas di arena lapangan seluruhnya ditanggalkan. Rehan yang memang partner Fadia dengan sabar memapah Fadia, memeluk dan membantunya ketika harus naik ke atas podium. Phita yang beberapa menit yang lalu, saat pertandingan masih berlangsung adalah rival yang harus dikalahkan Fadia, justru kemudian menggamit lengan Fadia membantu Rehan saat Fadia kesusahan naik ke podium. Dan hampir sepanjang prosesi pemberian hadiah itu, Phita menggenggam erat tangan Fadia.

Fadia dibantu Rehan dan Phita saat naik ke atas podium.
(Courtesy on photo)
Rehan/Fadia dan Phita/Rinov

Siapapun yang liat momen itu pasti akan terenyuh dan terharu dengan persahabatan mereka.

Di arena pertandingan, mereka bisa saja menjadi lawan dan saling mengalahkan. Tapi di luar, mereka adalah teman, sahabat, bahkan keluarga. Yang sama-sama berjuang untuk mengharumkan nama Indonesia.

Kalaupun kemudian ada yang mencibir, lebih baik tidak usah dipedulikan saja!
Hatters gonna be hate.

Dan satu hal lain yang perlu untuk diberi apresiasi setinggi-tingginya adalah kegigihan Fadia untuk tetap mengikuti seremoni walaupun kondisinya tidak memungkinkan. Dia bisa saja melewatkan momen penyerahan medali itu dan mendapatkan perawatan intensif untuk kesehatannya, namun ia justru melakukan yang sebaliknya.

Dalam benak Fadia, selain memang karena ia ingin menghargai perjuangan temannya, dia juga tidak ingin melewatkan momen paling berharga bagi seorang atlet. Berdiri di podium kejuaraan paling bergengsi. Mendengar lagu Indonesia Raya berkumandang, meski lagu itu berkumandang bukan atas namanya tapi paling tidak ia sudah berjuang agar bisa mengumandangkannya.

Dengan khidmat tetapi juga sambil menahan sakit, Fadia menyaksikan bendera Indonesia diiringi dengan kumandang lagu Indonesia Raya dikerek ke tiang tertinggi. Berusaha sekuat tega dengan posisi sempurna, menghormat ke arah bendera. Mungkin karena sakit yang sudah tidak tertahan, Fadia pun hampir ambruk. Beruntung ada Rehan di belakangnya yang menopangnya untuk tetap berdiri tegak.




Dan walaupun sekuat apapun Fadia bertahan. Kondisinya yang sudah sangat lemah, dia akhirnya menyerah. Begitu Indonesia Raya selesai berkumandang, Fadia pun pingsan!




Dari kabar yang kubaca, kondisi Fadia memang sudah tidak fit sejak sebelum final dimulai. Namun ia tetap memaksa untuk bermain. Mengenai penyebab pingsannya, dari rilis klarifikasi yang dikeluarkan oleh PP PBSI, Fadia hanya terlalu kelelahan. Sehingga ia sesak napas hingga pingsan. Tidak ada cedera yang menyerangnya.

Di WJC 2017 Fadia mungkin harus mengakhiri perjalanan dan perjuangannya dengan kondisi yang bisa dibilang tidak membahagiakan. Tapi bisa jadi, momen ini akan menjadi momen yang akan diingatnya seumur hidup. Dimana ia berjuang untuk menghargai pengorbanannya sendiri. Menghormati perjuangan teman seperjuangannya.

Dan meski sempat membuat heboh dan panik warganet, tapi kondisi Fadia pulih dengan cepat. Bahkan dirinya tetap bisa mengikuti turnamen Indonesia IC yang digelar dua hari setelah final WJC.

Yang kemudian membanggakan, tepat seminggu setelah kejadian WJC, Fadia menunjukkan prestasinya.

Di turnamen Indonesia IC yang diikutinya, Fadia bersama Angelica Wiratama menjadi runner up di sektor ganda putri. Tidak hanya itu, kembali bersama Rehan, partner yang sangat membantunya di sektor ganda campuran, Fadia berhasil menjadi juara.

SELAMAT!!

Podium Ganda Putri Indonesia IC
Podium Ganda Campuran Indonesia IC



Selain Tuhan, kita tidak akan pernah tahu bagaimana akhir dari sebuah perjalanan dan perjuangan yang kita lalui.

Apakah itu memang benar-benar sebuah akhir?

Ataukah justru sebuah awal?

Tetap berjuang Siti Fadia Silva Ramadhanti, dan juga para pemain-pemain muda bulu tangkis Indonesia. Di tangan kalian, supremasi kejayaan bulu tangkis Indonesia akan dipertaruhkan.

Tetaplah rendah hati, saling membantu dan menyanyangi satu sama lain.

Jangan lelah untuk terus berlatih dan berjuang... :)

Kami menunggu kalian berdiri di podium tertinggi, mengharumkan nama bangsa Indonesia.. :)


Salam..
Dari kami,
Yang mencintai dan menyayangi kalian
dan juga bulu tangkis Indonesia.



Sumber foto :
Official website PP PBSI
Badmintalk
Screencapture live Kompas TV oleh beberapa fanbase bulutangkis di twitter



Jumat, 27 Oktober 2017

Hai, I'm Back (Again and Again)

Jumat, Oktober 27, 2017 2 Comments
Whoaaaa..... hampir 7 bulan lamanya yaaa aku meninggalkan blog ini kosong gak pernah diisi.

Dan sepertinya ini udah banyak sarang laba-labanya.

Jadi, OKEFIX!
Dibersihin dulu yaaa biar bersih...
Hehehee....


Untuk kali ini aku gak mau, seperti yang sudah-sudah aku menulis postingan tentang kembalinya diriku dari hibernasi panjang tapi malah berisi tentang alasan-alasan kemudian berakhir menyalahkan kesibukan dan juga kemalasan sehingga akhirnya blog ini nggak terisi apa-apa.

Sebenarnya selama hampir tujuh bulan ini tuh kegiatan gak banyak yang berubah kok. Masih tetep kerja di Majalah Suara Pendidikan, masih suka nonton drama, suka nonton YouTube, dan suka stalking IG mantan fanbase bias*. Hahahahaa.....
PS : Terlalu asyique stalkingin oppa-oppa 2PM ini.. #plak.

2PM setelah live V-Live 9th debut anniversary.
(Source : 2PM Official Twitter)

Malas dan terjebak zona nyaman. Itu lah yang kurang lebih tujuh bulan belakangan ini aku rasain.

Kebiasaan sekrol-sekrol TL liat-liat foto dan nonton video itu emang jauh lebih enak dibanding harus mengerjakan hal-hal yang serius. Semacam nulis blog macem begini. Karena percayalah.... nulis itu butuh mikir! Mikir buat nyusun kalimat dan milih kata yang enak buat dibaca (apalagi setiap harinya otak udah diperes buat nulis berita di kantor) #plak #curcoldikit. Hehee...

Aku sendiri pun kemudian juga menyadari bahwa ngeblog ini sepertinya bukan menjadi 'kebutuhan' atau sekedar kebiasaan yang jika tidak dilakukan tidak membawa dampak apa-apa. Jadi ketika aku lama gak pernah update, tidak akan ada yang dirugikan.

Sesekali ada rasa kangen untuk ngeblog lagi, tapi kemudian akan selalu kalah dengan kenyamanan bermain di sosial media lain.

Jadi ketika aku kembali seperti ini dan misalnya suatu saat akan menghilang lagi, alasannya pun akan sama.

Dan untuk kali ini, aku tidak berani menjanjikan apapun kepada kalian para pembaca.

Jika pun akhirnya aku akan lebih rajin untuk update, anggap saja itu sebagai salah satu hasil dari kerja keras yang aku coba lakukan. Sekaligus cara untuk lebih 'mendisiplinkan' diri sendiri.

Dan jika pada akhirnya nantinya akan menghilang lagi, mohon dimaklumi saja mungkin mood dan semangat buat ngeblognya hilang lagi.. :'(

Aku cuma berharap, semoga setiap aku kembali akan ada pembaca yang membaca tulisan-tulisanku. Meninggalkan jejak komentarnya di akhir postingan. Tapi kalau gak ada juga gak apa-apa lah.

Heheee....

Kalau begitu, sampai ketemu di next tulisan yaaa... :)