Selasa, 10 Mei 2011

Still in love with you since 10 years ago, part II

Selasa, Mei 10, 2011 2 Comments

Kalau sekarang ada yang nanya ke gue, hal paling bodoh apa yang pernah gue lakuin yang berhubungan dengan cinta..? gue akan mantap ngejawab..

“Hal bodoh itu sekarang lagi gue lakuin. Gue cuma nunggu dan mendam perasaan suka gue ke seseorang dan sekarang udah jalan hampir 10 tahun.”

10 tahun nunggu dan nggak akan tahu gimana ujungnya. Akankah penantian gue ini bakal berakhir manis apakah malah berakhir pahit..

Sempat sih gue berpikir, gue ini emang bener-bener suka dan bener-bener cinta apa nggak.. Atau perasaan gue ini cuma perasaan obsesif pengen memiliki aja..?? perasaan dimana gue cuma terobsesi dan penasaran gimana rasanya ‘nge-miliki’ dia. Gue nggak pernah tau…

Sebenernya gue pernah dua kali punya pacar. Tapi itu juga nggak pernah berjalan lama. Sama pacar pertama gue, cuma jalan 1 bulan kurang 4 hari. Sedangkan sama pacar kedua gue cuma berjalan sekitar 2 minggu.

Tapi dengan gue pernah pacaran dua kali gak sama sekali ngurangin pemikiran gue tentang dia. Yang ada gue semakin kepikiran dan perasaan gue ‘mungkin’ semakin dalam sama dia.

Bahkan sampe sekarang.. Saat kita udah kepisah karena tuntutan kuliah, gue masih terpikir tentang dia. Bagi gue dia sosok cowok yang ideal. Dan entah kenapa kalo gue nilai cowok yang baru gue kenal, gue selalu bandingin sama dia. Okke.. It’s unfair karena setiap manusia punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Tapi itu ke-nya-ta-an-nya. -_-

Dan.. sepertinya gue bakal naïf banget kalo di postingan ini gue nyembunyiin identitasnya ‘dia’ karena di postingan gue tanggal 5 Mei, tepat di hari ultahnya gue udah nulis namanya gede-gede.. -_-

Yaa.. ‘dia’ adalah INDRA SULISTYONO

**

Kapan tepatnya gue punya perasaan ‘lebih’ sama dia gue nggak pernah tau dan nggak pernah sadar. Tapi gue beranggapan semua rasa ini berawal di kelas 3 SD. Okke.. mungkin kedengarannya bodoh, mana ada anak kelas 3 SD yang ngenal kata C-I-N-T-A tapi bagi gue itu real. Mungkin awalnya namanya bukan cinta, tapi kagum atau lebih tepatnya tertarik.

Bisa dibilang gue kemakan omongan gue sendiri kalo ditanya kenapa gue bisa suka sama. Awalnya gue suka ceng-cengin dia sama temen TK kita dulu. Tapi akhirnya gue sendiri yang suka sama dia. Naif banget siih..?? -_-

Selama di SD entah dia tau apa pura-pura nggak tau tentang perasaan gue (seharusnya sih tau) karena dulu waktu SD gue sama temen-temen hobi banget nulis-nulis biodata-biodata gitu di diary trus di bagian akhir biodata pasti di tulis Do’i.. Nah gue isi tuh namanya dia. #ngeekk

Kebodohan paling fatal pernah gue lakuin pas kelas 5 SD. Dasar dulu masih anak ingusan ababil yang kayaknya kepengaruh sama sinetron ababil juga kali yaa.. gue ngirim surat ke dia langsung yang isinya ngomong kalo gue suka sama dia. Untungnya gak terlalu ditanggepin yaa… #fiiuuh

Tapi bodohnya gue yang saat itu masih jadi A-Be-Ge labil, kesalahan waktu kelas 5 SD itu gue lakuin lagi. Ini terjadi waktu gue udah kelas 3 SMP (waktu SMP kita beda sekolah). Gue ngirim surat lagi ke dia yang isinya lagi-lagi gue ngomong kalo gue suka sama dia. Dan jawabannya, intinya dia gak bisa nerima perasaan gue. Bukan masalah apa-apa, dia cuma nggak mau kalau kita sampai ada ‘more relationship’ hubungan ortu kita bakalan keganggu juga. As you know reader, sebenernya kita itu tetanggaan. Jadi kita udah kenal udah sejak kita masih ingusan dan masih suka ngompol. *gubrak* Dari sejak itu gue udah nggak pernah nyoba usaha lagi buat ngomong kalo gue masih suka sama dia.

Sampe waktu SMA akhirnya kita satu sekolah lagi (tapi nggak pernah sekelas) hubungan kita tetep baik-baik aja. Malah di pertengahan kelas 2 dan selama kelas 3 gue sering pulang bareng sama dia. Sampe akhirnya lulusan SMA dan tes masuk perguruan tinggi.Saat itu kebetulan dia udah keterima di salah satu perguruan tinggi di Surabaya sementara gue belum dan mau ikut SNMPTN. Dia dengan relanya minjemin semua buku-bukunya buat gue belajar.

Dan sekarang kita kepisah Surabaya – Malang. Karena di tes SNMPTN gue keterima di Universitas di Malang. Hubungan kita Cuma lewat wall/chat FB dan SMS itu pun gak sering.. L

Suatu hari, gue pernah mimpi aneh tentang dia. Singkat cerita, di mimpi gue dia menikah sama orang lain, dan di situ gue nangis sejadi-jadinya. Dan pas bangun, mata gue sembab kayak abis beneran nangis. OH MY GOD..

Jadi,,apa yang harus gue lakuin..?? Haruskah gue terus mertahanin perasaan gue ataukan stop sampai disini aja..??

Still in love with you since 10 years ago

Selasa, Mei 10, 2011 1 Comments

“Happy Birthday..” ucapku sambil mengulurkan sebuah kotak yang sudah terbungkus rapi.

“Apa ini..??” tanyanya sambil memandangku dan kotak yang kuulurkan bergantian

“Udah terima aja. Gak boleh nolak rezeki.” Jawabku sambil tersenyum lebar.

“Makasih. Tapi sebenernya gak usah. Udah cukup ucapan sama doa aja. Lagipula kan ulang tahunnya udah lewat.” Ucapnya sambil menerima kotak yang kuulurkan

“Gak apa-apa koq. Ini kan spesial. Kapan lagi sih orang berumur 20 tahun..?? Kan sekali seumur hidup. Hehehehe…”

“Bisa aja.. Tapi beneran makasih loh yaa..” katanya sambil memainkan kotak pemberianku.

“Iya sama-sama. Eh.. aku boleh nanya dan ngomong sesuatu nggak..??” jantungku kemudian berdegup kencang. Tangan dan kaki dingin sekali.

“Lha ini tadi kan udah ngomong. Mau ngomong apa lagi..?? Ya tinggal ngomong aja lah..” jawabnya sambil masih memainkan kotak pemberianku.

“Kalau seandainya sekarang aku ngomong aku suka sama kamu. Suka dalam artian lebih, lebih dari sebatas teman. Apa reaksimu..??”

Spontan ia menghentikan memainkan kotak yang ada di tangannya dan memandangku.

“Apa..?? Ada yang salah..??” tanyaku.

“Ngg..nggak.. Tapi kenapa kamu tiba-tiba nanyain pertanyaan ini.” jawabnya sambil sedikit tergugup dan panik.

“Nggak.. Cuma pengen tau aja.”

Dia hanya terdiam dan kembali memutar-mutar pelan kotak pemberianku.

“Masih ingat sama suratku waktu kita kelas 3 SMP nggak..?”

“He’em.” dia mengiyakan sambil mengangguk pelan.

“Jujur, dan ini udah nggak seandainya lagi. Itu perasaan yang aku rasain sekarang. Perasaan yang sama dari 4 tahun yang lalu. Oh bukan, perasaan yang sama dari 10 tahun yang lalu. Dari kita masih kelas 3 SD. Aku masih suka sama kamu. Dan perasaan itu nggak pernah berubah. Tapi aku juga masih ingat jawabanmu di suratku yang 4 tahun yang lalu. Kamu nggak mau hubungan orang tua kita rusak kan kalau seandainya kita….” aku menggantungkan perkataanku menunggu reaksinya.

Tapi tak ada jawaban, dia hanya memainkan kotak pemberianku….

“Aku tahu saat itu kita masih SMP. Dan mungkin terlalu kecil untuk membicarakan masalah cinta. tapi sekarang kita sudah bisa dikatakan dewasa, sudah boleh untuk memutuskan sendiri apa yang kita inginkan meskipun orang tua masih tetap harus dilibatkan. Sekarang yang terpenting buat aku adalah kamu tahu gimana perasaanku ke kamu.. Keputusannya kembali terserah kamu… Intinya, still in love with you since 10 years ago…”

“Ehm……”

…………………………………………………………………………

***

Seandainya aku melakukan ini padanya....

Sabtu, 07 Mei 2011

Weekend Sucks

Sabtu, Mei 07, 2011 1 Comments
Akhir minggu ini bener-bener laknat dalam hidup gue...
Semua aspek hidup gue kacau...

Pertama, kuliah gue mulai me-mu-ak-kan.
Matkul statistik yang gue hampir gak ngerti gimana pelajarannya. Itung-itungannya mulai banyak, dan otak gue udah hampir lemot kalo masalah itung menghitung..
Matkul Jurnalistik yang ada tugas diskusi dan menganalisis kematian Osama Bin Laden
yang gue nggak ngerti sama sekali gimana beritanya. Ditambah lagi gue nggak ngerti siapa kelompok gue.. *Okkee.. makin sip aja...*
Matkul Filsafat, yang sampe sekarang gue nggak ngerti apa yg diomongin dan apa manfaatnya buat ke depannya. *Tapi pertemuan kemarin gue bolos doong.. saking malesnya mau masuk kelas.. -__-*
Dan yang terakhir, matkul Public Relation, Oh God.. gue ngeblank banget sama tugas matkul ini. Tugasnya disuruh nganalisis CSR di perusahaan. Dan ini harus wawancara.. Sedangkan gue nggak ngerti mau ke perusahaan mana terutama di MALANG...

Kedua, tugas gue di kavling10.
Layouting media belum gue kerjain sama sekali. Padahal minggu depan udah deadline naik cetak. Bisa-bisa ntar gue dicekek sama PimRed gue.. Elyvia Inayah, di silet-silet sama penanggung jawab media gue.. Mbak Dhea, dan yang mungkin bakal lebih parah.. bakal di
panggang idup-idup sama Ketua Umum gue.. Mas Faiz... *sumpah ngeri bayanginnya, moga cepet dapat mood buat ngerjainnya*

Ketiga, masalah di twifam..
*Sebelumnya gue ceritain dulu apa itu twifam. Twifam itu singkatan dari Twihard Family. Yaah bisa dibilang keluarganya para Twihard (fans Twilight Saga). Disana ada 15 orang cewek yang gabung. Kita ketemu di twitter. Daan yaah.. mungkin kalian bisa kunjungi langsung aja blognya disini
Akhir minggu ini gue bener-bener jadi troublemaker..
Dua orang di Twifam jadi korban ke-troublemakeran gue.. yang pada akhirnya mereka marah sama gue.. dan itu akhirnya nyesek banget buat gue..
Yang pertama sama Carmen a.k.a Yunia Damayanti. Sejujurnya gue nggak ngerti apa udah gue lakuin. Yang jelas, tiba-tiba dari kemarin sampe gue nulis ini dia nge-diemin gue. Semua mention-mention gue di cuekkin.. Chat YM gak dibales. Pokoknya gue di diemin banget. Apa salah gue..?? FYI, diantara semua twifam, gue lumayan deket sama dia. Dia udah gue anggep kayak adik sendiri. Tapi kenapa sekarang gue diginiin..?? Kenapa..?? *ngetik ini sambil nangis*
Yang kedua, sama si Alice, Rizki Rahmadania. Kalo ini gue sadar gue yang salah. Gue udah nyinggung perasaan dia. Gue gak jaga perasaan dia. "Maaf ya Al.. Aku gak maksud kq..."
Dan pada akhirnya, suasana Twifam jadi gak enak banget.. Gue ngerasa gue udah jadi troublemaker disana... Udah bikin suasana gak kondusif..
Apa yg harus gue lakuin..?? Haruskah gue terus ada disana..?? Diantara mereka..?? Ataukah berhenti, ngejauh dari mereka daripada gue terus-terusan menjadi troublemaker disana..??

Jumat, 06 Mei 2011

Misteri Keranda Mayat

Jumat, Mei 06, 2011 0 Comments

Sejak selepas Isya, Ari sudah terlelap di kasur kesayangannya. Memang semenjak dia naik ke kelas IX, kegiatannya bertambah padat. Mulai dari les, berlatih sepak bola hingga kerja kelompok yang hampir ada setiap hari. Meskipun begitu, Ari tetap bisa membagi waktunya dengan baik. Ari juga sangat beruntung karena mempunyai dua orang sahabat yang baik hati. Roni dan Grace. Setiap hari mereka menghabiskan banyak waktu bersama untuk berbagi cerita suka maupun duka.

Tengah malam menjelang, tiba-tiba Ari terbangun, ia ingin ke kamar kecil namun saat ia berjalan ke luar kamar, di kejauhan di luar jendela kamarnya terdengar sayup-sayup derap langkah beberapa orang yang sedang terburu-buru ditambah lagi bau wangi kemenyan yang semerbak yang biasanya dijumpai saat upacara pemakaman. Ari yang sudah tak tahan lagi menahan buang air kecilnya berjalan cepat keluar kamarnya sehingga ia tak sempat lagi untuk memikirkan apa yang dilakukan orang-orang di luar sana.

Keesokan harinya saat di sekolah, Ari menceritakan kejadian aneh yang dialaminya semalam kepada kedua sahabatnya.

“Ah…mungkin kemarin kau sedang mengigau.” ucap Roni santai.

“Nggak ah! Terus, apa pendapat kalian?” tanya Ari.

“Yah kalau aku sih… biarkan sajalah, lagipula sebentar lagi kita kan ujian.” Jawab Grace sambil terus menatap buku yang sedang dibacanya. Sementara Roni hanya menggeleng-gelengkan kepalanya.

“Ah, kalian berdua sama-sama menyebalkan. Nggak bisa diajak cari penyelesaian masalah.” gerutu Ari.

“Hellow….apa yang harus dipecahin? Lha wong masalahnya aja gak jelas.” Jawab Roni yang terus meledek.

Akhirnya, Ari menyerah juga. Ia tak kembali membicarakan masalah aneh yang menimpa dirinya dini hari tadi. Namun meskipun begitu Ari tetap tak bisa melupakannya.

Karena rasa penasaran masih saja terus menggelayuti pikirannya, malam ini Ari berniat untuk menunggu dan melihat apa yang sebenarnya terjadi. Sudah dipersiapkannya kondisi fisiknya. Sepulang sekolah setelah makan siang dan shalat dhuhur ia tidur siang, kegiatan yang sangat jarang dilakukannya.

Jam dinding di kamar Ari masih menunjukkan pukul 8 malam tetapi Ari sudah mengakhiri kegiatan belajarnya. Percuma aja belajar, nggak ada satupun kata dari buku yang dibacanya tadi nyangkut di otaknya. Direbahkan tubuhnya di atas tempat tidur, “ah…masih dua jam lagi.” Diraihnya komik Detective Conan yang tergeletak di ujung tempat tidur, seri demi seri selesai dibacanya hingga tak terasa jarum jam sudah menunjukkan pukul 11 malam. Ari beranjak bangun, berjalan menuju meja belajarnya kembali. Dibukanya sedikit korden jendela kamarnya, supaya ia dapat melihat apa yang terjadi di luar. Dengan hati berdebar Ari terus menunggu, namun apa yang diraihnya? Nihil! Karena hingga pukul 1 malam tak ada kejadian yang mencurigakan terjadi.

Semenjak saat itu Ari sudah tak pernah memikirkan masalah itu lagi, ia kembali berkonsentrasi pada sekolahnya. Namun dua minggu kemudian, ketika Ari sedang sibuk mengerjakan tugas Biologinya. Dari kejauhan terdengar serakan langkah kaki yang disusul dengan bau wangi kemenyan yang membuat bulu kuduk berdiri padahal saat itu jam dinding baru menunjukkan pukul 22.30. Diraihnya handphone dari ujung meja belajarnya. Dikirimnya SMS pada kedua orang sahabatnya.

“Ron, Grace, kalian sudah tidur blm?”

Tak berapa lama balasan SMS dari Grace masuk.

“Blm, memangnya knp?”

“Hal yg aq critain minggu lalu k’ulang lg.” balas Ari

“Hah…..?? Masa’ sih?”

“Iya bneran! Kayaknya bntar lg mrka mo lwt dpn rmhQ, mgkn bentar lg lewat rmh km jga. tunggu ja!”

Grace tak juga membalas SMS terakhir Ari. Dengan jantung berdegup kencang Ari mengintip keluar dari sela korden yang dibukanya. Apa yang dilihatnya? Dua orang berjalan sangat mencurigakan, menengok ke kanan ke kiri seolah takut akan diketahui orang lain, empat orang di belakangnya mengusung keranda jenazah dan dua orang lainnya berjalan biasa saja namun dengan membawa sesuatu di tangannya. “Astaghfirullah….Innalillahi wa inna ilaihi roji’un….siapa yang meninggal? Tapi mengapa tidak ada pengumuman dari musholla?” gumam Ari yang masih mendekap handphonenya. Ari tak mampu berbuat apa-apa, ia kaget sekali. Pikirannya menerawang jauh memikirkan berbagai hal yang mungkin terjadi terkait dengan hal yang baru saja dilihatnya.

“Ar, kmu bener. Aq smpe takut nih!” SMS dari Grace.

“Udah percaya kan? Tp ya udah deh klo gtu. Kita bahas lagi bsk di skul. Ok? Good night Grace.”

“Ar, apa nih yang harus kita lakuin? Aku yakin banget kalau ada yang nggak beres dengan kelakuan orang-oarang itu.” Tanya Grace mengawali pembicaraan keesokan harinya di sekolah.

“Aku juga masih belum tau nih. Tapi, apa nggak sebaiknya kita lapor aja ke Ketua RT?” jawab Ari.

“Sebaiknya jangan dulu deh Ar, soalnya kita belum punya bukti yang kuat. Lagipula mereka juga tergolong orang baru di desa kita. Kita juga belum tau betul apa yang sebenarnya mereka lakukan kemarin malam.”

Tak lama kemudian datanglah Roni. Grace dan Ari segera saja menceritakan apa yang mereka lihat semalam. Awalnya Roni tak percaya namun setelah melalui perdebatan dan negosiasi yang panjang percayalah Roni pada cerita Grace dan Ari. Sejauh pembicaraan yang dilakukan oleh ketiga sahabat itu belum juga ditemukan bagaimana langkah yang paling baik untuk melaporkan apa yang mereka lihat. Namun tiba-tiba saja Grace memberikan ide yang sedikit berbahaya, memata-matai kegiatan mereka. Karena menurut cerita Roni yang rumahnya hanya berjarak 50 m dari rumah orang-orang yang mencurigakan itu, mereka sering sekali bertindak aneh, jarang bergaul, dan cenderung menutup diri.

Untuk memuaskan rasa penasaran yang dialaminya, Ari pun menyetujui saja ide yang diberikan Grace. Sepulang sekolah mereka bertiga diam-diam mengamati rumah yang mereka curigai. Benar apa yang diceritakan Roni, rumah itu sepi seolah tak ada yang menempati. Namun ketika Ari, Roni, dan Grace berniat masuk ke halaman rumah untuk menyelidiki lebih jauh tentang apa yang terjadi di dalam rumah, tiba-tiba saja muncul seorang laki-laki bertubuh tegap muncul dari samping rumah.

“Ada apa kalian ada di sini?” bentak laki-laki itu.

“Maaf Mas, kita kesini cuma mau mencari kucing saya yang kabur. Tapi sepertinya dia tidak kesini. Permisi Mas….” Jawab Roni.

“Ya!” jawabnya dingin.

Setelah itu ketiganya kembali pulang ke rumah Roni. Mengamati dari jauh apa yang terjadi di rumah tersebut. Tak ada kegiatan yang mencurigakan selain datangnya sebuah mobil box yang mengangkut barang-barang yang terbungkus dengan karung goni. Ari, Grace, dan Roni tak mampu menebak barang apa yang ada di dalam karung goni itu.

Keesokan harinya kembali mereka mengintai rumah itu dari rumah Roni, tetap saja tak tampak ada kegiatan yang begitu berarti, hanya saja mobil box yang kemarin datang mengirimkan barang hari ini tak tampak datang lagi. Begitu juga hari-hari berikutnya.

Hingga seminggu kemudian pengintaian masih saja mereka lakukan, namun kali ini rasa penasaran mereka akhirnya terjawab juga. Apa yang sebenarnya terjadi di dalam rumah itu. Hari itu mobil box pengangkut barang pesanan penghuni rumah itu datang, namun saat memindahkan barang yang ada di dalam mobil ke dalam rumah, ada seorang petugas yang tidak berhati-hati memindahkan barang tersebut yang menyebabkan sebagian dari isi karung yang dibawanya tertumpah keluar. “Apa itu?!!”. Ari, Grace, dan Roini tak bisa melihat dengan jelas benda apa yang tertumpah itu.

“Kita harus bergerak hari ini juga.” Kata Ari.

“Yah benar. Aku penasaran banget dengan orang-orang itu. Pasti ada yang nggak beres disana” Jawab Grace.

“Kalau begitu nanti malam kita menyusup ke rumah mereka untuk mencari bukti.”

“Sip!”

Malam harinya ketiga sahabat itu menyelinap ke dalam rumah itu. Dengan peralatan seperti senter, handphone, dan kamera mereka nekat masuk. Keadaan dalam rumah sepi sekali. Namun betapa terkejutnya mereka ketika masuk ke ruang tengah. Di sana ditemukan keranda jenazah yang sudah tertutup rapi dan siap untuk di usung. Namun….apa yang ada di dalamnya? Jika di dalamnya adalah jenazah…..mengapa tak ada warga yang melayat? Pasti ada yang tak beres.

“Ada orang datang! Cepat sembunyi!” suruh Grace.

Delapan orang yang dilihat Ari empat minggu yang lalu masuk ke dalam ruangan. Sepertinya mereka akan menjalankan aksi. Benar saja, empat orang di antara mereka mengangkat keranda jenazah tersebut, dan yang lainnya menmpati tempatnya masing-masing.

Ketiga sahabat itu pun mengikuti kemana kedelapan orang itu pergi. Ternyata mereka pergi ke ujung desa, menuju hilir sungai yang disana sering digunakan untuk jalur transportasi dengan desa tetangga. Di sana sudah ada sebuah perahu dan empat orang. Diturunkannya keranda jenazah yang mereka usung. Kemudian dibukanya. Astaga….ternyata mereka itu adalah kawanan pengedar narkoba! Apa Pak RT sudah tahu tentang masalah ini? Tanpa berpikir lama mereka bertiga memutuskan kembali untuk memberitahu Pak RT dan warga desa lainnya, namun malang nasib mereka karena terburu-burunya ingin segera memberitahu warga lain mereka malah menimbulkan kegaduhan tersendiri yang disadari oleh kawanan pengerdar barang haram itu. Dengan sekuat tenaga ketiganya lari namun Grace berhasil tertangkap oleh salah satu anggota kawanan pengedar narkoba itu.

Ari dan Roni akhirnya sampai di rumah Pak RT. Karena hari sudah larut malam mereka harus ekstra keras dan sabar menunggu Pak RT membuka rumahnya. Setelah Pak RT mempersilahkan mereka masuk, mereka langsung saja menceritakan apa yang baru saja mereka alami. Pak RT kemudian menelepon polisi untuk meminta bantuan supaya kawanan pengedar narkoba tersebut segera diringkus.

Tak berapa lama kemudian polisi datang. Banyak warga yang semula sudah terlelap kembali terjaga dan berhamburan keluar rumah untuk mengetahui apa yang sedang terjadi. Polisi segera menuju tempat kejadian. Ari dan Roni berdoa semoga kawanan pengedar narkoba itu bisa tertangkap dan Grace tetap bisa terselamatkan.

Dari kejauhan terdengar beberapa letusan tembakan. Hati para penduduk terlebih Ari dan Roni semakin berdegup kencang. Dua jam kemudian, polisi kembali dan berhasil menangkap sepuluh kawanan pengedar narkoba itu. Tapi dimana Grace?

Kamis, 05 Mei 2011

Bad.. Bad.. Bad...

Kamis, Mei 05, 2011 0 Comments
Okkee... Kayaknya akhir minggu ini sampe beberapa minggu atau beberapa bulan kedepan bakalan jadi hari-hari yang paling 'menyebalkan'!! Daan.. hari menyebalkan itu datang diawalin dengan datangnya tugas laknat yang harus dikerjain! Yaa.. tugas laknat itu adalah layouting media. Aarrgghh.. bener-bener laknat..!! Deadline yang sebenernya udah dari 2 minggu yang lalu harus mundur... mundur... mundur... dan mundur...
Udah gitu wartawannya juga pada nyebelin.. Kalo dibilangin pada ngeyel
semua.. Arrggh.. memeras emosi jiwa...
Ya Allah berikan hamba-Mu kesabaran.

Next yang bakalan bikin hari-hari makin 'bad' adalah rapat-rapat laknat mulai dari rapat DN Kavling, rapat media kavling, rapat UB FM yang juga mau ngerayain ultahnya juga. Good.. kayaknya hidup gue bakal penuh sama rapat.. rapat.. rapat.. Dan sebenernya gue paling
BENCI rapat..!! It's so bored..!!

Tapi untungnya tugas-tugas kuliah gue belom terlalu banyak.. Jadinya gak semakin memusingkan...

Huufftt... Meskipun gitu semoga semuanya berjalan lancar aja deehh... *keep smile*

And the last... I NEED MORE HOLIDAY.... *scream*

Selasa, 03 Mei 2011

Berhasil

Selasa, Mei 03, 2011 0 Comments

Pagi itu, di sebuah SMA yang gedhe di kota Jombang terlihat seorang cowok berkaca mata sedang asyik ngobrol dengan seorang cewek cantik di bawah pohon mangga yang rindang. Usut punya usut ternyata si cowok itu lagi PDKT ama tuh cewek, kelihatannya si cewek nggak curiga banget dengan tingkah laku lawan bicaranya. Dan ternyata setelah dilakukan penyelidikan dan pengiantaian oleh Detectip Koman dan pak-dhenya Koyoto Meri, membuahkan sebuah informasi yaitu cewek cantik itu bernama Ima sedangkan cowok yang berkacamata itu bernama Imo ( uh…. Serasi banget sich namanya jadi iri )

Teet…..teeet….teeet…..bel tanda pelajaran di mulai berbunyi, dua sejoli itu akhirnya berpisah dan menuju ke kelas mereka masing-masing. Di kelas Imo, jam pelajaran pertama sampe` ketiga adalah Kimia yang sangat di benci oleh Imo, selain pelajarannya sulit, gurunya juga killer banget. Karena tadi pagi habis dapat leci jatuh, makanya Imo jadi nggak konsen mikirin pelajaran, yang ada di pikirannya hanya bisa ketemu dan berduaan dengan pujaan hatinya Ima. Bu Yayuk yang dari tadi memperhatikan Imo senyam-senyum sendiri kayak orang gila menegur Imo.

“Imo…Imo!” panggil Bu Yayuk.

“Eh..eh…ya ada apa Bu?”

“Ada apa kamu dari tadi senyam-senyum sendiri?”

“Engg Nggak ada apa-apa Bu.”

“Imo, karena kamu dari tadi tidak memperhatikan pelajaran, sekarang kerjakan soal nomor 5 itu sekarang.”

“Mati gue soalnya susah lagi.” ucap Imo dalam hati.

“Ada apa, Mo?” tanya Bu Yayuk dengan nada killer-nya.

“Mmm nggak ada apa-apa koq Bu.” jawab Imo gagap.

“Ya, udah cepet maju !” bentak Bu Yayuk.

“Iiiiya Bu.”

Tapi belum sampai Imo melangkah 0,5 centi lebih 3,9 mili bel tanda pelajaran selesai sudah berbunyi, maka selamatlah Imo dari soal yang sulit itu.

“Lu sih Mo, udah tahu waktunya Bu Yayuk malah senyam-senyum kayak orang gila, emangnya kamu lagi mikirin apa sih Mo ?” tanya sohib deketnya Poleng pada waktu jam istrahat.

Imo hanya diam saja dan tiba-tiba menarik tangan Poleng.

“Wei…wei…Mo apaan sih main tarik aja !” teriak Poleng kesel.

“Ayo, Mbah cepetan.” jawab Imo.

“Emangnya kamu mau kemana sih ?” tanya Poleng heran.

“Udah, deh nggak usah tanya, kamu ikut apa nggak?”

“Nggak.” jawab Poleng sewot.

“Ya, udah.” jawab Imo sambil nyelonong ninggalin kelas.

Eh ternyata si Imo itu malah ngeluyur ke kelas 3 IPA 4 nemuin si Ima, setelah tengok sana tengok sini yang dicari malah nggak ada, akhirnya jurus Imo yang ke-871 yaitu bertanya kepada orang yang ada disekitarnya dipergunakan, ternyata yang dicari malah ada di warung mie pangsitnya Pak Ri, langsung aja Imo lari menuju ke sana dan siapa tahu dia bisa makan mie pangsit gratis alias ditraktir sama Ima. Eh pucuk dicinta daging pun tiba, hati Imo jadi plong ternyata emang bener sang pujaan hatinya ada di sana, langsung aja Imo menghampiri Ima yang lagi nunggu pesenan pangsitnya datang ( maklum mie pangsit Pak Ri kan paling terkenal di seluruh pelosok negeri SMA Gedhe )

“Hai Ima.” sapa Imo sambil ngos-ngosan.

“Hai juga Mo, kenapa koq napas kamu ngos-ngosan gitu ? habis lari jarak jauh ya?” tanya Ima dengan nada becanda.

“Nggak koq.” jawab Imo.

“Lalu…..” tanya Ima penasaran.

“Mmm…” Imo kehilangan kata-katanya.

“Ya udah, eh Mo, memangnya ada apa sih kamu koq nyari-nyari aku ?”

“Gini Ma, nanti pulang sekolah kamu mau nggak aku anterin pulang ?”

“Gimana Mo ya? Soalnya aku nanti dijemput.”

“Bilang aja kalo kamu mau ngerjain tugas kelompokan di rumah temen.”

“Ya deh.”

“Makasih Ma ya, nanti kamu aku tunggu di depan gerbang sekolah ok?”

“Ok!”

“Kalo gitu aku go to class dulu ya Ma, jangan lupa nanti pulang sekolah ya!”

“Iya,ya.”

Imo pun kembali ke kelas dengan hati yang berbunga-bunga dan wajah yang bereri-seri. Saat pelajaran berikutnya pun Imo juga amat sangat konsen mengikuti pelajaran, ini

bukan karena Ima tapi, karena pelajaran yang satu ini adalah pelajaran favorit Imo, yaitu matematika.

Teeeet….teeeet….teeeeet bel pulang berbunyi, Imo membereskan buku-bukunya dengan secepat kilat, Poleng yang biasanya pulang nebeng sama Imo jadi tergesa-gesa.

“Wei… Mo….tungguin…..” teriak Poleng.

“Sorry Mbah aku nggak bisa bareng sama kamu.” jawab Imo sambil terus nyelonong ke luar kelas.

“Ya, udah.” ucap Poleng lirih.

Imo pun langsung ke parkiran ambil sepeda KTP ( Kuno Tua Protol )nya, dan langsung mejeng di depan gerbang sekolah. Tak sampai 1 menit Imo menunggu, Ima sudah datang menghampirinya.

“Hai Mo!” sapa Ima.

“Hai Ma, pulang sekarang ?”

Tetapi Imo tidak mengambil jalan pulang menuju rumah Ima, Ima pun menjadi bingung.

“Mo, kita mau kemana? tanya Ima.

“Kita makan siang dulu ya! Soalnya aku udah laper banget nih!” jawab Imo.

“Ya deh, tapi kita makannya di mana, trus yang bayar siapa? Aku gak bawa uang nih!”

“Kita makan di Thalia aja gimana? Kalo masalah itu aku yang bayar deh”

Ima cuma mengangguk. Mereka berdua pun langsung menuju Thalia café disanalah Imo akan menyatakan cintanya kepada Ima. Setelah sampai di sana, mereka berdua segera mengambil tempat di tempat lesehan. Makanan pun mereka pesan. Dan sekaranglah Imo akan melaksanakan misinya.

“Mmmm, Ma…”

“Ya, ada apa Mo?”

“Sebenarnya aku ngajak kamu kesini itu selain untuk makan siang juga karena aku mau mengungkapkan rasa yang selama ini hanya aku pendam dalam hatiku.”

“Rasa apa itu Mo?”

“Rasa…..rasa cinta dan sayang sama kamu Ma.”

“Rasa cinta dan sayang sama aku?”

“Iya, kamu…..mau nggak jadi pacar aku?”

“Jadi pacar kamu? Gimana ya?”

“Ya, nggak tau kan semua keputusan sekarang sepenuhnya ada di tangan kamu, dan aku pengen kamu jawab sekarang juga.” Imo menegaskan.

Dengan diiringi lagu Arti Cintanya Ari Lasso, Imo dengan sabar menunggu jawaban dari Ima dan akhirnya……..

“Mm, Mo…”

“Ya…”

“Kayaknya aku nggak bisa deh!”

“Emm, ya udah nggak apa-apa koq, yang penting aku udah ngungkapain perasaanku dan kamu juga udah tau.”

“Bukan itu maksudku, maksudku itu aku nggak bisa nolak, kamu minta aku jadi pacar kamu.”

“Jadi kamu nerima aku jadi pacar kamu, dan mulai sekarang kita pacaran?”

“Ya, Mo…”

“Makasih ya Ma”

Mulai saat itu, Ima yang biasanya antar-jemput sekarang sudah tidak lagi, karena sudah digantikan oleh Imo. Dan hubungan mereka tampak semakin mesra, serasi, harmonis, aman, nyaman, tenteram, bahagia, dan sejahtera.