Selasa, 10 Mei 2011

# curhat # Other

Still in love with you since 10 years ago, part II

Kalau sekarang ada yang nanya ke gue, hal paling bodoh apa yang pernah gue lakuin yang berhubungan dengan cinta..? gue akan mantap ngejawab..

“Hal bodoh itu sekarang lagi gue lakuin. Gue cuma nunggu dan mendam perasaan suka gue ke seseorang dan sekarang udah jalan hampir 10 tahun.”

10 tahun nunggu dan nggak akan tahu gimana ujungnya. Akankah penantian gue ini bakal berakhir manis apakah malah berakhir pahit..

Sempat sih gue berpikir, gue ini emang bener-bener suka dan bener-bener cinta apa nggak.. Atau perasaan gue ini cuma perasaan obsesif pengen memiliki aja..?? perasaan dimana gue cuma terobsesi dan penasaran gimana rasanya ‘nge-miliki’ dia. Gue nggak pernah tau…

Sebenernya gue pernah dua kali punya pacar. Tapi itu juga nggak pernah berjalan lama. Sama pacar pertama gue, cuma jalan 1 bulan kurang 4 hari. Sedangkan sama pacar kedua gue cuma berjalan sekitar 2 minggu.

Tapi dengan gue pernah pacaran dua kali gak sama sekali ngurangin pemikiran gue tentang dia. Yang ada gue semakin kepikiran dan perasaan gue ‘mungkin’ semakin dalam sama dia.

Bahkan sampe sekarang.. Saat kita udah kepisah karena tuntutan kuliah, gue masih terpikir tentang dia. Bagi gue dia sosok cowok yang ideal. Dan entah kenapa kalo gue nilai cowok yang baru gue kenal, gue selalu bandingin sama dia. Okke.. It’s unfair karena setiap manusia punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Tapi itu ke-nya-ta-an-nya. -_-

Dan.. sepertinya gue bakal naïf banget kalo di postingan ini gue nyembunyiin identitasnya ‘dia’ karena di postingan gue tanggal 5 Mei, tepat di hari ultahnya gue udah nulis namanya gede-gede.. -_-

Yaa.. ‘dia’ adalah INDRA SULISTYONO

**

Kapan tepatnya gue punya perasaan ‘lebih’ sama dia gue nggak pernah tau dan nggak pernah sadar. Tapi gue beranggapan semua rasa ini berawal di kelas 3 SD. Okke.. mungkin kedengarannya bodoh, mana ada anak kelas 3 SD yang ngenal kata C-I-N-T-A tapi bagi gue itu real. Mungkin awalnya namanya bukan cinta, tapi kagum atau lebih tepatnya tertarik.

Bisa dibilang gue kemakan omongan gue sendiri kalo ditanya kenapa gue bisa suka sama. Awalnya gue suka ceng-cengin dia sama temen TK kita dulu. Tapi akhirnya gue sendiri yang suka sama dia. Naif banget siih..?? -_-

Selama di SD entah dia tau apa pura-pura nggak tau tentang perasaan gue (seharusnya sih tau) karena dulu waktu SD gue sama temen-temen hobi banget nulis-nulis biodata-biodata gitu di diary trus di bagian akhir biodata pasti di tulis Do’i.. Nah gue isi tuh namanya dia. #ngeekk

Kebodohan paling fatal pernah gue lakuin pas kelas 5 SD. Dasar dulu masih anak ingusan ababil yang kayaknya kepengaruh sama sinetron ababil juga kali yaa.. gue ngirim surat ke dia langsung yang isinya ngomong kalo gue suka sama dia. Untungnya gak terlalu ditanggepin yaa… #fiiuuh

Tapi bodohnya gue yang saat itu masih jadi A-Be-Ge labil, kesalahan waktu kelas 5 SD itu gue lakuin lagi. Ini terjadi waktu gue udah kelas 3 SMP (waktu SMP kita beda sekolah). Gue ngirim surat lagi ke dia yang isinya lagi-lagi gue ngomong kalo gue suka sama dia. Dan jawabannya, intinya dia gak bisa nerima perasaan gue. Bukan masalah apa-apa, dia cuma nggak mau kalau kita sampai ada ‘more relationship’ hubungan ortu kita bakalan keganggu juga. As you know reader, sebenernya kita itu tetanggaan. Jadi kita udah kenal udah sejak kita masih ingusan dan masih suka ngompol. *gubrak* Dari sejak itu gue udah nggak pernah nyoba usaha lagi buat ngomong kalo gue masih suka sama dia.

Sampe waktu SMA akhirnya kita satu sekolah lagi (tapi nggak pernah sekelas) hubungan kita tetep baik-baik aja. Malah di pertengahan kelas 2 dan selama kelas 3 gue sering pulang bareng sama dia. Sampe akhirnya lulusan SMA dan tes masuk perguruan tinggi.Saat itu kebetulan dia udah keterima di salah satu perguruan tinggi di Surabaya sementara gue belum dan mau ikut SNMPTN. Dia dengan relanya minjemin semua buku-bukunya buat gue belajar.

Dan sekarang kita kepisah Surabaya – Malang. Karena di tes SNMPTN gue keterima di Universitas di Malang. Hubungan kita Cuma lewat wall/chat FB dan SMS itu pun gak sering.. L

Suatu hari, gue pernah mimpi aneh tentang dia. Singkat cerita, di mimpi gue dia menikah sama orang lain, dan di situ gue nangis sejadi-jadinya. Dan pas bangun, mata gue sembab kayak abis beneran nangis. OH MY GOD..

Jadi,,apa yang harus gue lakuin..?? Haruskah gue terus mertahanin perasaan gue ataukan stop sampai disini aja..??

2 komentar:

  1. hahhahhahaah . ayo katakan walaupun ituu pahit *ga nyambungg ..

    BalasHapus
  2. Loohh di-komen Mbak Dhea.. Isin aq... x_x
    Pengen dikatakan Mbak...
    Tapi isin... -_-

    BalasHapus