Jumat, 08 April 2016

Rinduku Tabu

Jumat, April 08, 2016 3 Comments


Rindu tiba-tiba hadir menggebu
Di antara rintik hujan di bawah awan kelabu
Hadirnya rindu
karena aku membuka kembali potret kebersamaanku denganmu
tersenyum bersama pada momen indah di masa lalu
Bersama rindu terseruak kenangan yang terbelenggu


Tapi rindu ini harus kusimpan hanya untuk diriku
karena orang lain tak boleh tahu
karena rinduku ini bagaikan benalu
yang hanya akan mengganggu
Rinduku juga bagaikan pembantu
pembantu yang mengharap cinta sang ratu
yang wujudnya ada tetapi tabu

Kamis, 07 April 2016

Menantang Pedas di Mie Jupe Jombang

Kamis, April 07, 2016 1 Comments
Kamu pecinta makanan pedas?
Doyan pedas?
Dan selalu tertantang buat menaklukkan segala sesuatu yang pedas-pedas?

Sini aku ajak kamu main ke sebuah tempat yang bisa menyalurkan hasrat kamu dengan makanan-makanan pedas.

Welcome to "Mie JuPe"

Ehhhh.... JuPe? Ini yang punya Julia Perez, artis itu?
Bukaaaaannnn....
JuPe ini kependekan dari JUara PEdasnya.


Ooooohhhhh....

Warung makan yang berada di Jl. Gubernur Suryo 17 Jombang ini emang jadi salah satu tempat yang cocok buat menguji nyalimu dan keberanianmu akan makanan pedas. Sesuai namanya, Mie JuPe maka warung makan ini menu utamanya adalah mie. Kamu bisa pesen menu mie apa dan dengan berbagai level pedas yang sesuai keinginanmu. Levelnya mulai dari Jupe polos (cabai 0 alias gak pake cabe) sampe Jupe Sadis (cabai 11-15++).

Berhubung pas kemarin main kesana aku belum sempet makan siang alhasil cuma berani pesen Jupe Sexy lugu aja. Gak berani level yang tinggi-tinggi ntar takutnya jadi sakit perut karena belum makan tapi dihajar makanan pedes. Buat minumnya, aku milih Jupe Ceria (Es Jeruk Nipis dan soda). Cemilannya nugget ayam.

Pesanankuuu...... *minus si nugget yang belum dateng*

Sebenernya main-main kali ini tuh, main-main yang kedua di Mie Jupe. Sebelumnya udah pernah kesana. Dan seperti sebelumnya rasa mie-nya tetep enak! Meskipun enak, sebenernya mie di Mie Jupe ini gak terlalu spesial karena sebenernya rasanya mirip-mirip kayak mie ayam di pinggir-pinggir jalan. Cuma yang bikin beda itu sensasi pedesnya yang langsung kerasa pas dimakan. Karena emang pemberian efek pedesnya itu dilakuin pas dimasak yaa, jadi pas dimakan langsung nampol di lidah. Pedesnya juga bukan pedes yang menyengat gitu.. tapi emang berasa pedes khas cabai yang bisa bikin lidah keriting dan keringat bercucuran. Aku aja pas itu meskipun makan yang level lugu tetep aja ndoweh.

Btw, aku suka bentuk tatakan/mangkok mienya! Bentuknya daun unyu gituuu..... :D
Aku sukaa... boleh bawa pulang gak? #eeehhhh


Buat minumnya, aku agak menyesal sendiri siihh. Kenapa dari sekian banyak minuman manis yang ada di menu aku malah milih yang asem-asem. Jupe Ceria pesenanku pas itu rasanya lumayan asem. Kayaknya jeruk nipis yang dipakai masih terlalu muda, jadinya asem gitu deeh. Aku menyesal sendiri jadinya. Harusnya pesen milkshake coklat aja kayak sebelumnya. Hahahahaa....

Perpaduan makanan dan minuman yang aku pesen ini sebenernya agak ngajak berantem perut yaa. Lha gimana nggak? Bilangnya belum makan tapi pesen makanan pedes dan minumnya yang asem-asem. Dodolnya itu aku baru nyadar setelah aku ngasih pesenan ke si mbak pelayannya buat diproses.. Tapi alhamdulillahnya abis makan perut sehat-sehat aja gak ada masalah. Alhamdulillaaahh.....

Si Jupe Ceria yang gak ceria-ceria amat... :(

Suka-nya makan di Mie Jupe ini pelayanannya itu lhoo ramah. Meski Mbak kasirnya merangkap tugas sebagai waitress juga, tapi dia lumayan cekatan buat melayani pelanggan. Jarak pesan dengan makanan siap dimakan juga gak nunggu terlalu lama. Jadinya kita gak bete nunggu.

Tapi sebenernya nunggu di Mie Jupe ini kita gak bakal bosen siihh karena suasananya asik. Pengelola selalu muterin lagu-lagu yang hitz buat. Tempatnya juga yang lumayan luas jadi seru buat tempat kumpul-kumpul dan nongkrong sama temen-temen.

Trus buat yang punya kebiasaan narsis' di depan kamera, yang ada angle bagus dikit cekrek, momen seru dikit cekrek, kumpul bareng cekrek, pasti bakal bahagia banget karena di Mie Jupe kamu bakal menemukan properti-properti hiasan lucu yang bisa kamu gunain buat momen narsis makin seru. Denger-denger, pengelola Mie Jupe juga menyediakan tongkat narsis alias tongsis buat kamu yang butuh benda ajaib ini saat 'wefie'. Tapi berhubung kemarin aku kesananya sendiri, aku cuma nyobain foto sama properti unyu yang ada. Itu pun nyobanya malu-malu. Hahahahaa.....

Properti narsis yang bisa dimanfaatkan :D
Single gaesss.... bukan jomblo... :p

Berapa sih kisaran harga makanan di Mie Jupe ini?
Harganya cukup terjangkau kok. Macem-macem mie dengan berbagai level pedesnya dibanderol harga Rp. 7.500 sampai Rp. 15.000. Sementara minumnya mulai dari Rp 2.500 sampe berapa yaaa... lupa aku yang jenis jus dan milkshake itu berapaan. Hehehee...

Tapi buat yang gak terlalu suka dengan makanan pedes, di Mie Jupe juga ada menu lain kok. Kayak roti bakar, roti maryam, dan es krim. Jadi kamu tetep bisa main dan nongkrong bareng temenmu disini meski kamu nggak suka pedes. Harganya juga sama terjangkaunya kok.

Buat yang pengen nantangin makan pedes di Mie Jupe...
Mie Jupe Cabang Jombang buka tiap hari dari jam 09.00 sampai 22.00
Alamatnya di Jalan Gubernur Suryo no.17 Jombang.
Kalau dari arah alun-alun Jombang, di sebelah timur alun-alun.

Oya, selain di Jombang, Mie Jupe juga ada di Tuban, Lamongan, dan Bojonegoro. :D

Pst... pst....
Denger-denger akhir bulan kemarin Mie Jupe cabang Jombang abis launching menu baru lhoo. Namanya Mie Ludes alias luar biasa pedes.
Nyobain barek yuk! :D

Rabu, 06 April 2016

Kecap, Solusi Tepat Oleh-oleh Jombang

Rabu, April 06, 2016 4 Comments
Dulu pas masih jaman-jaman kuliah di Malang kalau lagi dibecandain sama temen-temen kuliah yang minta oleh-oleh kalau tahu aku abis pulang ke rumah (ke Jombang) aku mesti bingung harus jawab apa. Yaa meskipun aku tahu sih kalau pertanyaan minta oleh-oleh itu cuma sekedar becandaan aja, tapi kadang-kadang pengen beneran bawain gitu.

Masalahnya selama hampir dua puluh sekian tahun hidup di Jombang aku gak pernah tahu apa hal yang khas banget dari Jombang, Pemkab juga gak pernah ngasih tahu apa hal yang dijadiin oleh-oleh khas Jombang.

Tapi berdasar pengalaman yang aku perhatiin tiap Ibu pergi kemana-mana, terutama kalau ke rumah saudara atau ke tempat temannya yang utamanya lagi ada acara, Ibu biasanya mesti bawa minyak goreng dan kecap sebagai buah tangan. Kecapnya kecap Jombang.

Sebenernya Kecap Jombang sendiri ada beberapa jenis dan merk. Tapi yang terkenal enak dan endeus itu yang capnya "Ikan Dorang". Dulu Ibuku juga suka sama 'Ikan Dorang' ini cuma sekarang entah kenapa beliau lebih suka yang capnya '2 Ikan Bader Mas'.


Secara tampilan, emang gak ada yang berbeda dari kecap Jombang dibanding kecap-kecap merk lain yang beredar di pasaran. Termasuk dengan kecap produksi perusahaan besar yang iklannya sering wara-wiri di tipi. Tapi kalau secara rasa dan kualitas boleh diadu!

Kecap Jombang ini punya tekstur yang lebih kental dan warna yang lebih hitam dibanding kecap-kecap pesaing-pesaingnya. Rasanya juga lebih manis, beneran manis gak ada campuran gurih-gurih asin gimana gituu kayak kecap lain. Waktu dicampur sama makanan lain sebagai bumbu atau pelengkap makanan nyampurnya juga pas. Bikin rasa si makanan makin enak. Nambahinnya juga gak perlu banyak-banyak, dikit aja udah bikin makanan yang dicampuri itu enak. Misal waktu makan bakso. :D

Enaknya kecap Jombang ini udah gak diraguin lagi. Dulu, waktu Masku masih kuliah di Malang dia bawain temennya orang Jakarta kecap Jombang buat oleh-oleh. Eh temennya jatuh cinta sama rasanya si kecap Jombang. Dia bilang kalau rasa kecap Jombang lebih enak dibanding kecap-kecap yang ada. Bahkan sekarang kalau temennya Masku ini lagi ngobrol sama Masku, juga sering-sering nanya-nanya tentang si kecap. Saudara-saudara atai temen-temen Ibu yang di luar kota kalau ketemu Ibu atau kalau Ibu lagi dateng silaturahmi, kalau gak bawa kecap juga pasti ditanyain "kecapnya mana?"

Kecap Jombang ini emang sesuatu!

Untuk harga, sayangnya kecap Jombang agak lebih mahal dibanding kecap-kecap yang umum ada di pasaran. Harga kecap botol kecil ukuran 600 ml aja dibanderol harga Rp 10.000/botol, itu juga kalau belinya tuker botol. Kalau beli botol baru mungkin bisa diatas itu. Harga yang lebih mahal ini mungkin karena kemasan kecap Jombang yang semuanya dari botol beling sehingga bikin harganya agak sedikit mahal. Tapi meskipun harga lebih mahal, kalau rasanya enak gak akan masalah.

Untuk distribusi penjualan juga terbatas banget. Mungkin dijualnya cuma di Jombang dan beberapa kota yang deket sama Jombang. Aku pernah iseng nyari-nyari di Malang waktu aku kuliah dulu, tapi gak ketemu. Tapi anehnya, penjual nasi goreng deket kosanku yang lama kecapnya pake kecap Jombang buat bumbu nasi goreng dan mie gorengnya. Dia beli dimana? Mungkin deket rumahnya ada distributor kecap Jombang. Hehee...

Jadi, buat yang main ke Jombang kalau bingung mau bawa oleh-oleh apa. Beli aja kecap. Dijamin gak akan kecewa sama rasanya. Dan dijamin bakal jatuh cinta.

Buat temen-temen yang suka nanya/minta dibawain oleh-oleh.
Ntar yaaa.... kalau kita ketemu aku kasih kalian kecap. :D

Selasa, 05 April 2016

Mabuk Jus

Selasa, April 05, 2016 0 Comments
Sebulan belakangan ini Ibuku lagi giat-giatnya menjalankan program hidup sehat. Program hidup sehatnya dengan tiada hari tanpa minum jus! Jadi setiap hari itu di rumah pasti ada aja jus yang harus diminum.

Jus yang pasti ada tiap hari itu jus jambu biji merah.
Jangan ditanya lagi kenapa kok harus jus jambu biji merah. Karena jambu biji merah dipercaya bisa mengobati penyakit-penyakit, diantaranya demam berdarah dan tipus. Jambu biji merah juga mengadung banyak vitamin, diantaranya vitamin C yang besar.

Berhubung Ayah yang sudah memasuki masa pensiun (lansia) dan Ibu yang akan segera menyusul, jus jambu yang dibikin pun gak murni jambu biji merah aja. Tapi ada kombinasinya. Biasanya jusnya dicampur sama apel. Kata Ibu ini buat menghindari diabetes.

Tapi berhubung Ibu, Mas, dan aku yang sangat rawa mudah terkena flu, jus jambu yang dibikin pun dicampur dengan kulit manggis. Kayak malam ini
Ini jus jambu + kulit manggis *asli gak pake ekstrak* :p
Eh, jus jambu dengan kulit manggis itu ternyata gak cuma buat obat flu aja lhoo. Tapi juga bisa buat penanganan-penanganan alergi lain. Bermanfaat juga untuk kesehatan kulit lhoo.. :D

Yang paling ngerasain manfaat rutin minum jus ini sih Ibuku. Katanya badannya lebih seger, kulitnya juga lebih seger, trus dari ceritanya pas ketemu orang-orang katanya badannya lebih gemuk dan cerah. *ciiieeee*

Selain 'diglonggong' tiap hari sama jus jambu biji merah yang dikombinasi, kadang ayah juga suka minta dibikinin jus yang lain. Sukanya sih minta dibikinin jus alpukat. Gak tau kenapa. Mungkin karena jus alpukat itu bikin kenyang. Karena belakangan, selain rutin minum jus ayah juga lagi rutin minum semacam vitamin penambah nafsu makan gitu... gara-garanya ayah kemarin sempet kebablasan diet yang bikin berat badannya turun drastis kayak orang sakit diabetes. Makanya sekarang lagi usaha dibalikin agak gemukan lagi badannya.


Beda ayah, beda Ibu.
Selain gampang banget flu, ibu itu juga gampang iritasi kulit. Sekalinya iritasi kulit, bisa sampe lamaaaaa banget dan katanya kalau udah iritasi gitu gatelnya ikutan lama juga.
Nah buat ngobatinnya, Ibu minum jus seledri. Soalnya pake salep kulit udah gak mempan lagi.

Kalau pas lagi semangat '45, di rumah sehari bisa bikin 2-3 jus sehari. Kayak dua hari yang lalu, siang jus alpukat malem jus jambu biji kombinasi.
Mabuk-mabuk deehh minum jus terus.. :v
Ehh... kita di rumah kalau bikin jus jarang pake sirup atau gula. Murni buah aja. Kalaupun harus pakai gula itu pas bikin jus jambu biji merah yang dicampur sama kulit manggis. Biar gak kerasa pahitnya si kulit manggis.

Oya, untuk kulit manggis yang dipake itu bukan kulit luarnya yaaa... tapi kulit dalamnya. Jadi kalau mau manfaatin kulit manggis untuk pengobatan (campuran jus) yang diambil kulit dalamnya dengan cara dikerok pake sendok. Ngeroknya juga harus langsung abis makan manggisnya, jangan ditunda. Soalnya kalau ditunda, justru bisa beracun ketularan kulit luarnya. Hasil kerokan kulit manggis yang sisa bisa disimpen dalam plastik masukin freezer kulkas. Nanti kalau mau di-jus, sebelum di jus kulit manggisnya direndem dulu di air matang selama 15 menitan abis itu dicuci bersih baru di jus.

Rendaman kulit manggis sebelum di jus sama jambu biji merah

Ditanya kenapa sih kok harus rajin banget minum jus??
Kalau kata Ibu siihh sekarang mending rajin dan rutin minum jus aja daripada harus ketergantungan obat-obatan kimia. Karena ketergantungan obat kimia itu nggak baik buat tubuh.

Jadi yaaaa...
Selamat 'mabuk' minum jus...... :v

Senin, 04 April 2016

Tentang Ujian Nasional

Senin, April 04, 2016 8 Comments
Ujian Nasional?

Yap... Jenis ujian yang satu ini emang jadi puncaknya deg-degan dari semua ujian yang pernah dijalani semasa sekolah. Ujian ini juga jadi puncak perjuangan para siswa-siswi setelah menjalani masa studi 3 tahun di sekolah.

Tahun 2016 ini, ada yang sedikit berbeda dengan pelaksanaan ujian nasional. Beberapa sekolah, utamanya di sekolah-sekolah yang berada di perkotaan dan merupakan sekolah yang tergolong sekolah 'mampu' melaksanakan Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK). 


Di Jombang kota kelahiranku, sekolah-sekolah (khususnya SMA) kalau tidak salah semua SMA/SMK Negeri yang ada di dalam kota melaksanakan ujian nasional dengan menggunakan sistem UNBK. Jadi sudah tidak menggunakan sistem manual menggunakan soal dan lembar jawaban lagi. Semuanya berbasis komputer, internet, dan sinkronisasi sistem.

Pelaksanaan UN dengan sistem UNBK mungkin akan semakin memudahkan dalam teknis pelaksanaan UN. Kemungkinan siswa untuk melakukan kecurangan misal menyontek juga bisa semakin diminimalisir. Kalau dulu dengan sistem UN manual, pemerintah harus menyiapkan minimal 2 hingga 5 paket ujian nasional untuk menghindari kecurangan, sekarang dengan berbasis komputer pemerintah hanya perlu mengumpulkan soal-soal dalam sistem kemudian sistem yang akan mengacak soal. Sehingga kemungkinan siswa untuk mendapatkan soal yang sama akan sedikit. Kemungkinan terjadinya kebocoran soal pun dapat semakin diminimalisir karena soal ujian akan dikirim langsung dari server pusat ke server sekolah penyelenggara UNBK.


Tapi gimana yaa rasanya ujian gak pegang kertas ujian, LJK, dan pensil 2B? Tapi malah megang mouse dan ngeliat layar komputer?

Mungkin ada yang bilang, lebih enak karena hemat kertas yang berarti ramah lingkungan. #eeeaaa. Tapi mungkin ada yang bilang aneh karena biasanya ujian itu kan identik dengan soal ujian dan lembar jawaban di kertas. Ada yang bilang sama aja toh sama-sama ujiannya.

Aku sebagai anak edisi lama. Anak edisi teknologi komputer belum secanggih sekarang, penggunaan laptop/komputer belum sebanyak sekarang dan ujian yang masih terbiasa based on paperwork, ujian pake komputer itu gak enak.

Kenapa?

Pertama adalah bikin mata capek dan pusing.
Bayangin ajaa selama ujian kita harus ngeliatin layar komputer. Dan pemandangan layarnya cuma satu itu aja, yaitu aplikasi UN dan si soal UN. Kita gak bisa buka aplikasi lain selama UN karena sistem komputer yang di-lock biar peserta nggak bisa buka aplikasi lain selain aplikasi UN.

Kedua, gak bisa fokus dan konsen.
Untuk yang ini mungkin karena kebiasaan.

Aku punya sedikit kebiasaan buruk kalau udah di depan layar komputer. Pikiran agak gak bisa fokus ngerjain satu kerjaan. Pasti kepikiran yang lain. Misalnya kepikiran buat sambil dengerin musik, melipir ke tab sebelah buka YouTube, ngintipin FB/twitter/yang lain.

Ya emang sih kalau UN gak akan bisa multitasking aplikasi gitu. Cuma yang namanya kebiasaan mungkin agak susah diilangin. Hehehe...

Ketiga, gak bisa lagi ngerasain sensasi bolak-balik lembar soal.
Yaaa gimana mau ngerasain sensasi bolak-balik lembar soal, kan soalnya udah ada di komputer. Jadinya klak-klik-klak-klik deh buat mindah-mindah nomer soal.

Ini juga bisa berpotensi lupa ngerjain kalau misal kita nge-skip soal yang sulit. Kan kalau di kertas, misal soal kita skip belum dikerjain bisa dilingkari trus ntar bisa balik lagi. Kalau di komputer, nandainnya gimana? Ada tandanya kah kalau soal belum dikerjain? *maklum Fitri anaknya belum pernah ngerasain tes yang basisnya komputer* wkwk..

Keempat, gak bisa ngerasain sensasi corat-coret lembar soal kalau lagi buntu gak bisa ngerjain soal atau lagi bosen.
Ini mungkin adalah hal yang paling absurd yang dilakuin selama ujian. Tapi selain nyoretin lembar soal ujian, kita mau ngapain lagi kalau udah bosen atau udah buntu gak bisa ngerjain soal. Mau lari-lari, kayang, atau koprol di kelas juga gak mungkin karena pasti bakal dikeplak sama pengawas. 

Yaaa siapa tahu dengan corat-coret tiba-tiba dapat wangsit buat ngerjain soal yang belum bisa dikerjain? Kan siapa tahu....

Nah kalau ujiannya pake komputer, mau nyoretin apa? Layar komputer? Meja komputer? Siap-siap dikeplak laboran lab komputer di sekolahmu. Karena sejatinya nyoret meja komputer termasuk tindakan mengotori/merusak infrastrukstur sekolah yang berarti kamu melanggar tata tertib :p #ngasal :p

Kalaupun disediakan kertas buat corat-coret, paling bakal dibagi cuma pas pelajaran-pelajaran yang berhubungan dengan hitung-hitungan.

Kelima, jadwal ujianmu gak sama dengan jadwal ujian temanmu.
Waahhh gimana niih maksudnya..??
Giniii.....
Biasanya lab komputer di sekolah itu gak besar. Mungkin kapasitasnya cuma bisa menampung siswa satu kelas. Sementara biasanya dalam satu angkatan di sekolah itu bisa ada 7-8 kelas. 

Memang sihh... sekolah yang mengadakan UNBK pasti akan melakukan pengadaan komputer tambahan untuk mengakomodir pelaksanaan ujian. Tapi pengadaan tambahan itu juga kemungkinan gak akan mengakomodir seluruh siswa satu angkatan. Sehingga dalam pelaksanaannya peserta ujian akan dibagi ke dalam beberapa sesi ujian. Biasanya dibagi jadi 3 sesi. Sesi I jam 07.30 - 09.30. Sesi II 10.30 - 12.30. Sesi III 14.00 - 16.00.

Bayangin kalau kamu harus ujian di sesi III sementara temenmu ujian di sesi I?
Yaa enak dong.... bisa dapat bocoran soal.

Bocoran ndasmu! :p Soalnya kan diacak sistem. Jadi susunan soal gak akan sama.
*dan sesungguhnya ujian di siang hari itu gak enak. Berpotensi lupa, ketiduran, ngantuk, dan alasan yang lain!*

Keenam, parno kalau tiba-tiba komputer error, internet lemot, atau listriknya mati!
Kalau sampai kayak gini, santet aja teknisi/laboran lab komputer sekolahmu! #eeehhh. *jangan!* *ini cuma becanda*

Berdoa aja yang banyak semoga pas ujian gangguan semacam itu gak ada. Semoga PLN gak jadi rese' trus iseng matiin sambungan listrik di sekolahmu :p

Tapi kalau sampai terjadi semoga teknisi, laboran, dan orang-orang yang berkompeten bisa segera menangani gangguan macam itu dengan cepat dan tepat.

Kan yaa gak lucu kalau udah ngerjain soal hampir selesai tiba-tiba komputernya nge-hank trus kerjaan yang tadi dikerjain gak ke-save. *guling-guling*


Tapi yaaahhhh.... mau UN-nya masih manual pakai kertas atau udah UNBK... adek-adek yang ujian ini harus yakin dengan usahanya. Ujian manual atau pake komputer itu cuma sarana kok. Kalau adek-adek udah mempersiapkan bahan-bahan untuk ujian dengan belajar tekun, apapun sarananya gak akan jadi masalah. *yaaa.... meskipun aku gak terlalu suka ujian pake komputer*

Aku yakin selama sebelum UN ini usaha dan persiapannya udah pol-polan. Belajar udah sampe gumoh-gumoh. Di sekolah udah belajar, di bimbel juga belajar. Ikut-ikut try out. Dan segala macem usaha yang lain.

Percayalah... usaha keras itu akan menghasilkan hasil yang baik.
Semangaaaatttt!! :D

Sabtu, 02 April 2016

Ending Semu (?) Descendants of The Sun

Sabtu, April 02, 2016 7 Comments
WARNING!
TULISAN INI AKAN PENUH DENGAN SPOILER.
SILAHKAN MELIPIR NUTUP TAB-NYA KALAU GAK MAU BACA SPOILER.
---------------------------------------------------------------------------------------------------------------------

Minggu ini, drama Korea fenomenal Descendants of The Sun (DoTS) udah masuk episode 11-12. Dan seperti biasa, drama ini sukses dapet rating tertinggi diantara drama-drama pesaingnya. Kalau gak salah info, episode 12 yang tayang hari Kamis, 31 Maret kemaren DoTS dapet rating rata-rata 33%. *daebaak!!*


Seperti yang udah aku ceritain di tulisanku yang INI -tulisan awalku ngenalin dan ngulas tentang DoTS- aku bilang kalau aku akhirnya ngikutin drama ini sejak episode pertama. Tiap minggu pun baper nungguin kelanjutan ceritanya. Tapi waktu nonton episode 12 hari Kamis kemarin rasanya gak baper penasaran episode selanjutnya gimana kayak biasanya. Tapi justru lega dan (agak) seneng. Trus pas episode 12 selesai, rasanya kayak abis nonton episode terakhir dramanya dan itu happy ending. LEGA! Kan aneh yaaakkk.... padahal DoTS itu endingnya di episode 16 yang itu berarti minggu depan masih ada episode lanjutannya lagi.

Rasa aneh itu makin nambah ketika Kak Ika, salah satu partner gila ngebaperin DoTS-ku ngekomen di salah satu status yang aku bikin di FB. Kak Ika nanya, "Jadi, minggu depan kita ngapain?"

Maksud dari pertanyaannya Kak Ika itu, nanyain kira-kira episode minggu depan DoTS itu bakal kayak gimana? Karena maklumlah dengan kelakuan para fans KDrama yang mendadak jago jadi cenayang kalau udah terjangkit virus KDrama. Jadi kadang suka nebak alur cerita si drama.

Balik ke pertanyaannya Kak Ika dan perasaanku yang aneh tadi yang ngerasa kalau 'the real' ending DoTS itu ada di episode 12 bukan episode 16. Apalagi ada rumor yang bilang, kalau endingnya DoTS itu bakal 'sad ending'. Dan aku (agak) gak suka dengan itu. Setelah aku pikir-pikir, kenapa aku ngerasa kalau episode 12 itu akhir/ending yang cocok buat DoTS itu karena : 

(Menurutku) SEMUA konflik dan permasalahan yang ada dan yang muncul sudah terselesaikan dengan baik. Dan semua karakter sudah menemukan jalan hidupnya masing-masing.

Gak percaya? Yuk coba kita printilin satu-satu. 

1. Konflik dan permasalahan-permasalahan yang muncul sudah terselesaikan


Konflik permasalahan yang muncul di DoTS sebenarnya semuanya muncul, berawal dan terjadi di Urk. Meskipun ada segelintir masalah yang sebenarnya sudah muncul sejak para tokoh masih berada di Korea. Tapi segala masalah dan konflik berat yang harus dihadapi oleh para karakter semuanya terjadi di Urk.

Mulai dari operasi VIP presiden Arab yang tegang karena tim medis harus mengoperasi pasien dalam keadaan para tentara dan pengawal si presiden Arab saling todong-todongan senjata. Si Jin sebagai kapten yang harus mengambil keputusan bertentangan dari perintah komandan sekaligus pertaruhan nasib Mo Yeon dan Si Jin jika operasi gagal.


Kemudian gempa hebat yang melanda Urk, yang menyebabkan mega proyek RS. Haesung yakni pembangkit listrik ramah lingkungan hancur total. Tim relawan medis yang sebenarnya dijadwalkan kembali ke Korea karena tugas relawannya sudah selesai, memutuskan untuk kembali ke lokasi. Si Jin yang saat itu bahkan sudah kembali ke Korea karena tugasnya yang diakhiri lebih cepat dari jadwal karena insiden melawan perintah saat kejadian operasi presiden Arab kemudian ditugaskan kembali ke Urk. Di momen ini, para tentara dan tim medis bersama-sama menolong para korban gempa. *asli pas gempa ini campur-campur rasanya pas nonton. Ngeri, nyeri, serem, takut, sedih, mewek, campur jadi satu* *gak tega nge-screencapt scene gempa. ngeri!*

Baca juga :

Selesai berhadapan dengan gempa dan para korbannya, tim medis dan tentara di Urk ini kemudian harus menghadapi penyakit menular dan virus berbahaya. Awalnya dikira hanya akan menghadapi penyakit menular yang muncul setelah gempa selesai. Tapi ternyata tim medis dan juga para tentara harus menghadapi sebuah virus berbahaya, virus M3. Bahkan salah satu tentara dan juga dokter mereka, Yoon Myeong Ju tertular si virus berbahaya ini.

Scene berbaring di kasur sebagai pasien aja dramatis bangeeeettt >.<

Bersamaan dengan gentingnya urusan virus berbahaya, para tentara juga harus berhadapan dengan mafia pedagang senjata ilegal. Para mafia mencuri kiriman obat yang dipesan tim medis. Di dalam kiriman itu terdapat obat yang dipercaya dapat menyembuhkan virus berbahaya yang menyerang Myeong Ju.

Sebenernya permasalahan dengan para mafia itu sudah muncul sejak awal di Urk. Si Jin dan Dae Young bahkan sempat menangkap anggota mafia tersebut saat mereka akan menyelundupkan senjata. Untuk penanganan hukum lebih lanjut, anggota mafia yang tertangkap itu diserahkan pada polisi setempat. Belakangan Si Jin baru tahu bahwa polisi justru tidak menghukum mereka, polisi bahkan justru malah bekerja sama dengan mereka.

Permasalahan dengan para mafia ini sepertinya sengaja dibiarkan oleh Si Jin. Selain karena perintah komandan untuk tidak ikut campur karena masalah mafia pedagang senjata gelap ini adalah urusan CIA juga karena pemimpin mafia pedagang senjata gelap ini ternyata adalah Agus mantan tentara khusus Amerika berpangkat Kapten yang dulu pernah sangat dekat dengan Si Jin. Berhadapan dengan teman dekat lama, membuat Si Jin dilema. Itulah mengapa ia seperti sengaja membiarkan Agus dan kelompoknya tetap bebas bahkan saat Si Jin dan tim Alpha secara diam-diam menggerebek markas Agus saat membebaskan Manager Jin yang sempat disandera.

Foto kebersamaan Si Jin dan Agus (yang dengan sangat sedih) dibakar Si Jin

Meskipun Si Jin sudah berusaha untuk memperingatkan Agus agar tak mencari masalah dengannya, dengan anggota pasukannya dan juga dengan orang-orang di sekitarnya (Mo Yeon salah satunya :p), pada akhirnya Si Jin harus tetap berhadapan dengan Agus. Agus menculik Mo Yeon dan menjadikan Mo Yeon sandera jaminan oleh Agus yang meminta bantuan Si Jin agar dia bisa kabur dari Urk setelah ia menjual senjata-senjata ilegalnya. Jika Si Jin tak membantu, maka Mo Yeon akan dibunuh.


Nekat,  Si Jin kemudian menanggalkan seragamnya dan memulai gerakan penyelamatan Mo Yeon seorang diri, pada awalnya. Namun ternyata selanjutnya Dae Young dan anggota Tim Alpha yang lain juga ikut membantu Si Jin dalam menyelamatkan Mo Yeon.

Dan benar, saat menyelamatkan Mo Yeon, Si Jin harus benar-benar menghadapi Agus. Bahkan dengan tangannya sendiri Si Jin harus menembak Agus yang mencoba kabur hingga Agus mati.


Dengan tewasnya Agus, masalah mafia perdagangan senjata ilegal dan juga perdagangan anak di Urk pun otomatis terselesaikan.

2. Nasib beberapa tokoh yang terkena masalah. 


Nasib yang paling tragis emang dialami oleh Agus (selain nasib korban gempa tentunya). Dia yang dulunya saat masih menjadi tim khusus tentara Amerika diselamatkan Si Jin dari sanderaan lawan, sekarang justru dia harus mati di tangan penyelamatnya karena jalan hidup yang salah dipilihnya.

"Dia tampaknya sangat kesepian, tanpa kehormatan, dan tanpa negara yang harus dilayani." - Big Boss a.k.a Kapten Yoo Si Jin, episode 12 saat melihat peti jenazah Agus di bandara.

Selain nasib tragis Agus, nasib menyedihkan juga harus diterima Manajer Jin. 'Kebodohannya' mau diajak bekerja sama dengan Agus membuatnya harus siap-siap dihukum ketika ia kembali ke Korea.  Padahal saat itu ia baru saja keluar dari masa kritis setelah ia terkena virus M3 yang berbahaya. Ia juga harus kehilangan berlian kesayangannya karena berlian itu diserahkan pada pemerintah Amerika sebagai salah satu barang bukti kejahatan Agus.

Nih orang kenapa gak mati aja sih? #eehhh
"Bloody Diamond" kata Myeong Ju.

Berlian kesayangan Manajer Jin ini jugalah yang menjadi penyebab Myeong Ju ikut tertular virus M3. Manajer Jin sempat menelan si berlian, dan ketika kesehatan Manajer Jin drop karena infeksi organ dalam akibat adanya benda asing di dalam tubuh, Mo Yeon yang dibantu Myeong Ju membedah perut Manajer Jin. Naas, saat operasi sudah dilakukan Mo Yeon baru sadar bahwa Manajer Jin mengidap penyakit berbahaya, parahnya Myeong Ju sempat melakukan sedikit kesalahan yang menyebabkan salah satu cara virus penyakit itu menular mengenai dirinya.

Tapi berkat riset yang dilakukan dr. Song dan kerjasama yang baik antara tim medis dan para tentara juga dr. Daniel dan juga Ye Hwa (dua orang dari Peacemaker) virus berbahaya tersebut tidak sampai menular luas dan pasien yang terjangkit (termasuk Myeong Ju) bisa sembuh.

Mau masih setengah sembuh mah tetep cantik

Di sisi lain, Lee Chi Hoon yang mengalami trauma dan penyesalan mendalam setelah kejadian gempa akibat ia gagal menolong salah seorang korban gempa akhirnya berhasil keluar dari trauma dan penyesalan mendalamnya itu. Si korban gempa yang gagal diselamatkan Chi Hoon tapi akhirnya berhasil selamat juga setelah diselamatkan Si Jin dan Dae Young itu bernama Kang Min Jae (aku lebih suka nyebut dia pasien jomblo kreatif). Si pasien homblo akhirnya mau berbicara dengan Chi Hoon dan mau memberikan maaf pada Chi Hoon setelah melihat usaha mati-matian Chi Hoon menyelamatkan Manajer Jin yang anfal tanpa memikirkan keselamatan dirinya. Sebelumnya melihat usaha Chi Hoon seperti itu, si pasien jomblo ini benar-benar kecewa bahkan tidak mau dirawat ataupun berbicara dengan Chi Hoon sama sekali. Ia 'marah' pada Chi Hoon dan menganggap Chi Hoon bukan dokter karena telah meninggalkannya di reruntuhan padahal Chi Hoon sudah bilang akan membantu dan mengobatinya.

Ucapan pemberian maaf yang aneh :v

Kamudian Fatima, si anak perempuan cantik calon korban perdagangan anak dan wanita Agus juga berakhir bahagia. Ia bisa melanjutkan sekolahnya lagi. Mo Yeon yang menanggung biaya sekolah Fatima. Sebagai walinya, Si Jin dan Mo Yeon menunjuk Valentine (mbak-mbak pemilik bar/cafe yang seksi itu) sebagai wali Fatima. Karena Si Jin dan Mo Yeon harus kembali ke Korea karena masa tugas mereka yang sudah habis.



Trusss siapa lagi yaaa..... *mikir*
.
.
.

Next dulu! 

3. Kisah Cinta Masing-masing Pasangan 


Yooott.... meskipun berlatar tentang kehidupan tentara dan juga kesehatan (dokter), DoTS ini sesungguhnya drama yang bergenre drama-romantis. Hubungan cinta para pemainnya jadi daya tarik si drama.

Kapten Yoo Si Jin dan Sersan Mayor Seo Dae Young akhirnya sama-sama berhasil bahagia bersama perempuan mereka cintai.
 
Si Jin (atau lebih seru dipanggil Kapten Yoo :D) yang udah modusin dokter Kang (panggilan serunya Kang Mo Yeon) dari episode awal, akhirnya bisa ngedapetin cinta dan kepercayaannya dokter Kang. Meskipun sempat nembak tiga kali dan juga ditolak tiga kali (ini curhatnya Kapten ke Kang Min Jae -si pasien jomblo- waktu mereka kejebak pas nyelametin Min Jae) tapi akhirnya Kapten behasil diterima juga sama dokter Kang. Meskipun dokter Kang juga sempet nolak mengakui kalau dia juga suka sama Kapten padahal suara rekaman pengakuan cintanya ke Kapten keputer dan didengerin di seluruh barak dan Medicube (di akhir episode 8 dan awal episode 9) tapi akhirnya dokter Kang menyerah juga. Dia akhirnya ngaku kalau dia juga suka dan cinta sama Kapten.

Meme DoTS bikinanku, satu-satunya :v LOL

Meski dokter Kang sempat meragu lagi dan mungkin sempet kepikiran pengen putus sama Kapten gara-gara provokasinya Agus waktu dia disandera, tapi akhirnya dokter Kang kembali yakin! Kalau laki-laki yang paling dia cintai itu emang Kapten. *ciiieeeee*

PS : mereka juga udah beberapa kali 'adegan bibir ketemu bibir' *aku yakin kalian tau apa maksudku. dan gak usah screencaptnya yaa... bikin pengen. #eh* :p



Selain Kapten dan dokter yang berbahagia.....
#ArmyCouple Sersan Seo Dae Young dan Letnan Yoon Myeong Ju akhirnya bahagia jugaaaa...... Yeeeaaayyyy!!! *tebar-tebar konfeti* 

Dae Young dan Myeong Ju akhirnya resmi jadian tanpa takut-takut lagi karena Letnan Kepala Yoon Gil Joon alias bapaknya Myeong Ju akhirnya memberikan izin dan restu ke Dae Young buat pacaran sama Myeong Ju. Letnan Kepala Yoon juga udah memutuskan untuk 'memecat' Si Jin dari daftar calon menantu kesayangan (yup, bapaknya Myeong Ju emang dari awal pengen jodohin Myeong Ju sama Si Jin. Tapi Myeong Ju gak mau. Si Jin pun enggak).

Akhirnya... hubungan Dae Young-Myeong Ju yang mirip Tom and Jerry dan mirip kayak lagunya Five Minutes yang 'Semakin Ku Kejar Semakin Kau Jauh' kelar juga. Cinta yang kepentok masalah pangkat jabatan dan juga restu terselesaikan. Usaha Myeong Ju yang selalu ngerecokin Dae Young yang selalu ngejauh dan gak mau ketemu dia akhirnya berbuah manis. Dae Young gak akan kabur ngejauh dari Myeong Ju lagi. Dia akan selalu menggenggam tangan Myeong Ju. Dan gak akan pernah dilepas #eeeaaakkkkk


Bahkan ketika Myeong Ju positif kena virus M3 dan harus diisolasi dan dirawat intensif, Dae Young panik dan sedihnya bukan main. Saat mobil yang ngebawa obat-obatan dirampok, Dae Young yang paling berambisi buat nangkep penjahatnya. Dan ketika Myeong Ju demam hingga kritis sampai harus direndem di bak mandi berisi es, Dae Young ngedampingi. Dan ketika demam Myeong Ju sudah turun Dae Young yang ngebopong keluar Myeong Ju dari bak mandi dan nemenin Myeong Ju sampe sembuh (kecuali pas harus bantuin Kapten selametin dokter Kang dari Agus). #soosweet!


Aaahhhh pokoknya ikut baper-baper bahagia lihat perjuangan #ArmyCouple ini sampe akhirnya bisa bahagia.......

PS : Meskipun bahagia, gak ada scene special yang ditunggu-tunggu para shipper dari mereka ini... :( *pasti tau maksudnya* :v

yang lebih spesial dari ini maksudnyaaahhh :p

Penutup episode 12 yang menunjukkan landskap negara Urk, trus flashback kejadian-kejadian yang dialami waktu gempa, dan diakhiri dengan foto bareng tim medis dan para tentara sebelum pulang ngebuat kesan (terutama ke aku) kalau episode 12 ini tuh kayak episode terakhir. Apalagi abis itu ditunjukin kalau dokter Kang dan teman-temannya saling bertemu saat akan berangkat kerja di Seoul, Korea bikin kesan kalau semua masalah sudah selesai dan semua kembali ke kehidupan normal masing-masing..


Itulaaaahhhhh yang akhirnya bikin aku ngerasa kalau abis nonton episode 12 kemarin itu kayak abis nonton episode terakhir DoTS. Karena yaaa seperti yang udah aku jelasin panjang lebar di atas itu.. Di episode 12 semua masalah dan konflik (terasa) selesai dan semua tokoh 'bahagia'. Kalau semua masalah dan konflik selesai, dan semua tokoh bahagia apalagi yang masih harus dipecahkan dan diselesaikan di sisa episode nanti?? *bertanya-tanya dan menduga-duga apakah masih ada masalah penting yang belum selesai*

Kalau selama ini, selama nyemplung di dunia bulu tangkis sering denger pernyataan "final sesungguhnya ada di babak SF/QF" kalau pas babak final ternyata permainan si pemain antiklimaks dan permainannya di final gak lebih seru dan lebih menegangkan saat babak QF/SF. Maka di kasus ending DoTS nanti kalau ternyata ending sebenarnya gak greget, atau kalau ternyata rumor ending DoTS yang beredar itu bener kalau DoTS bakal berending sedih, aku bakal bilang FIX bilang kalau "the real" ending DoTS itu di episode 12!

Ini menurutku pribadi lho yaaa.
Sekali lagi, menurutku pribadi.

Kalau menurut kalian gimana? (terutama yang ngikutin DoTS dari awal sampai episode 12 kemarin).