Sabtu, 06 September 2014

Mamaaaa..... Fotoku Dicuri..... (Curhat tentang Foto dan Watermark -part1-)

Sabtu, September 06, 2014 9 Comments
Haaaaiiii..... *nyapu lapak*

Sebenernya udah lama banget pengen nulis ini disini. Pengen salurin uneg-uneg itu disini.
Uneg-unegnya tentang ke-bete-an yang amat sangat mendalam.

Bagi yang suka banget sama fotografi, kegiatan mem-foto berbagai macam objek adalah sebuah kegiatan yang seru dan menyenangkan. Foto-foto hasil bidikan pun tak lantas hanya akan disimpan aja, pasti akan ada momen dimana foto-foto itu ingin diungggah ke sosial media yang kita punya. Dan akan menyenangkan jika teman-teman kita di sosial media tempat kita mengunggah foto hasil jepretan kita mengapresiasi foto kita dengan baik. Tapi bagaimana jika justru teman kita atau bahkan orang lain 'mencuri' foto kita kemudian mengunggah kembali di akunnya dan mengakuinya sebagai foto miliknya. Pasti menjengkelkan sekaliiii..... *lempar bom aja orang yang kayak gitu*

Eitss... selow kakaakkk... kasih aja watermark di fotonya. Jadi ntar kalo fotonya mau diambil, yang mau ngambil mikir-mikir dulu. Atau kalau emang tetep mau ngambil dan di upload lagi, tanda di fotonya tetep ada. Jadi tetep tau siapa pemilik sah foto itu.


Yaps, pemberian watermark di foto emang jadi salah satu cara buat ngasih tau kalau foto yang diupload itu kepunyaan siapa.
Sebenernya, apa sih watermark itu..??
Kalo aku sendiri mendefiniskan apa itu watermark..??

Watermark adalah 'tanda kepemilikan' yang diberikan oleh pemilik suatu objek (biasanya berupa foto atau video) kepada objek hasil ciptaannya untuk memberikan keterangan bahwa foto itu adalah hasil dari karya dari si pemilik itu sendiri, dengan kata lain pemberian sebuah tanda hak cipta oleh pemiliknya.

Usaha pemberian watermark ini sendiri juga sudah bukan hal yang baru lagi terlebih di media massa. Setiap media massa akan memberikan watermark pada objek-objek yang dimuat pada media massanya.

watermark antaranews.com (pojok kanan bawah)
watermark detik.com (detik foto - tengah)

watermark official web PB PBSI (pojok kanan bawah)

Foto yang di upload udah dikasih watermark... maka semua masalah pencurian dan pembajakan foto selesai..?? Eits, jangan salah.... meskipun suatu foto udah dikasih watermark, permasalahan gak akan selesai sampai disitu aja. Pencurian, pembajakan, dan 'pengaku-akuan' foto masih sering terjadi, tjoooyyy.... *lempar mercon*
Kenapa aku bisa bilang kayak gitu..?? Karena aku lumayan sering liat kejadiannya. Cuma liat aja..?? Hooo jangan salah juga, aku juga pernah jadi korbannya secara langsung....

Jadi begini nih beberapa cerita kejadian menyebalkan itu:
(cerita kebanyakan dari dunia per-BL-an/dunia fans bulu tangkis)
Pertama, seorang teman yang juga sama-sama punya hobi nonton bulu tangkis namanya Putri, baru-baru ini terkena korban pencurian foto. Foto hasil jepretannya diambil oleh sebuah fanbase dan oleh si admin fanbase, foto itu dijadikan avatar di akun fanbase-nya. Kurang ajarnya si admin (sorry klo kata-katanya agak kasar, karena emang agak emosi jiwa) watermark yang udah dia kasih di foto hasil jepretannya dia ditimpa sama si admin fanbase dengan watermark baru. Lha gimana si Putri gak guling-guling tau fotonya 'dianiaya' seperti itu...??

Akhirnya, si Putri pun melayangkan protes ke si mimin fanbase. Tapi berdasarkan pengamatan, si mimin kayaknya gak ada i'tikad minta maaf ke Putri dan malah langsung nge-ganti avatar fanbase-nya dengan foto lain setelah ke-gap sama Putri.... -_-

Kedua, hampir setali tiga uang sama Putri. Di tahun 2012 lalu, foto-foto koleksiku hasil jepret pas Kejurnas 2012 juga kena pencurian. Entah bagaimana awal kisahnya, tiba-tiba foto hasil jepretanku yang aku upload di FB menyebar di sebuah akun fanbase di twitter. Bahkan salah satu fotonya, udah dijadiin avatarnya. Sempet seneng sih karena fotoku ternyata diapresiasi dan disukai sama orang lain karena sampe fanbase di tweitter pun ikutan nge-share meskipun mereka ngambil dan nge-share-nya gak pake ijin karena aku pikir mereka nge-share-nya bakal foto utuh dengan watermark yang udah aku kasih di pojok kiri bawah foto. Tapi ternyata waktu aku cek fotonya..... berasa langsung pengen nyekek miminnya... watermark-ku di foto-foto yang mereka share itu dipotong... KAMPRET..!!! Alhasil naik darah seketika lah aku saat itu... mana yang diambil gak cuma 1-2 foto lagi... yang diambil lumayan banyak.

Satu dari sekian banyak foto yg diambil kala itu...
Dan, watermark di pojok kiri bawah yang sudah hilang. DI-CROP

Akhirnya proteslah aku ke akun fanbase yang bersangkutan... eh si miminnya gak ngaku... dia ngeles dengan bilang kalau tuh foto dia dapet dari internet udah dalam keadaan kayak gitu, udah gak ada watermarknya. Sial... bikin pengen ngebejek-bejek. Tau deh tuh mimin jujur apa nggak... kalo jujur berarti dia dapet foto itu dari pihak ketiga, dari orang lain yang udah lebih dulu ngambil dan nge-crop foto-foto itu dan upload lagi. Kalau dia bohong yaa berarti tau laahh gimana. Di ending protesku, sama kayak Putri bukannya dapat ucapan maaf, justru aku dapat 'kata mutiara' (baca: kebalikannya): "Mbak, kalau fotonya gak mau diambil orang gak usah di upload ke internet." #meeeeehhhh.

Tapi kalau dipikir ya bener juga yang si mimin itu bilang, tapi ya gak bener-bener banget juga... itu sih bisa jadi cuma alibi buat nutupin kesalahannya dia yang udah curi foto orang lain dengan jalan malah nyalahin orang yang sebenernya jadi korban. SIALAN.... :/

Itu foto yang udah ada watermarknya aja masih bisa dikadalin. Gimana foto yang gak ada watermarknya...?? Makin asoy aja buat kadal-kadalannya.... -_-

Tapi menurutku pencurian dan kadal-kadalan foto yang paling GILA adalah pencurian foto bareng.. Ya gimana lo nggak gila... jelas-jelas di foto itu bukan tampang lo yang nampang tapi lo masih aja ngambil tuh foto dan ngaku-ngaku kalau orang yang ada di foto lo itu adalah lo. Hiii....

Dan kejadian itu terjadi adanya...

Kira-kira bulan Juni lalu, di tengah-tengah asiknya guling-guling di kasur tempat nginep selama ngelive Indonesia Open SSP tiba-tiba aku nemu dua buah foto yang amat sangat familiar lagi diikutin lomba di sebuah fanbase di twitter oleh orang yang sama sekali gak aku kenal. Kenapa aku familiar dengan dua foto yang diikutin lomba itu karena satu foto aku yang ngambil, dan satu foto yang lain karena aku ada di foto itu dengan orang lain yang nge-fotoin.

Foto pertama yang diambil itu adalah foto barengnya Vhera sama pemain Jepang, Aya Ohori di turnamen Walikota Cup Surabaya. 


Dan foto kedua adalah foto barengku sama temen-temen BL sama Om Imam Tohari dan juga Aya Ohori juga di Walikota Cup Surabaya.


Cerita lain juga dialami Nisa temen BL yang juga adik kelas SMA-ku ini juga pernah jadi korban pencurian dengan modus operandi yang sama kayak yang aku alamin. Fotonya bersama Liliyana Natsir dan Vita Marissa waktu Superliga 2014 diambil orang... foto itu juga diambil buat diikutin lomba di twitter sama yang ngambil.. -_-

foto yg jadi korban.. (diambil dari twitter Nisa @khoirunnisa798)

Oh iya, aku juga punya satu cerita lagi tentang foto bareng yang dicuri. Kalau tadi, foto-foto yang diambil itu di upload secara utuh sama orang yang ngambil tanpa ada editan lagi nah di kasus yang ini, foto barengku itu kena eksekusi penge-crop-an. Ngerti kan di crop itu diapain..?? Iyaa... di-crop itu dipotong... dipotong bagian mananya..?? bagian aku-nya laahh... bagian aku-nya dibuang, diambil foto si atletnya aja.. setelah di-crop foto si atlet di upload di sebuah fanbase bulu tangkis di FB. Awalnya aku gak tau nih... tapi gara-gara dikasih tau sama temen BL yang lain akhirnya aku protes... dan tau jawabannya si miminnya apa..?? "Iya, maaf... terpaksa di-crop biar gak bikin iri yang lain." *gubraaakkk... ya kalau gitu lo jangan ambil foto gue trus lo crop meenn... lo cari sumber foto lain aja* *lempar granat*

Akibat dari kejadian kucing-kucingan foto model begindangan, aku akhirnya cukup kapok buat upload-upload foto lagi. Kalaupun pengen upload foto hasil jepretan, terutama jepretan pas ngelive mesti dipikirin bener-bener. Dikasih watermark di tempat yang bener-bener pas yang sekiranya gak akan bisa di-crop sama orang tapi tetep jaga keindahan foto. Yakali lo udah susah-susah usaha buat nge-foto suatu objek yang bernilai, tapi orang lain justru ngambil dan ngakuin itu sebagai kepunyaannya. Malesin beeeettt.... -_-

Itu dulu sih uneg-unegku.
Ini masih part 1, akan ada part 2-nya di postingan selanjutnya..
Tentang apa..??
[Masih] tentang foto dan watermark....
See yaa.....

bersambung.......

Minggu, 03 Agustus 2014

Pernikahan Owi-Michelle dan Fans yang Patah Hati

Minggu, Agustus 03, 2014 2 Comments
"Tuhan tolonglah aku sedang patah hati, yang baru sekali ku alami....
Oh Tuhan ternyata rasa ini memang perih benar apa yang mereka katakan...." -Ari Lasso, Patah Hati

Uhuk....
Patah hati....
Mungkin itu yang lagi dirasain sama fans-fansnya Bang Ow-Ow a.k.a Tontowi Ahmad. Pemain bulu tangkis spesialis ganda campuran yang sekarang bertengger di ranking 2 dunia bareng Liliyana Natsir ini kemarin (2/8) melepas masa lajang. Yes dia menikah.... *ciieeeeee. Kemudian guling2*

Owi akhirnya sah melabuhkan hatinya pada Michelle Harminc, kekasih yang udah dipacarinnya sejak 2012 lalu. Segala macam aral melintang dan juga cobaan akhirnya sukses mereka lewati. Jangan ditanya apa saja aral rintangan dan cobaan yang mereka berdua alami, buanyaakk buangeettt.... mulai dari fans yang gak suka sama hubungan mereka karena Michelle yang dianggap tak lebih baik dari mantan Owi yang sebelumnya yaitu mantan pemain ganda putri, Anneke Feinya Agustine yang lebih akrab disapa Feinya sampai gosip tidak direstuinya hubungan mereka ini oleh kedua orang tua Owi. Tapi buktinya mereka sukses naik pelaminan kok... *ciiee (lagi). Selamat yaaa... :D*

SAAHHH kakaaakk.... (source: Grisham Tebe dalam Sahabat Owi)

Sekedar sedikit informasi aja sih  nih yaaa, sebelum menjalin hubungan asmara dengan Owi, Michelle sempet menjalin hubungan sama Tryan-drummer band Vierratale. Berhubungan dengan anak band membuat kehidupan cewek yang sering disapa Michi ini gak jauh-jauh sama dunia hiburan yang mungkin satu paket dengan dunia malam. Ditambah lagi, bahwa kakak laki-laki Michi juga ternyata anak band.

Latar belakang keluarga yang perpaduan antara Indonesia-Jerman juga mungkin mempengaruhi pergaulan Michelle di masa remaja. Pergaulan sedikit bebas ala barat yang kalau menurutku sih masih pada batas-batas wajar karena pastinya di keluarganya juga diberikan batasan seberapa bebas dia saat bergaul.

Kehidupan pribadi Michelle jadi sasaran empuk bagi haters, mau itu buruknya cuma sekecil upil juga bakal digede-gedein. Jangankan keburukan, kebaikan aja dianggap hal yang buruk bagi haters. #meh

Dulu waktu Owi baru jadian dengan Michele, karir Owi sempet turun drastis. Gagal menyumbangkan medali di Olimpiade London 2012 setelah sukses menjadi juara All England adalah kegagalan paling pahit itu dianggap sebagai salah satu akibat kedatangan Michelle. Owi dianggap indisipliner dan kebanyakan pacaran.  Tapi itu semua dijawab Owi dengan prestasi, ia bisa menjadi juara di Kejuaraan Dunia 2013 dan juga sukses hattrick di All England.

Kekompakan dan keunyuan Owi bersama Liliyana Natsir sang partner di lapangan saat mereka bertanding juga membuat para fans membanding-bandingkan Michelle dan Liliyana. Liliyana yang terlihat kalem dan gak aneh-aneh dinilai lebih pantas jadi pacar atau bahkan istri Owi meskipun pada kenyataannya mereka punya banyak sekali perbedaan, yang paling mendasar adalah perbedaan keyakinan.

Beberapa kali Owi-Liliyana memang tertangkap melakukan gerak tubuh yang jika dilihat oleh orang awam bisa diinterpretasikan sebagai pasangan kekasih. Saling lirik, saling peluk, dan berpelukan unyuu... Gerak tubuh mereka yang paling menggemparkan adalah pelukan selebrasi saat mereka menjuarai All England 2012.


lirik-lirikan...
Gaya yg kompakan... (source: @putrategar2709)

Pelukan unyu yg bikin geger... petjaaahhhh...!!!

Saking kompak dan unyunya Owi-Liliyana di atas lapangan itulah yang bikin para fans mulai berekspektasi lebih.... "Kalian (Owi-Liliyana) jadian aja laaahhhh..... Pantes banget kok.."

Ekspektasi-ekspektasi lebih itu perlahan berubah menjadi obsesi. Obesesi yang menginginkan Owi dan Liliyana beneran bersatu. Tapi sayang, obesesi itu tak kunjung menjadi kenyataan dan tak akan menjadi kenyataan. Tapi setidaknya, mereka pernah bersatu (sebagai pasangan kekasih/suami istri) dalam cerita-cerita khayalan ciptaan anak-anak BL yang dulu juga sempat kugelutin. Tapi sekarang udah gak lagi. Kenapa? Ntar ada ceritanya sendiri.

Kalo keinget sama faktor fans yang gak suka sama hubungan Owi-Michelle, rasanya pengen ngelus dada. Alay banget sumpah... banyak banget yang gak suka sama hubungan Owi dan Michelle. Bentuk gak sukanya itu dari berbagai macam tingkatan. Mulai dari yang cuma gak suka, ngata-ngatain, menghujat, sampe sumpah serapah. Beberapa foto Michelle yang dianggap oleh sebagian orang dianggep sebagai foto yang gak pantes dijadiin bahan olok-olokan bahkan hingga hujatan.. padahal sih itu foto-foto lama. *serem ah kalau menelusuri FB dan baca komen-komennya* Bahkan yang ekstrem nih yaa, di FB sampe ada Komunitas Anti Michelle Harminc. Emang sih tuh FP FB udah gak aktif lagi, tapi ada aja gitu yang sampe kepikiran buat bikin yang begituan. Masya allah.... -_-

Dulu, baik Owi maupun Michelle cukup aktif main twitter juga. Di akun @owixs_187 dan @michelleharminc keduanya dulu sering ngetwit dan share foto. Tapi para haters yang alay yang sering mencampuri kehidupan pribadi mereka sampai mention dengan kata-kata kasar dan gak pantes bikin mereka berdua nge-deact twitternya. Owi sempet bikin akun lagi tapi di-deact lagi sampe 3x dan abis itu udah gak pernah twitteran lagi. Sedih gak sihh... padahal dulu dia baik dan ramah, kalo pas good mood dia suka balesin mention. Gara-gara fans (haters) alay jadi gak bisa dapet mentionan Owi lagi. -_- Sekarang Owi-Michelle lebih main di Path sama Intagram.

Pun ketika Owi akhirnya sah menikah dengan Michelle setelah proses pertunangan pada 25 Mei lalu. Komentar dari para fans yang masih tetep gak suka sama Michelle pun banyak bernada miring. Meski udah gak se-frontal di era 2012-2013an, tetep aja nada-nada gak ikhlas ngeliat idolanya menikah dengan orang pilihannya kedengeran dan kebaca... bahkan sampe ada yang mau pensiun dan gak mau nge-fans lagi sama Owi. Ya keleusss sampe segitunya... -_-

Bagi aku pribadi yang juga nge-fans sama Owi, apapun yang jadi keputusan dia aku sebagai fans gak bisa ngapa-ngapain. Mau protes juga gak bisa. Bisanya cuma dukung dan kasih semangat aja sama berdoa yang terbaik buat dia. Meskipun dulu sempet ikut alay dengan ngata-ngatain Michelle, sekarang aku sadar dan insyaf gak akan ngelakuin itu lagi. Toh sebenernya Michelle ini orangnya baik kok. Suerrrr.... bukan mau baik-baikin niih. Tapi emang dia baik. Aku bisa bilang dia baik itu karena aku udah pernah ketemu langsung sama dia pas ngelive INAGPG di Jogja September 2013 lalu. Trus pas ngelive INASSP Juni kemarin juga sempet ngeliat tapi gak ketemu langsung tapi temen-temen se-geng ketemu dia bahkan minta tolong untuk sebuah misi rahasia dan dia mau nolongin kita meskipun itu misi rahasia belum berhasil terlaksana.

wiff Michelle. *abaikan warna kulit kami yg kontras* -_-

Yah, apapun cerita yang ada di balik hubungan Owi dan Michelle semoga pernikahannya mendapatkan berkah. Menjadi keluarga yang sakinah, mawaddah, warahmah. Langgeng sampai maut memisahkan.

Buat Owi (secara khusus) semoga pernikahan ini menjadi semangat untuk tetap berprestasi bahkan berprestasi lebih tinggi lagi. Juara-juara yang belum pernah keraih segera diraih. Emas Asian Games dan Emas Olimpiade. Aamiinnn...

At the last, happy wedding...!!! :D

Kedua mempelai berbahagia (source: Sahabat Owi)
Bersama teman dan pelatih (source: Sahabat Owi)

Minggu, 27 Juli 2014

Satu Dekade setelah Lulus SD

Minggu, Juli 27, 2014 14 Comments
"Sebelum mengenal dunia, aku sudah mengenal mereka.." -PM BBM Shinta Indreswari, teman SD setelah buber dengan teman-teman SD.

Terenyuh euy pas baca PM BBM Shinta ini. Ternyata arti dari sebuah teman/sahabat bisa sebegitu dalam yaa... :D

Teman di Sekolah Dasar (SD) itu bisa dibilang adalah teman pertama yang mewarnai kehidupan kita. Mereka juga bisa menjadi teman yang paling lama ada dalam list pertemanan kita. Mungkin kalian bisa memasukkan teman-teman di Taman Kanak-Kanak (TK) dan teman sepermainan di kampung sebagai teman pertama kalian, tapi niscayalah bahwa teman SD adalah teman yang 'pertama' dan teman yang bisa kita ingat (dengan hampir secara keseluruhan) sampai kita dewasa. Dan seenggaknya itu sih yang aku rasaian sekarang.. :D

Memang bukan pertemuan yang pertama, tapi pertemuan kemarin bisa jadi pertemuan yang paling berkesan untuk kami semua para alumni SDN Jombang 3 tahun 2004. Tahun ini tepat 10 tahun kami semua lulus dari sebuah sekolah dasar sederhana yang terletak di tengah perumahan Griya Indah Jombang. 10 tahun... bukan merupakan waktu yang singkat untuk tetap menjaga pertemanan dan tali silaturahmi.

Reuni tahun 2013 lalu...


Memanfaatkan momen buka puasa di bulan Ramadhan di tahun ini, kami mencoba mengumpulkan kembali teman-teman semasa SD dulu. Teman yang pernah menjadi saksi kalau kita mungkin pernah ngompol di kelas, ileran, atau segala hal-hal konyol yang tak akan kita lakukan lagi saat sudah dewasa seperti ini. Hahahaa...

Yang datang emang gak banyak, tapi meriah.. Petjaahh...

Bagiku, secara fisik teman-tema SD-ku ini memang berubah. Tapi secara sifat mereka gak ada yang berubah. Tetap rame... rusuh... dan gila.... Pantas saja dulu salah satu guru SD kami merasa kewalahan menghadapi pola tingkah kami di dalam kelas.

Ketemu dengan teman SD itu obrolannya gak akan jauh-jauh dari tanya kabar terbaru sekarang (bisa tentang kerja, kuliah, pacar, gebetan, atau suami/istri), dan mengenang jaman dulu-jaman pas SD. Mulai dari kelakuan-kelakuan konyol, kenakalan ngisengin guru, ngerjain temen, dan yang gak boleh ketinggalan adalah nge cie-ciein mantan cinta monyet. Hahaha...

Hal-hal bodoh dan konyol yang dulu kita lakukan selalu bisa mengundang tawa. Dan itulah hal yang sampai kita tua nanti akan selalu kita ingat dan mungkin akan kita ceritakan kepada anak-cucu kita. *unyuuuu*

Kita mungkin boleh bertambah besar dan bertambah dewasa, tapi kenangan akan kebersamaan baik suka ataupun duka bersama teman-teman masa kecil kita harus kita jaga dan jangan dilupakan. Begitu pun jalinan pertemanan dan silaturahmi diantara kita.

Buatku..
Kalian adalah teman yang pertama.
Karena bersama kalian, aku memulai kehidupanku.
Kalian adalah teman terlama.
Karena diantara semua jenjang pendidikan, aku menghabiskan waktu terlama bersama kalian.
Dan, kalian adalah teman terhebat.
Karena bersama kalian (dulu) aku tak perlu malu untuk melakukan suatu hal yang konyol. Bersama kalian dulu, aku memulai pengalaman-pengalaman hebat untuk pertama kalinya. Dan bersama kalian (kini) aku bisa mengingat semua hal indah yang pernah kita lalui bersama-sama.

Terima kasih teman-teman SD-ku.
Semoga pertemanan kita terus terjaga sampai nanti di akhir hayat kita masing-masing... :)









Jumat, 25 Juli 2014

Meet Up With Rumpikers

Jumat, Juli 25, 2014 17 Comments
Ikut join di sebuah organisasi atau sebuah komunitas tentunya bikin kita nambah pengalaman. Tapi selain nambah pengalaman yang bikin seru itu adalah nambah temennya. Yups, meskipun gue adalah tipe orang yang malu-malu (tapi selanjutnya adalah malu-maluin :p) buat memulai suatu obrolan dengan orang baru apalagi orang yang belum gue kenal, tapi sejujurnya gue adalah tipe orang yang suka punya temen baru dan kenalan dengan orang-orang baru di luaran sana. Karena bagi gue, kenal dengan orang baru berarti nambah pengalaman dan juga cerita baru. Tapi meskipun gue suka punya banyak temen-temen baru nggak berarti gue ngelupain temen-temen gue yang lama. Gue masih akan mengingat mereka dan menyayangi mereka. :*

Dan gue masih inget betul, kalau gue masih punya hutang buat ceritain salah satu gengs edan gue hasil kenalan dan ketemuan di dunia fans pertepok buluan.

RUMPIKERS kita menyebutnya.
Adalah 5 orang cewek-cewek yang terdiri dari gue, Amel, Liliy, Ii, dan Mbak Amie diketemukan oleh satu kesamaan: yaitu sama-sama gila nonton bulu tangkis plus sama-sama nge-fans dan obsesif dengan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir. Wkwkwwkkk...

Mungkin gue kenalin satu-satu aja yaa sama member rumpikers. Kecuali gue gak usah kenalan yak... klo mau kenalan sama gue, baca aja tuuh di tab About Me... :p
*foto2 gue culikin dari ava twitter mereka*

1. Amelia Ulfa (Amel)
Member rumpikers paling hebring. Asal Jakarta. Obsesi terpendamnya jadi istrinya Owi... :p *kemudian di sniper sama pacar Owi*


Sempet jadi author cerbung dengan genre komedi. Tapi kemudian memutuskan untuk pensiun setelah mengalami kebosanan tingkat akut sekaligus kejenuhan akibat 'perang dingin' diantara kubu penikmat pairing cerbung..

Paling jago ngebanyol diantara semua member Rumpikers. Sip... dia dedengkot dan motornya Rumpikers....

2. Habliy Mawaddah (Liliy)
Panggilannya Liliy (dan jangan diterusin jadi Liliy-ana Natsir.. :p). Asal Pemalang dan lagi kuliah di UMY jurusan Ilmu Komunikasi. Sering ricuh sama Amel gara-gara rebutan Owi dan Raffi. *ohhh kaliaaannn* -_-

Liat aja yg paling kiri. Itu Liliy..!!

Punya cita-cita buat jadi jurnalis olah raga, utamanya bulu tangkis.. *sama kayak gue.. oke.. mari kita kerja sama sekaligus bersaing dengan sehat untuk mewujudkan cita-cita kita Liiyy..!!!* :D

3. Sri Lestari (Ii)
Bontotnya Rumpikers. Kenapa bontot? Ya karena dia yang paling muda diantara kita berlima. Baru aja lulus SMA dan resmi jadi anak kuliahan. *cieee jadi anak kuliahan*


Obsesi terpendamnya jadi anak (?)-nya Owi/Butet. Biar bisa manggil Owi/Butet dengan sebutan Papih/Mamih atau Ayah/Bunda... *ya kelleeuusss. Ini bukan cerbung Ii... -_-* :p

4.  Amie
Oke fix, gue baru sadar waktu nulis tulisan ini kalau gue gak tau nama lengkapnya Mbak Amie... *toyor kepala sendiri*

Tetuanya Rumpikers karena dia emang yang usianya paling banyak diantara kami berlima. Jadi dia adalah kakak tertua. Hahahaaa..... Paling pendiem juga diantara kita, kalau nggak disenggol diajak ngomong gak akan ngomong...



Obsesinya.... ngeliat Vita Marissa sama Alvent Yulianto Chandra barengan lagi... :p *gak ada hubungannya sama Owi/Butet, mbaakkk* :p Kalau berhubungan sama Owi/Butet mungkin pengen liat Owi/Butet naik pelaminan... #plak.

Jadi, awal mula kita berlima ketemu adalah di twitter. Yes twitter, sosmed dengan 140 karakter itulah yang mempertemukan kita. Hasil dari SKSD dan ngikut nimbrung di obrolan BL tentang gosip-gosip atlet yang berhujung kenalan dan menggila. Faktor lain yang dulu bikin kita bisa deket adalah cerbung. Hohoo... cerbung fanfiction yang tokohnya nyomot nama-nama pemain bulu tangkis. Dari cerbung ini juga kita se-geng sempet hampir punya haters... *berasa famous banget yaaakk* *kemudian dilempar se-slop kock*

Sudah banyak hal yang kita lewatin dan bagi sama-sama. Galau berjamaah waktu Owi/Butet kalah, seneng bareng-bareng waktu Owi/Butet menang WBC, ngemodusin emaknya Owi, dan sampe akhirnya kita ketemu langsung dan ngelive bareng pertandingannya Owi/Butet.

Dan kebahagiaan lain yang gue dapat saat INASSP selain kebahagiaan yang udah gue ceritain disini adalah akhirnya gue ketemu member Rumpikers yang paling edan seedan-edaannya makhluk :p

Namanya Amel... dia member Rumpikers yang paling koplak. Dia yang paling bisa hidupin suasana kalau kita lagi telepon conference-an. Member yang paling edan yang omongan-omongannya bisa bikin ngakak guling-guling... tapi yang kalau galau juga bisa bikin orang nyesssss.... bisa bikin ketularan galau... -_-

Finalleehh meet wiff Amel... \m/ *sesi 1*

Sebelumnya, gue udah ketemu member Rumpikers yang lain. Liliy, Ii, dan Mbak Amie udah gue temuin pas ngelive INAGPG di Jogja bulan September 2013 lalu. Sayang, pas itu Amel gak bisa ikutan join buat ngelive... padahal kita berharap banget bisa ngumpul berlima dan edan-edanan bareng berlima.. sayang Allah masih belum ngijinin kita buat kumpul bareng berlima.

Jogja, September 2013. Minus Amel

Bulan Juni kemarin pun saat gue akhirnya memutuskan untuk ke Jakarta ngelive INASSP, Amel adalah orang pertama yang paling excited dengan rencana gue. Bahkan jauh-jauh hari dia udah sering banget nanyain jadi apa nggak gue ke Jakartanya. Saat gue bilang gue jadi ngelive, kejutan dibikin sama si bontot Ii dan Liliy yang juga bilang kalau mereka juga bakal ngelive INASSP juga. Sayang, kali ini Mbak Amie yang harus absen gak ikutan meet up.

Gak banyak kata pas kita pertama ketemu... salaman... liat-liatan... trus abis itu pelukan... *kayak tetetubbies :p* Tapi abis itu kita ngobrol-ngobrol, ngegosip, curhat unyu sampe cie-ciein ceng-cengan masing-masing.... -_-

Meet Up sesi 2 wiff Amel :*
Minus Mbak Am... :'(
Harusnya backgroundnya Owi/Butet tuuh.. :p

Entahlah, gue serasa kehilangan kata-kata buat ngedeskripsiin gimana Rumpikers. Bagi gue, mereka adalah salah satu bagian penting dalam hidup gue. Temen-temen yang paling gue sayang... yang kehadiran dan kegilaanya selalu gue kangenin...

Gue harap, suatu saat Allah bakal ngasih kesempatan buat kita berlima untuk kumpul bareng-bareng.. menggila bareng.. dan duduk di satu tribun nonton bareng pertandingannya idola kita. Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir.

Amiinnn....

Meet Up 1 (atas) : INAGPG, Jogja, September 2013. Minus Amel
Meet Up 2 (Bawah) : INASSP, Jakarta, Juni 2014. Minus Mbak Amie

Ketika yang maya tak selalu hanya berwujud maya....
Ketika yang maya itu perlahan mewujud menjadi sesuatu yang nyata...
Maka persahabatan kami ini pun, yang kami awali dan jalin dari sebuah dunia yang maya juga turut menemukan wujudnya yang nyata secara perlahan...


I hope this friendship will be forever.... :D

Aamiiinnnn..... :)

Sabtu, 19 Juli 2014

My Dreams Finally Come True (Cerita tentang INASSP #part1)

Sabtu, Juli 19, 2014 19 Comments
Assalamualaikum.....
*kemudian ngeliat archieve post dan menemukan kenyataan bahwa terakhir nge-post itu tanggal 14 Juni 2014* *guling-guling*

Kemana aja gue sebulan ini? Sebulan ini gue terlalu bahagia dengan apa yang terjadi pada bulan Juni kemarin sampe khilaf dan lupa untuk berbagi kebahagian itu disini. Hehee.. enggak deng... gue gak khilaf-khilaf amat kok. Abis dapat kebahagian itu, gue ada beberapa urusan yang emang harus gue urus. Jadi barulah sekarang gue punya waktu sekaligus mood buat ceritain kebahagiaan apa yang gue dapet bulan Juni lalu.

Sebelum gue mulai cerita tentang apasih kebahagiaan yang gue dapet di bulan Juni kemarin, kira-kira ada yang tau gak apa salah impian terbesar gue? Hmm... oke gue kasih tau niihh....
"Impian terbesar gue itu adalah bisa ngelive turnamen Indonesia Open Superseries Premiere di Istora Jakarta..!!! Rasanya gak afdhol dan belum resmi predikat lo sebagai BL (Badminton Lovers) kalau lo belom pernah ngerasain euforia ngelive di Istora Jakarta."
Yaps, dengan hati berbunga-bunga dan mengucap alhamdulillahirabbil 'alamin.... FINALLY... AKHIRNYA.... gue bisa mewujudkan impian terbesar gue itu di bulan Juni kemarin. My dreams really come true..!! Gue NGELIVE Indonesia Open Superseries Premiere (di tulisan gue selanjutnya, tulisan Indonesia Open Superseries Premiere gue singkat jadi INASSP) di Istora Jakarta..!!! Gue akhirnya bisa merasakan atmosfer euforia yang udah gue tulis disini dan yang selama ini cuma bisa gue liat di TV.


Gue merinding bisa ngerasain langsung crowded ini...

Entah udah sebulan, dua bulan, atau bahkan satu tahun atau lebih planning-planning buat ngelive INASSP dirancang. Akhirnya, bareng dengan 2 teman BL gue: Mbak Rakhma dan Hapsari a.k.a Kak Hap-hap plus sohib yang paling gue cinta dan gue sayang: Fingky, gue akhirnya bonek ke Jakarta, ngelive INASSP. Sebenarnya kenekatan kita berempat untuk berangkat ngelive ini didukung dan disponsori oleh 'hawa surga' yang kita dapat setelah ngelive Simulasi Thomas-Uber Cup di Solo 26 April 2014. *ketawa nyengir*

Dengan berbagai keribetan pra-ngelive (yang paling ribet adalah nentuin dimana kita bakal tidur! karena harga penginepan di Jakarta bisa dibilang bisa bikin dompet tiris-setirisnya) akhirnya kita pun berangkat ke Jakartaaaa....!!!!

Tapi, plis jangan dibayangkan setelah perencanaan yang *cukup setengah* matang keberangkatan kita di tanggal 14 Juni 2014 berjalan lancar dan bahagia. Keberangkatan kita hampir penuh bencana. Dimulai dengan mendadak batalnya Kak Hap berangkat bareng kita di beberapa jam sebelum jam keberangkatan karena terganjal izin papa (yang untungnya tetep diizinin berangkat ke Jakarta buat ngelive dengan nyusul pas hari Rabu-nya), gue sama Fingky yang hampir ketinggalan kereta karena kebodohan dan ketololan gue yang berangkat mepet jam berangkat serta ketololan part 2 gue yang bikin Mbak Rakhma harus naik bus gak jadi naik kereta bareng gue sama Fingky karena gue lupa gak ganti/sesuaiin tanggal keberangkatan waktu gue reservasiin tiket online kereta buat Mbak Rakhma... *bunuh aja gue... bunuuuuhhhh....!!!!*

Beruntungnya, setelah kekacauan yang cukup bikin gue ngenes-sengenesnya sampe pengen lompat dari atas kereta, gue, Fingky, dan Mbak Rakhma akhirnya sampe di Jakarta meski dengan jalan yang terpisah! *fiuuhh*

Karena emang dasarnya kita itu penggemar bulu tangkis garis keras, masih H-1 penyelenggaraan INASSP kita udah nongkrong ke Istora aja. Ngapain disana? Kan pertandingan belum dimulai..?? Emang pertandingan belum dimulai, tapi atlet-atlet pada latihan dan coba lapangan, jadi bisa dikecengin gitu.... ditambah lagi buat masuknya kan gratis. Hwahahaa....

Tampak depan venue INASSP (source: djarumbadminton.com)
Pintu masuk venue INASSP (source: djarumbadminton.com)

Alhasil sepanjang hari Senin, 16 Juni 2014 kita nongkrong di Istora ngeliatin pemain-pemain latihan. Pas kita dateng sekitar jam 9an, pemain-pemain Indonesia lagi pada latihan trus disusul pemain dari negara lain seperti Denmark, Jerman, India, Thailand, Jepang, dan Cina. Tapi dari semua pemain yang hari itu latihan, yang bikin gue gak fokus se-fokusnya adalah pas pemain Jepang latihan sore harinya. Gue udah kalap pengen nge-cup-cup muaahh (baca dengan normal : foto bareng) Sayaka Takahashi. Kalo ada yang bilang gue gak normal karena gue malah obsesi pengen foto bareng sama pemain cewek sementara masih banyak pemain cowok yang ganteng-ganteng, gue ikhlas se-ikhlasnya.... karena gue gak peduli. Karena gue NGE-FANS BERAT sama Sayaka-san.... :*

Sepanjang pemain Jepang latihan, mata gue bener-bener pecicilan ngeliatin pemain Jepang latihan. Ngeliatin Ayaka/Misaki, Miyuki/Reika, Tago, Endo, Ueda, Sasaki, dan tentunya ngeliatin Sayaka yang seru latihan sama si anak ajaib Akane Yamaguchi. Belum lagi di sebelah gue si Fingky juga udah sakau ngeliatin Misaki Matsutomo. Fokus gue ke pemain Jepang sedikit pecah waktu gue ngeliat Kak Itine sama dek Chayra masuk buat nonton Ahsan latihan. Pipi embul Chayra bikin fokus gue terbagi... hahahaa...

Haaii.. Sayaka...
*ngefotonya sambil deg2an makanya agak gak fokus*

Setelah para pemain Jepang latihan, kita keluar dan berniat serta bertekad buat minta foto bareng. Tapi sayang, dewi fortuna saat itu belum berpihak pada kita. Pemain Jepang pada buru-buru mau balik ke hotel karena mau persiapan Welcome Dinner. Maka jadilah pupus sudah harapan Fingky buat foto sama Misaki dan Ayaka, harapan gue buat fobar sama Sayaka Takahashi juga.... *huuuaaaaaa Sayakaaaaa*. Tapi sedikit pelipur lara, hadiah konyol gue buat Sayaka diterima sama Sayaka. *semoga seneng ya Sayaka* :D

Meskipun gak bisa foto sama pemainnya, kita foto sama pelatih WS-nya tim Jepang yang dulunya mantan pemain juga. Shoji Sato-san... :D *ini pelipur lara yang lain*

Arigatou Shoji Sato-san.. :) Salam buat Sayaka..

Pelipur lara part sekian adalah Nitchaon Jindapon dan para pemain cewek Thailand... Mereka sukses kita palak buat kita mintain fobar. Hahahahaaa....

Di penghujung hari, tim raksasa China bikin heboh! Tak disangka-sangka mereka satu team ke Istora buat latihan sekaligus coba lapangan. Mereka melewatkan acara Welcome Dinner! Alhasil kembalilah kita ke tribun buat pecicilin pemain China latihan!!

Sama kayak setiap pemain yang habis latihan, para raksasa China ini juga tak luput dari kejaran foto bareng. Tapi masya allah mereka susah banget permintaannya. Mereka pada buru-buru ngacir balik ke bus buat balik ke hotel. Cuma beberapa yang berhasil dihadang dan dipalak fobar itu pun dengan mengerahkan segenap daya dan usaha dan fotonya juga gak bisa sendiri-sendiri harus jamaah... -_- *lain kali harus mikir cara lain untuk dapetin fobar sama mereka ini*

Mereka dapet sama Fu Haifeng
Mereka dapet sama Cai Yun
Gue cuma dapet sama Cai Yun. Itu pun nyempil.. *harakiri*

Sayang, hari itu gue gak ketemu sama tim Korea. Jadi gue gak bisa njambak Lee Yong Dae yang identik dengan poninya itu.. #plak. Gak tau deh mereka kemana kok nggak keliatan latihan... -_-

**

Selasa, 17 Juni turnamen resmi dimulai. Gue gak perlu detail nyeritain gimana suasana di Istora. Meriah! Padahal hari itu masih babak qualifikasi sama R1 XD. Bagi gue, man of the match di hari Selasa itu adalah si 'flying' Kevin. Gimana nggak jadi man of the match, dia yang biasanya cuma main MD sama Geh di INASSP dicoba main XD (lagi). Kali ini dipasangin Greysia Polii.

Kevin.... :*

Sebagai pasangan baru di XD dan MD Kevin bersama Greys dan juga Geh harus memulai turnamen dari babak qualifikasi. Kerennya, Kevin sukses memenangkan match-match di babak qualifikasi dan lolos ke R1 di kedua nomor, di XD dan juga MD. Yang mengejutkan itu di sektor XD, runner up WJC 2013 ini ngalahin pasangan Fran Kurniawan/Shendy Puspa Irawati yang notabene pemain senior dan udah cukup lama pasangan (yang CLBK lagi setelah sempet dipisah).

Di hari Rabu, lagi-lagi Kevin menyedot perhatian publik. Bersama Greys, mereka berhasil ngalahin pasangan peringkat satu dunia, peraih emas Olimpiade London 2012 Zhang Nan/Zhao Yunlei. Match pun berlangsung rame dengan dibumbui  insiden si Zhang Nan yang banting raket di tengah lapangan sementara partner sekaligus pacarnya, si Zhao Yunlei sibuk protes ke wasit. Masalahnya sih karena (menurut) duo Z, Kevin/Greys melakukan double hit dan itu gak diliat sama wasit dan wasit tetep lanjutin permainan. Tapi ya namanya pertandingan, harus ada yang menang dan ada yang kalah. Apapun yang terjadi, Kevin/Greys dinyatakan menang dan duo Z kalah... *horeeee* #eh.

Ekspresi kemenangan Kevin/Greys (source: @beeldotcom)
Beberapa detik kemudian raket di tangan Zhang Nan nyium lapangan (baca: dibanting)

Semakin hari, penonton makin riuh.. Istora pecaaahhh..!!
Sayang, di R2 wakil-wakil Indonesia mulai berguguran. Angga/Rian, Berry/Ricky (padahal di R1 mereka bikin kejutan ngalahin Endo/Hayakawa), Greys/Nitya, dan termasuk juga Kevin/Greys, dan Kevin/Geh. Huuhh rasanya pengen remes-remes ati liat mereka kalah. Nyeseeekkk... sakitnya itu di hati.... :'(

But, live must go on... Kita harus menikmati setiap pertandingan plus dukung pemain-pemain Indonesia yang tersisa. Owi/Butet, Ahsan/Hendra, Kido/Pia, Kido/Gideon, dll.

Tapi sesekali berkhianat untuk dukung pemain luar dan gak dukung pemain Indonesia juga boleh dan sah kok. Asal pemain luar itu gak lagi tanding lawan Indonesia. Kayak yang gue lakuin pas di babak SF partai terakhir. Kenichi Tago [JPN] vs Lee Chong Wei [MAS]. Gue dukung Tago..!! Dari tribun gue teriak-teriak 'Ippon desu' (artinya: ayo tambah satu poin lagi. Biasanya diteriakin sama pemain Jepang yang gak lagi main ke temennya yang lagi main buat ngasih semangat). GOR yang udah cukup sepi dan penonton yang udah gak terlalu heboh teriak-teriak bikin teriakan gue cukup kedengeran dan gue diliatin hampir sama sebagian penonton plus pemain-pelatih Jepang yang juga lagi nonton di tribun pemain. Bodo amat deh diliatin, pokoknya 'IPPON DESU!!' *huahahahaaaa*

Sesungguhnya gue harus sungkem minta maaf ke Lee Chong Wei karena di babak SF itu gue gak dukung dia dan justru dukung lawannya padahal sehari sebelumnya gue baru aja baik-baikin dia dan minta fobar sama dia. *maafkan fans yang labil ini dato'* :p


Sehari setelah foto ini, gue khianatin dia.. #plak

Kesedihan dan kekecewaan mendalam harus pendukung Indonesia dan penonton se-Istora terima saat satu-satunya wakil Indonesia di final gak bisa naik ke podium juara tertinggi. M. Ahsan/Hendra Setiawan harus kembali menelan kekalahan atas musuh bebuyutannya Lee Yong Dae/Yoo Yeon Seong di babak final. Ahsan/Hendra kalah straight dengan skor 15-21 17-21.


Nyesss liat ini kakaaaakkkk.... gak relaaaa.... >.<

Setelah ditelisik dan diselidiki selain karena faktor permainan LYD/YYS yang emang bagus, di babak final itu Ahsan emang lagi gak enak badan. Ayah Chayra ini lagi sakit radang tenggorokan, makanya mainnya gak maksimal.

Gue dapat bocoran kisah ini pas gak sengaja ketemu sama Mamanya Kak Itine (Mertua Ahsan) yang pas itu lagi pukpukin Chayra. Gue yang emang dasarnya gemes sama pipi embulnya Chay sok SKSD aja sapa-sapa Chayra padahal sehari sebelumnya gue juga abis ketemu dia sama Kak Itine, mamanya.


***

Sesungguhnya, kebahagiaan gue di INASSP gak hanya sebagai penonton. Gue juga dapat kesempatan buat wujudin impian gue yang lain. Dapet pengalaman buat jadi media/wartawan di turnamen bulu tangkis yang mendapat penilaian excellent dari BWF ini.

ID Card media gue
Peralatan perang kitaaa...!!!!

Kerja bareng sama wartawan-wartawan yang udah senior dan udah wara-wari sempet bikin jiper juga, apalagi gue cuma mewakili media komunitas doang. Tapi syukurnya gue bisa ngelewatin semuanya.

Ngikutin atlet-atlet wawancara di mixed zone dan ngikutin press conference mereka jadi pengalaman yang seru dan bikin nyandu. Kita bisa dapat cerita apa yang terjadi sama mereka dari mereka langsung. Kadang kita juga dapat bocoran-bocoran cerita yang 'off the record' yang gak akan muncul/ditulis di media. 

Tapi plis... plis banget jangan bayangin dengan jadi media gue bisa jadi deket-deket dan bisa seenak jidat gue untuk minta fobar sama atlet-atlet kece itu. Bukannya makin leluasa buat minta fobar, justru gue harus nahan hasrat fobar gue kuat-kuat. Mereka para atlet kece itu emang ada di depan mata lo dengan jarak cuma serengkuhan doang tapi lo gak bisa malak mereka buat minta fobar. Kenapa? Jawabannya cuma satu... PROFESIONALITAS.

Yap, semata demi profesionalitas. Gue disana buat kerja.. buat bikin berita tentang mereka bukan mau minta fobar! Lagipula gue juga harus jaim sekaligus jaga nama baik media yang gue wakilin, jangan cuma karena demi hasrat fobar gue jadi barbar dan malah bikin buruk nama media yang gue wakilin yang nanti akhirnya malah gak bisa dapet akses liputan lagi.. *digantung Pak CEO/bos kalo kejadian ini terjadi*. Ditambah juga gue tengsin kali diliatin sama wartawan-wartawan senior yang ada disana.. :/

Ada gueeee.... itu yg pake kerudung pink. Lagi nunduk... :p
(source: Edwin Leung)

Sepanjang seminggu gue nge-posko di media room, gue cuma dua-setengah kali minta fobar sama atlet di media room pasca mereka press conf. Pertama sama Hendra Setiawan, kedua sama Lee Chong Wei, ketiga (setengah) sama Kak Itine dan Chayra yang pas itu mau nyamperin Ahsan abis press conf. Gue berani minta fobar sama mereka karena ada yang mulai duluan juga. Kalau enggak, mungkin ya enggak berani minta juga. Hahahaaaa....

Gak bisa fobar sendiri, maka fobarnya pun kayak gini... Fobar ala Media... :D
(source: Edwin Leung)

Karena media room INASSP juga gue jadi punya partner kerja sekaligus temen baru. Namanya Nesya Noviyana, panggilannya Nesya. Doi anak Jakarta tapi lagi kuliah di Bandung. Di INASSP jobdesk Nesya jadi fotografer, sementara gue jadi reporter. Gue emang ada kamera, tapi gue gak gitu gablek make'nya... alhasil jobdesk fotografer dikasih ke Nesya, biar gue jadi reporter aja. Hihii...

Nesya ini anaknya asik.. kita bisa langsung klop dan nyambung kalau ngobrol dan bisa kerja bareng dengan enak banget meski baru ketemu pas hari H. Hari Selasa, pas INASSP udah mulai. 6 hari kerja bareng bikin kita lumayan deket.... dan itu bikin kita pengen kerja bareng lagi suatu saat nanti. Semogaaa..... *aamiiinnn... aamiinn.. aamiinn...*

wiff Nesya... :)

Yah, sebenernya sih masih buanyaaaaakkkkkk buanget cerita yang gak bisa ketulis disini. Tapi secara garis besar cerita selama INASSP bulan lalu itu kayak gitu. Kalau gue tulis semua mungkin bakal jadi panjang banget. Jadi mungkin bakal gue bikin postingan lain aja cerita yang lain itu.

Tapi overall, gue bahagia banget. This is unforgettable moment.....

All of my dreams finally come true... :D