Sabtu, 19 Juli 2014

My Dreams Finally Come True (Cerita tentang INASSP #part1)

Assalamualaikum.....
*kemudian ngeliat archieve post dan menemukan kenyataan bahwa terakhir nge-post itu tanggal 14 Juni 2014* *guling-guling*

Kemana aja gue sebulan ini? Sebulan ini gue terlalu bahagia dengan apa yang terjadi pada bulan Juni kemarin sampe khilaf dan lupa untuk berbagi kebahagian itu disini. Hehee.. enggak deng... gue gak khilaf-khilaf amat kok. Abis dapat kebahagian itu, gue ada beberapa urusan yang emang harus gue urus. Jadi barulah sekarang gue punya waktu sekaligus mood buat ceritain kebahagiaan apa yang gue dapet bulan Juni lalu.

Sebelum gue mulai cerita tentang apasih kebahagiaan yang gue dapet di bulan Juni kemarin, kira-kira ada yang tau gak apa salah impian terbesar gue? Hmm... oke gue kasih tau niihh....
"Impian terbesar gue itu adalah bisa ngelive turnamen Indonesia Open Superseries Premiere di Istora Jakarta..!!! Rasanya gak afdhol dan belum resmi predikat lo sebagai BL (Badminton Lovers) kalau lo belom pernah ngerasain euforia ngelive di Istora Jakarta."
Yaps, dengan hati berbunga-bunga dan mengucap alhamdulillahirabbil 'alamin.... FINALLY... AKHIRNYA.... gue bisa mewujudkan impian terbesar gue itu di bulan Juni kemarin. My dreams really come true..!! Gue NGELIVE Indonesia Open Superseries Premiere (di tulisan gue selanjutnya, tulisan Indonesia Open Superseries Premiere gue singkat jadi INASSP) di Istora Jakarta..!!! Gue akhirnya bisa merasakan atmosfer euforia yang udah gue tulis disini dan yang selama ini cuma bisa gue liat di TV.


Gue merinding bisa ngerasain langsung crowded ini...

Entah udah sebulan, dua bulan, atau bahkan satu tahun atau lebih planning-planning buat ngelive INASSP dirancang. Akhirnya, bareng dengan 2 teman BL gue: Mbak Rakhma dan Hapsari a.k.a Kak Hap-hap plus sohib yang paling gue cinta dan gue sayang: Fingky, gue akhirnya bonek ke Jakarta, ngelive INASSP. Sebenarnya kenekatan kita berempat untuk berangkat ngelive ini didukung dan disponsori oleh 'hawa surga' yang kita dapat setelah ngelive Simulasi Thomas-Uber Cup di Solo 26 April 2014. *ketawa nyengir*

Dengan berbagai keribetan pra-ngelive (yang paling ribet adalah nentuin dimana kita bakal tidur! karena harga penginepan di Jakarta bisa dibilang bisa bikin dompet tiris-setirisnya) akhirnya kita pun berangkat ke Jakartaaaa....!!!!

Tapi, plis jangan dibayangkan setelah perencanaan yang *cukup setengah* matang keberangkatan kita di tanggal 14 Juni 2014 berjalan lancar dan bahagia. Keberangkatan kita hampir penuh bencana. Dimulai dengan mendadak batalnya Kak Hap berangkat bareng kita di beberapa jam sebelum jam keberangkatan karena terganjal izin papa (yang untungnya tetep diizinin berangkat ke Jakarta buat ngelive dengan nyusul pas hari Rabu-nya), gue sama Fingky yang hampir ketinggalan kereta karena kebodohan dan ketololan gue yang berangkat mepet jam berangkat serta ketololan part 2 gue yang bikin Mbak Rakhma harus naik bus gak jadi naik kereta bareng gue sama Fingky karena gue lupa gak ganti/sesuaiin tanggal keberangkatan waktu gue reservasiin tiket online kereta buat Mbak Rakhma... *bunuh aja gue... bunuuuuhhhh....!!!!*

Beruntungnya, setelah kekacauan yang cukup bikin gue ngenes-sengenesnya sampe pengen lompat dari atas kereta, gue, Fingky, dan Mbak Rakhma akhirnya sampe di Jakarta meski dengan jalan yang terpisah! *fiuuhh*

Karena emang dasarnya kita itu penggemar bulu tangkis garis keras, masih H-1 penyelenggaraan INASSP kita udah nongkrong ke Istora aja. Ngapain disana? Kan pertandingan belum dimulai..?? Emang pertandingan belum dimulai, tapi atlet-atlet pada latihan dan coba lapangan, jadi bisa dikecengin gitu.... ditambah lagi buat masuknya kan gratis. Hwahahaa....

Tampak depan venue INASSP (source: djarumbadminton.com)
Pintu masuk venue INASSP (source: djarumbadminton.com)

Alhasil sepanjang hari Senin, 16 Juni 2014 kita nongkrong di Istora ngeliatin pemain-pemain latihan. Pas kita dateng sekitar jam 9an, pemain-pemain Indonesia lagi pada latihan trus disusul pemain dari negara lain seperti Denmark, Jerman, India, Thailand, Jepang, dan Cina. Tapi dari semua pemain yang hari itu latihan, yang bikin gue gak fokus se-fokusnya adalah pas pemain Jepang latihan sore harinya. Gue udah kalap pengen nge-cup-cup muaahh (baca dengan normal : foto bareng) Sayaka Takahashi. Kalo ada yang bilang gue gak normal karena gue malah obsesi pengen foto bareng sama pemain cewek sementara masih banyak pemain cowok yang ganteng-ganteng, gue ikhlas se-ikhlasnya.... karena gue gak peduli. Karena gue NGE-FANS BERAT sama Sayaka-san.... :*

Sepanjang pemain Jepang latihan, mata gue bener-bener pecicilan ngeliatin pemain Jepang latihan. Ngeliatin Ayaka/Misaki, Miyuki/Reika, Tago, Endo, Ueda, Sasaki, dan tentunya ngeliatin Sayaka yang seru latihan sama si anak ajaib Akane Yamaguchi. Belum lagi di sebelah gue si Fingky juga udah sakau ngeliatin Misaki Matsutomo. Fokus gue ke pemain Jepang sedikit pecah waktu gue ngeliat Kak Itine sama dek Chayra masuk buat nonton Ahsan latihan. Pipi embul Chayra bikin fokus gue terbagi... hahahaa...

Haaii.. Sayaka...
*ngefotonya sambil deg2an makanya agak gak fokus*

Setelah para pemain Jepang latihan, kita keluar dan berniat serta bertekad buat minta foto bareng. Tapi sayang, dewi fortuna saat itu belum berpihak pada kita. Pemain Jepang pada buru-buru mau balik ke hotel karena mau persiapan Welcome Dinner. Maka jadilah pupus sudah harapan Fingky buat foto sama Misaki dan Ayaka, harapan gue buat fobar sama Sayaka Takahashi juga.... *huuuaaaaaa Sayakaaaaa*. Tapi sedikit pelipur lara, hadiah konyol gue buat Sayaka diterima sama Sayaka. *semoga seneng ya Sayaka* :D

Meskipun gak bisa foto sama pemainnya, kita foto sama pelatih WS-nya tim Jepang yang dulunya mantan pemain juga. Shoji Sato-san... :D *ini pelipur lara yang lain*

Arigatou Shoji Sato-san.. :) Salam buat Sayaka..

Pelipur lara part sekian adalah Nitchaon Jindapon dan para pemain cewek Thailand... Mereka sukses kita palak buat kita mintain fobar. Hahahahaaa....

Di penghujung hari, tim raksasa China bikin heboh! Tak disangka-sangka mereka satu team ke Istora buat latihan sekaligus coba lapangan. Mereka melewatkan acara Welcome Dinner! Alhasil kembalilah kita ke tribun buat pecicilin pemain China latihan!!

Sama kayak setiap pemain yang habis latihan, para raksasa China ini juga tak luput dari kejaran foto bareng. Tapi masya allah mereka susah banget permintaannya. Mereka pada buru-buru ngacir balik ke bus buat balik ke hotel. Cuma beberapa yang berhasil dihadang dan dipalak fobar itu pun dengan mengerahkan segenap daya dan usaha dan fotonya juga gak bisa sendiri-sendiri harus jamaah... -_- *lain kali harus mikir cara lain untuk dapetin fobar sama mereka ini*

Mereka dapet sama Fu Haifeng
Mereka dapet sama Cai Yun
Gue cuma dapet sama Cai Yun. Itu pun nyempil.. *harakiri*

Sayang, hari itu gue gak ketemu sama tim Korea. Jadi gue gak bisa njambak Lee Yong Dae yang identik dengan poninya itu.. #plak. Gak tau deh mereka kemana kok nggak keliatan latihan... -_-

**

Selasa, 17 Juni turnamen resmi dimulai. Gue gak perlu detail nyeritain gimana suasana di Istora. Meriah! Padahal hari itu masih babak qualifikasi sama R1 XD. Bagi gue, man of the match di hari Selasa itu adalah si 'flying' Kevin. Gimana nggak jadi man of the match, dia yang biasanya cuma main MD sama Geh di INASSP dicoba main XD (lagi). Kali ini dipasangin Greysia Polii.

Kevin.... :*

Sebagai pasangan baru di XD dan MD Kevin bersama Greys dan juga Geh harus memulai turnamen dari babak qualifikasi. Kerennya, Kevin sukses memenangkan match-match di babak qualifikasi dan lolos ke R1 di kedua nomor, di XD dan juga MD. Yang mengejutkan itu di sektor XD, runner up WJC 2013 ini ngalahin pasangan Fran Kurniawan/Shendy Puspa Irawati yang notabene pemain senior dan udah cukup lama pasangan (yang CLBK lagi setelah sempet dipisah).

Di hari Rabu, lagi-lagi Kevin menyedot perhatian publik. Bersama Greys, mereka berhasil ngalahin pasangan peringkat satu dunia, peraih emas Olimpiade London 2012 Zhang Nan/Zhao Yunlei. Match pun berlangsung rame dengan dibumbui  insiden si Zhang Nan yang banting raket di tengah lapangan sementara partner sekaligus pacarnya, si Zhao Yunlei sibuk protes ke wasit. Masalahnya sih karena (menurut) duo Z, Kevin/Greys melakukan double hit dan itu gak diliat sama wasit dan wasit tetep lanjutin permainan. Tapi ya namanya pertandingan, harus ada yang menang dan ada yang kalah. Apapun yang terjadi, Kevin/Greys dinyatakan menang dan duo Z kalah... *horeeee* #eh.

Ekspresi kemenangan Kevin/Greys (source: @beeldotcom)
Beberapa detik kemudian raket di tangan Zhang Nan nyium lapangan (baca: dibanting)

Semakin hari, penonton makin riuh.. Istora pecaaahhh..!!
Sayang, di R2 wakil-wakil Indonesia mulai berguguran. Angga/Rian, Berry/Ricky (padahal di R1 mereka bikin kejutan ngalahin Endo/Hayakawa), Greys/Nitya, dan termasuk juga Kevin/Greys, dan Kevin/Geh. Huuhh rasanya pengen remes-remes ati liat mereka kalah. Nyeseeekkk... sakitnya itu di hati.... :'(

But, live must go on... Kita harus menikmati setiap pertandingan plus dukung pemain-pemain Indonesia yang tersisa. Owi/Butet, Ahsan/Hendra, Kido/Pia, Kido/Gideon, dll.

Tapi sesekali berkhianat untuk dukung pemain luar dan gak dukung pemain Indonesia juga boleh dan sah kok. Asal pemain luar itu gak lagi tanding lawan Indonesia. Kayak yang gue lakuin pas di babak SF partai terakhir. Kenichi Tago [JPN] vs Lee Chong Wei [MAS]. Gue dukung Tago..!! Dari tribun gue teriak-teriak 'Ippon desu' (artinya: ayo tambah satu poin lagi. Biasanya diteriakin sama pemain Jepang yang gak lagi main ke temennya yang lagi main buat ngasih semangat). GOR yang udah cukup sepi dan penonton yang udah gak terlalu heboh teriak-teriak bikin teriakan gue cukup kedengeran dan gue diliatin hampir sama sebagian penonton plus pemain-pelatih Jepang yang juga lagi nonton di tribun pemain. Bodo amat deh diliatin, pokoknya 'IPPON DESU!!' *huahahahaaaa*

Sesungguhnya gue harus sungkem minta maaf ke Lee Chong Wei karena di babak SF itu gue gak dukung dia dan justru dukung lawannya padahal sehari sebelumnya gue baru aja baik-baikin dia dan minta fobar sama dia. *maafkan fans yang labil ini dato'* :p


Sehari setelah foto ini, gue khianatin dia.. #plak

Kesedihan dan kekecewaan mendalam harus pendukung Indonesia dan penonton se-Istora terima saat satu-satunya wakil Indonesia di final gak bisa naik ke podium juara tertinggi. M. Ahsan/Hendra Setiawan harus kembali menelan kekalahan atas musuh bebuyutannya Lee Yong Dae/Yoo Yeon Seong di babak final. Ahsan/Hendra kalah straight dengan skor 15-21 17-21.


Nyesss liat ini kakaaaakkkk.... gak relaaaa.... >.<

Setelah ditelisik dan diselidiki selain karena faktor permainan LYD/YYS yang emang bagus, di babak final itu Ahsan emang lagi gak enak badan. Ayah Chayra ini lagi sakit radang tenggorokan, makanya mainnya gak maksimal.

Gue dapat bocoran kisah ini pas gak sengaja ketemu sama Mamanya Kak Itine (Mertua Ahsan) yang pas itu lagi pukpukin Chayra. Gue yang emang dasarnya gemes sama pipi embulnya Chay sok SKSD aja sapa-sapa Chayra padahal sehari sebelumnya gue juga abis ketemu dia sama Kak Itine, mamanya.


***

Sesungguhnya, kebahagiaan gue di INASSP gak hanya sebagai penonton. Gue juga dapat kesempatan buat wujudin impian gue yang lain. Dapet pengalaman buat jadi media/wartawan di turnamen bulu tangkis yang mendapat penilaian excellent dari BWF ini.

ID Card media gue
Peralatan perang kitaaa...!!!!

Kerja bareng sama wartawan-wartawan yang udah senior dan udah wara-wari sempet bikin jiper juga, apalagi gue cuma mewakili media komunitas doang. Tapi syukurnya gue bisa ngelewatin semuanya.

Ngikutin atlet-atlet wawancara di mixed zone dan ngikutin press conference mereka jadi pengalaman yang seru dan bikin nyandu. Kita bisa dapat cerita apa yang terjadi sama mereka dari mereka langsung. Kadang kita juga dapat bocoran-bocoran cerita yang 'off the record' yang gak akan muncul/ditulis di media. 

Tapi plis... plis banget jangan bayangin dengan jadi media gue bisa jadi deket-deket dan bisa seenak jidat gue untuk minta fobar sama atlet-atlet kece itu. Bukannya makin leluasa buat minta fobar, justru gue harus nahan hasrat fobar gue kuat-kuat. Mereka para atlet kece itu emang ada di depan mata lo dengan jarak cuma serengkuhan doang tapi lo gak bisa malak mereka buat minta fobar. Kenapa? Jawabannya cuma satu... PROFESIONALITAS.

Yap, semata demi profesionalitas. Gue disana buat kerja.. buat bikin berita tentang mereka bukan mau minta fobar! Lagipula gue juga harus jaim sekaligus jaga nama baik media yang gue wakilin, jangan cuma karena demi hasrat fobar gue jadi barbar dan malah bikin buruk nama media yang gue wakilin yang nanti akhirnya malah gak bisa dapet akses liputan lagi.. *digantung Pak CEO/bos kalo kejadian ini terjadi*. Ditambah juga gue tengsin kali diliatin sama wartawan-wartawan senior yang ada disana.. :/

Ada gueeee.... itu yg pake kerudung pink. Lagi nunduk... :p
(source: Edwin Leung)

Sepanjang seminggu gue nge-posko di media room, gue cuma dua-setengah kali minta fobar sama atlet di media room pasca mereka press conf. Pertama sama Hendra Setiawan, kedua sama Lee Chong Wei, ketiga (setengah) sama Kak Itine dan Chayra yang pas itu mau nyamperin Ahsan abis press conf. Gue berani minta fobar sama mereka karena ada yang mulai duluan juga. Kalau enggak, mungkin ya enggak berani minta juga. Hahahaaaa....

Gak bisa fobar sendiri, maka fobarnya pun kayak gini... Fobar ala Media... :D
(source: Edwin Leung)

Karena media room INASSP juga gue jadi punya partner kerja sekaligus temen baru. Namanya Nesya Noviyana, panggilannya Nesya. Doi anak Jakarta tapi lagi kuliah di Bandung. Di INASSP jobdesk Nesya jadi fotografer, sementara gue jadi reporter. Gue emang ada kamera, tapi gue gak gitu gablek make'nya... alhasil jobdesk fotografer dikasih ke Nesya, biar gue jadi reporter aja. Hihii...

Nesya ini anaknya asik.. kita bisa langsung klop dan nyambung kalau ngobrol dan bisa kerja bareng dengan enak banget meski baru ketemu pas hari H. Hari Selasa, pas INASSP udah mulai. 6 hari kerja bareng bikin kita lumayan deket.... dan itu bikin kita pengen kerja bareng lagi suatu saat nanti. Semogaaa..... *aamiiinnn... aamiinn.. aamiinn...*

wiff Nesya... :)

Yah, sebenernya sih masih buanyaaaaakkkkkk buanget cerita yang gak bisa ketulis disini. Tapi secara garis besar cerita selama INASSP bulan lalu itu kayak gitu. Kalau gue tulis semua mungkin bakal jadi panjang banget. Jadi mungkin bakal gue bikin postingan lain aja cerita yang lain itu.

Tapi overall, gue bahagia banget. This is unforgettable moment.....

All of my dreams finally come true... :D

19 komentar:

  1. Keren pengalamannya kak. Selamat ya akhirnya satu impiannya kecapai :D
    waw, wartawan. salut. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheee....
      Makasih ya Muthi... :)

      Hapus
  2. wah wah, keren banget tuh ya...idih bisa foto bareng atlit2 keren badminton iih...keren cui..

    wah itu yang jadi wartawan juga sip banget tuh, jadi pengen juga nih :D

    btw, salken ya, gue bar pertama ke sini, follow balik ya... *maksa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheheee.....
      Obsesi fans kaakk... jadilah seperti itu jadinya... :D

      Salam kenal juga... :D
      Sudah di-folback yaa.. :)

      Hapus
  3. wiihh pengalaman yang hebaatt, gue juga pengen banget bisa nonton badminton langsung di istora senayan, kapaan yaa -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayyooo nonton.... seru bangeettt loohh.... rameee bangeeetttt...!!!
      Dijamin bakal dapat pengalaman seru dan temen baru juga... :)

      Hapus
  4. Waduh, seru banget tuh, ada kisah di balik reportase. Kisah konyolnay juga. Gak nyangka ada juga yang BL fanatik banget. Huah, apa doyan main bukutangkis juga?
    Hal terseru adalah bisa jumpa atlet, yaah, jadi pengen di sana, pengen tahu gimana gantengnya atlet Jepang itu juga, hihi.
    Aduh, enak dong jadi reporter itu. Biarin harus jaim yang penting kesampaian cita-cita jumpa pebulutangkis andal dunia gitu.
    Eh, salam kenal. Ya. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eheheheee..... itu antara konyol dan aib mbaakkk... *tutup muka*

      Wah penasaran sama atlet Jepang yang mana mbakkk..?? *kedip2* :p

      Ihihi... jadi reporter ada enak gak enaknya mbak... tapi banyak enaknya kayaknya... :v

      Salam kenal juga mbak.. :D

      Hapus
  5. Waaaa, foto-fotonya bikin apeng -_-"

    BalasHapus
  6. mantap banget, salm kenal yah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih...
      Salam kenal juga... :)

      Hapus
  7. Salut... ternyata profesional juga ya :D
    Kalo Emi Takei atau Itano Tomomi jadi pemain bulu tangkis sih aku dukung jepang ! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee... soalnya sudah jadi prinsip juga mas..

      Aduh, Emi Takei sama Itano Tomomi itu siapa yaah...?? *kudet* *wkwkwkwk*

      Hapus
  8. keurennnn yaaaaa... Vina tahu gimana indahnya bisa nonton pertandingan secara langsung gitu.
    aaaaakkk Vina jadi ngebayangin bisa nonton Manchester United di Old trafford .. aaaaakkkkkk
    itu bagian dari keindahan lain yang Vina jadiin mimpi meskipun ntah kapan jadi nyata.

    tapi itu usaha menuju jakarta indah banget kak :D
    untung nggak sampai ketinggalan, hanya hampir :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kepengenannya bisa nonton MU di Old Trafford langsung yaa... :D
      Tetap percaya dan mungkin berusaha... semangaattt..!!! :D

      Hahahaa....
      Iya untung masih hampir... gak kebayang kalau ketinggalan beneran... -_-

      Hapus
  9. ckckck, keren2 kok fotonya. Bening dan top banget. Semangat ya kak..
    Pasti berdebar-debar + girang abis bisa nonton langsung gitu.
    Bayangin aja aku bisa foto bareng sama Miroslav Klose, atau... Muller gitu. Nggak harus nonton langsung, cukup bisa dapet foto bareng mereka aja, udah bersyukuuurr!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adduuhhhh itu bikin panas dingin pas sebelum minta fobarnya... abis minta foto girang sendiri deh... :v

      Amiiinnnn....
      Semoga kamu bisa wujudin keinginannya yaa... :D
      Gak ada yg gak mungkin di dunia ini... :)

      Hapus
  10. dan aku iri mba, kapan ya aku bisa kayak mba?-_-

    BalasHapus