Selasa, 08 Maret 2016

Tragedi ditelepon Customer Service Provider Seluler


Ceritanya siang kemaren pas lagi mau nyuci piring sambil dengerin lagu di HP sambil headset-an tiba-tiba di telinga bunyi 'nuutttt...nuuutt....nuuttt', biasanya kalau ada bunyi gitu itu ada telepon masuk. Maklum lah akhir-akhir ini HP-ku lagi aku setting di mode 'diam'. Gara-garanya kapan hari itu lagi iseng nyoba buat gak terlalu ketergantungan sama HP jadi HP aku setting ke mode diam -tanpa suara notifikasi dan tanpa getar- taruh di meja jahitnya Ibu di ruang tengah trus akunya mewarnai di ruang depan. Dari situ keterusan sampe sekarang settingan HPnya tetep dalam mode diam.

Balik ke bunyi 'nuutttt...nuuutt....nuuttt' yang tadi, ternyata pas aku liat beneran ada telepon masuk tapi nomernya aneh gak kayak nomer HP biasa yang 12 digit itu, nomernya cuma 5 digit. +62111.

Aku kaget!
Aku penasaran!
Biasanya kalau ada nomer gak dikenal atau nomer aneh gitu aku gak pernah ngangkat teleponnya. Tapi kemarin karena penasaran, aku angkat aja teleponnya.

Ternyata telepon itu dari customer service (atau customer care ya? atau bagian marketing? entahlah) sebuah provider. Sebut saja Telkomsel. wkwkwkwkk.... yang menawarkan pergantian paket provider.

Sebelum aku ditelepon sama si mbak-mbak CS ini aku gak ngitung kalau ternyata paketan yang selama aku pake itu udah aku pake selama sekitar 6 tahunan. Dan selama itu gak pernah ganti-ganti paket karena paketannya paket pascabayar yang metode pembayarannya lewat GraPari yang kalau lupa nggak dibayar gak bisa dipake paketannya. Mungkin saking jadulnya paketan yang aku pake, si mbak CS menawarkan aku untuk ganti paket yang lebih update.

Paket yang ditawain si Mbak CS

Tapi masalahnya, nomer yang selama ini aku pake itu sebenernya bukan atas namaku, atas nama ayah, ibu, atau mas (kakak). Laaaahhh kookk? Iya, nomer itu atas nama orang lain. Atas nama temennya si mas di tempat ngajarnya yang dulu. Sebut aja namanya Mas/Pak Amirul. :v

Jadi 6 tahun yang lalu, pas si mas galau mau milih provider apa untuk paketan internetan modem (yaps modem, yang kalau mau dipake ditancepin di komputer/laptop. Belum pake smartphone yang bisa di tethering :p) Mas Amirul menawarkan modem kepunyaannya untuk dipinjem dan dicoba sama mas. Tapi entah gimana ceritanya, modem+nomernya sama Mas Amirul justru dikasihin ke masku. Gak pake pengalihan identitas kepemilikan nomer juga. Alhasil sampe sekarang nomer itu sampe sekarang masih atas nama Mas Amirul.

Awal-awal ngobrol sama si Mbak CS yang nelepon itu aku mengaku kalau aku adiknya Mas Amirul. Padahal mah aslinya bukaaan. :v

Selama kurang lebih 10 menit mbaknya ngomong tentang paketan internet baru yang dia tawarin yang sesekali aku tanggepin 'he'em', 'iya, 'hmm..', 'trus..' sambil ngemil batagor ala-ala khas mamang-mamang yang jualan di samping SMPku dulu akhirnya si mbak sampe pada tahap "apakah Ibu bersedia untuk mengganti paketan internetnya?" *ngenes banget dipanggil Ibu! -_-*

Awalnya aku gak gitu tertarik buat ganti paket, takutnya ntar makin mahal bayar tagihannya. Tapi pas tau kalau ternyata biayanya sama aja aku agak tertarik. Tapi masalahnya yang ngasih duit buat bayar kan si mas jadi aku mau berkonsultasi dulu. Tapi pas aku bilang gitu sama si mbak CS, mbak CS-nya ngeles kalau dia gak akan telepon lagi dan kalau aku setuju buat ganti paket bisa langsung diaktifkan di hari itu juga tanpa harus ke GraPari.

Singkat cerita, akhirnya aku pun setuju untuk ganti paket. Nah untuk mekanisme penggantian paket perlu konfirmasi identitas pemilik kartu yang berarti harus konfirmasi identitasnya Mas Amirul. Waaaahhhh.... aku mulai agak panik. Secara identitas yang aku tahu cuma nama lengkap sama nomer yang dipake yang itu juga aku ngintip di struk pembayaran yang selalu didapet kalau abis bayar tagihan di GraPari.

"Ya Bu, ini nomernya 0811***** benar?" tanya si mbak-mbak CS memulai pertanyaan identifikasi identitas.

"Iya benar." jawabku.

"Atas nama?" tanya si mbak CS lagi.

"(menyebutkan nama lengkap Mas Amirul)" jawabku lagi.

"Tanggal lahirnya Pak Amirul?" tanya si mbak CS.

Wadduuuhhhh aku bener-bener lupa kalau identifikasi identitas itu bakal ditanya-tanyain yang macem gini. Alhasil aku ngeles aja kalau aku lupa sama tanggal lahirnya Mas Amirul. Untungnya si mbak CS gak ngejar. Tapi si Mbak CS jadi nanya lagi...

"Kalau begitu, nama Ibunya Pak Amirul?"

Waaaaaaaahhhhhhhhhhhhhhh....... ini. Ini yang aku bener-bener gak kepikiran! Alhasil makin panik lah aku pas ditanyain itu, sampe aku lama banget gak jawab-jawab karena mikir buat ngeles mau ngasih jawaban apa ke si mbak CS. Lha gini yaaa.... jangankan tahu nama Ibunya Mas Amirul, tau Mas Amirul orangnya kayak gimana aja aku nggak tau.... gak pernah ketemu langsung. Kan Mas Amirul ini temennya si mas, dan sama si mas juga gak pernah dikenalin cuma sering diceritain aja.

Akhirnya menjawab pertanyaan nama Ibu ini aku jawab aja aku nggak tau dengan alasan kalau sebenernya aku tuh bukan adik kandungnya Mas Amirul. Tapi adik sepupu yang gak hapal tanggal lahir dan nama Ibunya Mas Amirul.

Untungnyaa... meskipun aku gak bisa jawab dua pertanyaan penting terkait identifikasi identitas, proses pergantian paket internetnya tetep diproses dan dilanjutin, nggak trus dibanned sama si mbak CS karena bisa aja aku dianggap sebagai pencuri identitas orang yang nantinya dipake buat penipuan. Hahahahahaaaa.... *enggak! aku bukan penipu kakaaakkk!* :v

Mungkin, setelah si mbak CS tadi nutup telepon dia ngerumpi sama temennya sesama CS :

"Eh barusan aku nelepon pelanggan, masa dia gak tahu tanggal lahir sama nama Ibu kakak sepupunya? Adik sepupu macam apa itu?"


28 komentar:

  1. Wahaha, sering juga kejadian begitu, di salah satu keluarga gue juga pernah kena telpon begituan, tapi gak di tanggepin~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah sering? Aku baru sekali kemarin ini ajaa...

      Harusnya ditanggepin ajaa...
      Sapa tau berjodoh sama mbak-mbak CS-nya.. #eehh

      Hapus
  2. Aku suka deg-deg an kalo ada nomer asing yang masuk di panggilan hpku, kadang ngga aku gubris juga. Masalahnya wakru itu pernah aku coba angkat, tapi eh malah mbak-mbak nawarin asuransi. Mbaknya maksa pula. Jadi ngga pernah lagi ngangkat telepon dari nomer yang sejenis.. Males nanggepinnya hehe

    Untung ngga harus kasih bukti ktp dan sejenisnya yaa buat aktivasi paketan barunya.. Biasanya sih disuruh dateng ke gallery bawa identitas gitu..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Samaaaa....
      Aku juga masih suka deg-degan kok kalau ada nomer asing masuk di panggilan HPku. Biasanya juga gak aku tanggepin. Tapi gak tau kenapa kemaren lagi pengen aja nanggepin.
      Untung ada dari SC Operator HP. Coba dari yang lain. Kan bahaya. *dari penipu maksudnya*
      Hehehe...

      Iyyaaa.... untungnya gak sampe disuruh ngasih bukti.
      Kalau disuruh mungkin bakal jadi ribet.

      Hapus
  3. Balasan
    1. Tetep jadi. Abis terima telepon dilanjutin lagi nyuci piringnya :)

      Hapus
  4. Mungkin juga mbak cs sekarang lagi baca ceritamu ini.. nah lho ketahuan...

    Wah udah dari 6 tahun lalu ya kartunya, pasti udah buluk bgt warnanya.
    Wah pake pascabayar lagi, biasanya untuk orang gedean aja nih.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa jadii...
      Hahahahaa...
      Ya nggak apa-apa, biar ntar ditelepon lagi.. :v

      Masih 6 tahun kok... dan untungnya belum buluk2 amat. Soalnya gak sering dicopot-copot.
      Kalau nomer HP yang biasa aku pake sms dan telepon malah udah hampir 12 tahunan. SIM Card aslinya udah wassalam, udah ganti SIM Card sampe 3 kali.

      Aahhh bukan orang gede kok... :D

      Hapus
  5. Tiapa kali ditelepon ama orang2 gini pasti dipanggil ibu. Kalau udah kayak gitu aku bales aja manggil bapak, asli sebel!

    Btw aku pernah ditelepon dari bank m*a*n*d*i*r*i, penawaran asuransi. Maksa lagi orangnya. Ogah deh, selain itu aku pun belum kerja dan bergaji, masih minta ortu. Terua kemarin pas dikantor dapet telepon dari i*n*d*o*s*a*t, katanya dapat 10 juta. Agak ragu ini bener atau g, soalnya kayak beneran, aku aku pastiin dulu takut kena tipu. Ada aja modus sekarang

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa... aseli sebel banget Mbak Pit! Kan kita belum Ibu-ibu yaaa... seenaknya aja dipanggil Ibu. #sebel

      Waahhh kalau nawarinnya maksa dan kitanya belum perlu, diabain aja Mbak Pit.
      Apalagi kalau yang bau2 modus dan mengarah ke penipuan. Langsung aja dimatiin. Trus konfirmasi ke pihak terkait bener apa nggak ada info yang kayak disampaiin si penelepon.
      Harus ekstra waspada sekarang Mbak...

      Hapus
  6. Hahahahaha... Lucu ceritanya. Kalau aku sih dulu, dulu! Sering ngejain CS Operator. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laaaahhhh operator CS-nya malah dikerjain.
      Semoga tabah deh operator CS-nya dikerjain sama pelanggan yang usil kayak gini.
      Hehehehee....

      Hapus
  7. Hahaha lucu juga ya ceritanya.. satu kebohongan harus ditutupi kebohongan yang lain. Jadinya harus kayak gitu deh hehe. Tapi kenapa ga jujur aja kalo itu masih atas nama temen masmu? Mungkin nanti diganti identitasnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa.... itu jadi salah satu pelajaran juga.
      Kalau udah sekali bohong, harus bohong lagi buat nutupi kebohongan yang pertama. Gitu aja terus sampe gumoh... :(

      Nggg... udah pernah ngomong gitu sih sama mas, cuma katanya nggak usah. Yang penting kan tagihannya dibayar terus. Gituuu...
      Ya udah... aku ngikut aja. Kan yang ngasih duit buat bayar tagihannya dia.... Hehee

      Hapus
  8. Fit, ini mengejutkan banget. Ya, emang, sih. Kalo pake kartu yang Pascabayar itu sering ditelepon CS dan ditawarin ini dan itu. Contohnya kakak gue, fit. Dia udah langganan sejak pertama punya Hape. Iya, kurang lebih 10 tahun yang lalu. Iya, lama banget. Tapi ya gitu, gak ada angin, gak ada hujan, gak ada mantan yg lewat, kakak gue sering ditelepon CS. Awal gue masih Gaptek soal Hape. Gue nanya "Kak, itu pacar kakak, ya? Kok teleponnya setiap minggu?"

    2 detik kemudian gue dilempar ke sungai. :D

    Eh, gue juga punya pengalaman ditelepon CS juga. Tapi.... bukan CS provider atau yang lain dari Indonesia. Ya, gue ditelepon sama CS Yahoo dan Google. PErtama gue heran, nomornya kok cuman 6 angka, ya? Pake ada '+' di depan, lagi. Karena penasaran, gue anggkat aja. "Hallo.. My Name is (lupa namanya) I am from Customer Service in Yahoo.com. dan bla bla bla." Selama dia ngomong gue cuman Yes dan No aja. Ada yang ngerti bahasanya, cuman gue bingung bales ngomongnya. Takut dianya gak ngerti. Eh, endingnya dimatiin gitu aja. Keduanya sama aj.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku baru sekali ini ditelepon sama CS providernya pangeran. Soalnya biasanya nomer yang telkomsel ini nancep di modem gak di hape. Nah baru 2 bulanan ini aku tancepin di HP. Jadilah bisa ditelepon itu nomernya.

      Wkwkwkk...
      Yaa kali aja itu sebenernya kakakmu lagi PDKT sama mbak2 CS-nya. Kali aja berjodoh... #eh

      Waahh... ini malah ditelepon CS Yahoo sama Google. Makin rumit deh kayaknya yaaa... soalnya pasti pake Bahasa Inggris tuh CS. Gak bisa request pake Bahasa Indonesia gitu? *maunya* :p

      Hapus
  9. gilee, providernya udah dipake lama banget yaa, 6 tahun. pantes aja sekarang sudah berpindah tangan dan nggak tahu sama sekali siapa yang dulu daftarin paketannya haha.

    customer service emang suka gitu sih. awalnya baik-baikin kita, ujung-ujungnya penawaran paket. eh tapi kamu beruntung soalnya kalo biasanya upgrade paket gitu, biaya juga nambah, tapi kamu enggak ya.

    semoga aja mbak CS nya nggak bener-bener ngerumpi sama temen-temennya setelah nelfon kamu yaa. parah banget soalnya kalo memang nggak tahu nama orang tua dari sepupu sendiri haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu sebenernya dari awal sama yang punya nomer udah dikasih ke masku yang sama masku trus dikasihin ke aku. Gitu. Jadi sebenernya yaa tahu siapa yang dulu daftarin paketnya.

      Yaaa namanya juga CS. Apalagi CS Marketing. Punya target penjualan. Jadi yaaa dimaklumi aja.
      Iyaaa... beruntung bisa dapet paket yang harganya sama kayak paket lama.

      Hahahaa...
      Kalaupun dirumpiin juga gak apa2.
      Kan sama aku si mbak2nya juga aku rumpiin disini.
      Jadi yaaa impas lah.. :D

      Hapus
  10. sebut aja telkomsel, iya kali itu disebut -_-
    6 tahun, kalau bocah udah kelas 1 SD itu hahaha
    nama ibunya pak amirul haha, ditelepon CS emang sedetail itu ya ? gue belum pernah soalnya, padahal pake kartu, sebut aja telkomsel, udah 3 taunan lebih :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heheheheee....
      Niatnya mau disamarin merknya tapi ntar jadi gak asik ceritanya... jadinya tetep disebut deh.

      Iyaaa... bntar lagi udah mau masuk SMP.. :v

      Kalau mau ganti paket atau berhenti paket atau yang semacam itu laah pasti pertanyaannya detail banget.
      Tunggu aja sampe dapet pengalaman ditanyain detail gitu.
      Hehehe...

      Hapus
  11. wah belum pernah ngalamin yang ginian nih fit.. seringnya yang nawarin kartu kredit.. hahaha. Tapi urusan jawab menjawab kadang bikin ribet yak,.. yang tabah aja lah..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku malah belum pernah dapet telepon penawaran kartu kredit. Mungkin CS-nya kartu kreditnya tau kali yaa kalau aku masih pengangguran. Hehehee...

      Iyaa Mbak. Harus tabah lahir batin ngadepinnya..

      Hapus
  12. Kocak, masa mbak-mbak CS.y dibuat ilustrasi ngobrolin soal lo fit. Hadeh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaaaa kali aja gituuu...
      Kan siapa tahuuu....
      Hahahaa...

      Hapus
  13. wahahaahha... adik sepupu macam apa yg ga tau nama ibu ny yaa..
    ya adik sepupu bohongan laaah.. hahaha..

    btw paket yg slm 6 tahun ini kamu pake itu paket berapa hargany? gilaaa.. istiqomah banget yaa..

    secara zaman skrg kan kalo habis paket org bukan cm ganti paket aja.tp ganti kartu. krn beli kartu baru lebih murah dr pada isi ulang paket

    BalasHapus
  14. Kocak amat. Hehehehe...kenapa nggak ngkmong terus terang aja? Tapi nanti kepanjangan juga ya ceritanya malahan kamunya curhat. La terus kamj jdi ganti paketan atau tetrp atau harus ganti nomor atau bajemane?

    BalasHapus
  15. Lho sebut aja namanya providernya telkomsel, itu malah kesbut mending disensor aja gitu biar kerenan dikit mbak.
    Wah lama banget paketannya udah 6 tahunan, saya aja baru 5 tahun tapi bukan seperti mbak loh. hehe..
    Si CS-nya kirain mau iseng ternyata promosi toh,nyari pelanggan baru tuh provider, tapi lucu juga yah mau bohong tapi maah sebaliknya bohong demi menutupi kebohongan yang keliru

    BalasHapus