Senin, 14 Maret 2016

# Bulu Tangkis # Indonesia

SELAMAT! PRAVEEN JORDAN/DEBBY SUSANTO JADI JUARA ALL ENGLAND 2016

Heyhooooo......
Selamat sore!
Ketemu lagi kita... :D

Sore ini aku lagi seneng dan bangga sekaliii.... karena semalem sebagai pecinta olahraga tepokan bulu alias bulu tangkis kita baru aja berpesta. Berpesta atas keberhasilan Praveen Jordan dan Debby Susanto keluar sebagai juara ganda campuran turnamen All England 2016. Wohhhooooowwww..... *ledakin kembang api* *tebar-tebar konfeti*

Praveen/Debby on podium AE 2016
(Sumber badmintonindonesia.org)

Datang sebagai unggulan 8 Praveen/Debby agak kurang difavoritkan untuk keluar sebagai juara di sektor ganda campuran di turnamen bulu tangkis tertua di dunia ini. Lha gimana enggak? Persaingan di sektor ganda campuran dunia itu ketat bangeeettt.... seketat ah sudahlah nggak usah dibahas :p.

Di All England juga udah pasti pemain-pemain elit kayak Zhang Nan/Zhao Yunlei dan Xu Chen/Ma Jin dari China trus suami istri 'The Adcocks' selaku tuan rumah dan juga pencetak hattrick All England 2012-2014 sekaligus senior Praveen/Debby yaitu Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir dipastikan ikut. Secara kan All England ini turnamen yang nilai gengsinya tinggi banget! Jadi pemain-pemain top dunia pada ikutan semua! Dan kalau dilihat dari pembagian seeded (unggulan) jelas Zhang Nan/Zhao Yunlei [CHN] yang difavoritkan banget sebagai juara. Selain berstatus sebagai ganda campuran rangking  1 dunia, mereka juga juara bertahan All England 2015. Disusul Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir [INA] di seeded 2 sekaligus pemegang juara All England 3 kali berturut-turut dalam lima tahun terakhir. Tapi yaaa siapa yang nyangka justru Praveen/Debby yang keluar sebagai juaranya.

Ekspresi kemenangan Praveen/Debby
(Sumber badmintonindonesia.org)

Di final yang berlangsung semalam (waktu Indonesia Barat) Praveen/Debby berhasil jadi juara setelah mengalahkan pasangan Joachim Fischer Nielsen/Christinna Pedersen dari Denmark dua game langsung dengan skor akhir 21-12 21-17 dalam waktu 43 menit.

Uwh, pas nonton mah rasanya greget banget! Deg-degannya kayak jantung mau copot. Padahal mah kan kita tinggal nonton aja yah. Gimana kalau main? :p

Tapi meski deg-gegan, nonton pertandingan final semalem juga gak berhenti takjub dan nganga. Soalnya mainnya Praveen sama Debby kece banget. Pertahanan kuat, serangan ke lawan efektif ngehasilin poin, pokoknya keren deh! Defense jongkok ala Debby dan smash gledek menyilang ala Praveen bikin Om Fischer sama Tante Pedersen frustasi. Strategi mereka buyar. Ajiibb lah pokoknya!

Sebelum nyampe di final dan sukses jadi juara, Praveen/Debby lebih dulu naklukin 'monster' ganda campuran yang sekaligus juara All England 2015, Zhang Nan/Zhao Yunlei [CHN] di babak semifinal. Praveen/Debby ngalahin Zhang/Zhao juga dengan dua game langsung dengan skor akhir 21-19-21-16. Kemenangan dari Zhang/Zhao di semifinal AE juga jadi kemenangan pertama Praveen/Debby dari ganda campuran ranking 1 dunia ini setelah sebelumnya dalam 7 kali pertemuan mereka, Praveen/Debby selalu kalah. Tapi di pertemuan ke-8 mereka kemarin akhirnya Praveen/Debby menang. SUPEEERRRR!!!

Perjalanan Praveen/Debby di All England 2016
(Sumber dari SINI)

Keberhasilan Praveen/Debby jadi juara All England 2016 juga diapresiasi baik oleh banyak pihak. Ucapan-ucapan selamat ditujukan pada pasangan yang resmi berpasangan sejak sekitar tahun 2013 ini. Diantaranya dari menteri olahraga Imam Nahrawi dan Presiden Joko Widodo. Ini terlihat dari tweet bapak-bapak ini semalam.



Ah.... bahagiaaa banget deehh rasanya.. :)
Di saat Owi/Liliyana atau Ahsan/Hendra sudah lebih dulu kalah dan gak bisa jadi juara, ada pemain lain yang bisa menggantikan mereka naik ke podium juara.
Yaaa gantian gitu laahh....
Biar variasi. Biar yang juara nggak itu-itu aja.
Biar nyinyiers gak nyinyir mulu dengan bilang "kok yang juara itu-itu aja siihh? yang lain mana?" -__-

Dengan kemenangannya di All England 2016 ini Praveen/Debby juga mencatatkan nama mereka ke dalam sejarah bulu tangkis Indonesia sebagai ganda campuran ketiga yang berhasil menjuarai turnamen All England menyusul dua senior mereka yakni Christian Hadinata/Imelda Wiguna (1979) dan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir (2012, 2013, 2014).

Semoga ini jadi momentum untuk para atlet agar terus berprestasi.
Menjadi modal juga untuk squad bulutangkis Indonesia menatap Olimpiade Rio 2016 yang tinggal beberapa bulan lagi.
Semoga di Olimpiade 2016 ini tradisi emas bisa diambil dan dibawa pulang kembali seperti di olimpiade-olimpiade terdahulu, yang dengan sedihnya harus terputus (sementara) di tahun 2012 lalu.

Sekali lagi....
Selamat untuk Praveen Jordan dan Debby Susanto yang berhasil jadi juara di ganda campuran All England 2016....!! :*
Ditunggu juara-juara di turnamen selanjutnya!!
Dapet medali Olimpade juga, mungkin? *AAAMMIIN!!

Juara dan Runner-Up Ganda Campuran All England 2016
(Sumber badmintonindonesia.org)



Anyway....
Buat yang pengen nonton pertandingan Praveen/Debby lawan Fischer/Pedersen di final ganda campuran All England 2016 kemarin. Ini aku kasih videonyaaa..... :)
(sumber Badmintalk on YouTube)

9 komentar:

  1. Wow..
    Indonesia bangga punya atlet2 berprestasi kayak gini..
    Jujur aja, aku ngak terlalu senang ama siaran2 olahraga.. hehehe
    trus yang aku tau juga cuma tantowi ahmad sama lilianan natsir doang..
    Praveen Jordan sama Debby Susanto baru tau.. hehehe
    Maklum lah, ngak pernah ngikutin begituan.. :D

    Tapi, selamat buat Praveen Jordan dan Debby Susanto..
    Indonesia bangga punya kalian.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa Mbaaakk...
      Semoga abis ini banyak penerus-penerusnya mereka.
      Yang bisa berprestasi dan mengharumkan nama bangsa.. :)

      Hapus
  2. alhamdulilah yah *ala syahrini*
    suara bulu tangkis indonesia dimata orang awam kayak aku kayak udah g ada baunya pas jaman taufik hidayat. dan kemarin pas nonton berita terus ada kabar kalau indonesia jadi juara all england di ganda campuran, huiiiih keren! apalagi indonesia ini termasuk jarang kan yah mencatat sejarah jadi juara ganda campuran. ditambah jordan sama debby, ini baru ke-3 kalinya kan fit? sungguh luar binasa!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya alhamdulillah Mbak Pit.... :)

      Bener siihh... abis era Taufik Hidayat, bulu tangkis emang agak meredup pamornya. Padahal ya banyak atlet2 bulu tangkis yang prestasinya juga gak kalah kece dari Taufik.
      Mungkin salah satu penyebabnya karena gak ada TV yang nayangin pertandingan bulu tangkis. Jadi orang2 pada gak ngeh kalau sebenernya masih ada pemain2 bulu tangkis yang berprestasi (selain Taufik Hidayat).

      Kalau di sektor ganda campuran, Indonesia emang masih baru tiga pasangan yang berhasil juara di All England. Jordan sama Debby ini yang ketiga. Karena sektor ganda campuran sendiri baru 'dianggap penting' sekitaran tahun 2008-an ke atas setelah Nova Widianto/Liliyana Natsir dapet medali perak Olimpiade sampe sekarang.
      Sebelum itu sektor ganda campuran kayak ganda buangan, karena pada lebih milih main di ganda putri atau ganda putra.
      Gituuu...
      *kok aku jadi cerita yaaa..??*
      Hehe...

      Hapus
  3. Pas nonton ini udah deg-degan banget soalnya ganda campuran Denmark tinggi-tinggi. Tapi lihat permainan set 1 udah yakin mereka bakal menang soalnya kompak banget dan kalo udah nyerang... tim Indonesia gak bisa dihentikan.kesalah banyak sih gara-gara salah service.

    Ini sebenarnya angin segar untuk dunia badminton Indonesia, Butet dan Owi harus ada regenerasinya... saya aja udah nonton butey dari kecil sampe sekarang lulus kuliah dia masih main. Positif untuk Indonesia. Brav0!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhhh Bang Erick nonton jugaa...??
      Waaaahhh...... *mata berbinar-binar. Akhirnya ketemu juga temen blog yang nonton pertandingan bulu tangkis juga*

      Iya Bang...
      Semoga ini jadi angin segar beneran buat badminton Indonesia.
      Semoga regenerasi pemain cepet muncul. Biar pemain yang diandelin gak itu-itu aja.

      Busseett.... Bang Erick udah nonton Butet main dari abang kecil? Keren bang...
      Tapi Butet bisa dibilang legend juga sih...
      Dedikasinya buat bulu tangkis gak main-main.
      *jadi sedih inget2 (kabar) Butet yang mau pensiun abis Olimpiade Rio 2016* :(

      Hapus
  4. "Uwh, pas nonton mah rasanya greget banget! Deg-degannya kayak jantung mau copot. Padahal mah kan kita tinggal nonton aja yah. Gimana kalau main?"
    Setuju nih dengan statement faitrai yang ini... kalo nyaksiin kejuaraan apapun selalu ada momen yang beginian.. padahal yang tanding juga siapa.. yang gregetz nyampe ke penontonnya. Kalo di rumah biasanya lebih gregetz lagi karena sambil rebutan pisang goreng kalo ga cemilan lainnya hehe.
    Alhamdulillah turut berbangga yak atas prestasi duo maut ini. Semoga mereka makin melaju prestasinya dan wahai kamu yang muda2 ayo atuh berlomba2 dalam prestasi dan hal2 positif lainnya. Hari ini mungkin nama Praveen Debby yang tercatat, besoknya mungkin nama kamu dan pak erte #eh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahahaa...... kalau teh Dipi sih kayaknya lebih seru rebutan gorengan sama cemilannya tuuh...

      Aku kalau nonton pertandingan bulu tangkis gini gak pernah disambi sama yang lain2 teh Dip... takutnya kelewatan momennya. Kalau mainnya lagi tensi tinggi ditinggal kedip bentar udah ketinggalan momennya. Kan sayang....
      Hehehee....

      Aamiiinnnn...
      Ayo anak muda lain... ayo berprestasiii... :D

      Hapus
  5. Hehe, sama Mbak, pas nonton cuman bisa menganga. Bagus banget mainnya. Lebih puas lagi pas nonton semifinal pas lawan ZZ/ZYL, pas ke set ke dua, kayaknya ZZ/ZYL udah bingung gitu. Debby defensenya tembok abis lah. Dua-duanya jauh lebih berkembang dibanding tahun lalu. Salut. Moga-moga pas Olimpiade jadi puncak penampilan mereka. Gila lah, kalau maennya kayak kemarin itu, siapa juga susah mau ngalahin haha.

    BalasHapus