Minggu, 22 April 2012

# awkward # curhat

Menikah Muda...??

*lagi online Facebook, tiba-tiba ada yang nge-chat. Nia, temenku SMA*
Nia : "Fitri, dapat undangan nikahan dari Dana X-1"
Aku : "Haahhh..?? Kapan..??"
Nia : "Sabtu besok tanggal 21 jam rilex. Undangan aku titipin ayahmu besok."
Aku : "Oke deh. Tapi kayaknya aku nggak bisa dateng."
*obrolan selesai*

Yap itulah obrolan singkat yang seketika bikin hening berkepanjangan. Temen sekalasku pas kelas 1 di SMA nikah cuuy...
Lha trus kenapa..??
Ya gak kenapa-kenapa siih... Cuma kenapa aku masih jomblo disaat temanku udah ada yang nikah..?? Kan jadi semacam iri. Dia udah bisa dapat 'pendamping' kok aku belum..?? *lho kok jadi curhat sih..?? Ganti-ganti*

Sebenarnya ini bukan pengalaman pertama dapat undangan nikah dari temen. Dulu sekali pas aku masih SMA kalo gak salah, ada temenku SD yang ngirim undangan nikahannya ke rumah. Seketika langsung gak percaya dan shock. O'ow masa' kita yang masih SMA udah harus dateng ke kondangan nikahan siih..?? Itu kan kerjaannya emak-bapak kita..?? Akhirnya setelah ngobrol-ngobrol sama tetangga sekaligus temen-temen seangkatan yang juga dulu sekelas pas SD kita sepakat buat nggak dateng. Bukannya nggak menghormati yang ngundang siih.. cuma kita tengsin aja gitu mau dateng. Akhirnya kita cukup memberikan doa dari jauh saja lah supaya dia bisa menjalani rumah tangga dengan sakinah, mawaddah, dan warahmah... Amiinnn...


Setelah itu aku nggak inget udah ada berapa temen lagi baik temen sekolah ataupun temen rumah, yang tiba-tiba dikabarkan menikah tapi nggak secara langsung ngasih undangan atau iya bener ngasih undangan tapi undangannya ditujuin ke Ibu/Ayahku.
Belum lagi ditambah sama anak-anaknya temennya Ibu/Ayah yang seumuran sama aku yang juga memutuskan untuk menikah. Diperparah sama saudaraku yang juga seumuran sama aku yang dulu sering banget main bareng juga memutuskan untuk menikah.


Jujur sampai sekarang masih tak habis pikir dengan teman-teman yang berani memutuskan untuk menikah muda, menikah di usia di awal 20-an. Secara hukum dan agama memang sudah nggak ada larangan, apalagi dalam agama kalau kalian sudah siap untuk menikah, menikahlah. Tapi entahlah aku belum sampai pada pemikiran dimana nantinya aku juga akan berani bersikap seperti mereka. Menikah muda.


Selain memang belum ada calonnya juga aku merasa diriku belum siap untuk yang namanya menikah. Banyak hal yang masih harus dipertimbangin.
Pertama, karena aku merasa masih belum siap, mentalku belum berani untuk memutuskan menikah muda. Aku merasa masih terlalu labil, egois, childish, dan masih mau bebas melakukan semuanya sendiri.
Kalo dipikir-pikir, aku ngurus hidupku sendiri aja masih berantakan gimana mau ngurusin hidup orang lain juga..??
Bangun pagi masih susah..
Cuci piring, nyapu rumah, cuci baju, setrika dan yang lainnya masih males-malesan..
Masak..?? Nggak bisa..
Naah ini gimana mau nikah yang notabene kita juga ngurusin anak orang..?? #eh
 
Kedua, aku masih terlalu sayang dengan Ayah dan Ibuku. Aku masih mau sama sama mereka. Aku masih mau bermanja-manja dengan mereka, ndusel sama Ibu, ketawa-ketawa ngakak denger humorannya ayah. Aku masih mau ngasih kesempatan mereka buat nyayangin aku lebih lama lagi. Dan yang terpenting aku pengen bikin mereka bahagia dulu. Liat aku wisuda, dapet kerja, dan bisa naik hajiin mereka *amin*

Ketiga, aku mau nyelesaiin kuliah dulu. Ngejar cita-citaku. Meniti karir di dunia pertelevisian sekaligus jadi penulis. Hehee...
Aku juga masih mau jalan-jalan keliling dunia kalo bisa..
Dan masih banyak pertimbangan-pertimbangan lain yang saat ini nggak bisa diinget dengan baik. Hahaa...


Trus kalo ditanya kapan aku mau menikah..??
Aku pribadi sih pengennya nikah di umur 25 tahun. Yaa kira-kira 5 tahun dari sekarang. Hehee...
Kenapa kok 25..?? Apa nggak terlalu tua..?? Menurutku sih nggak. Karena kalo diitung-itung aku lulus kuliah *klo lancar* itu sekitar umur 21-22. Setelah lulus pengen kerja dulu, kumpulin duit, naik hajiin ayah-ibu, 3 tahun buat meniti karir kayaknya cukup. Apalagi buat cewek. Umur 25 insya allah siap menikah, apalagi kalo udah ada calon yang cocok dan pas! Langsung ayo menghadap ayahku, lamar aku, dan kita menikah. Heheee...


Tapi itu juga nggak bakal jadi target yang saklek yang bener-bener harus tercapai yang kalau nggak tercapai bakalan guling-guling on the ground yaa enggak juga. Aku menganut prinsip let it flow aja.. Semuanya bakal datang dan ada sesuai waktunya kok. Tapi juga nggak pasrah gitu aja.. Tetap berusaha... Hahaa...


Yah pada akhirnya apa pun keputusan yang bakal kita ambil dalam kehidupan kita, kita harus memikirkannya masak-masak. Jangan sampai keputusan yang kita ambil sekarang bakal jadi penyesalan di kemudian hari nanti.
Kalo keputusan udah kita ambil sekarang, kita harus berani mempertanggung jawabkan keputusan itu. Kita harus berani menanggung semua akibatnya, baik yang baik ataupun yang buruk.

Begitu juga dengan keputusan menikah muda.

Kalau kalian sudah siap segera laksanakan.
Kalau belum, jangan dipaksa.
Buat yang masih single (bukan jomblo. Karena single itu pilihan, jomblo itu kenyataan #eh) mari cari pasangan yang terbaik untuk kita. Karena dialah yang akan menemani kita di sepanjang sisa hidup kita. Sambil mencari, mari kita sambil melakukan hal-hal yang pengen kita lakuin. Ngejar cita-cita, ngelakuin hobby, dan yang lainnya.


Berbuatlah yang terbaik untuk diri kita, orang tua kita, keluarga kita, lingkungan kita, dan pasangan hidup kita (nantinya).. :)

21 komentar:

  1. Balasan
    1. Hahaaaa...
      Salahin temenku yang ngasih undangan yang nyebabin aku mikir tentang nikah-nikahan... #loh

      Hapus
  2. kapan nikah fit?
    kapan punyak anak?
    kapan punyak cucu?
    #kepo

    BalasHapus
  3. menikah muda adalah sebuah pilihan.. semua kembali ke diri pribadi masing-masing..

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul mass..
      semua pilihan dan keputusan memang kembali ke diri masing-masing.. :)

      terima kasih sudah mau mampir.. :)

      Hapus
  4. Menikah muda itu indah loh. Terbukti dan teruji oleh saya :D

    but yes it's true as you say. You make the decision of when you'll gonna make it. And every decision has its own risk, rite? ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehee...
      ini nih salah satu contoh sahabat blogger yang menikah muda dan sukses...
      minta tipsnya dong kakak... #eh

      yes.. it's right.. (Y)

      Hapus
  5. Wooo Udah mau ngomongin kawin aja nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hanya sekedar beropini kook...
      kalau pelaksanaannya masih belum...
      masih lama...

      Hapus
  6. Aku mau kok fit nikah muda :) Kalo ada yang nglamar aku, dan aku sreg sama dia . It's oke yang namanya aral dan rintangan bakal kita laluin bareng *oposeh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wennaakk...
      asik-asik...
      tinggal nunggu undangan niih... :D

      Hapus
  7. hidup nikah muda! haha. tapi aku yo pengen berkarya sek reek, mbenehno awak ndewe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lhooo ukhti punya keinginan menikah muda yaa..?? :p

      Hapus
  8. Enggak pernah kepikiran untuk nikah muda... Sekolah aja belum tamat :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehee...
      sekolah saja yg betul kalau begitu...
      kejar cita-citanya... :)

      Hapus
  9. iya mbak, bila sudah siap dan ada calon, ya segera laksanakan dengan bismillah....; masalah kalo sudah siap, tp calon belum ada, nah.... maka, terus berbuat kebaikan semoga menjadi wasilah untuk segera mendapatkan yang diharapkan....

    BalasHapus
  10. 25 tahun gak tua kok *sadar umur sendiri* hehehe...

    BalasHapus
  11. kalo niat mau menjaga diri dr hal2 yg ga bener, kayaknya lebih baik nikah muda, toh yakin lah bahwa rejeki di tangan allah

    BalasHapus
  12. makasih banyak ya gan buat infonya salam kenal ya

    BalasHapus