Senin, 26 Agustus 2013

Lagu favorit Liliyana Natsir: Mungkinkah Terjadi by Utha Likumahuwa 'feat' Trie Utami

Senin, Agustus 26, 2013 0 Comments
Mana mungkin terjadi 
Mana mungkin terjadi
Terpadu cinta kita berdua
 
Mana mungkin kudapat
Mana mungkin kau dapat
Diriku dan dirimu menjadi satu
 
Kau ada yang memiliki 
Aku ada yang memiliki
Walau kita masih saling menyayangi
Kau disana, aku disini
Satu rasa dalam hati
Namun hanya kau yang kusayangi
Mungkinkah terjadi
 
Oo adakah mentari pagi
Datang menyinari diri
Katakanlah haruskah cinta mesti terbagi

Manakah mungkin kudapat
Manakah mungkin kaudapat 
Terpadu cinta kita berdua, ooh
 
Kau ada yang memiliki 
Aku ada yang memiliki
Walau kita masih saling menyayangi 
Kau disana, aku disini
Satu rasa dalam hati
Namun hanya kau yang kusayangi
Mungkinkah terjadi
 
Kau ada yang memiliki
Aku ada yang memiliki
Walau kita masih saling menyayangi 
Kau disana, aku disini 
Satu rasa dalam hati
Namun hanya kau yang kusayangi
Mungkinkah terjadi
 
Kau ada yang memiliki
Aku ada yang memiliki 
Walau kita masih saling menyayangi 
Kau disana, aku disini
Satu rasa dalam hati
Namun hanya kau yang kusayangi
Mungkinkah terjadi
--------------------------------------------
Aduuhhh brooo..... Ini lagu liriknya nampol bangeettt.... *guling*
Lagian tumben-tumbenan amat posting lirik lagu... udah gitu lagu djadul pula.. lagu djaman emak bapak lu masih pada patjaran... bwakakak...
Eits, tapi djangan salah... ini lagu favoritnja si djuara dunia dulutangkis 3x. Si Butet a.k.a Liliyana Natsir...

Kok tau..??
Iyah... Jadi ceritanja kemarin tapingannya dia yang sama SCTV di segmen Sisi Lain akhirnya tayang juga di Liputan 6 Petang...

Di satu sesi pas presenternya nanyain tentang kegemaran si tomboy ini akan musik.. dan dia menyebut bahwa lagu-lagu Kerispatih atau lagunya Sammy Simorangkir yang jadi favoritnya dia. Tapi pas ditodong diminta nyanyi dia justru nyanyi lagu lawas itu... Mungkinkah Terjadinya Utha Likumahuwa feat Trie Utami...

Uwaahh... Butet nyanyi..?? Iyaaa... Tapi cuma 5 detik.. dan yang dinyanyiin cuma 3 kata... "Mana mungkin terjadi... mana mungkin terjadi...."
Tapi meskipun Butet nyanyi cuma 5 detik dan tiga kata udah sukseis bikin para BHS kejang-kejang..... *tolong lempar oksigen tolooonnnggg...!!!*

Mau liat Butet nyenyong..??
Melipir aja di video ini... di menit ke 06.32 yaa.. :D



Ternyata yaahhh setomboy-tomboynya makhluk terketjeh sejagad pertepok buluan Indonesia ini justru sukanya sama lagu-lagu mellow... Atau justru dibalik ke-tomboy-annya itu, Ci Butet adalah pribadi yang sangat mellow dan gampang 'galau'? #eh

Who knows...??? :v

Makhluk kece nan tomboy yg suka lagu mellow. Liliyana Natsir. *plak* *diseplak raket* #ampun

Tapi yah, kenapa diantara sebreg lagunya Sammy atau lagunya Krispatih atau lagunya Utha dan Trie Utami yang lain, Cici Butet inget bangetnya sama lagu Mungkinkah Terjadi ini...??
Apakah lagu ini memiliki makna dan 'history' tersendiri bagi dirinya..??
Apa dia pernah mengalami kejadian seperti dalam lirik lagu tersebut... Coba daahh cermati liriknya... Itu dalem dan galau bangeeeettttt...... *mulai rusuh.. mulai nggosip* wkwk...

Udaahh stoopp... Jangan dilanjutin ngegosyipnya...
Daripada nge-gosyip mending donlod trus dengerin lagunya dan ber-mellow-mellow ria bersama lagu favoritnya juara dunia 3x ini... :D

Kalian bisa donlod lagunya disini

Efek Setelah Jadi Juara Dunia

Senin, Agustus 26, 2013 0 Comments
Jadi juara dan mengharumkan nama bangsa itu enak yee...
Bisa mondar-mandir keluar masuk stasiun tipik hampir tiap hari...

Yaahh itulah yang terjadi sama Owi/Butet sama Ahsan/Hendra si jawarez dunia tepokan bulu yang wajahnya hampir tiap hari nongol di tipik setelah mereka berhasil menang dan bawa pulang medali emas ples piala juara dunia dari turnamen World Badminton Championship di Guangzhou, China hari Minggu 11 Agustus 2013 lalu. *cerita kemenangan mereka di WeBeCeh bisa dibaca di lapak bawah, atau klik aja ini*

Kemenangan mereka yang deketan sama HUT RI bikin mereka juga dapat perhatian lebih dari banyak orang. Gak akan sebut nama BL alias Badminton Lovers yang selalu setia dukung atlet-atlet dan segala sesuatu yang berhubungan sama pertepokan bulu ye dan juga nama Ketua PBSI, Papih Gita Wirjawan yg juga ngerangkep sebagai meteri perdagangan *cerita ttg papih Gita bisa dibaca disini* yang emang udah merhatiin mereka banget dari sebelum mereka berangkat.
Maksud perhatian lebih disini itu perhatian dari para pejabat-pejabat tinggi negara. Menteri Pemuda dan Olahraga (klo dipepetin jadi Menpora) Mr. Roy Suryo sampe Pak Presiden Mr. Susilo Bambang Yudhoyono menjadi dua dari beberapa orang penting yang akhirnya ngikut merhatiin tepokan bulu setelah sekian lama mereka terlihat lebih suka merhatiin bola yang disepakin.

Stasiun-stasiun tipik pun juga jadi pada rebutan minta jawarez dunia tepokan bulu ini untuk dateng ke tempat mereka buat jadi bintang tamu di acara mereka. Dan sumpah ya allah, hampir seminggu full mereka ini wara-wiri di tipik-tipik. Mari kita coba absenin yaa.. Begitu pulang dan sampe di bandara, mereka udah disambut di bandara Soekarno-Hatta dan presscon wawancara sono sini. Trus besoknya pagi buta jam 7an udah nongol di NET TV, abis itu jam 10 setengah 11an nongol di Metro TV, abis itu udah kagak apal secara urut mereka kemana lagi. Yang jelas, abis NET sama Metro, mereka jadi rajin juga wara-wiri di tipik. Kecatet d NET sama Metro (lagi), Kompas TV, TVRI, Trans7, RCTI, Global TV, SCTV, sampe MNCTV *boleh nambahin kalo ada yang kelewatan*

Bagi kita para BL, wara-wirinya jawarez tepokan bulu pasti menyenangkan banget... Secara mereka itu udah kayak barang langka kalo udah berhubungan sama yang namanya masuk tipik, mungkin kalau mereka gak jadi juara dunia cuma setahun sekali kali mereka masuk tipik pas even Djarum Indonesia Open Premiere Super Series, selebihnya cuma nama mereka aja yang masuk tipi itu pun di running text-nya berita yang munculnya cuma sekedipan mata.

Yah, ibarat kata Bro Wix, Ci Butet, Bang Ahsan, sama Koh Hendra ini mendadak jadi arteis yang naik daun setelah menang di Kejuaraan Dunia, seminggu full wara-wiri tipik.
 
Nih aku kasih beberapa pidio para jawarez dunia pas jadi bintang tamu di tipik-tipik yang berhasil gue temuin di YuTub

1. Indonesia Morning Show - Net TV


2. Entertainment News - NET TV *disini cuma Owi/Butet doang yg nongol*


3. Sisi Lain Liputan 6 Petang - SCTV


Selain itu juga ada mereka-mereka nih di Metro TV di acara 8-11 Show sama PrimeTime News..
Karena kayaknya di YuTub tuh dua acara beloman nongol, eike kasih link videonya aja yess.. :D

8-Eleven Show - Juara Dunia Bulutangkis
Prime Time News - Indonesia Rebut Dua Gelar Juara Dunia Bulutangkis

Sebenernya nih acara tipik yang ada jawarez dunia tepokan bulunya masih ada banyak, ada yang pas di Trans7 acara apaan dah lupa.. trus di Indonesia Morning Show-nya NET (lagi), trus Owi/Butet wawancara khusus pas 17 Agustus di RCTI, Ahsan/Hendra di Obsesi Global TV, sama re-run match final WBC ples wawancara sama si jawara-nya di MNCTV... cuman ya gituu... yang nongol videonya di YuTub atau di web resmi tipiknya masih 5 itu.. Aku sih sekarang lagi nungguin aplodan videonya Satu Indonesia-nya NET yang disitu juga bahasin tentang para jawara-jawara dunia.... aahhh nungguin banget pokoknyaaa... semoga cepet diaplod.... *amiinnn*

Aaahhh iyaaa.... selain mereka jadi rajin masuk tipik, efek dari jadi juara dunia adalah mereka jadi diarak dan dibikinin Meet and Greet untuk para pens. Arak-arakan Sang Juara sendiri udah dilakuin Minggu kemarin tanggal 18 Agustus 2013 pas car free day di Jekardah sono dengan rute Sarinah-Bunderan HI-Sarinah.
Pemes (lebaynya famous alias terkenal #plak) yee merekaa jadinya... :v

Naahh sekarang tebarin beberapa foto-foto para jawarez dunia tepokan bulu mulai mereka baru jejak kaki balik ke Endonesah sampe mereka diarak di HI Minggu kemaren... Cekidooott.... *foto2 diambil dari beberapa sumber, bisa dari web resmi-nya PBSI, twitternya Pak Gita Wirjawan, twitternya Humas PBSI, hasil jepretannya Bang Ega yang diaplod di twitternya, dan masih buanyyaakk lagi :D* enjoy it... :D

1. Penyambutan di Bandara Soekarno Hatta
Full team Indonesia
Owi/Butet, Om Rexy, Ahsan/Hendra

Here they are... Para Jawara bersama PBSI 1, Menpora dan 'orang penting' lainnya
Papih GW as PBSI 1 kasih sambutan dulu :D
Giliran Pak Menpora yg speech *bukan sepik yaa.. :p*

Aih, the only one 'woman' Ci Utet lagi diwawancara :D
And the last, foto bareng lagi... :*
Next di acara-acara lain...

after IMS - NET TV
Gak ngerti acara apaan, pokoknya di Kompas TV

Di 8-11 Show Metro TV
Di Prime Time News Metro TV
Owi/Butet. Taping Satu Indonesia NET TV
Ahsan/Hendra. Taping Satu Indonesia NET TV
di TVRI
wawancara khusus dg RCTI spesial HUT RI (1)
Butet, wawancara khusus dg RCTI spesial HUT RI
Owi, wawancara khusus dg RCTI spesial HUT RI
Apa rasanya nggosip sama duo ganteng nan kece? Ahsan/Hendra di Obsesi Global TV
Close Up Ahsan/Hendra at Obsesi Global TV
Diwawancarai sama Cek&Ricek RCTI *allahu akbaarr*
di Entertainment News NET TV
Re-run match final WBC di MNC TV

Edisi Kirab Sang Juara, Minggu, 18 Agustus 2013

Speech-speech dulu sebelum diarak
Here they are... The Kirab..
Say Haiii duluu... :D
Beberapa atlet Pelatnas lain yang juga ikut kirab *kompak yeee*
Hai duo ketjeh dan Papih GW.. :*
For more photo you can visit on badmintonindonesia.org aja lah yaa... Lebih banyak, lengkap, dan official... :D

Yah, intinya di negara ini kalau mau masuk tipik dan banyak perhatian dari menteri-menteri serta negara ya lu harus jawara atau berprestasi dulu... kalau lu gak bisa jawara ya goodbye deh... Yang sering juara macem Owi/Butet atau Ahsan/Hendra aja muncul di tipik cuma sekali-dua kali... Bisa muncul seminggu full di tipik itu pun karena mereka abis jadi juara dunia. Coba kalau nggak..?? Paling cuma nama mereka doang yg muncul di running text berita di tipik2 itu... -_-

Mbok yaa tolong, tipik-tipik nasional itu dengerin jeritan hatinya para pecinta tepokan bulu yang rame pada minta turnamen-turnamen bulutangkis itu ditayangin.. Jangan cuma nayangin sinetron-sinetron atau gosip-gosip mulu...

Tipik-tipik itu juga harusnya adil, masa' cabang olahraga yang udah sering banget ngasih titel juara buat mengharumkan nama Indonesia itu kagak ada yang mau perhatiin, kalah jauh sama olahraga tetangga yang tiap hari ada aja siaran pertandingannya. Kalaupun ada pertandingan bulutangkis yang ditayangin di tipik itu pun setahun sekali... -_-
Alhasil para pecinta tepokan bulu kalau mau nontonin para atlet tepokan bulu lagi tanding harus nyari link streaming, modal laptop sama modem/jaringan yang memadai. Itu kalau ada link streaming.. kalau gak ada..?? live skor doang... ngeliatin kock penculitan di layar leptop atau baca update live skor di fanbase-fanbase bulutangkis yang bertebaran di FB/twitter.. *miris*

Saking miris dengan kering kerontangnya acara penayangan turnamen tepokan bulu di tipik nasional, kemenangan Owi/Butet dan Ahsan/Hendra di WBC kemarin yang diiringi pada endingnya dikibarkannya merah putih serta berkumandangnya Indonesia di Tianhee Indor Stadium, Guangzhou, China cuma bisa diliat sama penikmat tepokan bulu yang bisa streaming dan punya tipik berlangganan... Padahal momen-momen kayak gitu kan heroik banget... dan sudah sepatutnya semua masyarakat Indonesia itu lihat dan mendukung mereka...
Tapi kenyataannya..?? NIHIL...

Dan baru setelah mereka juara... para tipik-tipik itu rame ngeberitain tentang mereka... rame-rame ngundang mereka jadi bintang tamu. Lha kemaren-kemaren kemana ajaaa...??? -_-

Yah, semoga dengan kemenangan Owi/Butet dan Ahsan/Hendra bisa menyadarkan para pemilik tipik-tipik nasional untuk menayangkan turnamen-turnamen bulutangkis di tipik mereka. Biar kita penikmat tepokan bulu gak usah repot-repot streamingan lagi... Biar makin banyak warga Indonesia yang nonton perjuangan atlet bulutangkis Indonesia.. Biar bulutangkis Indonesia kembali terkenal... dan kembali berjaya....

MERDEKA....!!!!

Minggu, 25 Agustus 2013

Not Only ONE, but TWO.. TWO WORLD BADMINTON CHAMPIONSHIP

Minggu, Agustus 25, 2013 0 Comments
Ini sejarah dan ini MEMBANGGAKAN....!!

Apaan..??

Oke, before I tell you about historical and boast thing. I should say congratulation to Indonesian Badminton Team who fight in World Badminton Championship in Guangzhou, China especially to Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir and Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan who had a gold medals as champion in Mixed Double and Man's Double.

Yah, seperti yang udah pernah aku ceritain di postingan terdahulu kalau di bulan Agustus ini tepatnya tanggal 5-11 Agustus 2013 tim bulutangkis Indonesia sedang berjuang dan bertanding di Kejuaran Dunia Bulutangkis alias World Badminton Championship.
Hasilnya? Dua juara dunia, DUA...DUA...DUA...!!! Ya DUA juara dunia berhasil diraih oleh wakil Indonesia.

Aku bikin tulisan ini mungkin udah ketinggalan karena momen kebahagiaan itu udah terjadi hampir 2 minggu yang lalu. Tapi biarin aja.. gak peduli momen udah lewat, tapi rasa bahagia dan amazing atas perjuangan para atlet-atlet yang udah berjuang dan bisa memetik hasil jadi juara gak akan pernah pudar... *cieeeh*

Dua minggu yang lalu, 11 Agustus 2013 bendera merah putih diiringi lagu kebangsaan Indonesia Raya berkibar DUA kali di Tianhee Indoor Stadium, Guangzhou, China.
Kibaran merah putih pertama disumbangkan oleh pasangan ganda campuran Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir yang berhasil mengalahkan pasangan tuan rumah sekaligus ganda campuran peringkat 1 dunia Xu Chen/Ma Jin dalam pertarungan sengit tiga set dengan skor akhir 21-13 16-21 22-20.

Aku sih nggak nonton langsung (baca: streaming pertandingan mereka di official website BWF karena yu tahu sendiri kagak ada TIPI NASIONAL yang nayangin acara ini *miris*) gimana mereka tanding. Tapi ngeliat skor akhirnya, pasti klo liat matchnya bisa bikin jantung deg-degan, perut mules, badan panas dingin, dan mencak-mencak ngacak-ngacak rambut kayak orang gila.
Dan ternyata bener.... Malemnya setelah pulang dari acara reuni keluarga, gue langsung 'khidmat' di depan leptop donlod video mereka dan nonton pertandingannya.. Sumpah pertandingan yang SUPER..!!!
Rally-rally dan smash-smash yang bisa bikin dua pasangan ini sampe guling-guling *lebay lo* menghiasi pertandingan yang berlangsung selama 1 jam 14 menit ini.

Sempet bikin lega karena di set 1 bisa menang lumayan mudah dari pasangan China di set pertama, pasangan ganda campuran tercetar membahana si Indonesia Raya ini justru bikin kita para BL guling-guling ngeliat mereka kalah di set kedua. Dan pas di set ke-3 mereka ini justru bikin kita jantungan nyaris mati waktu mereka ketinggalan 18-20 dari pasangan China. Si Xu Chen, pemain China udah selebrasi sok heboh pas dia sama pasangannya si Ma Jin yang kayaknya semakin rajin menicure-an karena pas di final kukunya ngejreng di kutex kuning *abaikan info barusan* udah lebih dulu nyampe di skor 20, ibarat kata dia bersin dikit udah bisa menang. Tapi yang namanya di permainan khususnya di bulutangkis kalo skor belum nyampe 21 lo belum bisa dikata menang. Dan bener aja, dengan kekuatan cinta *plak* maksudnya dengan keyakinan dan kerja keras serta kerja sama, ToLyn (singkatan alias nama beken Tontowi/Liliyana) bisa nyamain poin jadi 20-20 alhasil mereka nge-jus bareng-bareng deh sama Xu/Ma di lapangan #plak. (maksudnya skor deuce)
Poin deuce ini pun dimanfaatkan dengan baik oleh ToLyn untuk berjuang mempersatukan kebersamaan mereka di podium tertinggi WeBeCe berkalung medali emas dan megang piala. 22-20 untuk kemenangan Owi/Butet. Xu Chen yang udah selebrasi gila-gilaan macem cacing kepanasan dan Ma Jin dengan teriakannya yang bisa bikin gelas-gelas kaca pecah pas di poin 18-20 tadi pun menjadi dua makhluk ter-PHP sore itu... Mereka berdua berasa kayak jomblo yang dikodein mau ditembak sama gebetan tapi malah gak jadi dan gebetannya justru nembak orang lain.. SAKIT..!! *jiiiaaahhhh* Muka Xu Chen pun sepet kayak orang abis diketekin 3 hari 3 malem sama orang yang gak pernah mandi 7 hari 7 malem.. *hueeekkk*

Dan yeaahh... Finally, Owi/Butet pun bersanding di pelaminan podium tertinggi WBC. Menerima gold medals dan piala WBC tentunya disamping ucapan selamat dan buket bunga *dua terakhir agak gak penting sih :p*. Endingnya, Merah Putih diiringi Indonesia Raya berkibar gagah di tiang tertinggi Tianhee Indor Stadium.

Expresinya Xu Chen -_- pas set 3 skor leading 20-18
ekspresi kemenangan ToLyn
kecutnya ekspresi Xu Chen *ter-PHP yaak* *ciyyaann* LOL
Champion, Runner Up, and 3-4 places *ttp Xu/Ma yg paling kecut*
The Champion and Runner Up *kelihatan ya tg ter-PHP* :p
When They singing Indonesia Raya *selalu sukses bikin merinding&terharu*
Merah Putih di tiang tertinggi... \m/
And this is our hero.. our champion.. Tontowi/Liliyana :D
Bersama PBSI 1, Papih Gita Wirjawan

Sumpah bikin merinding kalau lihat rangkaian kejadian-kejadian di atas... Apalagi pas Indonesia Raya berkumandang... Sumpah bikin bulu kuduk naik semua.. Merinding... Merinding bangga...!! Gimana enggak? Itu bendera merah putih posisinya paling tinggi diapit sama bendera China plus Indonesia Raya berkumandang di negeri China... Ah-ma-zing deh pokoknya...
Mau ngerasain sensasinya..??
Boleehh... :D
Yukk melipir ke video di bawah:



Bagi seorang Liliyana Natsir alias Butet, kemenangan di WBC 2013 ini menjadi hatrick alias kemenangannya yang ketiga kalinya setelah di tahun 2005 dan 2007 ia juga menjadi juara dunia yang kala itu ia dapatkan bersama Nova Widianto yang sekarang menjadi asisten pelatih yang melatih dirinya dan Tontowi.

Nova/Liliyana, WBC 2007
Pencapaian menjadi juara WBC 3x menjadikan Liliyana Natsir sebagai pebulutangkis putri terbaik yang dimiliki Indonesia. Dia mencatatkan namanya menjadi pemain putri pertama Indonesia yang berhasil 3x menjadi juara dunia. Prestasinya ini menyamai Gao Ling pemain putri hebat asal China.
Jadi, tak akan salah jika kelak ia pensiun nanti, namanya akan tercatat menjadi salah satu legenda pemain terbaik yang pernah dimiliki Indonesia.... :D
Dan tak akan pernah salah kalau selama ini aku jadi fans berat seorang Liliyana Natsir... :*

Nexxxttt...!!! Emang yeee kalau bahas Ganda Campuran itu nggak akan pernah abis bahasannya... Apalagi yang dibahas itu Owi sama Butet... Udaahhh pasti panas dan heboh omongannya... wkwkwk.... *Q: lu gak majang foto mereka yg pelukan? | A: kagak.. kagak usah.. ntar bikin lo iri #plak #disambitraket

Lanjut.. Lanjut...
Kemenangan Owi/Butet sepertinya memberikan inspirasyiong kepada pasangan ganda putra yang *uhuk* ganteng plus kece yakni Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan. Pasangan yang baru aja duet di akhir tahun 2012 ini prestasinya udah cetar membahana selama 2013 ini. Sebelum melangkah ke final WBC mereka udah jadi juara Malaysia Open SS, Indonesia Open SSP, dan Singapura Open SS. Daann di final WBC ini, status mereka sebagai unggulan keenam akan menghadapi unggulan ke-3 asal Denmark yakni Mathias Boe/Carsten Mogensen. *apa kabar unggulan 1 a.k.a Lee Yong Dae/Ko Sung Hyun? Mereka udah tepar duluan :p*

Sama kayak Owi/Butet, Ahsan/Hendra juga hobby ples demen banget bikin kita penikmat live streaming dan live skor jantungan dan sesek napas sampe perlu tabung oksigen tambahan *plak, lebay*. Ahsan/Hendra di set 1 bisa dengan cukup mudah menang dari om-om Denmark dengan skor 21-13 malah ketinggalan di set kedua dan terancam kalah dan memaksa rubber. Skor 18-20, game point untuk Denmark. Satu skor lagi mereka bisa maksa rubber. Tapi setali tiga uang sama Xu Chen dan Ma Jin di ganda campuran, Om Boe dan Om Mogensen juga di-PHP sama Ahsan/Hendra. Duo kece nan ganteng ini bisa nyamain kedudukan jadi 20-20 sebelum akhirnya menang 23-21.

Ekspresi seneng dan bahagia jelas kelihatan dari kedua pasangan yang gantengnya na'udzubillah ini *inget woy, dua2nya udah punya istri.. | Iyee gue tau.. -_-* Apalagi buat Ahsan yang baru pertama kali jadi juara dunia, ekspresinya so ah-ma-zing bangeet.. Teriakan bahagianya keliatan banget.. Berbanding terbalik sama Koh Hendra yang kalemnya masya allah... Doi sih bahagia, tapi selaw-selaw aja gitu deh. Tetep kalem kayak biasa. Maklum.. selain karena itu kalem itu udah bawaan dari bayi *kayaknya* ini juga jadi gelar juara dunia-nya yang kedua, setelah tahun 2007 lalu dia juga berhasil jadi juara dunia bersama Markis Kido.

Ekspresi kemenangan Ahsan/Hendra
When They singing Indonesia Raya *lagi2 merinding dan bangga*

Merah Putih di tiang tertinggi..!! *LAGI!*
The Champion and Runners Up
And then... this is it.. our hero.. our champion.. Ahsan/Hendra :D
Bersama PBSI 1 :D
Penasaran dengan aksi heroiknya Ahsan/Hendra ngalahin Om Boe/Om Mogensen..??
Yuukkk melipir kesini... :D


Hasil gemilang yang diperoleh tim Indonesia ini seolah menjadi angin segar *cieilah bahasa gue* bagi kebangkitan kejayaan bulutangkis Indonesia. Setelah tahun lalu, di 2012 kita sangat terpuruk dengan gagalnya wakil Indonesia di Olimpiade London 2012 yang sekaligus menjadi sejarah terburuk badminton Indonesia dimana rekor penyumbang medali emas di Olimpiade selama bulutangkis dipertandingkan di Olimpiade harus terhenti. Punggawa merah putih yang kala itu diwakili oleh Taufik Hidayat, Simon Santoso, M.Ahsan/Bona Septano, Adrianti Firdasari, Meliana Jauhari/Greysia Polii, dan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir tak berhasil meraih satu pun medali. Bulutangkis Indonesia terpuruk. Tapi dengan hasil di WBC ini cukup yakinlah kalau bulutangkis Indonesia bakal berjaya lagi... :D
Dua emas di WBC ini pun seperti menjadi kado terindah untuk HUT ke-68 Indonesia.. :D
Bangga menjadi Indonesia...
Dan bangga menjadi pecinta bulutangkis Indonesia...
Jayalah terus Bulutangkis Indonesia... :*
Terakhir, salam dari para juara WBC 2013 dan Ketum PBSI :D

Selasa, 06 Agustus 2013

Prolog Turnamen Tepok-Tepokan Bulu Sedunia (baca: WBC)

Selasa, Agustus 06, 2013 0 Comments

Yo.. Yoo... Turnamen paling aduhai se-dunia tepok-tepokan bulu sudah dimulai mulai hari ini. Yap apalagi kalau bukan Turnamen Tepok-Tepokan Bulu Sedunia yang dalam bahasa kerennya disebut dengan World Badminton Championship (WBC) *merusak istilah aja nih -_-* Turnamen ini kali ini diadain di kota Guangzhou, Chaynah.

Dalam turnamen ini hanya pemain-pemain dengan peringkat terbaik yang bisa ikutan. Dan Indonesia dari 5 sektor yang dipertandingkan total mengirimkan 28 pemainnya dengan rincian 4 tunggal putra, 4 tunggal putri, 4 ganda putra, 2 ganda putri, dan 4 ganda campuran.

Sektor tunggal putra diwakilkan oleh Tommy Sugiarto, Sony Dwi Kuncoro, Dionysius Hayom Rumbaka, dan Simon Santoso.

Simon
Hayom
Tommy
Om Sony D.K

Tunggal Putri oleh Lindaweni Fanetri, Aprillia Yuswandari, Bellaetrix Manuputty, dan Adrianti Firdasarai.

Go Go Girls..!!! (ki-ka: April, Firda, Linda, Bella)

Ganda Putra diisi oleh juara Indonesia Open dan Singapura Open Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan; juara New Zealand Open Rian Agung Saputro/Angga Pratama; dan pasangan Markis Kido/Alvent Yulianto Chandra serta Hendra Aprida Gunawan/Yonathan Suryatama Dasuki.

Duo kece. Ahsan/Hendra
Duo kece *edisi junior* Rian/Angga
Alvent/Kido
Age/Yoke

Slot ganda putri cuma diisi oleh pasangan Tiara Rosalia Nuraidah/Gebby Ristiyani Imawan dan Pia Zebadiah Bermadeth/Rizki Amelia Pradipta.

Gebby/Tiara
Rizki/Pia

 Dan terakhir, di sektor ganda campuran pastinya diwakili oleh juara 2x All England sekaligus pasangan paling cetar membahana se dunia tepokan bulu angsa siapa lagi kalau bukan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir, kemudian pembayangnya M.Rijal/Debby Susanto, Fran Kurniawan/Shendy Puspa Irawati, dan Riky Widianto/Puspita Richi Dilli.

Tontowi/Liliyana
Rijal/Debby
Fran/Shendy
Richi/Riky

Secara kualitas, gak perlu sanksi lah sama pengalaman bertanding mereka. Tinggal bagaimana mereka menerapkan pengalaman dan strategi bermain saat di lapangan.

Dari draw yang dirilis beberapa abad yang lalu.. *lebay* Pemain Indonesia pada berjamaah dapat bye.. alias langsung melenggang langgang lolos ke babak selanjutnya. *wennaakk*

Di hari pertama ini, pemain Indonesia yang main cuma dari sektor MS aja.. Semua wakil MS Indonesia main. Tommy Sugiarto lawan Hans-Kristian Vittinghus [DEN], Simon Santoso melawan Jen Hao Hsu [TPE], Dionysius Hayom Rumbaka melawan Misha Zilberman [Israel], dan Sony Dwi Kuncoro melawan Zi Liang Derek Wong [SIN]. Sisanya baru akan main besok.

Dari pertandingan yang dipertandingkan hari ini, hasil manis dipetik oleh Tommy dan Hayom yang dapat melaju ke babak kedua setelah menumbangkan lawan-lawannya.
Tommy dipaksa ngesot-ngesot dan guling-guling sama Vittinghus. Mereka harus adu kuat nepokin bulu itu dalam drama pertarungan 3 set selama 1 jam 9 menit dengan hasil akhir kemenangan untuk Tommy. Tommy yang berhasil mengamankan set 1 lebih dulu diharapkan oleh semua awak Badminton Lovers untuk menyelesaikan drama pertandingan dengan hanya 2 set. Namun tak dinyana, Vittinghus nikung Tommy dan merebut set ke-2. Set ke-3, Tommy gak mau menyia-nyiakan kesempatan dan Vittinghus pun diajar habis. Skor 21-18 15-21 21-17 menjadi skor akhir Tommy vs Vittinghus.

Wakil merah putih lain yaitu Mas Hayom, pemain berwajah kalem pacarnya Mbak Bella ini harus meladeni pemain asal Israel *baru tau Israel punya pemain bulutangkis bagus* :p
Di atas itung-itungan keyboard laptop, #plak harusnya Hayom bisa lah menang mudah. Dibuktikan dengan skor di set 1 yang berakhir pada angka 21-15. Tapi gak tau kenapa di set kedua justru si pemain Israel bisa nikung Hayom dan bikin mas-mas asal Kulon Progo ini harus minum jus alias deuce dan bikin kita penikmat liveskor pada sport jantung. Untungnya dengan kekuatan bulan dan bintang serta cintanya Mbak Bella *plak* Mas Hayom pun menyudahi perlawanan pemain Israel ini dengan skor akhir 21-15 24-22 *tenggak air segalon* :p

Keluar dari kandang Israel, Mas Hayom nyemplung ke kandangnya Malaysia. Di R2 dia udah harus ketemu aja sama makhluk Malaysia yang nangkring di ranking 1 dunia yaitu dato' Lee Chong Wei. *glek* *nelen permen*

Tapi yang namanya hidup tak selamanya harus indah dan manis. Dua berhasil namun dua juga harus gagal. Simon dan Sony secara tak terduga, tak terkira, tak dinyana langsung kandas di tangan lawannya... #hening_seminggu #plak.

Pemain senior Sony Dwi Kuncoro harus rela kalah straight set dari Singapura. Derek Wong secara meyakinkan dapat mengalahkan Sony dengan skor 24-22 21-16.

Lebih dulu dari Sony, Simon Santoso harus menelan kekalahan lewat duel rubber selama 1 jam 15 menit dengan pemain asal Taipei Jen Hao Hsu. Simon kalah dari Hao Hsu dengan skor 21-11 21-14 20-22. Di set awal, secara meyakinkan Simon bisa menundukkan pemain rangking 31 itu dengan cukup mudah, tapi si pemain Taipei justru balas dendam dan merebut set dua serta tiga.

Kekalahan Simon ini sekaligus memunculkan tanda tanya besar pada penikmat dan pecinta olahraga tepok-tepokan bulu ini, tanda tanya tentang bagaimana nasib Simon selanjutnya di Pelatnas Cipayung. Akankah dia harus pulang ke markas Tangkas Specs ataukah bertahan? Karena beberapa pekan sebelum WBC digelar, sempat berhembus kabar bahwa WBC ini akan menjadi penentu nasib juara Indonesia Open 2012 ini di Cipayung.
Jadi, bagaimana keputusannya? Kita lihat nanti pasca WBC...

Untuk match besok, punggawa-punggawa MS yang bertanding hari ini akan istirahat dan baru akan main lagi pada hari Rabu. Besok giliran pemain WS, sama XD yang main.

Berikut pemain Indonesia yang akan bertanding besok:
Di Court TV* :
- XD: Muhammad Rijal/Debby Susanto [INA] vs Hirokatsu Hashimoto/Miyuki Maeda [JPN]
- MD: Yonathan Suryatama Dasuki/Hendra Aprida Gunawan [INA] vs Rasmus Bonde/Mads Conrad-Petersen
- WS: Adrianti Firdasari [INA] vs Carolina Marin [SPN]

Other Court :
- XD: Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir [INA] vs Jian Guo Ong/Yin Loo Lim [MAS]
- XD: Riky Widianto/Puspita Richi Dili [INA] vs Min Chun Liao/Hsiao Huan Chen [TPE]
- WS: Aprillia Yuswandari [INA] vs Kaori Imapbeu [JPN]
- XD: Fran Kurniawan/Shendy Puspa Irawati [INA] vs Chun Hei Lee/Hoi Wah Chau [HKG]
- Bellaetrix Manuputty [INA] vs Sandra-Maria Jensen [DEN]

*untuk TV Court bisa liat di MNC Sport 2 atau streaming di badmintonworld.tv