Minggu, 25 Agustus 2013

# Bulu Tangkis # Indonesia

Not Only ONE, but TWO.. TWO WORLD BADMINTON CHAMPIONSHIP

Ini sejarah dan ini MEMBANGGAKAN....!!

Apaan..??

Oke, before I tell you about historical and boast thing. I should say congratulation to Indonesian Badminton Team who fight in World Badminton Championship in Guangzhou, China especially to Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir and Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan who had a gold medals as champion in Mixed Double and Man's Double.

Yah, seperti yang udah pernah aku ceritain di postingan terdahulu kalau di bulan Agustus ini tepatnya tanggal 5-11 Agustus 2013 tim bulutangkis Indonesia sedang berjuang dan bertanding di Kejuaran Dunia Bulutangkis alias World Badminton Championship.
Hasilnya? Dua juara dunia, DUA...DUA...DUA...!!! Ya DUA juara dunia berhasil diraih oleh wakil Indonesia.

Aku bikin tulisan ini mungkin udah ketinggalan karena momen kebahagiaan itu udah terjadi hampir 2 minggu yang lalu. Tapi biarin aja.. gak peduli momen udah lewat, tapi rasa bahagia dan amazing atas perjuangan para atlet-atlet yang udah berjuang dan bisa memetik hasil jadi juara gak akan pernah pudar... *cieeeh*

Dua minggu yang lalu, 11 Agustus 2013 bendera merah putih diiringi lagu kebangsaan Indonesia Raya berkibar DUA kali di Tianhee Indoor Stadium, Guangzhou, China.
Kibaran merah putih pertama disumbangkan oleh pasangan ganda campuran Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir yang berhasil mengalahkan pasangan tuan rumah sekaligus ganda campuran peringkat 1 dunia Xu Chen/Ma Jin dalam pertarungan sengit tiga set dengan skor akhir 21-13 16-21 22-20.

Aku sih nggak nonton langsung (baca: streaming pertandingan mereka di official website BWF karena yu tahu sendiri kagak ada TIPI NASIONAL yang nayangin acara ini *miris*) gimana mereka tanding. Tapi ngeliat skor akhirnya, pasti klo liat matchnya bisa bikin jantung deg-degan, perut mules, badan panas dingin, dan mencak-mencak ngacak-ngacak rambut kayak orang gila.
Dan ternyata bener.... Malemnya setelah pulang dari acara reuni keluarga, gue langsung 'khidmat' di depan leptop donlod video mereka dan nonton pertandingannya.. Sumpah pertandingan yang SUPER..!!!
Rally-rally dan smash-smash yang bisa bikin dua pasangan ini sampe guling-guling *lebay lo* menghiasi pertandingan yang berlangsung selama 1 jam 14 menit ini.

Sempet bikin lega karena di set 1 bisa menang lumayan mudah dari pasangan China di set pertama, pasangan ganda campuran tercetar membahana si Indonesia Raya ini justru bikin kita para BL guling-guling ngeliat mereka kalah di set kedua. Dan pas di set ke-3 mereka ini justru bikin kita jantungan nyaris mati waktu mereka ketinggalan 18-20 dari pasangan China. Si Xu Chen, pemain China udah selebrasi sok heboh pas dia sama pasangannya si Ma Jin yang kayaknya semakin rajin menicure-an karena pas di final kukunya ngejreng di kutex kuning *abaikan info barusan* udah lebih dulu nyampe di skor 20, ibarat kata dia bersin dikit udah bisa menang. Tapi yang namanya di permainan khususnya di bulutangkis kalo skor belum nyampe 21 lo belum bisa dikata menang. Dan bener aja, dengan kekuatan cinta *plak* maksudnya dengan keyakinan dan kerja keras serta kerja sama, ToLyn (singkatan alias nama beken Tontowi/Liliyana) bisa nyamain poin jadi 20-20 alhasil mereka nge-jus bareng-bareng deh sama Xu/Ma di lapangan #plak. (maksudnya skor deuce)
Poin deuce ini pun dimanfaatkan dengan baik oleh ToLyn untuk berjuang mempersatukan kebersamaan mereka di podium tertinggi WeBeCe berkalung medali emas dan megang piala. 22-20 untuk kemenangan Owi/Butet. Xu Chen yang udah selebrasi gila-gilaan macem cacing kepanasan dan Ma Jin dengan teriakannya yang bisa bikin gelas-gelas kaca pecah pas di poin 18-20 tadi pun menjadi dua makhluk ter-PHP sore itu... Mereka berdua berasa kayak jomblo yang dikodein mau ditembak sama gebetan tapi malah gak jadi dan gebetannya justru nembak orang lain.. SAKIT..!! *jiiiaaahhhh* Muka Xu Chen pun sepet kayak orang abis diketekin 3 hari 3 malem sama orang yang gak pernah mandi 7 hari 7 malem.. *hueeekkk*

Dan yeaahh... Finally, Owi/Butet pun bersanding di pelaminan podium tertinggi WBC. Menerima gold medals dan piala WBC tentunya disamping ucapan selamat dan buket bunga *dua terakhir agak gak penting sih :p*. Endingnya, Merah Putih diiringi Indonesia Raya berkibar gagah di tiang tertinggi Tianhee Indor Stadium.

Expresinya Xu Chen -_- pas set 3 skor leading 20-18
ekspresi kemenangan ToLyn
kecutnya ekspresi Xu Chen *ter-PHP yaak* *ciyyaann* LOL
Champion, Runner Up, and 3-4 places *ttp Xu/Ma yg paling kecut*
The Champion and Runner Up *kelihatan ya tg ter-PHP* :p
When They singing Indonesia Raya *selalu sukses bikin merinding&terharu*
Merah Putih di tiang tertinggi... \m/
And this is our hero.. our champion.. Tontowi/Liliyana :D
Bersama PBSI 1, Papih Gita Wirjawan

Sumpah bikin merinding kalau lihat rangkaian kejadian-kejadian di atas... Apalagi pas Indonesia Raya berkumandang... Sumpah bikin bulu kuduk naik semua.. Merinding... Merinding bangga...!! Gimana enggak? Itu bendera merah putih posisinya paling tinggi diapit sama bendera China plus Indonesia Raya berkumandang di negeri China... Ah-ma-zing deh pokoknya...
Mau ngerasain sensasinya..??
Boleehh... :D
Yukk melipir ke video di bawah:



Bagi seorang Liliyana Natsir alias Butet, kemenangan di WBC 2013 ini menjadi hatrick alias kemenangannya yang ketiga kalinya setelah di tahun 2005 dan 2007 ia juga menjadi juara dunia yang kala itu ia dapatkan bersama Nova Widianto yang sekarang menjadi asisten pelatih yang melatih dirinya dan Tontowi.

Nova/Liliyana, WBC 2007
Pencapaian menjadi juara WBC 3x menjadikan Liliyana Natsir sebagai pebulutangkis putri terbaik yang dimiliki Indonesia. Dia mencatatkan namanya menjadi pemain putri pertama Indonesia yang berhasil 3x menjadi juara dunia. Prestasinya ini menyamai Gao Ling pemain putri hebat asal China.
Jadi, tak akan salah jika kelak ia pensiun nanti, namanya akan tercatat menjadi salah satu legenda pemain terbaik yang pernah dimiliki Indonesia.... :D
Dan tak akan pernah salah kalau selama ini aku jadi fans berat seorang Liliyana Natsir... :*

Nexxxttt...!!! Emang yeee kalau bahas Ganda Campuran itu nggak akan pernah abis bahasannya... Apalagi yang dibahas itu Owi sama Butet... Udaahhh pasti panas dan heboh omongannya... wkwkwk.... *Q: lu gak majang foto mereka yg pelukan? | A: kagak.. kagak usah.. ntar bikin lo iri #plak #disambitraket

Lanjut.. Lanjut...
Kemenangan Owi/Butet sepertinya memberikan inspirasyiong kepada pasangan ganda putra yang *uhuk* ganteng plus kece yakni Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan. Pasangan yang baru aja duet di akhir tahun 2012 ini prestasinya udah cetar membahana selama 2013 ini. Sebelum melangkah ke final WBC mereka udah jadi juara Malaysia Open SS, Indonesia Open SSP, dan Singapura Open SS. Daann di final WBC ini, status mereka sebagai unggulan keenam akan menghadapi unggulan ke-3 asal Denmark yakni Mathias Boe/Carsten Mogensen. *apa kabar unggulan 1 a.k.a Lee Yong Dae/Ko Sung Hyun? Mereka udah tepar duluan :p*

Sama kayak Owi/Butet, Ahsan/Hendra juga hobby ples demen banget bikin kita penikmat live streaming dan live skor jantungan dan sesek napas sampe perlu tabung oksigen tambahan *plak, lebay*. Ahsan/Hendra di set 1 bisa dengan cukup mudah menang dari om-om Denmark dengan skor 21-13 malah ketinggalan di set kedua dan terancam kalah dan memaksa rubber. Skor 18-20, game point untuk Denmark. Satu skor lagi mereka bisa maksa rubber. Tapi setali tiga uang sama Xu Chen dan Ma Jin di ganda campuran, Om Boe dan Om Mogensen juga di-PHP sama Ahsan/Hendra. Duo kece nan ganteng ini bisa nyamain kedudukan jadi 20-20 sebelum akhirnya menang 23-21.

Ekspresi seneng dan bahagia jelas kelihatan dari kedua pasangan yang gantengnya na'udzubillah ini *inget woy, dua2nya udah punya istri.. | Iyee gue tau.. -_-* Apalagi buat Ahsan yang baru pertama kali jadi juara dunia, ekspresinya so ah-ma-zing bangeet.. Teriakan bahagianya keliatan banget.. Berbanding terbalik sama Koh Hendra yang kalemnya masya allah... Doi sih bahagia, tapi selaw-selaw aja gitu deh. Tetep kalem kayak biasa. Maklum.. selain karena itu kalem itu udah bawaan dari bayi *kayaknya* ini juga jadi gelar juara dunia-nya yang kedua, setelah tahun 2007 lalu dia juga berhasil jadi juara dunia bersama Markis Kido.

Ekspresi kemenangan Ahsan/Hendra
When They singing Indonesia Raya *lagi2 merinding dan bangga*

Merah Putih di tiang tertinggi..!! *LAGI!*
The Champion and Runners Up
And then... this is it.. our hero.. our champion.. Ahsan/Hendra :D
Bersama PBSI 1 :D
Penasaran dengan aksi heroiknya Ahsan/Hendra ngalahin Om Boe/Om Mogensen..??
Yuukkk melipir kesini... :D


Hasil gemilang yang diperoleh tim Indonesia ini seolah menjadi angin segar *cieilah bahasa gue* bagi kebangkitan kejayaan bulutangkis Indonesia. Setelah tahun lalu, di 2012 kita sangat terpuruk dengan gagalnya wakil Indonesia di Olimpiade London 2012 yang sekaligus menjadi sejarah terburuk badminton Indonesia dimana rekor penyumbang medali emas di Olimpiade selama bulutangkis dipertandingkan di Olimpiade harus terhenti. Punggawa merah putih yang kala itu diwakili oleh Taufik Hidayat, Simon Santoso, M.Ahsan/Bona Septano, Adrianti Firdasari, Meliana Jauhari/Greysia Polii, dan Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir tak berhasil meraih satu pun medali. Bulutangkis Indonesia terpuruk. Tapi dengan hasil di WBC ini cukup yakinlah kalau bulutangkis Indonesia bakal berjaya lagi... :D
Dua emas di WBC ini pun seperti menjadi kado terindah untuk HUT ke-68 Indonesia.. :D
Bangga menjadi Indonesia...
Dan bangga menjadi pecinta bulutangkis Indonesia...
Jayalah terus Bulutangkis Indonesia... :*
Terakhir, salam dari para juara WBC 2013 dan Ketum PBSI :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar