Sabtu, 05 September 2015

# Serba-Serbi

Persiapkan Uangnya!

Ide ini semuanya berawal dari perjalananku bersama my super best-mate, my super best-friend Kak Fingky Ananta hari Kamis kemarin.

Jadi ceritanya hari Kamis tanggal 3 September itu aku dan Fingky pergi ngelive turnamen Victor Indonesia International Challenge 2015 di Surabaya. Karena tempat turnamennya diadain di GOR Sudirman yang menurut pengalaman pribadiku itu GOR (lumayan) susahnya na'udzubillah kalau ditempuh pake angkutan umum, maka kita berdua pergi kesana dengan naik motor dari Malang ke Surabaya. Perjalanan selama berangkat hingga sampai di Surabaya dan bagaimana (lumayan) serunya ngelive turnamen lagi setelah hampir setahun vakum nggak nge-tribun nggak aku ceritain disini, karena memang bukan itu poinnya. Poin yang akan ceritain disini adalah kejadian waktu pulang dari Surabaya kembali ke Malang.

Di perjalanan pulang dari Surabaya ke Malang ditemani semilir angin malam yang cukup dingin *halah, udah kayak mau bikin cerpen aja* Fingky membelokkan motornya ke SPBU. "Biasa, minum dulu sebelum pulang kandang," gitu katanya. Mungkin udah jadi kesepakatan di keluarganya Fingky yang habis make motor harus ngisi BBMnya lagi sebagai bentuk tanggung jawab kalau habis make' motor dan biar kalau motornya mau dipake' sama anggota keluarga yang lain gak mendadak kehabisan BBM *sotoy lu ah, kayak tau aja emang itu alasannya :p*.

Di SPBU yang seingetku masih di daerah Surabaya itu akhirnya Fingky antri buat ngisi BBM motornya. Pas udah nyampe gilirannya, seperti semua orang yang mau ngisi BBM dia buka jok motor, buka penutup tangki BBM motor sambil nyebutin nominal harga BBM yang mau dibeli dan kemudian mas-mas petugas SPBU akan ngisi BBM ke tangki motor. Aku cuma ngeliatin aja semua proses itu sambil tengok-tengok keadaan sekitar SPBU. Pas mas-mas petugas SPBU akhirnya menyelesaikan tugasnya ngisi BBM di tangki motornya Fingky, maka tibalah giliran Fingky untuk membayar nominal harga BBM yang dia request tadi. Tapi apa yang terjadi? Dengan jok motor yang masih kebuka, dia majuin motornya. Eits... enggak... dia bukan mau kabur kok, dia cuma mau ngambil duit di dalam dompet di dalam tasnya *ribet amat sik yaaa...*

Dengan agak ribet dia mengaduk-aduk isi tasnya nyariin dompet yang gak ketemu-ketemu entah lagi nyelip dimana. Aku yang gak bisa ngapa-ngapain *emang mau ngapain coba?* cuma ngeliatin dia dengan tatapan "masih lama gak kak nyarinya? mulai gak enak nih diliatin sama yang antri di belakang karena kelamaan gak selesai-selesai.." dan Fingky masih tetep ribet nyariin dompetnya yang belum ketemu. -_-

Daripada lebih lama lagi nyari dompet yang nyempil di dalam tas itu akhirnya aku usul bayarnya pake duitku aja. Kebetulan di kantong celanaku ada uang recehan yang jumlahnya pas dengan nominal yang direquest tadi. Dan oke setuju! Dengan gercep (gerak cepet, -red) aku ngambil duit itu dari dalam kantong belakang celanaku, ngelurusin bentuk duitnya kemudian kuserahin ke mas-mas petugas SPBU-nya. Dan berakhirlah transaksi membeli BBM malam itu.

Pas udah ngelanjutin perjalanan sambil nepuk-nepuk pundaknya Fingky aku ngomong:
"Kak, pengalaman beberapa kali pergi sama kamu itu masalahnya selalu gini. Ribet nyari duit di dalem dompet. Selalu belum disiapin dulu duitnya. Dari bayar makan, bayar karcis bus, bayar busway (ini pas ngelive IO di Jakarta tahun lalu), sampe barusan. Lain kali siapin dulu lah kak, biar gak ribet."

"Gak biasa sih. Kan biasanya tinggal duduk aja. Apa-apa ada yang ngurus, mau apa tinggal bilang, dan udah ada yang bayarin," jawab Fingky ngeles.

Aku ikutan ketawa juga dengernya. "Biasa nganterin Mama sih ya. Semuanya dibayarin dan diurusin Mama," selorohku.

"Hahaa... iyalah!"

Kemudian ketawa bareng-bareng. :v

Siap-siap dikantongin.. :p

***

Nah, dari kalian ada gak yang pernah ngelakuin atau ngalamin kejadian serupa kayak ceritaku di atas? Harus ribet nyari duit di dalem dompet dulu sebelum melakukan pembayaran hal yang agak sepele dan seharusnya dilakukan dengan gercep. Misalnya saat ngelakuin pembayaran beli BBM, bayar parkir, bayar angkot, bayar karcis bus, dsb.

Ya emang sih, petugas-petugas itu bakalan sabar dan setia nungguin kita sampe kita akhirnya membayar apa yang seharusnya kita bayar tapi gimana dengan orang lain yang nungguin kita bayar? Misalnya kalau lagi bayar tol atau beli BBM yang antriannya lagi panjang banget. Kan bisa menghambat orang di belakang kita.

Maka dari itu, aku nyaranin nih buat kalian para pembaca blog/tulisan ini untuk belajar menyiapkan jumlah nominal uang ketika berencana akan melakukan sebuah transaksi. Uang itu kemudian dimasukin di kantong celana atau kantong jaket atau dimana gitu yang gampang diambil tapi tetep aman untuk nyimpen duit. Jadi saat akhirnya kalian melakukan transaksi yang kalian rencanakan itu kalian bisa ngambil duitnya dengan cepet dan transaksi pembacayaran kalian juga berjalan dan berakhir cepet.

Gimana kalau ternyata ada transaksi-transaksi yang tak terduga nantinya?
Nah, untuk menyiasati hal-hal kayak gini coba kalian siapkan uang-uang itu di saku-saku celana atau saku baju yang kalian pakai. Celana jeans itu kan banyak kantongnya.. nah itu bisa dimanfaatkan. Misalnya kayak aku nih, dengan empat kantong di celana jeans aku ngebagi pembagian penyimpanan duitku. Dua saku depan aku isi dengan duit dengan nominal yang gede (50 ribuan dan 20 ribuan. Jarang ngantongin 100 ribuan). Nyimpen duit nominal gede ini kalau bisa kepisah sama tempat ngantongin HP. Kalau misalnya punya HP 2 dan terpaksa duitnya sekantong sama HP, simpen di kantong yang HPnya gak sering diambil.
Kantong belakang aku isi dengan duit-duit yang nominalnya lebih kecil, pecahan 10 ribu sama 5 ribu di kantong belakang kiri. Sisanya pecahan 2 ribu, seribu dan recehan di kantong belakang sebelah kanan atau sebaliknya tergantung mood.

Dengan mempersiapkan duit dengan kayak gitu, aku hampir gak perlu repot-repot nyari dompet yang tenggelam dan nyempil di dalam tas entah disebelah mana. Dengan kayak gitu, aku bisa menyelesaikan transaksi pembayaran dengan cukup cepat.

Takut kalau misalnya duitnya ikutan keambil dan jatuh waktu misalnya ngambil HP atau takut dicopet?

Buat masalah pertama, letakkan duit dan HP di kantong yang beda. Kalau kepepet yaa pas ngambil HP hati-hati jangan sampai duit ikutan keambil juga. Ini perlu latihan feeling dan insting saat merogoh kantong supaya duit yang lain itu gak ikutan keambil dan jatuh.

Kalau masalah kedua, takut dicopet... solusinya jangan ngantongin duit terlalu banyak. Secukupnya dan seperlunya aja. Jangan kayak kondektur bus yang duitnya dikantongin semua. :p
Duit-duit dengan nominal gede bisa balik masuk ke dompet. Duit nominal menengah dan kecil juga bisa ikut masuk dompet juga saat kamu udah ngerasa cukup mengantongi uang dengan nominal kecil di kantongmu.

Nah, trus gimana kalau baju yang kita pakai gak punya kantong? Persediaan uang recehan kalian bisa kalian simpan tuh di kantong-kantong tas yang akan kalian pakai. Kantong-kantong tas itu biasanya lebih aksesable daripada dompet yang masuk ke dalam tas kan?

Kebiasaan 'mengantongi duit' ini udah aku lakuin lumayan lama. Dari jaman SD, jaman pertama kali bepergian sendiri tanpa orang tua. Waktu itu pas rekreasi perpisahan SD bareng temen-temen SD dan guru-guru. Ini juga karena pesan dan wejangan dari Ibuk yang bilang harus selalu siapin duit pecahan. Jangan apa-apa ngambil duit dari dalam dompet. Dan jangan naruh semua duit di dalem dompet. Kalau bisa dipisahin beberapa, selain di dalam dompet, di kantong tas, dan dikantongin celana/baju yang dipakai. Ini supaya aman, dan buat jaga-jaga siapa tau dompetnya tiba-tiba hilang jatuh atau dicopet (na'udzubillah). Kalau dompetnya ilang kan masih ada cadangan uang yang lain.

Kata Ibuku juga, ngambil duit di dompet itu jadi lebih rawan diincer sama copet loh. Karena biasanya suka dilirikin gitu isi dompetnya. Kalau tebel dan banyak duitnya kan bisa jadi inceran.

Jadi, gimana nih kalau menurut kalian?

14 komentar:

  1. kalau gue bisanya sedia duit dulu kalau mau transaksi sesuatu, biar yg jual gak lama nunggunya. tapi dulu pernah waktu beli (apa gitu lupa) gue ga nyiapin uang terus malah ribet nyari-nyari uang , ada sih uang gede tapi sayang dipecah jadi seruduk sana sini nyari uang buat bayar, tapi tetep kurang jadi endingnya gue bayar pakai uang gede, sayang banget padahal mesti dipecah haha

    BalasHapus
  2. Wuahahahaha, bener banget ni masalah sepele tapi penting...

    Gue juga selalu nyiapin duit, misal buat prkir atau apa yang tidak harus ngambil di dompet.

    BalasHapus
  3. tipsnya menarik sekali, hehe.. Pengalaman yang tak terduga. Tapi yang jadi masalah, kenapa kamu nggak langsung bayar? Kenapa mesti nunggu Fingky. Padahal kan daripada nunggu dia, mending langsung kamu yang bayar. Kalau saya juga pasti persiapan untuk bayar. Nggak enak sama yang lain, masa nungguin, atau kalo naik angkot, nggak enak sama abangnya. Menunggu itu tidak enak

    BalasHapus
  4. "Kebiasaan 'mengantongi duit' ini udah aku lakuin lumayan lama. Dari jaman SD, jaman pertama kali bepergian sendiri tanpa orang tua." << Jadi inget masa lalu..

    Menurut saya, kalo ada copet 'hajar' aja pake 'beladiri'

    BalasHapus
  5. Hahaha. Aku termasuk orang yang suka ribet ngambil uang. Tipsnya bermanfaat sekali.
    Kalo aku, setiap habis pulang ke rumah dan mau beragkat lagi ke tempat perantauan, urusan membagi uang untuk transaksi itu dibantu ibu. Dibantu memisah-misahkan mana yang mau untuk bayar travel, bis, kapal, dsb. Rajin sekali. Aku sendiri malas. :')
    Terima kasih untuk ibu. Haahaha. Kayknya aku juga harus belajar membagi uang untuk transaksi sendiri. Biar nggak usah merepotkan ibu terus. Haha.

    BalasHapus
  6. Haha duitnya dipersiapkan gitu sebelum pergi, ada 5rb, 10 rb, seribu haha... kalo duit udah gini gak bakalan susah susah lagi buat bayar sesuatu. :v

    Kalo bawa duit gede di dompet kan jadinya ribet mau bayar sesuatu. Nice tips :D

    BalasHapus
  7. hahhahaa
    pernah kejadiaan lupa bawa uang pas di tol
    pas udh sampe.. cek kantong ga ada
    untung langsung inget ada uang cadangan di buku
    jadi selamat tanpa malu haha

    BalasHapus
  8. hahhahaa
    pernah kejadiaan lupa bawa uang pas di tol
    pas udh sampe.. cek kantong ga ada
    untung langsung inget ada uang cadangan di buku
    jadi selamat tanpa malu haha

    BalasHapus
  9. hahhahaa
    pernah kejadiaan lupa bawa uang pas di tol
    pas udh sampe.. cek kantong ga ada
    untung langsung inget ada uang cadangan di buku
    jadi selamat tanpa malu haha

    BalasHapus
  10. Emang bener, ya. Semua yg sepele sekalipun, harus disiapkan. Bahkan kalo dipikir uang itukan tinggal ambil, tarok di tempar aman. Selesai. Tapi kalo frengky mungkin gaya hidupnya udah beda. Agak manja kalia ya... :D

    Gue sendiri, tergantung kondisi dan jarak yg mau gue tempuh, sama yg mau dibeli. Kalo deket, tapi banyak yg mau dibeli. Gue bawa uang agak banyak. Gak oake dompet. Kalo jauh, tapi cuman ngisi bensin. Gue bawa dompet dan uang lebih. Kendaraan gak tau kapan ia bisa aman2 aja. Makanya apapu itu, persiapkanlah dengan baik.

    BalasHapus
  11. Iya memang kejadian seperti itu sering terjadi, sibuk mencari dompet yang terpendam dalam tas. Kalau saya selalu menyiapkan beberapa uang dalam kantong tas jadi kalau mau bayar sesuatu tinggal buka tas lalu ambil uangnya...

    BalasHapus
  12. aku sih sama. palingan nyiapin 15ribuan dikantong buat isi bensin atau kepepet pengen beli makanan yang ada di jalan. ribet kalau harus buka dompet.

    tapi aku gk pernah nyimpen receh. kalau ada pun langsung di belanjain. biasanya suka hilang dan jatuh sendiri

    BalasHapus
  13. Persiapan yang bener-bener mateng ya. Aku kayaknya baru sekali main ke sini. Bahasanya asik. Lain kali main lagi boleh? :D Kamu punya WA nggak sih? Kenalan yuk xixixix

    BalasHapus
  14. Betul betul, Aini. Aku setuju banget sama kamu. Ya kayak pepatah jangan menaruh telur dalam satu box. Uang juga aku terbiasa taruh di beberapa tempat. Di saku celana, di selipan tas-tas kecil. Itu tentu bikin gampang kalo mau bertransaksi. Aku juga takut kalo buka dompet di tempat umum kecuali klo emang lagi belanja nominal gede.

    Bagus nih tipsnya!

    BalasHapus