Selasa, 29 September 2015

# inspirasional # Malang

Ngalam Goes To Sticker LINE

Tamales pagi, dulur!
Yuk, ngipok pagi dulu! :D

Sebelum masuk ke pembahasan utama, aku mau nanya-nanya dulu ah....
Apakah umak anak Ngalam? Atau umak bukan orang Ngalam tapi penggemar klub sepak bola Arema? Atau umak punya kenangan mendalam sama kota yang (katanya) dingin itu? Kenangan sama mantan, misal? *kemudian digeplak*

Kalau kalian akrab sama yang namanya kota Malang ini, selain identik sama buah apel, Malang juga identik sama klub sepak bola Arema, maskotnya si Singo Edan (Singa gila) dan juga bahasa walikan tentunya. Betul nggak nih? Gimana anak Malang? Setuju dengan pendapat ini? Kalau setuju, angkat tangan dan teriakkan suaranya..... wwuuhhhuuuuu..... *plak!*

Nah buat Ngalam-ers dan juga kalian yang lagi baca blog aku ini pada gak asing sama aplikasi chat yang namanya LINE kan? Pasti nggak asing dan pasti banyak yang pake. Kalau pada pake LINE pasti gak asing juga sama salah satu fiturnya LINE yaitu sticker LINE. Fitur ini sering banget dipake buat mewakilin/ngegambarin emosi kita kalau lagi chat sama orang lain baik chat pribadi atau chat di grup. Chatnya diselingin pake sticker biar makin greget, apalagi chat sama gebetan. #eeeaaaa.

Nah, apa hubungannya Malang dan sticker LINE?
Cerita bermula pas malem kemaren aku iseng ngecek salah satu aplikasi chatku. Ternyata chat di salah satu grup itu (sebut aja grup 'Tetua dan Alumni Kav.10) lumayan numpuk. Pas aku buka taunya ada temen yang lagi promoin sticker LINE. Specialnya sticker LINE ini bukan sticker LINE yang biasa. Tapi sticker LINE-nya bertemakan Malang dan si singa unyu!

Sumber : kiriman Herda di grup chat 'Tetua dan Alumni Kav.10'


Gimana? Ucul-ucul kan stickernya? Naahhh... buat kalian yang suka main LINE, yang suka nyari-nyari sticker yang unyu, lucu, dan mewakili pribadi kalian boleh tuh dipake sticker 'Go Ngalam Go'nya! Apalagi yang ngaku anak Ngalam dan cinta Ngalam. Dipake lah! Biar makin Ngalam pol umak! Yaaa meskipun kalau mau pake stickernya itu harus bayar sik... Tapi kalau emang minat dan mau nunjukin ke-Arema-an kalian kenapa enggak dipake coba stickernya? Hihii...

Nah, berhubung aku kenal nih sama si kreator sticker LINE 'Go Ngalam Go' ini... dan beberapa waktu lalu aku sempet 'ngucingin' update-an dia waktu sticker LINE ini masih dalam proses dan saat itu cuma aku liatin aja gak pernah aku komen, jadinya sekarang aku langsung kepoin aja dia... minta todong cerita tentang gimana sih cerita dibalik lahirnya sticker 'Go Ngalam Go' ini. 

Yuk simak obrolan aku sama Mbak Herda, si kreator sticker LINE 'Go Ngalam Go' ini:

Q: Aku
A : Herda

Q : Talames kakak. Akhirnya sticker Line-nya rilis. Hihi....
A : Sama-samaaa

Q : Ceritain dikit tentang prosesnya dong. Mulai dari ide, proses pembuatan, sampe akhirnya rilis
 A : Haha... interview banget iki.
Hmm... Kalo proses sih, proses sih pasti idenya dari awal emang pengen bikin sticker LINE buat dipake sendiri.
Sticker dengan kalimat "arek lali konco" ini sih sebenernya poros utamanya.
Like, lo pengen pake banget kan buat temen-temen yang sekarang udah pada nyebar dan susah dicariin kabarnya.

Kalau kenapa Malang, gak bohong sih emang kangen sama Malang (haha) secara dulu juga kuliah disana.
Berhubung sekarang sticker kreator dengan bahasa daerah lagi trend ya ini kesempatan yang bagus juga karena sticker Malang juga belum ada (waktu itu, Agustus). Banyak yang Surabaya-Surabaya.
Q : Cieee.... yang kangen Malang. Hihii...
A : Hahaaa ya kangen lah... kangen Ikana gue, hahahaa.... Sama nasgor perempatan watu gong. Eh pertigaan deng itu ya? Hahaa...
 Q : Yang makan sama gue itu? Itu pertigaan Kerto...
A : Hahahahaaa....
Lanjut buat proses pembuatan ya... Mulai cari info udah dari sebelum Ramadhan. Dari situ survey kecil-kecilan sama temen-temen deket, kata-kata Malang apa yang seru buat dipake. Abis itu mulai gambar, scan, sampai coloring 40 gambar makan waktu 2 minggu doang di bulan September.
Submit (ke pihak LINE) waktu itu awal September. Dan baru lulus QC (Quality Control) LINE-nya ya hari ini. Jadi kurang lebih quality control dari LINE-nya 1 bulan.
Q: Kayakya waktu itu sempet baca update-an lo kalau sticker ini sempet ditolak sama pihak LINE. Bener? Itu kenapa kalau boleh tau?
A : Jadi ada sih tolak 2 kali. Tolak pertama waktu itu ada beberapa gambar yang salah format. Harusnya transparent PNG tapi ternyata bukan transparent. Jadi waktu itu ga sengaja backgroundnya tetep putih.
Waktu tolak kedua, semua sticker berbau Arema dibilang nggak memenuhi syarat penggunaan sehari-hari. Ini sih yang paling disayangkan. Soalnya awalnya rencana emang mau jual dari sisi Aremanya. Mungkin gak diridhoi Allah aja kali, hahahaa...
Q : Trus akhirnya kok bisa lolos gimana tuh?
A : Gak tau deh... Ya mungkin udah gak ada yang salah lagi kali? Hahahaa.... Team review LINE juga gak ngasih notes kalau di-approve, kalau ditolak baru ngasih notes.
Q : Bisa jadi udah gak ada yang salah. Hahahahaa.... Btw, project sticker ini lo semua sendiri yang bikin? Termasuk gambar. Apa ada yang bantuin juga?
A : Gak lah... Gak ada yang bantuin. Semua gue yang gambar 2 minggu itu. Sekitaran Agustus. Curi-curi begadang, berhubung kerjaan juga bikin begadang. Jadi selingan aja sambil ngerjain kerjaan.
Q : Wah... keren...!!
 A :
 
Q : Hahahaaa.... Tapi udah ada hasilnya kan sekarang. 
A : Yaaa gue sih mencoba berpikir ini bukan semacam jerih payah terbayar sih. Soalnya kalo diseriusin gak seru lagi. Jadi kayak iseng berhadiah aja.
Q : Buat hiburan dan selingan aja jadinya nih?
A : Iya lah.... Karena gue juga seneng banget pake sticker. Koleksi sticker gue ada kali 20 mah lebih. *sambil ngirim screenshot koleksi stickernya* :v
Q : Buset niat bener! Hahaa...
A : Hahaha.... jadi guilty pleasure aja gitu.
Q : Btw, ada kepikiran kalau anak asli Malang bakal 'agak ketampar' gak sama hasil karya lo ini. Secara lo kan cuma anak rantau yang ngerasain Malang selama waktu kuliah lo doang. Gimana menurut lo? (as info, Herda ini aslinya anak Jakarta dan sekarang setelah lulus, dia balik kandang ke Jakarta lagi)
A : Hahahaa.... gue pikir nggak juga. Soalnya bikin 40 gambar itu gak gampang. Mesti orang murni niat atau murni iseng. Toh tinggal download sama ngomentarin kan juga lebih enak, dan gak salah sama sekali.
Itu juga yang jadi alasan kenapa gue pake nama 'osilur' sebagai publishernya. Biar dikira orang Malang aja. Kalau nyaru gitu, kan enak. Banyak sih, banyak banget yang kayak komplain lah sama gue, kenapa bukan nama gue sebagai publishernya, bla bla bla.. Cuma tujuan gue emang bukan cari eksistensi diri tapi eksistensi stickernya.
Q : Hoooo gituu.... oyi... oyi... *manggut-manggut*. Setuju deh karo umak! Eh, kalau sticker ini sukses, ada plan bikin sticker lagi?
A : Pengen sih, hahahaa.... Tapi ntar deh, cari pasar dulu.....
Q : Sip deh. Terakhir, apa harapan lo sama sticker LINE ini? Misal, semoga banyak yang pake gitu?
A : Harapan?  Ya itu mah pasti.... Tapi gue lebih pengen banyak yang pake buat ngangkat bahasa Malangan juga. Biar ngalahin sticker Surabayaan. Hahaha.
Soal revenue sih... Kecil banget bagi hasil perstickerannya. Mungkin untungnya mirip-mirip jualan pulsa. Jadi lebih buat kesenengan batin aja. Misalnya masuk top downloads. Wah keren.... Gitu.... Hehehe
Q : Aamiin... semoga bisa yak! Okedeh. Gitu dulu aja. Makasih udah jawabin pertanyaannya. Ditunggu sticker selanjutnya!
A : Oke!

Nah, gitu gaes ceritanya...
Jadi gimana? Gak pengen coba beli dan pake stickernya? Cuma 50 coins aja kok... Hihii... :D
Kalau udah pake, dijamin umak bakal Ngalam lop deh! :D

Sukses juga buat Herda. Kapan-kapan kalau aku main ke Jakarta ajakin main yaaa. Kangen makan nasgor bareng sambil ngerumpi. Hahahaa.... :v


* Chat dengan Herda, diubah sesuai kebutuhan tulisan disini. Tapi gak mengubah isi dan inti pembicaraan. :D

** Glosarium:
Tamales : Selamat 
Ngipok : Ngopi
Umak : Kamu
Ngalam : Malang
Nuwus : Suwun : terima kasih
Ilakes : Sekali
Lop : Pol : banget atau sekali

6 komentar:

  1. Aku bukan arek ngalam. Tapi ngerti, Hehe... mamaku asli ngalam. Kalau mudik juga ke ngalam. Di rumah juga mama papaku suka pakai kata dibolak balik gitu.
    Kece banget ya. Ngerjain sendiri sampai di-acc begitu. Luarbiasah! Duh, cara dapetin koin yang gampang piye to? Selin instal aplikasi lain ya. Doohh males instal game yang aku nggak ngeri. Padahal itu bisa dapet koin.

    Btw, aku juga suka pakai stiker. Hihihi.. mampir ke blog gih, aku baru share tentang cara dapatin stiker BBM ALL FREE. :D

    BalasHapus
  2. Oalah, haha baru tau kalau arek ngalam itu artinya anak malang. Tau nya pas baca glosarium di bawah :D

    Wiw interview ama kreatornya toh, hehe
    Gambarnya singa, pke bahasa jawa timuran :3
    Meski katanya dpt profit dikit, tp kn bener puas klo ada yg pakai stiker yg dibuat sndiri :)

    Semoga anak malang bs terus berkarya :D

    BalasHapus
  3. sayangnya aku gk main LINE. gk ada android atau smartphone lainnya.

    gambar 2 minggu dan prosesnya 1 bulan untuk di terima. cukup singkat ya
    asli keren ni gambarnya, lucu juga singa-singanya

    ini kalau untuk oraang malang dan pengemar arema pasti suka banget nih

    BalasHapus
  4. Wah, jadi pengen coba stikernya...
    kayaknya unyu2 gimana gitu...
    buat yang cinta malang kayaknya wajib pake stiker ini nih...
    kalo aku sih tinggal di malang, tapi belum tentu cinta, hehe...

    BalasHapus
  5. Aku ga gitu ngerti bahasanya padahal aku orang Jawa juga lho, hahaha
    Ehiya mungkin bisa dibilangin tuh mbak Herna bisa ikutan lomba buat stiker line dapet hadiah sampe 50 juta loh! *lah iklan*

    BalasHapus
  6. Saya 5 tahun berproses di Malang.

    Malang kota penuh kenangan.

    SALAM SATU JIWA!

    TANGAMES KER! :)

    BalasHapus