Jumat, 11 Maret 2016

# curhat

Mendadak Jadi Tukang Kasur

Hampir seminggu belakangan ini Ibuku kayak semacam kurang kerjaan. Kasur-kasur di rumah direncanain mau dibongkar. Diganti ules (kain cover)nya jadi baru. Emang siihhh si ules yang lama ini udah kotor, tipis, dan beberapa udah mulai berlubang-lubang, jadinya kapuk yang ada di dalemnya pada keluar-keluar. Alhasil haruslah dia diganti. Di rumahku kasurnya emang masih pake kasur kapuk nggak (belum) pake kasur spons atau springbed kayak kasur-kasurnya orang sekarang.

Ilustrasi tukang kasur yang lagi benerin kasur.
(Sumber dari SINI)

Kamis, 3 Maret 2016 Ibuku mulai melancarkan aksi dan rencananya. Satu dari dua kasur di kamar depan di turunin, dibedah, trus dipindahi kapuk-kapuknya ke ules yang baru. Sebelum ngebongkarin kasur lama, Ibuku udah persiapan beli kain ules yang baru, kain itu udah diukurin trus didondomi (dijahit pake tangan) kayak pola kasur pada umumnya.

Selama proses mindahin kapuk dari ules lama ke ules baru itu se-ruang tamu isinya kapuk semua. Gimana enggak kasur itu kan ukurannya lumayan gede yak. Kapuk itu juga bukan benda solid yang kalau dipegang langsung ketangkep semua, pasti ada bagian-bagian dan partikel-partikel *halah* yang ketinggalan dan beterbangan. Dan itu jangan dibayangkan jadi romantis kayak scene-scene di drama Korea...!! yang ada itu malah bikin bersin-bersin!

Jangan dibayangin romantis kayak gini. Pliss!!
(Sumber dari SINI)

Ooohhhh...... jangan bilang kalau mindahin kapuk dari ules lama ke ules baru itu pekerjaan yang mudah. Itu pekerjaan yang berat men! Selain melawan kapuk-kapuk yang bisa bikin bersin, kapuk yang merupakan benda ringan yang gak bisa memberikan efek padat seketika ketika dimasukin ke ules. Harus ada tenaga ekstra dengan menyodok-nyodok si kapuk untuk bikin si kapuk memadat guna memberikan efek menggembung ke kasur dan biar kasur juga gak mudah penyet nantinya. Dan itu suwer bikin capek! >.<

Kelar mindahin kapuk dari ules lama ke ules baru, pekerjaan gak selesai begitu aja. Masih ada PR yang menunggu. Yaitu ngejahit pinggiran si kasur biar keliatan rapi. Biar gak keliatan kayak lontong kata Ibu. Hahahaa...

Khusus pekerjaan ngejahit pinggiran kasur ini hanya Ibu yang bisa ngelakuin. Aku gak bisa bantuin. Tapi meskipun gak bantuin ngejahit, tetep aja disuruh Ibu bantuin ngerapiin pinggirannya yang mau dijahit. Dan itu juga bikin kram tangan. Bleehhh... >.<

Dan ini masih SATU kasur (dan belum selesai). Masih ada TIGA kasur lagi yang harus dibongkar dan dibenerin dengan metode yang sama. Fyuuuhhhh...... -_- *kretekin tangan*

Masih baru SATU jenderaaaall..... -__-

Oya, alasan kenapa Ibuku lebih milih buat ngebongkar kasur-kasur itu sendiri sebenernya karena nyari tukang kasur sekarang itu udah lumayan susah. Sekali pernah ketemu, ternyata orangnya udah tua. Sehari-hari pernapasannya udah kembang kempis. Kan kasian kalau masih harus disuruh benerin kasur. Akhirnya daripada kelamaan nunggu dan nyari dan keburu si ules lama makin tipis dan gripis akhirnya dibenerin sendiri aja!

Eehhh lha kok ndilalah pas di tengah-tengah proses mindahin kapuk dari ules lama ke ules baru Ibuku menemukan kenyataan pahit bahwa isi kasur yang lama ternyata gak sepenuhnya berisi kapuk. Tapi dicampur juga sama gombal*! Hal itu semakin ngebuat Ibuku jengkel aja, dan jadi gak percaya kalau mau benerin kasur ke tukang kasur. Katanya ntar kasurnya bukan diisi kapuk tapi diisi gombal. -_-

Ibuku emang gitu orangnya.
Suka ngerjain pekerjaan-pekerjaan yang sebenernya bisa dikerjain ke orang lain.
Orangnya emang kreatif, multitasking, dan (hampir) bisa segalanya. Kecuali naik genteng mungkin :p
Padahal yaa aslinya kerjaan domestik rumah tangganya banyak banget. Masak, nyuci, setrika. Belum lagi urusan-urusan lain yang di luar rumah kayak pengajian, arisan, yasinan, kader posyandu, dan lain sebagainya.
Tapi kalau udah niat pengen ngerjain sesuatunya sendiri pasti dikerjain.

Gak tau deehhh ini ntar proyek ngebenerin kasur bakal selesai berapa lama.
Kita liat nanti.

*siap-siap 'dianiaya' suruh bantuin masuk-masukin kapuk lagi*


Note :
*) Gombal : sejenis kain bekas yang sudah nggak dipakai lagi. Bukan perkataan 'sok manis' yang biasanya dikatain gebetan atau pacar kalau lagi ngerayu kamu. :p

3 komentar:

  1. Tapi kasur kapuk lebih anget menurutku hihi
    Sku baru tau sarung nya disebut ules betewe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apalagi kalau kasurnya abis dijemur. Makin tambah anget... :)

      Hehee.... aku juga baru tahu sih... pas mau bikin tulisan ini nanya ke Ibu apa sebutannya kain yg buat kasur dan muncullah jawaban 'ules'.

      Hapus
  2. Wah .. Bisa menghire ibunya ga mba? Hehe.. Di rumahku juga barusan mbenerin kasur, ada 3 kasur yg mau dijadiin 2 kasur, trus tiap kasur dipotong jadi 2 biar ga terlalu berat klo mau njemur. Kita pake tukang kasur yg dulu pernah mbenerin kasur kita kira2 5-7 tahun yg lalu. Eh, bener kata mbak, tukang kasurnya udah tua dan hasilnya bener2 ga memuaskan, kasurnya bergelombang permukaannya gara2 menyodok kapuknya kurang kuat kali yah.. Jadi ya diterima aja deh itu kasur bergelombangnya :'((

    BalasHapus