Sabtu, 06 September 2014

Mamaaaa..... Fotoku Dicuri..... (Curhat tentang Foto dan Watermark -part1-)

Haaaaiiii..... *nyapu lapak*

Sebenernya udah lama banget pengen nulis ini disini. Pengen salurin uneg-uneg itu disini.
Uneg-unegnya tentang ke-bete-an yang amat sangat mendalam.

Bagi yang suka banget sama fotografi, kegiatan mem-foto berbagai macam objek adalah sebuah kegiatan yang seru dan menyenangkan. Foto-foto hasil bidikan pun tak lantas hanya akan disimpan aja, pasti akan ada momen dimana foto-foto itu ingin diungggah ke sosial media yang kita punya. Dan akan menyenangkan jika teman-teman kita di sosial media tempat kita mengunggah foto hasil jepretan kita mengapresiasi foto kita dengan baik. Tapi bagaimana jika justru teman kita atau bahkan orang lain 'mencuri' foto kita kemudian mengunggah kembali di akunnya dan mengakuinya sebagai foto miliknya. Pasti menjengkelkan sekaliiii..... *lempar bom aja orang yang kayak gitu*

Eitss... selow kakaakkk... kasih aja watermark di fotonya. Jadi ntar kalo fotonya mau diambil, yang mau ngambil mikir-mikir dulu. Atau kalau emang tetep mau ngambil dan di upload lagi, tanda di fotonya tetep ada. Jadi tetep tau siapa pemilik sah foto itu.


Yaps, pemberian watermark di foto emang jadi salah satu cara buat ngasih tau kalau foto yang diupload itu kepunyaan siapa.
Sebenernya, apa sih watermark itu..??
Kalo aku sendiri mendefiniskan apa itu watermark..??

Watermark adalah 'tanda kepemilikan' yang diberikan oleh pemilik suatu objek (biasanya berupa foto atau video) kepada objek hasil ciptaannya untuk memberikan keterangan bahwa foto itu adalah hasil dari karya dari si pemilik itu sendiri, dengan kata lain pemberian sebuah tanda hak cipta oleh pemiliknya.

Usaha pemberian watermark ini sendiri juga sudah bukan hal yang baru lagi terlebih di media massa. Setiap media massa akan memberikan watermark pada objek-objek yang dimuat pada media massanya.

watermark antaranews.com (pojok kanan bawah)
watermark detik.com (detik foto - tengah)

watermark official web PB PBSI (pojok kanan bawah)

Foto yang di upload udah dikasih watermark... maka semua masalah pencurian dan pembajakan foto selesai..?? Eits, jangan salah.... meskipun suatu foto udah dikasih watermark, permasalahan gak akan selesai sampai disitu aja. Pencurian, pembajakan, dan 'pengaku-akuan' foto masih sering terjadi, tjoooyyy.... *lempar mercon*
Kenapa aku bisa bilang kayak gitu..?? Karena aku lumayan sering liat kejadiannya. Cuma liat aja..?? Hooo jangan salah juga, aku juga pernah jadi korbannya secara langsung....

Jadi begini nih beberapa cerita kejadian menyebalkan itu:
(cerita kebanyakan dari dunia per-BL-an/dunia fans bulu tangkis)
Pertama, seorang teman yang juga sama-sama punya hobi nonton bulu tangkis namanya Putri, baru-baru ini terkena korban pencurian foto. Foto hasil jepretannya diambil oleh sebuah fanbase dan oleh si admin fanbase, foto itu dijadikan avatar di akun fanbase-nya. Kurang ajarnya si admin (sorry klo kata-katanya agak kasar, karena emang agak emosi jiwa) watermark yang udah dia kasih di foto hasil jepretannya dia ditimpa sama si admin fanbase dengan watermark baru. Lha gimana si Putri gak guling-guling tau fotonya 'dianiaya' seperti itu...??

Akhirnya, si Putri pun melayangkan protes ke si mimin fanbase. Tapi berdasarkan pengamatan, si mimin kayaknya gak ada i'tikad minta maaf ke Putri dan malah langsung nge-ganti avatar fanbase-nya dengan foto lain setelah ke-gap sama Putri.... -_-

Kedua, hampir setali tiga uang sama Putri. Di tahun 2012 lalu, foto-foto koleksiku hasil jepret pas Kejurnas 2012 juga kena pencurian. Entah bagaimana awal kisahnya, tiba-tiba foto hasil jepretanku yang aku upload di FB menyebar di sebuah akun fanbase di twitter. Bahkan salah satu fotonya, udah dijadiin avatarnya. Sempet seneng sih karena fotoku ternyata diapresiasi dan disukai sama orang lain karena sampe fanbase di tweitter pun ikutan nge-share meskipun mereka ngambil dan nge-share-nya gak pake ijin karena aku pikir mereka nge-share-nya bakal foto utuh dengan watermark yang udah aku kasih di pojok kiri bawah foto. Tapi ternyata waktu aku cek fotonya..... berasa langsung pengen nyekek miminnya... watermark-ku di foto-foto yang mereka share itu dipotong... KAMPRET..!!! Alhasil naik darah seketika lah aku saat itu... mana yang diambil gak cuma 1-2 foto lagi... yang diambil lumayan banyak.

Satu dari sekian banyak foto yg diambil kala itu...
Dan, watermark di pojok kiri bawah yang sudah hilang. DI-CROP

Akhirnya proteslah aku ke akun fanbase yang bersangkutan... eh si miminnya gak ngaku... dia ngeles dengan bilang kalau tuh foto dia dapet dari internet udah dalam keadaan kayak gitu, udah gak ada watermarknya. Sial... bikin pengen ngebejek-bejek. Tau deh tuh mimin jujur apa nggak... kalo jujur berarti dia dapet foto itu dari pihak ketiga, dari orang lain yang udah lebih dulu ngambil dan nge-crop foto-foto itu dan upload lagi. Kalau dia bohong yaa berarti tau laahh gimana. Di ending protesku, sama kayak Putri bukannya dapat ucapan maaf, justru aku dapat 'kata mutiara' (baca: kebalikannya): "Mbak, kalau fotonya gak mau diambil orang gak usah di upload ke internet." #meeeeehhhh.

Tapi kalau dipikir ya bener juga yang si mimin itu bilang, tapi ya gak bener-bener banget juga... itu sih bisa jadi cuma alibi buat nutupin kesalahannya dia yang udah curi foto orang lain dengan jalan malah nyalahin orang yang sebenernya jadi korban. SIALAN.... :/

Itu foto yang udah ada watermarknya aja masih bisa dikadalin. Gimana foto yang gak ada watermarknya...?? Makin asoy aja buat kadal-kadalannya.... -_-

Tapi menurutku pencurian dan kadal-kadalan foto yang paling GILA adalah pencurian foto bareng.. Ya gimana lo nggak gila... jelas-jelas di foto itu bukan tampang lo yang nampang tapi lo masih aja ngambil tuh foto dan ngaku-ngaku kalau orang yang ada di foto lo itu adalah lo. Hiii....

Dan kejadian itu terjadi adanya...

Kira-kira bulan Juni lalu, di tengah-tengah asiknya guling-guling di kasur tempat nginep selama ngelive Indonesia Open SSP tiba-tiba aku nemu dua buah foto yang amat sangat familiar lagi diikutin lomba di sebuah fanbase di twitter oleh orang yang sama sekali gak aku kenal. Kenapa aku familiar dengan dua foto yang diikutin lomba itu karena satu foto aku yang ngambil, dan satu foto yang lain karena aku ada di foto itu dengan orang lain yang nge-fotoin.

Foto pertama yang diambil itu adalah foto barengnya Vhera sama pemain Jepang, Aya Ohori di turnamen Walikota Cup Surabaya. 


Dan foto kedua adalah foto barengku sama temen-temen BL sama Om Imam Tohari dan juga Aya Ohori juga di Walikota Cup Surabaya.


Cerita lain juga dialami Nisa temen BL yang juga adik kelas SMA-ku ini juga pernah jadi korban pencurian dengan modus operandi yang sama kayak yang aku alamin. Fotonya bersama Liliyana Natsir dan Vita Marissa waktu Superliga 2014 diambil orang... foto itu juga diambil buat diikutin lomba di twitter sama yang ngambil.. -_-

foto yg jadi korban.. (diambil dari twitter Nisa @khoirunnisa798)

Oh iya, aku juga punya satu cerita lagi tentang foto bareng yang dicuri. Kalau tadi, foto-foto yang diambil itu di upload secara utuh sama orang yang ngambil tanpa ada editan lagi nah di kasus yang ini, foto barengku itu kena eksekusi penge-crop-an. Ngerti kan di crop itu diapain..?? Iyaa... di-crop itu dipotong... dipotong bagian mananya..?? bagian aku-nya laahh... bagian aku-nya dibuang, diambil foto si atletnya aja.. setelah di-crop foto si atlet di upload di sebuah fanbase bulu tangkis di FB. Awalnya aku gak tau nih... tapi gara-gara dikasih tau sama temen BL yang lain akhirnya aku protes... dan tau jawabannya si miminnya apa..?? "Iya, maaf... terpaksa di-crop biar gak bikin iri yang lain." *gubraaakkk... ya kalau gitu lo jangan ambil foto gue trus lo crop meenn... lo cari sumber foto lain aja* *lempar granat*

Akibat dari kejadian kucing-kucingan foto model begindangan, aku akhirnya cukup kapok buat upload-upload foto lagi. Kalaupun pengen upload foto hasil jepretan, terutama jepretan pas ngelive mesti dipikirin bener-bener. Dikasih watermark di tempat yang bener-bener pas yang sekiranya gak akan bisa di-crop sama orang tapi tetep jaga keindahan foto. Yakali lo udah susah-susah usaha buat nge-foto suatu objek yang bernilai, tapi orang lain justru ngambil dan ngakuin itu sebagai kepunyaannya. Malesin beeeettt.... -_-

Itu dulu sih uneg-unegku.
Ini masih part 1, akan ada part 2-nya di postingan selanjutnya..
Tentang apa..??
[Masih] tentang foto dan watermark....
See yaa.....

bersambung.......

9 komentar:

  1. si mimin perlu ditampol tuh mbk hehehe

    BalasHapus
  2. cuma bisa senyum baca ini hehehe.... kunjungan perdana nih, salam perkenalan dan salam persahabatan ya, bila ada waktu ditunggu kunbalnya

    BalasHapus
  3. kirim bom buku buat yang ngambil foto, hehe :D
    mampir juga ke http://assudahlah.blogspot.com/ ya, thanks.

    BalasHapus
  4. cerita selanjutnya di tunggu lho :)

    BalasHapus
  5. Halo, kunjungan pertama nih..

    BalasHapus