Senin, 09 Juni 2014

# #dukungTIMNAS # Bulu Tangkis

Indonesia SSP dan Penontonnya

Mari ngelive... marilah ngelive... marilah ngelive... bersama-sama.... *yeeaayy*

Ngelive apaan coba...?? Yaaa sebagai pecinta tepokan bulu garis keras, tentunya gue ngajak buat ngelive turnamen Indonesia Open Super Series Premiere yang bakal dihelat 17-22 Juni 2014 mendatang dong yaahh... dan postingan gue kali ini pun masih seputaran tentang turnamen yang paling ditunggu sama pecinta bulu tangkis di seluruh Indonesia. #eaaaa.


Indonesia Open SSP sebagai satu dari dua belas turnamen bulu tangkis dunia yang memiliki level SSP-SS tentunya sudah ditunggu-tunggu pelaksanaannya oleh para pecinta bulu tangkis. Selain menantikan pertandingan seru nan bergengsi dari  atlet-atlet dunia, penyelenggaraan acara yang seru dan meriah juga menjadi faktor lain yang ditunggu.

Atmosfer pertandingan yang disuguhkan oleh Istora Jakarta sebagai tempat diselenggarakannya Indonesia SSP dinilai memiliki sesuatu yang berbeda. Sejak hari pertama turnamen digelar, bangku-bangku penonton tak pernah sepi dan akan semakin ramai pada hari-hari akhir turnamen.

Indonesia memang dikenal sebagai negara dengan pecinta bulu tangkis (olah raga, pada umumnya) yang fanatik. Mereka akan beramai-ramai mengajak teman, sahabat, pacar, dan bahkan keluarga untuk menonton pertandingan secara langsung. Rela berteriak-berteriak menyatukan satu suara untuk meneriakkan dukungan bagi atlet Indonesia yang akan bertanding. Teriakan dan yel-yel pembangkit semangat yang ditujukan untuk atlet Indonesia seringkali dianggap bising dan mengganggu oleh beberapa pemain luar dan itu kerap mempengaruhi permainan mereka di lapangan. Jangan harap kau (atlet luar) bisa selamat  dari teriakan-teriakan menjatuhkan mental jika kau bertanding melawan atlet Indonesia jika kau tak punya mental yang kuat sekuat baja, karena penonton Istora akan dengan segenap hati, jiwa, dan raga akan 'membunuhmu' demi mendukung dan membela atlet kebanggaannya.

I hope I can be there... *source dari sini*

Hampir semua atlet luar/asing, akan mendapat perlakuan yang sama jika ia melawan atlet Indonesia. Koor serempak eaa-huu-eaa-huu-eaa... menjadi sebuah senjata bermata dua. Teriakan eaa ditujukan pada atlet Indonesia dengan harapan sang atlet semakin bersemangat untuk 'mematikan' lawan, sementara teriakan huu ditujukan bagi lawan dengan harapan lawan akan down, permainan kacau dan akhirnya akan mati sendiri. *hahahaa... ketawa licik*.

Diantara semua pemain luar/asing, atlet-atlet China dan Malaysia lah yang dicap menjadi 'public enemy' penonton Istora. Sudah bukan rahasia lagi bahwa pemain-pemain China dan Malaysia dianggap sebagai lawan yang harus dimusuhin secara bersama. China yang hadir sebagai rival berat akan diteror habis-habisan agar permainan apik dari pemain-pemainnya tak dapat berkembang jika mentalnya sudah dijatuhkan lebih dulu. Bao Chunlai dan Lin Dan dua pemain China yang pernah menjadi korban ganasnya suporter Indonesia. Bao Chunlai pernah mengatakan bahwa ia tak pernah bisa keluar sebagai juara jika bermain di Indonesia. Sementara Lin Dan kerap batal tampil di Istora. Seperti tahun ini, ia lebih memilih mengikuti Jepang SS dan Australia SS yang digelar seminggu sebelum dan sesudah Indonesia SSP. Dan bagi pemain Malaysia, alasan rivalitas bangsa serumpun antara Indonesia-Malaysia lah yang menjadi alasan bahwa mereka harus diteror habis-habisan jika bertanding di dan melawan pemain Indonesia. Indonesia tak mau kalah gengsi... :D

Kendati suporter Indonesia memiliki fanatisme tingkat wahid dalam mendukung atlet kesayangannya, suporter Indonesia juga tak akan segan untuk membagikan dukungannya pada pemain luar. Dengan syarat khusus, si atlet luar sedang tak bertanding melawan atlet Indonesia. Maka tak heran jika pemain-pemain luar Indonesia seperti Carolina Marin (pemain tunggal Putri asal Spanyol), Marc Zwiebler (tunggal putra Jerman), dan beberapa pemain luar lain memfavoritkan Istora Jakarta sebagai tempat penyelenggaraan turnamen. Mereka senang dengan atmosfer yang beda dari penonton, yang selalu ramai dari hari pertama. Atmosfer yang tidak akan ditemui jika bertanding di Eropa.

Namun adakalanya juga kekompakan suporter Indonesia ini harus diuji dan dipecah hanya karena satu masalah... yakni karena kegantengan pemain.... *kampret* *mencela dalam hati*
Lee Yong Dae adalah salah satu trouble maker pemecah kesatuan suara penonton Istora dan penonton TV di rumah juga.. :p. Pemain asal negeri ginseng Korea Selatan ini memang kerap mencuri perhatian dengan wajah ganteng layaknya artis-artis Korea yang rajin wara-wiri di drama-drama Korea ditambah kumis tipis a.k.a kumis lele-nya yang aduhai bisa bikin hati penonton (terutama cewek-cewek) pada klepek-klepek. Apalagi jika ditambah dengan tabiatnya yang tiba-tiba mengganti kaosnya di pinggir lapangan jika pertandingan berlangsung 3 set, bisa bikin cewek-cewek makin berteriak histeris. KYYAAAAA.....!!!!!! *asdfghjkl -_-*

Siapa yg gak teriak2 klo liat begindangan (khususnya cewek)

Tapiii...... suporter Indonesia akhirnya sadar juga... bahwa seganteng apapun Lee Yong Dae, jika dia bertanding melawan pemain Indonesia dia tetap MUSUH dan harus diteror habis-habisan. Gak ada dukung-dukungan lagi. Nasionalisme harus lebih kuat dibandingkan dengan Gantengisme... *huuhh..!!! teror LYD* *semangat '45* #eh.

Dan tahun ini, Indonesia SSP menggandeng BCA sebagai sponsor barunya bertekad untuk terus melanjutkan tradisi 'pecah'nya Istora. Mereka bertekad akan menggelar Indonesia SSP lebih meriah dan lebih semarak lagi. Meski suasana merah khas Djarum akan digantikan suasana biru ala BCA, penyelenggara menjamin bahwa keseruan penyelanggaraan Indonesia SSP tidak akan berubah ataupun menuruh, mereka menjamin akan semakin meriah.

Maskot INASSP tahun ini..
Namanya BIO, bukan DIO lagi
Klo ini DIO

Dan bagi kalian... iyaa kalian.... ayo ngelive... *ceritanya ngajak gitu... soalnya aku juga mau ngelive. Heheee...* :D

Nah, buat yg mau ngelive.... tiket sudah bisa dibeli secara online lewat blibli.com. Dan berdasarkan pantauan per-hari ini (9/6) tiket terusan 3 hari dan 6 hari VIP sudah terjual sold out. Sementara untuk tiket terusan 6 hari Kelas I dan tiket harian masih In-Stock. Hayyoo yang belum beli, cepetan beli gih... sebelum kehabisan... :p

daftar harga tiket

denah duduknya...

Tapi, buat yang gak mau repot beli online... penyelenggara tetap membuka tiket box untuk pembelian on the spot di Istora nanti. Jadi tenang ajaa... :D

Dan meskipun draw yang didapat pemain Indonesia di Indonesia SSP ini bisa dibilang cukup horror.. gak ada alasan untuk gak ngelive kok.. karena pasti dijamin pertandingan-pertandingan yang disuguhkan bakalan seru-seru banget.. Ditambah dengan pengalaman bisa nonton pemain-pemain bulu tangkis dunia bertanding secara langsung di depan mata gak kehalang kaca TV. Bisa nonton Lee Yong Dae langsung, syukur-syukur bisa liat dia ganti kaos di pinggir lapangan secara langsung... #plak. Syukur-syukur lagi kalau dapat rejeki bisa fobar sama dia... *mueheheeee... pengen sih... tapi gak gitu ngarep. Lebih ngarep bisa fobar lagi sama Sayaka Takahashi* :p

Jadi yookkk ngelive...!!!

Semangat INDONESIA...

IN-DO-NE-SIA.... prok..prok..prok-prok-prok..... *sambil tepok2 air bang (balon tepok) :D

Eits... kelupaan....
Buat yang gak bisa ngelive... jangan sedih... kalian masih bisa ikut mendukung para atlet Indonesia dengan doa dan menyaksikannya lewat TV. Indonesia SSP akan ditayangkan mulai 19-22 Juni 2014 di Trans7.. :)

25 komentar:

  1. yah, Live nya jauh juga di Istora Senayan.. Aku ngga seberapa fanatik sama bulu tangkis sih, jadi cerita tentang bulu tangkis dan juga pemain bulu tangkis Korea yang namanya entahlah-siapa-itu cuma bikin aku manggut-manggut aja.

    Tapi kayaknya seru juga ya nonton secara Live, apalagi bareng temen2, terus nyorak2 in, ngasih teriakan2 semangat ke pemain2 bulu tangkis Indonesia kita. Hmm di Surabaya ngga pernah ada ya kayaknya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. untuk level SSP emang jauh harus ke Istora, Jakarta... tapi untuk level2 di bawah SSP bisa di luar Jakarta.

      di Surabaya..?? Ada... tahun lalu, aku 2 apa 3 kali ya ngelive turnamen di Surabaya. Trus bulan Februari kemarin ini aku abis ngelive juga. Nama turnamennya Superliga. Trus di awal Mei ada Walikota Cup...
      Ya meskipun gak seheboh INASSP tapi menyenangkan juga kok... :)
      Beberapa cerita tentang ngelive itu udah pernah aku ceritain... :)

      Hapus
  2. Aaaakkk akhirnya nemu juga sesama pecinta bulu tangkis. Eh, aku nggak begitu fanatik sih. Nggak pecinta banget. Cuma emang suka kalo Indonesia main. Tapi sayangnya, aku nggak mungkin bisa ngelive. Selain jauh, minggu itu juga mulai UAs. Huhu:( padahal pasti rame banget. Aku juga pernah ngebayangin bisa ngelive langsung dan... Umm, ketemu Yong Dae.

    Iya bener banget! Lee Yong Dae suka bikin konsentrasi pecah. Apalagi kalo dia lagi main, ampuuunn kece banget. Mulutnya itu pasti nggak nutup karena dia ngos-ngosan. Pengen deh lapin keringet dia *dijewer pacar*

    Semoga someday bisa kebagian masuk Istora Senayan buat dukung langsung pemain bulu tangkis Indonesia :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Akhirnya.... :D
      Eumm.. emang rumahnya mana..?? klo gak bisa ngelive ya nonton aja lah di TV... disiarin di Trans7 kok.. :D

      Hahahaa.... Lee Yong Dae....
      Tapi masih kalah kece lah sama M. Ahsan... *cinta produk lokal*

      Amiinnn...
      Semoga harapannya terkabul yaa... :)

      Hapus
  3. Semoga bisa ngasih yang terbaik, jangan cuma lagi menang dibanggakan, ketika kalah diabaikan, tapi kita percaya semua ingin yang terbaik buat negeri tercinta :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nope... saya bukan tipe pendukung yang hanya dukung saat menang aja kok... saat kalah pun tetep dukung.. :D karena mereka para atlet udah berjuang.. jadi apapun hasilnya tetep harus didukung.. :)

      Hapus
  4. Hahaha iya bener banget, gak salah kalo BWF bilang Indonesia SSP itu turnamen dengan penyelenggaraan terbaik di dunia, All England ga ada apa-apanya! Bravo badminton Indonesia!:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yaah benar... Indonesia SSP memang dinilai sebagai salah satu penyelenggaraan turnamen terbaik di dunia. Sukses memadukan sport dan entertainment... semoga bisa terus ditingkatkan yaa...
      mari kita dukung sama-sama... :)

      Hapus
  5. eeeaaaaaaaa ... tetap semangat mbakk nontonnya dan semoga mbak bisa ada disana biar bisa eeaaa huuu eaaa huuuu ... jugaa :D
    waahhh pecinta bulu tangkis .. kewreeennnn :D
    semoga bisa jadi pemain juga ya mbak :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. waahhhh kalau jadi pemain saya sudah sangat telat umur...
      akhirnya jadi pendukung aja deh... :D

      Hapus
  6. kayaknya bakal nonton di tipi aja deeeh yaaaakkkkkk,,, jauhhhhhh coyyyy :D

    emng suporter indonesia keren,
    mereka bisa menjelma menjadi 'pemain' tambahan bagi atletnya melalui semangat dan dukungannya...
    semoga tetap terjaga seperti ini,suporter yang mendukung tapi tidak anarkis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gak masalah nonton di tipi.... yg jelas harus dukung pemain Indonesia yak... :D

      Sudah gak jaman suporter anarkis masbroo... sekarang trend-nya suporter yang damai.. *peace*

      Hapus
  7. sekarang jadi bca indonesia open ya?
    baguslah, ironis juga olahraga kalo disponsori rokok

    berhubung gue jauh, gue titip semangat dan do'a ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya... sponsor berubah jadi BCA per tahun ini. Terkait regulasi pelarangan produk berbahaya (rokok) menjadi sponsor olah raga...

      siaaapppp..... titipan semangat dan doanya ditampung dan akan disampaikan... :)

      Hapus
  8. Duh, jauh amat ke Istora. lagian gue juga gak punya duit buat beli tiket. terus gue nggak suka bulu tangkis. duhhh... gimana dong??? hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. gimana yaaa...??
      dukung Indonesia lewat apa yg kamu suka aja deh.. :)
      klo kamu suka sepak bola yaa dukung Timnas Sepak Bola Indonesia... gitu juga klo suka basket atau voli atau olah raga lainnya... :)

      Hapus
  9. kamuu cewek ngefans sama bulu tangkis, kereeen!

    pengen ngelive, tapi jauh di Jakarta. lah gue aja tinggal nya di Surabaya, jadi dukung lewat tv aja deh hehe.

    Suporter Indonesia selalu begitu, kekompakannya selalu membuat lawan mati rasa. bukan hanya di bulu tangkis doang, tapi di sepak bola juga. suporter bola Indonesia juga kompak banget kan. tapi sayang, suporter bola itu sering rusuh, ga kayak suporter bulu tangkis kan selalu tertib, ya kan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waaahhhh temen saya cewek juga banyak yg nge-fans sama bulu tangkis lhoo.. :D

      Tinggalnya di Surabaya..?? Wah padahal kalau tahu, dari tahun lalu sampe pertengahan tahun ini lumayan banyak turnamen yg diadain di Surabaya. Superliga sama Axiata Cup yg lumayan rame... Walikota Cup juga rame.. kemarin sempet ngelive juga... :)

      Yaaa kalau INASSP gak bisa ngelive ke Jakarta ya lihat di TV aja lah yaa.. :D

      Iya disayangkan banget... kalau ada suporter yang sampe rusuh dan ricuh... kalau damai dan tertib kan lebih enak... :)

      Hapus
  10. Akkk gue juga suka badminton, kalo main sih lumayan.... Lumayan payahnya. #pfft
    Event Indonesia Open memang selalu ditunggu2, apalagi masih panas-panasnya Thomas&Uber cup kemaren. Arrgghhh sayang indonesia gagal membawa pulang kembali pialanya. :(
    China dan malaysia emang musuh utama, hahaha... Suka greget sendiri kalo lihat Timnas versus malaysia. Mereka tuh sering ngeselin. Hahaha... Semoga Indonesia Open kali ini, Indonesia bisa menang setidaknya di 3 ketegori, atau kalau perlu semuanya. HAHAHa XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaaaa.... samaaa... kalau main gue juga payah... parah malah... :p

      Amiinnn.... kita doa sama2 biar para atlet itu bisa dapat prestasi yang maksimal.. :D

      Hapus
  11. wih, nih nak kayaknya fanatik banget sama tangkis bulu, eh. sampe background nya aja gambar raket dan cock. selamat ngelive deh, aku sih dukung aja dengan doa. Tapi itu gambar Lee Yong Dae ganteng juga.. #shit salah fokus

    BalasHapus
  12. gue dukung dari kejauhan aja deh ... harga tiket sama ongkos pulang pergi mahalan ongkos PP nya siiih :D

    BalasHapus
  13. tapi sangat disayangkan bulu tangkis Indonesia ada penurunan prestasi.
    melihat para penonton yang semangat mendukung atletnya bermain, harusnya pemain juga memberikan kemampuan yang maksimal untuk prestasi yang lebih baik.

    sekarang juga ada beberapa atlet yang namanya lagi naik daun, kayak Tontowi Ahmad contohnya.

    BalasHapus
  14. Gak terlalu suka bulu tangkis sih tapi kalo ada yang ngajak boleh juga. Haha

    Ternyata gak cuma disatu posisi aja Korea ngerebut perhatian masyarakat Indonesia, tapi juga udah ke ranah bulu tangkis.

    Harga tiketnya lumayan murah juga, pasti seru kalo nontonnya ngelive.gue juga entar mau nonton ngelive juga via Trans7, lagi-lagi kalo ada yang ngajakin

    BalasHapus
  15. Wah... Aku juga suka bulu tangkis lho... Tapi nanti aku nggak bisa ngelive nonton di lapangannya... Palingan ya depan tv sambil geregetan ngeliat duelnya...

    Tapi emang bener, suporter bulu tangkis Indonesia itu emang paling energik dari yang lainnya. Terus mereka juga damai dan tenang, nggak seperti suporter bola. Kalau ngedengerin para suporter berteriak membangkitkan semangat, entah kenapa aku yang cuma nonton di rumah juga ikut semangat.

    Walaupun sekarang emang ada penurunan prestasi bagi Indonesia... Tapi nggak selamanya kan... Aku yakin suatu saat akan ada masa dimana Bulu Tangkis Indonesia bisa berjaya seperti di masa lalu... Bahkan melebihinya.

    BalasHapus