Rabu, 06 April 2016

# Review # Serba-Serbi

Kecap, Solusi Tepat Oleh-oleh Jombang

Dulu pas masih jaman-jaman kuliah di Malang kalau lagi dibecandain sama temen-temen kuliah yang minta oleh-oleh kalau tahu aku abis pulang ke rumah (ke Jombang) aku mesti bingung harus jawab apa. Yaa meskipun aku tahu sih kalau pertanyaan minta oleh-oleh itu cuma sekedar becandaan aja, tapi kadang-kadang pengen beneran bawain gitu.

Masalahnya selama hampir dua puluh sekian tahun hidup di Jombang aku gak pernah tahu apa hal yang khas banget dari Jombang, Pemkab juga gak pernah ngasih tahu apa hal yang dijadiin oleh-oleh khas Jombang.

Tapi berdasar pengalaman yang aku perhatiin tiap Ibu pergi kemana-mana, terutama kalau ke rumah saudara atau ke tempat temannya yang utamanya lagi ada acara, Ibu biasanya mesti bawa minyak goreng dan kecap sebagai buah tangan. Kecapnya kecap Jombang.

Sebenernya Kecap Jombang sendiri ada beberapa jenis dan merk. Tapi yang terkenal enak dan endeus itu yang capnya "Ikan Dorang". Dulu Ibuku juga suka sama 'Ikan Dorang' ini cuma sekarang entah kenapa beliau lebih suka yang capnya '2 Ikan Bader Mas'.


Secara tampilan, emang gak ada yang berbeda dari kecap Jombang dibanding kecap-kecap merk lain yang beredar di pasaran. Termasuk dengan kecap produksi perusahaan besar yang iklannya sering wara-wiri di tipi. Tapi kalau secara rasa dan kualitas boleh diadu!

Kecap Jombang ini punya tekstur yang lebih kental dan warna yang lebih hitam dibanding kecap-kecap pesaing-pesaingnya. Rasanya juga lebih manis, beneran manis gak ada campuran gurih-gurih asin gimana gituu kayak kecap lain. Waktu dicampur sama makanan lain sebagai bumbu atau pelengkap makanan nyampurnya juga pas. Bikin rasa si makanan makin enak. Nambahinnya juga gak perlu banyak-banyak, dikit aja udah bikin makanan yang dicampuri itu enak. Misal waktu makan bakso. :D

Enaknya kecap Jombang ini udah gak diraguin lagi. Dulu, waktu Masku masih kuliah di Malang dia bawain temennya orang Jakarta kecap Jombang buat oleh-oleh. Eh temennya jatuh cinta sama rasanya si kecap Jombang. Dia bilang kalau rasa kecap Jombang lebih enak dibanding kecap-kecap yang ada. Bahkan sekarang kalau temennya Masku ini lagi ngobrol sama Masku, juga sering-sering nanya-nanya tentang si kecap. Saudara-saudara atai temen-temen Ibu yang di luar kota kalau ketemu Ibu atau kalau Ibu lagi dateng silaturahmi, kalau gak bawa kecap juga pasti ditanyain "kecapnya mana?"

Kecap Jombang ini emang sesuatu!

Untuk harga, sayangnya kecap Jombang agak lebih mahal dibanding kecap-kecap yang umum ada di pasaran. Harga kecap botol kecil ukuran 600 ml aja dibanderol harga Rp 10.000/botol, itu juga kalau belinya tuker botol. Kalau beli botol baru mungkin bisa diatas itu. Harga yang lebih mahal ini mungkin karena kemasan kecap Jombang yang semuanya dari botol beling sehingga bikin harganya agak sedikit mahal. Tapi meskipun harga lebih mahal, kalau rasanya enak gak akan masalah.

Untuk distribusi penjualan juga terbatas banget. Mungkin dijualnya cuma di Jombang dan beberapa kota yang deket sama Jombang. Aku pernah iseng nyari-nyari di Malang waktu aku kuliah dulu, tapi gak ketemu. Tapi anehnya, penjual nasi goreng deket kosanku yang lama kecapnya pake kecap Jombang buat bumbu nasi goreng dan mie gorengnya. Dia beli dimana? Mungkin deket rumahnya ada distributor kecap Jombang. Hehee...

Jadi, buat yang main ke Jombang kalau bingung mau bawa oleh-oleh apa. Beli aja kecap. Dijamin gak akan kecewa sama rasanya. Dan dijamin bakal jatuh cinta.

Buat temen-temen yang suka nanya/minta dibawain oleh-oleh.
Ntar yaaa.... kalau kita ketemu aku kasih kalian kecap. :D

1 komentar:

  1. Setahu saya, tahun 90an semua penjual nasgor dukduk di malang selalu pakai kecap jombang.

    Tapi sejak tahun 2000an keatas, banyak yang beralih pakai kecap lain, dengan alasan harga lebih ekonomis.

    Padahal meurut saya, lebih enak pakai kecap jombang, resep kuno, seperti ada rasa sedikit petis udangnya

    BalasHapus