Selasa, 09 Februari 2016

# curhat # inspirasional

Donor Darah (Lagi!)

Hari ini aku donor darah lagii....
Yeay..!!


Sejak awal kenal dan ngerasain pertama kalinya donor darah di tahun 2009 lalu itu gak tau kenapa aku jadi obsesi banget sama kegiatan ini. Bawaannya pengen banget gitu buat terus-terusan ngelakuin. Gak tau kenapa. Mungkin karena jiwa sosialku tinggi kali yaaa... *sombong* *dikeplak*

Ya meskipun pada kenyataannya, dari sejak pertama kali donor sampe sekarang baru 5 kali donor dengan frekuensi yang lompatnya lumayan jauh-jauhan, tapi untuk tahun ini aku pengen mulai bisa donor darah rutin setiap tiga bulan sekali (sesuai petunjuk PMI).

Baca salah satu pengalamanku tentang donor darah di SINI.

Kali ini aku donor darah di Palang Merah Indonesia (PMI) Jombang. Yaa kan lagi di rumah, gitu ceritanya. Aku ke PMI sekitar jam 14.30-an abis dari kantor pos ngirim paketan hadiah pemenang giveaway yang kapan hari itu. (Maaf yaa buat Mbak Hastira dan Mbak Gilang, hadiahnya baru aku kirim sekarang).

Sampe di PMI ternyata ruang donornya pindah. Seingetku terakhir kali kesana tempat donornya itu di belakang dan menurutku (plus seingetku) ruangannya agak gelap. Tapi sekarang jadi pindah di depan dan terang benderang. Menyenangkan! Plus juga dingin (iyalah ada AC-nya). Hahaha....

Pas masuk ruangan, sama bapak petugas PMI-nya disuruh duduk-duduk dulu istirahat. Soalnya kata bapaknya kalau langsung dicek tensi darah (sebagai salah satu syarat untuk donor darah)nya pasti tinggi. Alhasil aku duduk-duduklah di kursi sambil liat kondisi ruangan donor tersebut.

Kira-kira 5 menit kemudian sama mbak-mbak yang jaga di ruang donor itu aku disilahkan buat tensi darah. Abis tensi darah terus cek kadar Haemoglobin. Kalau semuanya memenuhi syarat baru deh bobok-bobok syantik sambil diisep darahnya. Hihihiii...

Sebenernya kebiasaanku buat donor darah ini agak berlawanan dengan ketakutanku sama yang namanya jarum. Apalagi jarum suntik. Takutnya na'udzubillah. Dulu, pernah aku lebih milih buat malu aja di depan ibu-ibu pengurus posyandu desa dan dokter di posyandu dibanding harus sok-sokan tegar berani disuntik pas ada himbauan buat imunisasi Tetanus dan Diphteria (Td). Pas itu aku sampe nangis kejer saking takutnya. Sampe diceng-cengin sama semua ibu-ibu pengurus posyandu dan juga dokternya. Tapi gak tau kenapa kalau donor darah biasa aja gitu. Padahal ya sama-sama berurusan sama jarum dan sebenernya jarum donor darah itu lebih gede dibanding jarum suntik.
Ah, whatever laahh... yang penting aku udah donor darah dan pengen berusaha buat teratur untuk donor darah.

Kamu, udah donor darah belum?
Kalau belum, ayo donor!

Kalau abis donor dapet ini. :D

4 komentar:

  1. Aku mak, iyoo suwee gak donor darah, trakhir donor taun 2014 haha

    BalasHapus
  2. Aku pernah pas SMA...ngukur tensinya pas baru datang, mana abis jalan jauh lagi...akibatnya abis donor langsung pusing2, hampir setengah hari tiduran di PMI, akhirnya sm bapaknya dianter balik ke kos2 an, beliaunya khawatir kalo saya pingsan di jalan hehehe...

    BalasHapus
  3. Aku pernah pas SMA...ngukur tensinya pas baru datang, mana abis jalan jauh lagi...akibatnya abis donor langsung pusing2, hampir setengah hari tiduran di PMI, akhirnya sm bapaknya dianter balik ke kos2 an, beliaunya khawatir kalo saya pingsan di jalan hehehe...

    BalasHapus
  4. Aku phobia jarum suntik dan darah >,<

    BalasHapus