Selasa, 23 Februari 2016

# curhat

Hai, "Teman Lama"**

**) baca : MANTAN

Tapi aku lebih suka menyebutnya 'teman lama'.


Dua hari yang lalu, tepatnya Minggu malem ketika aku lagi asyik nontonin aksi kecenya pemain-pemain tim Thomas Indonesia ngelawan tim Thomas Jepang di final qualifikasi Thomas-Uber Cup Zona Asia yang diselingi buffering-an videonya yang lumayan nguras kesabaran tiba-tiba aku dikagetkan dengan satu chat dari teman lama yang masuk di WhatsApp.

Dan tarraaaa......
Ternyata itu dari 'teman lama'.

Pas baca isi WA-nya antara kaget dan pengen ngakak. Kagetnya ya nih orang tumben-tumbenan banget nge-WA, ya meskipun pas ultahku 31 Januari kemaren sempet nge-WA juga buat ngucapin selamat ultah dan ngobrol-ngobrol dikit masalah kerjaan. Tapi, ya tetep aja di WA 'temen lama' itu bikin kaget. Hahaa...

Pengen ngakaknya adalah WA dia malam itu adalah dia tiba-tiba minta maaf atas kesalahannya dia di jaman dahulu kala. Jaman pas kita pernah bersama terus kemudian memutuskan untuk pisahan. #hiks.

Screencapt WA-nya *pake WA Web. Hapenya bego gak bisa di SC*

Naahh kan pengen ngakak yaaa baca WA kayak gitu, padahal pas itu aku lagi asyik-asyiknya dan tegang-tegangnya nonton pertandingan final bulu tangkis. Mana tema bahasannya itu tema masalah sekitar 8 tahun yang lalu pula. Kan udah jadul, kuno, dan bulukan.... Hahahaaa....

Trus abis dapat WA dari 'teman lama' yang isinya kayak gitu jadi baper nggak?
Euummm.... baper? Enggak sih. Soalnya aku orangnya gak gampang baperan. #eak #pret!

Tapi jujur pas aku dapet WA itu aku gak baper sama sekali. Gak ada perasaan apa-apa kecuali pengen ngakak dan heran. Masih aja dia ini inget tentang hal itu trus minta maaf pula. Padahal dari abis putus 8 tahun yang lalu itu aku gak sebel, marah, atau bahkan dendam sama sekali. Udah maafin dia juga meskipun dia dulu gak pernah bilang minta maaf langsung kayak sekarang. Bahkan sejak abis putus itu dan akhirnya malah jadi temen sekelas di kelas XII (ya ceritanya aku sama 'dia' ini pacarannya pas kelas XI trus putus, eh pas kelas XII-nya malah sekelas) aku udah biasa aja, nganggep dia temen kayak temen-temen sekelas yang lain meski masih sering banget di ceng-cengin sama anak-anak dan juga Bu Lina (guru Kimia) *inget kan?* *hahaha*


Kalau sebagian orang di WA mantan 'teman lama' adalah petaka, salah satu penyebab gagal move on, kemudian baper sambil dengerin lagunya Adelle yang Hello maka buatku di WA 'teman lama' adalah salah satu indikasi bahwa hubunganku dan 'teman lama' ini baik-baik aja. Gak ada lagi marah, sebel, atau dendam. Yang ada hanya luka dari sakit dan patah hati yang udah sembuh. Kalau dulu kita memulai hubungan dengan baik-baik, kenapa saat hubungan itu berakhir kita jadi musuh satu sama lain? Kan gak adil.

Beruntungnya, selama menjalani pengalaman yang namanya pacaran (aku muslim+berjilbab tapi aku gak muna' kalau pernah pacaran, meski sekarang lagi santer-santernya seruan dilarang pacaran -_-) aku selalu tetap bisa berhubungan baik dengan mantan-mantanku. Komunikasi kita masih tetap berjalan baik meski udah gak pernah ketemu. Di sosmed kita juga masih saling temenan masih sesekali saling sharing info. Intinya kita masih jadi teman lah. Masih jalin silaturahmi. Gak berubah jadi musuh yang kalau misalnya nanti saling ketemu jadi saling cuek atau menghindar.
Sayang sih, hubungan dengan mantan yang terakhir ini agak kacau. Ada masalah pelik yang gak kelar-kelar.. :'(

Intinya sih, kalau pernah saling sayang kenapa harus bersitegang saat sayang itu sudah hilang.

Pacaran kemudian putus.
Orang yang pernah jadi pacar yang kita panggil sayang kemudian jadi mantan
Adalah fase kehidupan yang lumrah.

Tapi mantan tidak seharusnya dijauhi bahkan dimusuhi.
Yang dijauhi adalah kenangan pahit masa lalunya. Tinggalkan di masa lalu, berjalanlah di masa kini dan menatap masa depan.

Kalau dulu memulai suatu hubungan dengan baik-baik.
Mengapa saat mengakhirinya tidak baik-baik juga?
Kalau dulu berawal dari teman, mengapa tidak (mencoba) untuk kembali menjadi teman juga?

Menurutku, kuncinya hanya satu.
Memafkan! :) :)

Sehingga nanti kita bisa dengan hati lapang dan juga senyum merekah, menyapa :
"Hai, teman lama (tanpa tanda kutip)...."

12 komentar:

  1. Aku sudah memaafkan teman lama yang.. yang... yang.. ah sudahlah.. :D
    Ciye berteman lagi sama teman lama...

    BalasHapus
  2. Yah begitulah teman lama, kadang ada yg g mau kenal lagi, kadang ada yg linglung ampe ngirain kitanya masih marah ama dia, lumrah itu

    BalasHapus
  3. Kalo gue malah ketemu orangnya langsung pas lagi jalan bareng suami ahahahah kampret

    BalasHapus
  4. Aku kemarin tanggal 10 Februari malah ketemu sama mantan waktu lagi memperpanjang STNK -_- wkwkwk awkward banget rasanya :D

    tapi sejauh ini setelah aku putus sama pacar kadang di awal rasanyaaa nggak akur, tapi setelah lama, nanti akur sendiri :')

    BalasHapus
  5. yap, lebih baik memulai dengan baik dan mengakhiri dengan baik juga, dan memaafkan memang kuncinya. kenapa harus jadih musuh, kalau bisa jadi teman. ngomongin mantan dan masa lalu itu emang nggak ada habisnya..

    BalasHapus
  6. Mmm... Gimana ya, biasanya kalo putus dan akur gitu karena putusnya pas lagi bertengkar. Beda kalo yang putusnya karena keduanya ngerasa sama-sama gak ada yang cocok. Dengan keputusan yang telah dipikirkan baik-baik, putusnya juga baik-baik. Selamat, kamu nggak gagal move on setelah bertemu 'teman lama'. Itu merupakan suatu pencapaian yang luar biasa.

    BalasHapus
  7. Oh beda ya sama abang
    Abang kalo pacaran tuh engga pernah loh pake kerudung
    Seur
    Ketemu temen lama terkhir kali itu pas doi nikah
    Abang diundang
    Abang biasa2 aja
    Toh waktu itu juga kondangannya ga bawa pasangan

    BalasHapus
  8. Cie yang udah maafin mantan. Eh temen lama maksudnya.
    Hati2 lho, nanti di buat baper lagi.Klo baper itu biasa kok, hal yang lumrah. Apalagi klo beli buku Blogger Baper hasil karya blogger energy. Pasti makin baper. haha *eh malah iklan lagi..

    BalasHapus
  9. cieeee..cieeee hmmm saya nggak punya teman lama sih alias ngg punya racap alias sendiri alias jomlo teyusss alias ane ngemeng apaan dah :3 hmmm iya juga kenapa nggak di akhiri secara baek-baek aja. saya pernah nembak cewet tapi ditolak *anjaaayyyy* eh sekarang dah kagak pernah bales chat. Ngenes amat hidup hamba mu ini YA ALLAH :'(

    BalasHapus
  10. Teman lama, ya? Hadeh... materinya berat banget. XD Gue sendiri emang aslinya gak suka untuk marah-marahan sama orang. Sejauh ini, emang awalnya gue marah banget. Tapi, seiring berjalannya waktu, gue udah biasa aja. Kalo ketemu dan mereka senyum, gue senyumin balik. Tapi gak ngajak balikan. Enggak.

    Bener banget, sih. Setuju gue sama Quotenya "Sesuatu yg dimulai dengan baik2, kenapa harus diakhiri dengan tidak baik?"

    Tapi bener kata temen2 yg udah koment. Kalo keseringan Chat, entar sesekali pasti baper. Keinget masa lalu gitu... "So, hati-hatilan terhadap rawannya baper ketika berkomunikasi dgn mantan dalam waktu yg lama.

    BalasHapus
  11. oke admin.y keren bisa terus saling komunikasi sama mantannya. Soalnya, kadang kalo kitanya biasa aja, mau temenan setelah relationship usai, orangnya malah ngehindar. haha

    Oh iya, blognya udah gue follow ya. Follow back ya min.

    Salam kenal
    Agung Kharisma
    Daily Blogger Pro

    BalasHapus
  12. Bahahahahahhaa aku tau siapa ituuu

    BalasHapus