Kamis, 19 Januari 2012

# awkward # curhat

Satu untuk Berdua

Sebenernya ide ini muncul akibat pikiran iseng *lagi-lagi pikiran iseng* pas tadi sore lagi nyuci baju sambil setengah ngelamun..
Jadi begini ceritanya...

Tadi sore sekitar jam 3an setelah kriyep-kriyep karena abis bangun tidur siang aku menjalankan niat buat cuci baju karena tumpukan baju kotor di kamar udah lumayan banyak. Setelah melakukan ritual awal pencucian baju yaitu merendam baju dengan deterjen, aku shalat ashar dulu sambil nunggu deterjennya bekerja.
Oke setelah shalat ashar dan bengong bentar di kamar dengan setengah hati aku beranjak untuk mulai mencuci.

Karena hari emang udah sore, orang-orang di kosan pada mandi dong yah.. Secara kebetulan, hari ini tadi anak-anak kos pada nggak ada semua. Si Amel remaja galau asal Surabaya udah pulang ke kampung halamannya, sementara si Kakak Dicta kayaknya dia lagi menjajakan suaranya (baca: siaran di radio). Alhasil yang ketahuan mandinya sore ini cuma Ibu Kos, Bapak Kos, (dan diriku sendiri). Eits tunggu dulu, jangan dipikir aku ngintipin dua orang yang pertama aku sebut itu mandi loh yaa.. Nggak aku nggak ngintip, cuma langsung ikutan aja. #salah!


Jadi di tempat aku nyuci, di atasnya ada semacam gantungan tempat gantungin handuk. Pas aku lagi seru-serunya aku nyuci sambil ngelamun si Ibu Kos dateng terus ngambil handuk warna biru agak mbulak, abis itu masuk kamar mandi dan mandi *ya iyalah masa' mau belanja?* Nggak lama, si Ibu Kos selesai mandi dan menggantungkan kembali handuknya di gantungan yang ada di atas tempatku nyuci.

Nggak lama kemudian ganti Bapak Kos yang dateng dan muter-muter di deket tempatku nyuci. Aku sih santai-santai aja nggak mikir apa-apa kecuali mikir kalo nih orang bakalan mandi juga abis ini. Dan ternyata bener, nggak lama kemudian orangnya ngambil handuk terus masuk ke kamar mandi, mandi.
Tapi setelah aku telaah *cieh bahasanya* kenapa tuh Bapak Kos juga ngambil handuk warna biru agak mbulak yang tadi dipake sama si Ibu Kos. Ini jadi ngingetin aku kalo pas di rumah. Soalnya Ayah sama Ibuku juga gitu, satu handuk dipakai berdua.

Akibat kesamaan itu aku jadi mikir, apa semua pasangan suami istri juga gitu..?? Satu handuk dipakai berdua..?? Kenapa..?? Kenapa..?? Kenapa mereka ngelakuin kayak gitu..?? Apa biar dikira romantis..?? Satu barang dipake berdua..?? Entahlah aku juga nggak ngerti jawabannya..


Kira-kira, kalau menurut pendapat kalian gimana..??

Tidak ada komentar:

Posting Komentar