Senin, 30 Januari 2012

# Berita # Umum

Dendeng Sapi Abal-Abal

Haa...
Akhir-akhir ini gak tau kenapa Ibuku hobi banget deh nonton acara Investigasi di Trans TV yang tayang setiap Sabtu dan Minggu. Padahal asal kalian tahu Ibuku ini termasuk orang yang jarang banget nonton tivi kalo nggak ada yang ngeduluin nyetel tivinya.
Tapi hobi Ibuku yang jarang ini sangat bermanfaat. Karena acara Investigasi di Trans TV ini ngebahas kecurangan-kecurangan yang dilakukan beberapa orang terutama makanan. Kayak episode kemarin (Minggu, 29/01) yang bahas tentang Dendeng Sapi.

Hayyoo.. Siapa disini yang doyan sama Dendeng Sapi..?? Kalo aku sih jujur kayaknya belum pernah makan olahan makanan yang satu ini. Aku seringnya makan yang hampir mirip sama Dendeng yaitu Empal.. Hahaa...
Sepemahamanku Dendeng itu salah satu hasil cara mengolah makanan yang bisa membuat makanan itu terutama daging sapi bisa jadi tahan lama bisa sampai 3-4 bulan. Karena dalam pegolahannya setelah daging sapi dibumbui, daging sapi kemudian dijemur sampai kering sampai gak ada kandungan airnya. Nah kalo ntar kita mau konsumsi tuh daging lagi kita tinggal goreng atau olah lagi sesuai selera.

Dendeng Sapi Asli. Gambar dari sini
Olahan Dendeng Sapi. Gambar dari sini

Tapi siapa sangka kalo olahan sederhana ini diselewengkan dan dipalsukan sama segelintir orang cuma buat mengeruk keuntungan pribadi. Daging dendeng yang seharusnya terbuat dari daging sapi diganti sama daging celeng alias babi hutan atau yang lebih menjijikkan lagi diganti sama daging tikus yang dioplos sama daging kerbau yang hampir busuk. Yeekkk...

Cara ngolah dendeng abal-abal ini sebenernya hampir sama kayak bikin dendeng sapi biasa, cuma bahan dasarnya aja yang diganti sama celeng, kerbau hampir busuk atau tikus. Nah.. buat nyamarin bau anyir dari bau tikus atau daging kerbau yang hampir busuk pelaku menggunakan bahan kimia yang bernama Campora. Aslinya, Campora ini dibuat untuk bahan baku semacam balsem yang dibuat untuk pengawet mayat. Hueekk..
Setelah direndem bentar sama larutan Campora ini, baru deh daging-daging gak layak konsumsi itu diolah.

Lantas, darimana pelaku pembuat dendeng abal-abal itu daging-daging tak layak konsumsi itu..?? Kalo daging kerbau yang udah hampir busuk mereka dapetnya dari pedagang-pedagang di pasar yang dagangan daginganya gak laku dari 3-4 hari yang lalu. Jadi harga daging per-kilonya jadi murah banget. Nah kalo celeng mereka dapetnya dari pemburu celeng. Kalo tikus mereka biasanya berburu sendiri. Tikus yang diburu pun gak cuma tikus sawah, tapi juga tikus got yang kalo di wilayah rumahku sini sebutannya Tikus Thonthong. Lantas apa bedanya tikus sawah sama tikus got..??

Kalo tikus sawah, secara fisik badannya agak kecil kalo dibanding sama tikus thonthong alias tikus got dan bulunya juga berwarna coklat-coklat tua. Habitat aslinya ya di sawah, makanya dia disebutnya tikus sawah. Hama yang paling dimusuhi sama Pak Tani. Hahaa..
Nah kalo Tikus Got atau Tikus Thonthhong badannya lebih gede, trus bulunya warnanya lebih gelap, berwarna agak abu-abu hampir item. Laknatnya kalo dia lagi jalan-jalan di darat, nggak di got trus ketemu orang dan dia ngerasa terancam, dia bakalan ngembangin bulunya dan hasilnya akan merebaklah bau busuk ke seantero jagat raya. Oke mungkin ini lebay, tapi kenyataan. Nah karena kelaknatan inilah Kucing predator alami si tikus ini sampe nggak mau buat mangsa si tikus got ini. Buru-buru mangsa, ngejar aja ogah..!!

"Yeekk.. tikusnya bau. Ogah buat ngejar. Mending foto2 aja aah.. :p"

Kalo kucing aja gak doyan buat ngejar tuh tikus, kenapa itu orang-orang malah bohongin kita manusia dengan ngeganti makanan kita dengan tikus-tikus laknat itu..?? Itu berarti dengan nggak langsung mereka nyamain kita dengan kucing dong..?? Kalo kucing gak doyan tapi kita tetep makan, berarti selera makan kita lebih rendah dari kucing dong ya..?? Yaiks..

Naahh buat ngehindarin kita dari mengkonsumsi dendeng sapi abal-abal, langkahnya sih kita harus lebih waspada aja. Jangan mudah percaya apalagi tergiur dengan makanan-makanan yang berharga murah. Karena biasanya barang abal-abal gitu dijual dengan harga yang jauh lebih murah kalo dibanding dengan yang asli.
Kalo misalnya udah terlanjur kebeli, ada tes sederhana, goreng aja dendengnya. Kalo dendeng sapi asli setelah digoreng teksturnya tetep kenyal dan susah buat di-cuil. Kalo daging celeng, tikus atau yang lain teksturnya jadi pecah, gampang buat di-cuil-nya.

Ada lagi siih cara yang gampang buat bedain dendeng asli sama dendeng abal-abal. Tapi ini nggak valid looh.. Tapi bisa lah untuk dicoba :p
Caranya... Ambil secuil dendeng. Kemudian lempar dendengnya ke arah seekor kucing. Kemudian lihat reaksi si kucing, kalo tuh kucing mau makan tuh dendeng berarti daging dendengnya asli dari daging sapi. Aman untuk dikonsumsi. Tapi kalo kucingnya cuek aja trus abis itu dendengnya malah ditinggal pergi maka segeralah untuk membuang dendeng yang anda beli karena terindikasi terbuat dari daging 'abal-abal'.

Semoga bisa membantu..

Sekali lagi, lebih hati-hati yaa buat milih makanan.. :)

4 komentar:

  1. Wah, bermanfaat infonya dan tips juga sarannya. Suka sama bahasanya yang sanat,sangat,sangat berirama. Aliat top. Salam blogger yah maju terus pantang mundur. Mampir blog saya ya. Makasi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehee...
      Terima kasih..
      Semoga bisa menjadi informasi yang bermanfaat buat semuanya... :)

      Siap.. nanti mampir balik ke blog kamu.. :)

      Hapus
  2. wah untungnya aku belom pernah makan dendeng jadi aman. . . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Malah yang belom pernah makan nih yang harus lebih hati-hati..
      Soalnya gak tau bedanya...
      Hehee...

      Hapus