Kamis, 26 Januari 2012

# memorable

Kembalikan Kejayaan Lagu Anak-Anak

Masih pada ingat sama lagu-lagu macam si Kodok, Bis Sekolah, si Komo Lewat atau Naik Delman gak..?? Kalo sobat blogger lahir di tahun 90an pasti pada tahu lagu-lagu itu. Penyanyi-penyanyinya juga pasti pada tahu, ada Susan dan Kak Ria Enes, Trio Kwek-Kwek, Meisy, dan yang lain yang sekarang pasti udah pada dewasa semua kecuali Susan. *hahaha*

Gak tau kenapa sih akhir-akhir ini lagi seneng muterin 4 biji lagunya Suzan yaitu Si Kodok, Suzan Main-Mainan, Suzan Punya Cita-Cita, sama Suzan Masuk Sekolah tiap nyalain laptop. Mungkin karena lagu-lagu itu bernuansa gembira, mudah, dan enak kali yaa jadi suka diputer berulang-ulang. Tapi mungkin juga karena lagu-lagu itu adalah lagu-lagu memorable, lagu-lagu yang nemenin masa anak-anakku dulu.

Suzan - Si Kodok

Suzan - Suzan Masuk Sekolah

Suzan - Suzan Punya Cita-Cita

Suzan - Suzan Main-Mainan

Sedikit share, masa-masa kecilku dulu aku adalah salah satu fans fanatiknya Suzan ini looh.. Selain ada Trio Kwek-Kwek, Meisy, dan Joshua. Hampir semua kasetnya Suzan aku punya. Tapi sayang sekarang kasetnya udah nggak bisa diputer lagi soalnya udah pada jamuran dan tape yang buat muter kasetnya juga udah pada rusak *huhuuu*. Malah sampe sekarang di kaca penyimpan buku-buku yang ada di ruang tamu keluargaku masih ada salah satu stiker bonus kasetnya Suzan yang Suzan I Love You.

Sobat blogger ngerasa gak sih kalo lagunya Suzan itu lagu yang mendidik? Mendidik apa aja? Banyak! Mulai mendidik kita untuk punya cita-cita setinggi langit. Mendidik kita untuk rajin-rajin belajar dan sekolah. Dan juga mendidik kita untuk berteman dengan siapa aja walau dia dan kita sifatnya saling bertolak belakang. Kayak kodok dan kambing di lagu Suzan yang judulnya Si Kodok. Si Kodok yang suka air dan suka mandi tetep mau bersahabat sama kambing yang takut dengan air dan badannya bau. Hahahaa...
Kalo kodok dan kambing aja bisa sahabatan, walau aku sendiri juga gak tau sejak kapan mereka bisa sahabatan, tapi bisa lah buat perenungan. Kita yang sesama manusia kenapa nggak bisa akur dan sahabatan..??

Akhirnya ngerasa sedikit bersyukur bisa dilahirkan di tahun 90-an dimana masa lagu-lagu anak masih gampang buat ditemuin. Dimana anak-anak masih bisa ngedengerin lagu sesuai sama umurnya. Dimana anak-anak nggak harus 'dicekokin' lagu-lagu orang dewasa yang belum saatnya mereka dengerin.


Agak ngerasa miris juga ngeliat anak-anak jaman sekarang yang sehari-harinya denger lagu dewasa, atau lagu dangdut yang agak 'seronok'. Kalo pas masih anak-anak aja udah dididik dengan lagu seperti ini gimana ntar pas udah dewasa?
Kalo pas di rumah yang paling sering curhat masalah lagu yang dinyanyiin sama anak-anak sih ya si Ibu yaa.. Pernah suatu hari hari si Ibu curhat dan bilang gini.. "Masa' kemarin sore serombongan anak-anak kecil lewat depan rumah sambil nyanyi Jablay.." *ini pas lagi boomingnya lagu Jablay yang dinyanyiin Titi Kamal*
Atau aku pernah tau sendiri, tetangga depan rumah yang namanya Bella, yang sekarang baru masuk TK nyanyi lagunya Anang-Syahrini yang Jangan Memilih Aku. Oh my God... :|


Kalo ditelaah lebih jauh lagi, media berperan cukup penting lohh sama pergeseran ini. Coba dilihat deh, media mana sih yang nayangin acara anak-anak? yang nayangin acara musik khusus anak-anak? dulu aku masih inget, setiap jam 3 sore aku pasti duduk manis di depan tivi nonton acara musik 'Tralala Trilili' yang dipandu sama Indra Bekti sama Agnes Monica. Acaranya khusus nayangin lagu anak-anak sama info-info yang mendidik dan sesuai sama umur anak-anak. Nah sekarang? Stasiun tivi lebih banyak nayangin sinetron, atau gak gitu acara musik pop dengan girlband dan boyband yang cuma ngeluarin satu lagu abis itu bubar, atau infotainment yang isinya ngomongin keseharian selebritis. Nah acara buat anak-anak, khususnya acara musik buat anak-anak mana??

Beberapa waktu yang lalu emang ada acara musik anak, tepatnya pencarian bakat penyanyi anak-anak yang diadain sama salah satu statsiun tivi yang namanya 'Idola Cilik', pasti pada tau kan..?? Tapi kalo menurut penilaianku pribadi, itu belum mewakili anak-anak. Lha gimana nggak..?? Pencarian bakat penyanyi anak-anak tapi lagu yang dinyanyiin lagunya orang-orang dewasa, macam Sempurna-nya Andra and The Backbone, Lagu Rindu-nya Kerispatih, atau Tercipta Untukku-nya Ungu. Lha ini mana unsur anak-anaknya..?? -___-


Aku dulu pernah denger salah satu komentar dari salah satu pengamat musik saat ditanya hilangnya lagu-lagu anak-anak di pasaran saat ini. Jawabannya kurangnya pangsa pasar dan kurangnya talent untuk menghidupkan kembali pasar lagu anak-anak.
Kalo menciptakan lagu anak-anak menunggu pasar, kapan keluarnya..?? Karena emang akhir-akhir ini yang lagi rame itu pasar musik pop. Kalo terus-terusan nunggu pasar, berarti cuma mikirin untung dong.. :|
Kalo kurangnya talent, rasanya enggak. Peserta-peserta Idola Cilik itu kan talent, masih bisa dikata anak-anak juga. Ciptain kek lagu anak-anak buat mereka, trus nyanyiin.


Semoga siih nanti ada musisi-musisi dan pemilik label rekaman yang sadar dan mau bikin lagu anak-anak. Pengen gitu liat anak-anak bisa nyanyi dengan bangga lagu yang emang sesuai dengan umur mereka. Lagu anak-anak yang berkualitas.
Pengen liat anak-anak jaman sekarang ngerasain kayak aku di jaman dulu, yang masa anak-anaknya ditemani dengan lagu-lagu ringan khas anak-anak.
Pengen liat lagu anak-anak berjaya lagi. Bukan berjaya dalam artian harus menguasai industri musik mengalahkan lagu-lagu dewasa, tapi berjalan beriringan dengan lagu dewasa. Jadi di setiap tahapan umur, punya hiburannya masing-masing.. :)
Hiburan dalam bentuk lagu, setidaknya.. :)

6 komentar:

  1. iyaaa bner fit. muridku yg kelas lima SD masa tontonan filmnya sebangsa twilight, newmoon, hancock, final destination padahal kn ada adegan dewasanya... ckckckkc. sudah tergerus jaman

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya zah.. anak-anak jaman sekarang kayak semacam dipaksa untuk dewasa sebelum waktunya.. nggak ada hiburan yang sesuai dengan umur mereka, baik itu lagu ataupun film.. miris yaah.. :(

      Hapus
  2. untung dulu punya lagu anak-anak, kasihan anak-anak sekarang, nyanyinya lagu orang dewasa -___-

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya bener mbak..
      kasihan sama anak-anak sekarang. nggak punya lagu sendiri untuk dunia mereka..
      kalah sama lagu orang dewasa.. :(

      jadi kangen lagu anak-anak...

      Hapus
  3. Artikel yang menarik…
    Salam kenal ya…
    Saya juga punya sebuah blog yang mengupas lagu anak…
    Ada lagu2 anak karya saya di blog tersebut..
    Lagu2nya sangat cocok sebagai media pengajaran anak TK dan PAUD
    Silakan berkunjung ke http://lagu2anak.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. terima kasih... :)
      salam kenal juga... :)

      waah siip...
      segera dikunjungi blognya..
      siapa tahu ada lagu anak2 yang memorable yang bisa diunduh..
      hehehee... :)

      mari budayakan kembali lagu anak-anak..!! :)

      Hapus