Jumat, 11 November 2016

# #JumatJourney # curhat

Thanks to Google Maps!

Selamat Hari Jumat berkaaahhh.

Hari Jumat ini berkah banget karena lokasi liputan yang cuma disekitaran kantor aja gak perlu ngeluyur jauh-jauh sampe ke ujung dunia Kabupaten Jombang kayak empat hari yang lalu yang harus melewati gunung lewati lembah, lewati jalan berliku-liku yang bahkan jalan aspal aja udah give up buat ngecover akses jalannya hingga membelah hutan cuma demi nyari sebuah SD terpencil di Kecamatan Kudu, Jombang. Nama SD-nya SDN Munungkerep III. *profil SDN Munungkerep III selengkapnya ntar baca di Majalah Suara Pendidikan edisi 52 Desember 2016 aja* *sambil promo dikit* :p

Sebagai orang yang pekerjaannya berkutat dengan cari-cari narasumber, ngedatengin rumah atau lebih seringnya ngedatengin sekolah tempat narasumber kerja, tahu jalan dan tahu arah menuju ke lokasi adalah suatu hal yang mutlak. Tapi apa dayalah daku yang dari jaman sekolah gak pernah main jauh-jauh melebihi jauhnya rumah dan tempat sekolah yang cuma di sekitaran Jombang kota aja, alhasil aku pun seringkali gak paham sama lokasi yang harus aku datengin meskipun udah dikasih petunjuk jalan. *meh*

Tapi untungnya, di jaman yang udah digital dan modern ini orang buta arah kayak aku ini bisa tetep nyampe ke lokasi tujuan yang dimaksudkan. Dengan apa? Yaps, dengan bantuan Google Maps (selanjutnya kusebut G-Maps)!

Tulisan ini bukan dalam rangka ngepromoin G-Maps lho ya. Sekali lagi BUKAN. Tapi ini emang pengalaman nyata banget dimana aku tuh sangat ngerasa harus berterima kasih banget dengan G-Maps. Karena kalau nggak ada G-Maps mungkin aku gak akan pernah bisa nyampe ke lokasi-lokasi narasumber liputanku. Kalau gak bisa nyampe di tempat narasumber, berita yang harus kubikin gak akan bisa kebikin deh.


Sedikit flashback, dulu pertama kali pake bantuan G-Maps tuh pas tahun 2013 di Jakarta. Waktu itu, aku sama temen semagangku Nana harus ke suatu kantor gitu dan kita berdua sama-sama ngeblank gak tau dimana lokasinya. Kita cuma tahu kalau kantor yang mau kita datengin tuh di sekitar GBK. Singkat cerita, begitu sampe GBK kita bingung. Mau nanya orang takut-takut. Alhasil pake lah G-Maps. Itu pun dengan agak setengah hati, karena ada yang pernah bilang kalau pake G-Maps, paket data dan baterai HP akan cepet habis. Taunya beneran, abis ketemu lokasi kantor yang harus kita datengin aku dapet notif kalau penggunaan paket dataku udah hampir overload. *abis itu bersumpah gak akan pake G-Maps lagi kalau gak penting banget*

Ternyata setelah beberapa tahun kemudian, aku justru harus sering-sering banget buka G-Maps buat ngasih arahan dan petunjuk lokasi tempat yang harus aku datengin. Tapi bersyukurnya sekarang paket internet udah lebih jauh terjamin gak akan gampang abis. *ketawa licik*

Rute ke SDN Gedangan I (ini perjalanan ke-2 yang juga mau ke SDN Gedangan III)
yang tetep aja disasarin lewat sawah

Awalnya, pas mau pake G-Maps di Jombang sempet ragu gitu... di kota kecil macem Jombang gini apa G-Maps udah bisa dipake? Apa detail-detail jalannya udah bisa kedeteksi? Jangan-jangan G-Maps masih bisa dipake di kota besar aja. Eehhh taunyaaa pas dicoba, G-Maps bahkan udah tau jalan-jalan terpencil yang bahkan gak pernah aku bayangin bakal kulewatin.

Jadi pernah suatu ketika, sebelum pengalaman mbrusuk-mbrusuk ngelewatin hutan cuma demi ke SDN Munungkerep III (yang insya allah bakal aku ceritain nanti kalau edisi cetak majalahnya udah terbit) aku pernah harus liputan ke SDN Gedangan III. SD ini ada di Kecamatan Sumobito. Apesnya pas di search di G-Maps SDN Gedangan III gak ada. Matik! Aku gimana kesananya kalau lokasi tujuannya gak ada di G-Maps? Akhirnya dengan sedikit nekat, aku ngarahin lokasi G-Maps ku ke Desa Gedangan aja. Karena pertimbanganku, kalau udah nyampe di desanya nyari SD-nya kemungkinan bakal lebih gampang.

Taunyaaaa.....
Tetep SUSAH!

Akhirnya aku ngarahin aja lokasi G-Maps ku ke SDN Gedangan I yang ter-detect di G-Maps. Ntar dari SDN Gedangan I situ baru nanya orang arah ke SDN Gedangan III. Tau apa yang kutemui di perjalanan ke SDN Gedangan I? Aku diarahin sama G-Maps buat lewat di pinggir sawah-sawah! Yang jalannya masih tanah campur batu gitu. Dan sepi sama orang. Omaygaaadddd......

Asli pas jalan itu berasa pengen misuh bercampur takut kesasar sama takut dibegal orang juga. Kan serem gituuu.....

Tapi dengan modal nekat dan cuek aja aku tetep terus jalan ngikutin petunjuk si G-Maps. Yang pada akhirnya mengantarkanku nyampe ke SDN Gedangan I.

Fyuuhh.... legaaaaa......

Dan dari situ aku menyadari sekaligus bersyukur bahwa G-Maps save my life! Wkwkwkwkk.... #lebay!

G-Maps ini gak cuma sekali menyelamatkan hidup perliputanku. Bisa dibilang G-Maps ini selalu menyelamatkan setiap liputanku yang aku gak tahu tempatnya. Aku selalu nanya ke G-Maps buat nunjukin dimana lokasinya. Bahkan aku juga sering banget buat milih pake directionnya G-Maps juga buat ngarahin jalan pas udah di perjalanan ke lokasi. Dengan kebiasaan naik motorku yang kayak gini, suara petunjuk directionnya G-Maps cukup didengerin lewat headset dengan nyela lagu yang diputer aku tinggal ngikutin arahannya aja. :v

"In 500 meters turn right....."


Ini rute pulang dari SDN Gedangan III...

Intinya mah, di tulisan ini aku sebagai reporter yang buta arah gak tau mana-mana mengucapkan terima kasih yang teramat sangat pada sebuah aplikasi bernama Google Maps!

Semoga kedepannya pekerjaan semakin lancar dan semakin banyak lokasi yang bisa terdeteksi sama Google Maps.

Dan plisss tolong kalau ngasih rute tercepat a.k.a fastest route jangan disasar-sasarin ke sawah-sawah! (kecuali gak ada jalan lain selain situ) :p

Thanks Google Maps...!! :*
*cipoks basah* :v :p :v


Diantara temen-temen, ada yang punya pengalaman yang sama?
Share yuukk.... :)

17 komentar:

  1. Aku Juga Punya Pengalaman ka Tentang G-Maps.

    Saat itu aku jalan-jalan sama kawan ku ke jogja.
    Karna waktu itu aku pertama kali ke jogja dan temen-temen ku juga.
    akhirnya kami ngga tau harus kemana.
    kami nyasar nanya kesana kemari tapi bingung mau kemana..
    akhirnya aku search di google tempat-tempat yg asik di jogja..
    pass udah nemuin tempat yang asik di jogja aku jalan menuju tempatnya.
    akhirnya aku coba buka G-Maps, dari situ aku tau klo tempat yg mau kami tuju ngga terlalu jauh.
    alhasil aku terbantu deh sama G-Maps

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf aku salah ketik "pass udah nemuin tempat yang asik di jogja aku jalan menuju tempatnya." maksud aku adalah "aku ngga tau jalan menuju tempatnya"

      Hapus
  2. Wiiih mbak reporter yang tersesat dan terselamatkan oleh G-Maps hahaha.

    Aku juga pernah mbk punya pengalaman pakai G-Maps, malah baru seminggu yg lalu pas mau pergi ke Kudus mau Ziarah.

    Dari rumah pakai G-maps tapi ditengah perjalanan aku kebablasan, mau mbalik rutenya udah berubah, akhirnya aku turutin aja sampe lewat persawahan, dan sempet lewat gang perumahan gitu.

    Setelah cukup lama mengikuti intruksi di layar hape akhirnya ketemu juga deh tempat yang aku tuju, hehehe

    Berguna sekali Google Maps.

    BalasHapus
  3. gue nggk paham cara menggunakan google maps

    gue hanya anak rumahan yang selalu pergi bersekolah. lalu pulang tanpa keluyuran main dulu.

    gue pernah tersesat tapi jalan keluarnya pakai GPS, bukan google maps. nggk pakai google map karena nggk faham

    BalasHapus
  4. Memang aplikasi satu ini sangat membantu dalam perjalanan, apalagi kalau belum pernah melewati jalan tersebut. Tapi selalu telita akan rambu lalulintasnya, nanti jalan 1 arah diterobos juga bisa" Rp 100.000 melayang bgitu saja (Pengalaman pribadi hehehe)

    BalasHapus
  5. KATANYA, google maps sangat membantu sekali dalam perjalanan. Emang sih bener, karena google maps, kita jadi tau arah dan tujuan kita. TAPI, percuma make google maps kalo di pedalaman Mentawai gitu misalnya, gak kejangkau. INILAH kelemahan google maps, tidak bisa menjangkau tempat pedalaman, padahal tempat pedalaman itu PASTI gak ada tanda tanda rambu rambu gitu, masa iya di suku pedalam Wamena gitu ada bangjo kan gak banget.
    INTINYA, tingkatkan kualitas google maps :)

    BalasHapus
  6. Jangan sekarang teknologi sampe udah canggih ya, kalo ga hafal jalan tinggal mengandalkan google map, waze, dll. Akibatnya, gua kenal banyak orang yg tidak hafal jalanan di kota sendiri, saking terbiasa selalu mengandalkan app. Menyedihkan.

    BalasHapus
  7. Eh buset dah sampe nyasar ke sawah gitu sebelum sampe SD Gedangan I, trus dari SD gedangan satu ke SD Gedangan III.y deket enggak?

    Gmaps ngebantu banget, pas diundang sama jungleland buat launching wahana mereka, gue gak tau jungleland dimana dan lewat mana, dan google maps menyelamatkan gue buat sampe kesana. Hehe :D

    BalasHapus
  8. Saya belom pernah pakai G-Maps. Saya selalu pakai Waze, soalnya keliatan juga kalo ada jalan yg macet, pakai aplikasinya juga enak. Walaupun G-Maps bisa offline tapi saya lebih ngerasa lebih akurat aja kalo pake Waze. Tapi mungkin bakal dicoba untuk pakai G-Maps kalo mau road trip :D

    BalasHapus
  9. YAP aku juga udah merasain gimana bermanfaatnya menggunakan Google Maps. Walau aku cuma peringatkan aja ya, karena beberapa denah di Google Maps itu masih dalam proses pengembangan, bahkan Google sudah memberitahu sebelumnya. Jadi, jangan terlalu mengikuti rute-rute yang tersedia di Google, karena jalan bisa berubah sewaktu-waktu ataupun ada kesalahan teknis.

    BalasHapus
  10. hahaha google map biasanya gue coba buat liat rumah gue doang pake satelitnya :v
    rasanya girang banget, google map lebih sering gue pake dirumah buat ngukur jalan doang :v, kalo udah kesasar beneran, malah nanya orang :v inilah gue yang kurang bisa memanfaatkan tekhnologi :v

    BalasHapus
  11. hidup google maps!!
    hehe kepake bgt ini aplikasi, sejak merantau di jakarta aplikasi ini sering dipake untuk ke mana mana. maklum, masih belum hapal jakarta :D

    berkat google maps lama2 skrng jadi sedikit paham arah jalanan di ibukota, jadi lama-lama bisa hapal. tinggal kalau mau ke daerah yg blm pernah ke sana, baru dh buka google maps lagi

    terima kasih google maps :D

    BalasHapus
  12. Saya termasuk orang yang suka banget pake Google map tpi semenjak ganti hp xiomi entah knp gps ga berfungsi seperti kebanyakan hp lainnya,
    Tpi Google map emg ga bsa lepas dri kita, semua di mudah kan

    BalasHapus
  13. Wahahaha Fit, samaaaa banget. Google Maps always save my life :D

    Aku juga tipe orang yang gampang lupa jalan kalo cuma sekali liat. Jadi apa-apa ngandelin Gmaps.

    Tapi kadang yang bikin sebel itu, rutenya itu loh suka seenak udel. Kayak kamu tadi lewat pinggir sawah, aku juga pernah lewat jalan-jalan kecil. Bahkan lewat jalan sejalur dan ngelawan arus. Gmaps sesat abis sih hahaha.

    BalasHapus
  14. Pas ya buat kbutuhan sekarang. Bantu bgt klo lg tersesat. Mmg sih kadang ada yg miss di peta tpi mostly really helpful.
    Buat yg suka jalan2 kepake bgt. Tpi kadang rindu peta biasa jg. Aplg klo hp mati lowbat, balik deh ke peta manual sama tanya2 orang hahaha
    Dipi jg pake googlemap meski ga sering :)

    BalasHapus
  15. Aku pun kemana mana ngandalinnya G-Maps sih, apalagi kalo lagi traveling dan takut hilang atau disasarin sama orang yang jelas jelas nggak aku kenal. Cuma kadang lucu sih, G-Maps suka ngarahin kita ke jalan yang nggak terduga banget. Kayak kamu tadi. Di jalan persawahan yang berbatu batu pula.

    BalasHapus
  16. google maps emang merupakan peta digital terapik dan terbaik sih, selain waze. Tapi kadang masih suka ada errornya, bisa bikin pengendara perboden sendiri.. kalau diarahinnya ke jalan yang nggak diduga-duga mah seru ya kayaknya, tapi kalau sampe perboden kan bahaya juga :")

    BalasHapus