Sabtu, 19 Mei 2012

# curhat

Akibat Lupa Netral-in Perseneling Motor

"Yah, pinjem motor dong. Mau keluar niih. Mau cetak foto sama fotokopi ijazah."
"Ikut sama Mas-mu aja lhoo..."
"Lho, tujuan kita kan beda."
"Yawes ikutin aja."
"Lha ntar pulangnya gimana? Kan tujuannya beda. Mas mau beli lampu, aku mau cetak foto sama fotokopi ijazah.."
*ayah ke kamar abis itu ngasih STNK motor.*
*aku nerimanya sambil cengar-cengir.*

Yak.. itu tadi scene dimana aku usaha buat pinjem motornya ayah. Motor bebek 4 tak.. Wihihii...
Lalu apa hubungannya sama judul nih posting..??
Tenang.. Tunggu...
Baca aja dengan sabar...

Setelah dapat STNK dari ayah aku langsung cuus deh keluar. Tujuan pertama adalah buat cetak foto.
Sampai di tempatnya aku langsung dilayani sama mbak-mbaknya. Aku mau cetak foto Ibu sama fotoku sendiri. Pesanan cetakan fotoku adalah foto si Ibu dengan ukuran 3x4 terus fotoku dengan ukuran 3x4 sama 4x6. Singkat cerita nggak ada yang mengganjal di studio foto ini.

Tujuan kedua adalah nyari tempat fotokopian. Aku menelusuri sepanjang jalanan kota Jombang. Tapi alhasil gak nemu-nemu juga tuh tempat fotokopian. Aku pun teringat salah satu tempat fotokopian yang keren di pojokan pertigaan deket SMA-ku dulu. Akhirnya aku meluncur kesana. Naah di tengah-tengah jalan, aku ngeliat ada tempat fotokopi yang buka. Tapi karena terlanjur kelewat aku terus aja melaju ke tempat fotokopian yang aku pengen. Toh kalo seandainya tempat fotokopian tujuanku itu tutup, aku masih bisa muter jalan dan ke tempat fotokopian yang buka tadi.
Perjalanan terus berlanjut dan ternyataaa... tempat fotokopian tujuanku beneran tutup. *yawn* Aku seketika puter kemudi belok ke kiri di jalan sebelahnya tuh fotokopian. Jalan lurus dan pede maksimal sampai ketemu suasana yang awkward, dan disinilah kejadian paling memalukan itu terjadi...

Di tengah jalan, setelah aku belok tadi tiba-tiba jalannya di depan sebuah rumah gitu agak dipenuhi sama kursi-kursi dan ada beberapa orang yang lagi duduk-duduk. Aku mikir bentar, ini ada apa... Aku agak bingung juga, mau nerobos lewat tanpa matiin tapi gak sopan, akhirnya aku mutusin buat matiin mesin terus lewat. Tapi apa yang terjadi... Setelah mesin aku matiin, motornya malah gak mau dimajuin. Mampuuss.. padahal itu aku lumayan di tengah jalan. Akhirnya aku mundur pelan-pelan sambil nyoba nyalain mesin lagi. Dan ooh tidaakk, motornya gak mau nyala... *panik*. Aku coba makin dimundurin dan coba dimajuin, tetep gak bisa... tuh motor bisa dimundurin tapi gak bisa dimajuin, bisa dimajuin tapi beraaatt banget.. Mampuss... Ini motor kenapa..?? Apa ada yang rusak tiba-tiba...?? Ditambah lagi aku akhirnya menyadari kalo rumah yang di depannya rame banyak orang duduk-duduk itu karena ada salah satu anggota keluarganya meninggal. Mampus laah... Pikiran mulai ngelantur kemana-kemana. Mulai dari kualat karena ngebantah omongannya ayah, sampe dijebak sama arwah si orang meninggal itu karena gak sopan lewat depan rumahnya.. #glek.

Akhirnya aku bisa puter balik meskipun gak jauh. Di depan salah satu rumah aku tetep berusaha buat nyalain tuh motor. Tapi tetep aja gak bisa. Aku maju mundurin juga gak bisa. Berat. Udah mulai keringetan tuuh gara-gara panik. Ini kalo motor beneran rusak mau minta tolong siapa..?? Masa' mau minta tolong ke orang-orang yang ada di deket situ siih. Kan mereka lagi melayat. Mau didorong tuh motor gak bisa gerak. Mampus laah... Sempet kepikiran buat nelepon Mas tapi gak jadi. Dengan masih tetep berusaha ngengkol starter kaki (starter tangannya gak bisa soalnya Aki motornya abis belum diganti. Lampu indikatornya pun gak nyala) buat nyalain motor tapi gak bisa nyala juga, tiba-tiba ada suara Mas-mas dari belakangku..

"Itu motornya di-nol-in dulu mbak (dinetralin persenelingnya)"
*aku dengan cengonya..* "Oh iya Mas..." *ceklek-ceklek, masih tetep gak bisa, akhirnya..* "Ehm, ini Mas tolong.." *ngasih motornya ke Mas-masnya.*
Daaannn.... *ceklek-ceklek, dua kali nginjek perseneling, ngengkol starternya, dan bruummm.. motornya nyala."

Astaghfirullahal'adzim.. Ternyata tadi aku lupa belom netralin persenelingnya. Pantesan aja motornya gak mau diajak maju ataupun mundur, apalagi di-starter. Sebenernya dari awal udah sempat mikir kalo nih motor gak mau diajak maju atau mundur dan gak bisa distarter juga itu karena persenlingnya belom netral. Tapi gara-gara lampu indikator yang ada di setir itu gak nyala gara-gara aki yang soak dan belum diganti, aku nggak tau ke arah mana buat netralin persenelingnya. Ke atas, apa ke bawah. Jadinya muter-muter aja... *hening*

Akhirnya setelah tuh motor bisa nyala, aku buru-buru bilang makasih sama mas-mas yang udah bantuin aku tadi dan segera ngacir dari TKP. Malu abiss booo...
Itu pasti pikirannya mas-masnya, "nih cewek baru belajar naik motor yaa... motor belum dinetralin persenelingnya dipaksa nyala, yaa gak bisaa..." -_-

Okkee...
Jadi hikmah yang bisa diambil malam hari ini adalah...
"Jangan lupa MENETRALKAN perseneling motor saat akan mematikan motor anda. Terlebih lagi jika aki motor anda sedang tidak prima yang mengakibatkan tidak menyalanya lampu indikator, sehingga tidak ada tanda dan indikasi untuk membantu permasalahan anda."

Selamat Malam....

2 komentar:

  1. halo gan,
    tetap semangat tinggi ya untuk jalani hari ini ! ditunggu kunjungannya :D

    BalasHapus
  2. hihi.. lucu banget, pasti malu abis yoo.. dulu aku juga pernah begitu, tapi kejadiannya di teras rumah sendiri, pas kakakku nyuruh aku masukin motor, aku dorong koq bueraattt banget ternyata eh ternyata... *fiuhh

    BalasHapus