Jumat, 18 Mei 2012

Akademi Indosiar at Malang

Hiyyyaaa....
Halo sobat blogger...
Aku lagi lumayan seneng banget niihh...
Kenapa..??
Karena kemarin abis ketemu sama news anchor yang cantik dan ganteng yang selama ini jadi favorit banget.. <3
Siapa..??
Silahkan baca cerita selengkapnya...

Yap kemarin tanggal 17 Mei 2012 di kampusku tercinta *cieh, tumben ngakuin tercinta* jadi tempat Seminar dan Workshop yang diadain sama Indosiar, yap INDOSIAR tivi yang terkenal sama naga-naga dan elang-elang itu.. #eh. Tapi tenang.. kali ini aku bukan mau bahas tentang naga-naga ataupun elang-elang kok.. aku mau bahas acara yang lumayan keren yang diadain sama Indosiar. Nama acaranya 'AKADEMI INDOSIAR' *gak pake fantasi loh yaa, pliss*

'Akademi Indosiar' ini adalah acara yang diadain Indosiar di enam kota. Yaitu di Jakarta, Bandung, Semarang, Yogyakarta, Malang, dan Palembang. Dan Malang khususnya Universitas Brawijaya mendapatkan kehormatan menjadi tuan rumah penyelenggaraan acara ini di area Jawa Timur khususnya. Bangga dan seneng? Pasti. Karena biasanya acara-acara semacam ini kan biasanya diadain di Surabaya.. hihihii...

Acara 'Akademi Indosiar' ini merupakan rangkaian acara seminar dan workshop, job recruitmen, sama audisi Putri Indonesia. Dan yang bikin tertariknya adalah seminar dan workshopnya itu pembicaranya Mbak Tina Talisa. Wohhoo.. kapan lagi gitu bisa ketemu langsung sama news anchor favorit.. :D

Begitu liat iklannya di Indosiar, aku udah niat banget dan ngerencanain buat ikut. Dan begitu poster pengumumannya keluar di kampus, aku langsung capcuss ke sekretnya Himanika buat daftar jadi pesertanya.

Tiketnya...



Singkat cerita akhirnya tanggal 17 Mei 2012, tanggal yang pelaksanaan acara 'Akademi Indosiar' yang udah ditunggu-tunggu datang juga. Meskipun itu tanggal merah gak nyurutin semangat buat berangkat ikut seminarnya. Pagi-pagi udah siap-siap. Jangan dipikir ini siap-siapnya dandan menor atau sebagainya, aku tetep dandan biasa layaknya kalo mau berangkat kuliah kok.. :p

Setelah nungguin Madam Lai dan pengerecokan anak-anak geng-UNO di SMS nanyain udah berangkat apa belum, akhirnya kita berangkat ke TKP ke gedung Widyaloka. Disana udah rame aja tuh sama anak-anak. Tapi cuma duduk-duduk aja di depannya, karena gak tau kita (ada aku, Nana, Fitria, Laili 'Memet', Madam Lailiya, Bernadette, Nilna, Ridwan sama temennya, Indah 'Mpus', Irvan 'Cipank', dan Reza) juga ngobrol-ngobrol di depan. Eeeh gak taunya pas kita iseng naik ke atas, ada mbak-mbak panitia yang nyuruh kita langsung masuk aja soalnya tempatnya udah mau penuh, alhasil kita langsung bergegas masuk dan cari tempat yang strategis. Awalnya aku, Indah, Irvan, sama Bernadette dapat tempat di deretan tengah. Itu udah strategis banget. Tapi karena jauh dari anak-anak yang lain kita pindah ke deretan agak pinggir di sebelah kiri.

Yap setelah kita udah dapet duduk yang PeWe kita tinggal nunggu acaranya dimulai dong yaah.. Para panitia sibuk nyiapin ini itu. Kru Indosiar nyiapin kamera dan lain sebagainya, kita peserta cuma duduk bengong nungguin. Dan karena bengongnya ini menyebabkan tingkat kebosanan meningkat 200 poin akhirnya kedodolannya geng-UNO pun muncul. (Mau tau sapa aja anggota geng-UNO..?? Nanti bakalan ada postingan tersendiri :p)
Dan yang namanya geng-UNO maka kita pun mencanangkan bermain UNO sambil nungguin acara dimulai.. *hening* *disaat semua peserta yang lain nunggu acara dimulai dengan hanya ngobrol sama temen di deketnya, kita malah main UNO -_-*

Setelah perdebatan yang agak panjang dan lumayan menguras tenaga, kita akhirnya menjalankan ide fantastis kita. UNO-an..!! Karena tempat duduknya di dalam Widyaloka udah diatur sedemikian rupa jadi yang ikutan UNO-an cuma aku, Bernadette, Fitria, Nana, sama Tia, dan diputaran kedua Irvan sama Indah ikutan walau tempat duduk mereka 3 kursi jauhnya dari kursi terdekat kita. Seandainya tempat duduknya bisa diputer-puter sesuka hati, Ridwan, Laili, dan Reza juga pasti bakal ikutan.
Setelah main tereak-terakan UNO-UNO-UNO dalam dua kali putaran permainan akhirnya acara 'Akademi Indosiar' dimulai.. Wuhhuu...

Acara dibuka sama dua MC ganteng (sejujurnya yang ganteng cuma satu, mas-mas yang aku inget juga salah satu news anchor yang pada akhirnya aku inget kalo namanya Jemmy Darusman :D)
Abis dibuka sama dua MC, dilanjut sama sambutan dari Dekan FISIP, Pak Darsono *yang secara ajaibnya disebut mirip Super Mario sama Bernadette* *hening*
Setelah sambutan dari Pak Dar, dilanjutin sambutan dari Pemimpin Redaksinya Indosiar Pak Nurjaman Mochtar.
Abis itu tuker-menukar plakat sebagai kenang-kenangan sama penyematan pin sebagai tanda dibukanya acara.

Setelah itu semua, tiba-tiba ada mas-mas panitia anak Himanika duduk di depan sambil  bawa gitar, aku udah mikir yang aneh-aneh aja.. Ini anak ngapain coba narsis di depan sambil bawa-bawa gitar. Ehhh ternyata.... 

"I heard that your settled down. That you found a girl and your married now....."
Teh Tina Talisa muncul dari pintu di sebelah kiri sambil nyanyi lagunya Adelle yang Someone Like You. Speechless seketika saat tau news anchor favoritmu muncul di depan matamu LIVE..!!
Teh Tina cantik banget pake kacamata dan berdandan dengan setelan jeans dan kaos hitam ketat yang ditutup sama blazer abu-abu. Sederhana tapi cantik banget sumpah..!! Suaranya juga enaak.. :D

Teh Tina pas nyanyi Someone Like You :D


Selesai nyanyi, Teh Tina nyapa peserta semua. Iiih sumpah keren maksimal dan ramah banget.. Ugh, jadi pengen lari dan meluk mbaknya.. #eaaa

Acara pun terus berlanjut dengan penyampaian materi dari para pemateri. Pemateri yang pertama adalah Pak Bambang Semedhi, yap beliau adalah salah satu dosen FISIP yang pengalaman di dunia pertelevisiannya udah nggak diragukan lagi. Hampir 30 tahun malang melintang di TV. Mbak Tina dan Pak Nurjaman pun mengakui kesenioran Pak Bambang.. :D

Pak Bambang Semedhi pas ngasih materi :D

Dalam materinya, Pak Bambang nyampein kalo kita mau sukses kerja di bidang broadcast terutama pertelevisian harus :
1. Komitmen pada tempat kerjanya. Melakukan yang terbaik buat tempatnya bekerja.
2. Disiplin waktu. On Time! Karena nggak ada ceritanya acara TV ditunda sejenak karena MC-nya belum siap atau materi siarannya belum ada. *intospeksi, aku belum bisa nerapin yang ini*
3. Siapkan mental. Karena yaa kerja di TV itu bener-bener harus disiapin mental. Salah satu pengorbanannya, Keluarga bisa-bisa menjadi prioritas kedua. Nggak bisa liburan sesuka hati, karena mayoritas saat liburan datang pekerjaan malah semakin banyak. *hening*

Penyampaian materi dilakukan secara marathon. Jadi setelah Pak Bambang nyampein materinya dilanjut Pak Nurjaman Mochtar selaku PimRed Indosiar yang ngasih materi. Beliau nyampein kalo syarat kerja di dunia TV itu harus KREATIF. Yap, kreatif mabro.. karena kalo nggak kreatif gimana mau ngeluarin acara-acara TV yang menarik dan banyak ditonton sama orang.
Kang Nur

Selain kreatif, Kang Nur (panggilan akrabnya Pak Nurjaman) juga bilang kalo kita juga harus bisa Kerjasama dan *apa yah K yang satunya itu lupa deh -_-* biar bisa sukses kerja di dunia TV xD

Yosshh...
Setelah Bang Nurjaman Mochtar yang nyampein materi *sebenernya lebih kayak share pengalaman yaa* dilanjut sama Bang Egge DP Yulianto selaku Manager Production Non Drama.

Ini dia orangnya.. :D

Disitu abangnya ngomong apa yaa..?? Jadi mendadak lupa gini #eh. Ooohh itu, beliaunya nambahin selain siap mental, disiplin waktu, dan bisa kerja sama. Ada dua hal lagi yang jadi kunci sukses kerja di TV yaitu 2T: Tolong dan Terima kasih. Karena dengan 2T itu orang yang kerja sama kita bakalan merasa dihargai banget. Dan kerja di dunia TV itu butuh kerja tim yang kuat. Karena kelangsungan suatu program bergantung pada banyak orang.

Selain itu abangnya juga nunjukin acara-acara non-drama yang dibikin sama Indosiar dan lumayan sukses. Sebut aja PESTA, GEBYAR BCA, AKADEMI FANTASI INDOSIAR (AFI), MAMA MIA, KUIS SIAPA BERANI, CURHAT MAMAH DAN AA', HITZTERIA, BUAYA SHOW, dan lain sebagainya.
Abangnya juga sempat cerita gimana proses produksi awal kuis Siapa Berani. Menurut cerita abangnya, tim dapat ide hari Kamis sementara acaranya hari Senin udah harus tayang *nah loh* alhasil abangnya dan tim harus rela tidur di kantor nyiapin acara dan sebagainya biar hari Senin acara bisa tayang. *hoaahh sampe segitunya* *salut*

Okz...
Setelah pemaparan pengalaman dari bapak-bapak dan abang-abang, sekarang giliran yang cantik-cantik cerita pengalamannya.
Ada mantan finalis Putri Indonesia 2006 yang saat itu juga kebetulan mewakili Jawa Timur ke ajang Putri Indonesia yang sekarang kerja jadi dokter di RS Angkatan Darat di Surabaya. Namanya dr. Jaswin. Eeerr... begitu namanya dipanggil sama Teh Tina langsung melongo dan speechless maksimal [lagi]. Itu mbaknya cantik dan tinggi banget.

This is it. dr. Jaswin

Teh Tina Talisa yang menurutku udah tinggi masih kalah tinggi. Padahal Teh Tina juga udah pake high heels. OMO... -__-. Pas ditanya sama Teh Tina berapa tingginya, dr. Jaswin jawab kalo tingginya 178 cm. Ya ilaahh ya pantesan tinggi bener.. *hening*

Teh Tina Talisa vs dr. Jaswin

Disitu dr. Jaswin share pengalamannya pas jadi finalis Putri Indonesia. Sebenernya Teh Tina Talisa juga bisa aja cerita sendiri tentang pengalamannya pas jadi finalis Putri Indonesia, soalnya Teh Tina kan juga finalis Putri Indonesia tahun 2003 *kalo gak salah* tapi dia gak mau. Takut dibilang gak objektif. Akhirnya dr. Jaswin cerita...

Seperti prolog yang disampein Teh Tina, di ajang Putri Indonesia yang dinilai bukan hanya kecantikan semata tapi juga kecerdasan dan baiknya perilaku. Itu terbukti di angkatan dr. Jaswin ada 6 calon dokter yang jadi finalis Putri Indonesia. Sementara di angkatan Teh Tina ada 4, 2 dokter gigi dan 2 dokter umum. *meeh*

Yahh intinya, Putri Indonesia itu nggak boleh cuma modal cantik deeh. Tapi juga harus pinter juga.

Next, acaranya adalah kayak semacam audisi gitu jadi pembawa acara berita. Jadi anak-anak *yang mau* pada maju, terus disuruh baca script sederhana yang ada di kertas yang udah dibagiin. Naah dari yang maju ini bakal dipilih dua terbaik.

Di tengah penjurian ini, ada peserta yang gokilnya na'udzubillah. Namana Ivan. Cowok tapi melambainya gak karu-karuan. Teh Tina sama Bang Jemmy sampe senyum-senyum liat tuh peserta. Gak cuma bikin sukses ketawa Teh Tina sama Bang Jemmy plus peserta satu ruangan, Ivan pun ngerjain Pak Nurjaman Mochtar juga.. *hening*

Teh Tina dan Bang Jemmy senyum2 tuuh pas liat Ivan -_-

Bang Nur 'dikerjain' Ivan :p

Kita juga sempat nimbrung masuk TV pas Teh Tina Talisa harus live report di acara Patroli. Huihihii... Narsis bentaran boleh kan yaa walau cuma sebentaran banget pasti. Nah di live report itu juga diumumin siapa yang jadi pemenangnya. Yang paling aku inget siih juara 1-nya yaitu Mbak Evelyn yang kebetulan asdos di FISIP. Yang lain gak ada yang kenal #ewr.

Setelah main audisi-audisian, gantian Teh Tina Talisa yang share pengalamannya selama jadi news anchor. Ehm, apa yaa.. yang paling aku inget sih jadi news anchor itu bukan bakat tapi keterampilan, jadi bisa dipelajari, diasah, dan dikembangkan.
Nah, news anchor jaman sekarang itu dalam berpenampilan juga gak seperti news anchor jaman dulu. Sekarang penampilannya boleh lebih kasual yang penting tetep sopan dan enak dipandang sama pemirsanya. Dan yang terpenting saat menjadi news anchor adalah jadilah diri sendiri, jangan meniru gaya orang lain. Selain itu juga ciptakan ciri khas yang kuat pada diri kita. Karena persaingan di dunia TV semakin ketat.. :D

Teh Tina pas share pengalamannya
Setelah Teh Tina Talisa cukup share pengalamannya, dibuka sesi tanya jawab. Pertanyaan yang paling aku inget adalah yang menyangkut sama naga-naga dan elang-elangan dan pertanyaan sedikit menyindir tentang politik serta alasan kepindahannya Teh Tina Talisa dari TVOne ke Indosiar.

Menanggapi pertanyaan tentang naga dan elang, Teh Tina Talisa sempat berkelakar, "Sebenarnya sebelum rangkaian Akademi Indosiar ini dimulai saya sudah bilang sama Kang Nur, saya memprediksikan bahwa pertanyaan tentang naga dan elang ini pasti akan muncul di setiap daerah. Dan saya bangga ternyata prediksi saya benar." tutup Teh Tina sambil mempersilahkan Kang Nur menjawab pertanyaan tersebut.
Sebelum menjawab dan menjelaskan tentang pertanyaan naga dan elang itu Kang Nur mengajukan pertanyaan pada para peserta. "Disini siapa yang suka nonton Tutur Tinular silahkan angkat tangan! *akhirnya tuh judul sinetron yang ada naga sama elangnya disebut juga #eh* Jelas nggak ada yang mau tunjuk tangan, secara selera mahasiswa kan bagus gitu loh yaa.. #eaa. Tapi ternyata jangan dikira beneran gak ada yang angkat tangan loh yaa, ternyata ada 6 orang peserta yang tunjuk tangan *astaghfirullah #eh* Ngeliat 6 orang yang tunjuk tangan jawaban Kang Nur malah gini, "Sebetulnya saya sedih melihat 6 orang yang tunjuk tangan ini," Nah loh? Kenapa tuh? "Saya sedih karena sinetron Tutur Tinular itu sasaran audiensnya bukan untuk kalian-kalian ini. Jadi kalau kalian sampe nonton saya sedih." Otomatis satu ruangan ketawa deeh. Hahahaa... Kang Nur melanjutkan kalau sinetron Tutur Tinular itu ditujukan buat kalangan keluarga menengah ke bawah yang domisilinya jauh dari kota, bukan untuk kita-kita yang di kota. Jadi wajar kalau kita nggak suka sama tuh sinetron aneh bin ajaib. Hahahaa...

Kang Nur sendiri akhirnya membuat sebuah pengakuan bahwa dia sendiri sebagai Pimpinan Redaksi televisi yang menyiarkan sinetron tersebut jarang dan hampir nggak pernah nonton Tutur Tinular. Kenapa? Selera sudah jelas. Yang kedua alasan kesibukan kerja, jadi nggak ada kesempatan nonton. Kang Nur juga cerita bahwa ia membatasi hampir melarang anaknya nonton TV, karena menurutnya konten-konten acara di TV kurang ada yang sesuai sama perkembangan anak.
Teh Tina Talisa pun akhirnya juga melakukan pengakuan dosa kalau dirinya juga gak pernah nonton tuh sinetron ajaib. Pernah sekali mencoba nonton bareng suaminya, eeh cuma bertahan 10 menit doang nonton tuh sinetron abis itu pindah channel.

Nah kalau begitu, pekerja TV munafik dong? Bikin dan nyiarin sendiri suatu acara tapi nggak ditonton sendiri. Kang Nur menjelaskan bahwa tugas utama seseorang yang bekerja di dunia pertelevisian adalah "menyediakan yang dibutuhkan orang, bukan dirinya sendiri." Oleh karena itu, Indosiar menanyangkan Tutur Tinular yang notabenenya dibutuhkan sama masyarakat kalangan menengah ke bawah yang butuh hiburan. Kemudian, "menyederhanakan yang sulit menjadi mudah." dan "menyajikan yang kurang menarik menjadi menarik."
Kemudian membahas tentang politik, memang diakui siih kalo beberapa TV Nasional di Indonesia berafiliasi pada partai politik tertentu, gak usah sebut merk para sobat blogger pun pasti udah paham apa aja stasiun TV yang terafiliasi partai politik. Naah Kang Nur menjelaskan bahwa Indosiar berusaha menjadi stasiun TV yang mengawal jalannya politik di negeri ini. Salah satu statement Kang Nur yang paling aku inget adalah, "Media memang harus bersifat independen. Tapi independen bukan berarti tidak memihak sama sekali pada sebuah kubu. Independen dalam media adalah dianutnya nilai-nilai yang dianggap benar oleh media tersebut. Jadi jika ada media yang pada akhirnya memihak pada salah satu kepentingan, maka itu independennya, itulah nilai yang dianggap benar."

Teh Tina Talisa pun menambahkan bahwa isu politik, kepemilikan media, program acara, dan target audiens adalah hal yang paling sering dibahas kalau ngomongin soal media terutama TV.
Menjawab pertanyaan tentang alasan Teh Tina Talisa pindah dari TVOne ke Indosiar, Teh Tina menjawab kalau dia ingin mencoba hal yang baru. Kalau dulu di Trans TV konsep TV-nya adalah news-entertainment, jadi TV yang menggabungkan unsur berita dan hiburan. Kemudian TVOne yang pure-news sehingga membuat Teh Tina ingin mencoba hal yang baru, bekerja di TV yang isinya full tentang news. 4,5 tahun di TVOne pindah ke Indosiar yang konsepnya hampir sama seperti TransTV yaitu news-entertainment hanya saja dengan target audiens yang berbeda. Indosiar dengan target audiens menengah ke bawah membuat Teh Tina penasaran dan ingin mencoba hal itu. Ia yang dari TV dengan target audiens menengah ke atas berganti ke target audiens menengah ke bawah merupakan tantangan terutama dalah hal untuk menarik perhatian pemirsa.
Saat disinggung kembali tentang politik, Teh Tina enggan menjawabnya..

Sebenernya masih ada beberapa pertanyaan yang bergelayut di pikiran masing-masing peserta, tapi sayang acara udah selesai aja. *guling-guling* MC nutup acara dengan ucapan terima kasih pada semua pihak yang udah mendukung.

Begitu acara dinyatakan sah selesai, target selanjutnya adalah yaah you know.. REBUTAN MINTA FOTO BARENG SAMA TEH TINA TALISA. Wooo...
Awalnya masih satu dua yang ngerubung minta foto bareng tapi pada akhirnya riuh tumplek blek pada berebutan minta foto bareng sama Teh Tina Talisa.
Okee.. beberapa temenku beruntung akhirnya bisa foto bareng sama Teh Tina Talisa. Sebut saja si Tia, Nana, sama Laily 'Memet' walau hasilnya kurang memuaskan karena agak burem karena pas ngambil fotonya kameranya gerak akibat desek-desekkan.
Ini nih beberapa fotonya..




Sejujurnya aku udah dapet posisi yang strategis buat mau foto bareng sama Teh Tina Talisa tapi karena ada mbak-mbak gendut mirip Afriyani yang mengintimidasi diriku dengan kegendutannya yang pada akhirnya aku nggak dapet kesempatan foto bareng dengan pose yang me-mu-as-kan.

#ewr
Nih lebih JELASnya... -__-

Tapi syukurnya ada sih satu foto yang bisa dibilang lumayan bagus bareng Teh Tina Talisa, yaa meskipun disitu Teh Tinanya nggak ngeh difoto bareng sama aku. Tapi alhamdulillah...
Ini diaaa....
Ini file aslinya tegak, tapi kenapa pas diupload jadi miring gini (?)

Yang makin bikin aku pengen guling-guling, selain gak dapet pose foto bareng yang memuaskan bareng Teh Tina, aku juga gagal dapet tanda tangannya. Malah temenku si Bernad Beer alias Bernadette yang berhasil dapet tanda tangannya Teh Tina. Padahal ide minta tangan muncul dari otakku. Yaa gak papalah belum rejekinya...

TTD Teh Tina buat Bernadette..

Di sesi desek-desekkan minta foto bareng itu pun ada gitu orang yang minta Teh Tina buat ngucapin sepatah dua patah kata yang mereka abadikan di video. Mulai dari ucapan selamat ulang tahun, ucapan doa semoga lekas sembuh, sampai ucapan bela sungkawa buat bapaknya yang udah meninggal *hening* Ini nih yang membuat waktu foto-fotoan semakin pendek. -_-
Sampai pada akhirnya kita semua harus kecewa karena Teh Tina Talisa harus 'disandera' sama panitia untuk acara lunch. Oke say good bye sama Teh Tina.. :D

Teh Tina Talisa berlalu, target minta foto bareng selanjutnya adalah Bang Jemmy Darusman yang ternyata masih ada di dalam ruangan seminar. Wohhoo... news anchor ganteng ini gak banyak dikerubutin sama orang-orang. Maklum, belum terlalu banyak yang tahu siapa dia. Hihihii...

Pas disamperin, dan disapa.. "Ehm, Bang Jemmy boleh minta foto bareng?" Dia jawabnya dengan senyum dan bilang, "Oh iya boleh.." dengan ramah pula. Iyyaaww... Kalo aku boleh teriak dan meleleh disitu, pasti seketika bakal langsung meleleh. #eh. Pas itu aku bareng sama Lailiya, jadi Lailiya foto duluan bareng Bang Jemmy abis itu baru aku.. :D

Lailiya w/ Bang Jemmy
It's me.. It's me w/ Bang Jemmy <3

Nggak cuma foto, aku juga minta tanda tangannya Bang Jemmy di notes aku.. :D

Bang Jemmy's signature <3

Setelah foto-foto aku keluar, nyari temen-temen. Eeehh ketemu si Bernad Beer lagi. Aku pamerin fotoku yang bareng Bang Jemmy, eh dia pengen juga. Akhirnya kita masuk lagi. Dan lagi-lagi Bang Jemmy bersedia foto bareng dan ngasih TTD si Bernad Beer dengan ramah. *beruntungnya kau Beerr... -__-*

Bang Jemmy w/ Ber....




Karena sudah nggak ada kepentingan dan target lagi buat dimintain foto bareng kita cuuusss keluar. Tentunya setelah ambil KTM, piagam, sama konsumsi.

Sertifikat.. Lumayaann... Meskipun cuma peserta...

Anak-anak udah pada nunggu di gazebo di sebelah widyaloka di depan musholla fakultas hukum. Disana kita kayak semacam after party, cerita-cerita dan foto bareng. Hihihii...

[sebagian] Geng-UNO

Pasangan sensasional :p

Makan-makaann...
Tia- Madam Lailiya


Sebenernya setelah acara makan siang itu ada acara beauty class dari Mustika Ratu. Selain beauty class, ada job recruitment sama audisi Putri Indonesia. Karena gak minat ikutan audisi Putri Indonesia dan belum memenuhi syarat buat ikutan job recruitmen, yaa kita semua akhirnya bubar dan pulang.

Yap, itulah cerita pengalamanku ikutan Workshop dan Seminar yang diadain sama Indosiar.
Seneng, pastinya. Karena bisa ketemu langsung sama Tina Talisa. Plus dapat pelajaran dan pengalaman baru juga.. :D

Soo, see you next post yaa..
Terima kasih buat yang sudah mau baca :D

6 komentar:

  1. Aisyah Putri19 Mei 2012 18.16

    Putri gak punya fotonya T.T --> Anak SMA yg kemaren ikutan audisi audisian.. --"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiii Putriii... :D
      Sebelumnya selamat dulu yaa buat yang kemarin... :)

      Eeehh, gak punya fotonya..?? Foto yang mana..?? :o

      Hapus
    2. Makasiih kak.. :)

      Ya foto ama dr yasmin,, ada foto ama bang jemmy ama teh tina tapi pake hape.. jelek pula -___-" abis gak ngajak temen.. maklum yg libur kelas 12, juga pada sibuk nyiapin kuliahan... sangking aja putri ngebelain dateng gara2 nge fans bangett sejak mereka berdua di TV ONE,, *ngiler*

      Hapus
    3. Oalah putriii. . .
      gitu kamu gak bareng kita. . .
      kalau kamu brg kita kan seenggaknya dapet foto bareng bang jemmy yang bagus. tuh buktinya anak-anak pada dapet bagus. . hehehehe

      ya udah. . :)
      #pukpukpuk
      eh, gimana kalau kmu ikut yg besok ini d palembang. . . hehehe
      #eh

      Hapus