Selasa, 08 Mei 2012

# curhat # LoveFamz

Dibalik Resepsi Pernikahan Gupron :p

Hallooo...
Selamat bulan Mei...
Heii... Kemana aja? Ini sudah hari ke delapan bulan Mei, baru ngucapin selamat bulan Mei..
Ehm... enggak kemana-mana kook... Disini aja.. Cuma lagi gak ada ide buat bikin postingan..
Huehehee...
Okkee... Kali ini mau bahas tentang resepsi nikahannya saudara sepupuku deeh, yang dilaksanain hari Minggu kemarin.
Kenapa ceritanya baru di share sekarang bukannya pas Minggu malam atau kemarin? Alasannya, pas Minggu malem jelas pasti capek banget.. Karena 2 hari me'rodi'.. Bantuin nyiapin konsumsi buat acara di hari H. Lhaa pas Senin-nya, aku udah balik ke Malang. Udah ada niatan buat posting, eehh tiba-tiba mendapat kenyataan bahwa kabel rol di kamar nggak bisa nyala (baca: rusak) alhasil nggak jadi posting deeh.. :((

Yaah sudahlah, mari kita lupakan kendala-kendala yang terjadi pra-postingan kemarin.. Mari move on.. #loh (?)

Yaps...
Selamat menempuh hidup baru yaa buat saudara sepupuku, anak dari adiknya ayah.. 'Dik Gufron'. Semoga pernikahannya sakinah, mawaddah, warahmah. Amiinn...

Yak inilah mempelai yang berbahagia.. :D

Yeaahh seperti yang udah aku ceritain tadi, kalo di acara resepsi nikahan ini aku terutama Ibu itu diminta tolong buat bantu-bantu (dalam istilah jawanya rewang). Dari seminggu sebelum hari H resepsi aku udah dikasih tau, diwanti-wanti harus pulang pas weekend itu. Ditambah lagi pas pulang aku harus bawa kamera! Buat apa? Buat dokumentasi. Gitu alasannya.. -_-
Akhirnya hari Kamis sore aku melucur pulang ke rumah. Sehari nyantai di rumah, hari Sabtu siang aku sama Ibu berangkat ke Ngoro. Yaps, rumahnya saudaraku ini di Ngoro. Nggak tahu Ngoro..?? Coba cari di Google Map.. #eh.

Sabtu, 5 Mei 2012
12.50 aku sampe Ibu nyampe di Ngoro. Rumah yang mau dibuat resepsi masih sepi. Rumah saudara-saudaraku yang lain yang ada di deketnya juga sepi. Soalnya orang-orang masih pada ikutan iring-iring ke pihak pengantin perempuan. Jadinya aku sama Ibu stay aja ke rumahnya paklik-ku Pak Anis. Untung Udma anak keduanya Pak Anis ada di rumah gak ikut iring-iring soalnya paginya dia harus sekolah.

Kira-kira disana kita nunggu sekitar 1 jam-an terus tiba-tiba rumah jadi rame. Itu menandakan orang-orang udah pada pulang dari iring-iring. Singkat cerita setelah itu orang-orang tua cerita-cerita aku sama Ibu pergi ke wilayah dapur.. tempat dimana masakan-masakan buat acara resepsi besok dimasak. Dan waaaww... dapurnya berasa pasar pindah! banyak banget bahan-bahan mentah makanan, mulai dari sayur-sayuran sampe daging!
Disana sempet bantuin bentar doang, bantuin potong-potong buncis. Yaah not bad laah..
Hahaa...

Sampe pada akhirnya tiba-tiba tadaaa... Ayahku datang.. Suasana jadi tambah meriah. As you know, keluarga besar ayahku itu bagaikan dua sisi mata uang yang unik. Di satu sisi mereka adalah orang-orang yang sangat taat dan paham tentang agama dan segala tetek bengeknya. Tapi di sisi lain, mereka ini adalah orang-orang dengan sense humor yang sangat tinggi, dan ayahku adalah salah satu orang yang dianggap berkompeten dalam dua hal tersebut. Huahahaaa...

Setelah ngobrol-ngobrol lala-lili ayahku tiba-tiba nyeletuk ide memberikan ide usil yaitu mendokumentasikan kegiatan orang-orang yang saat itu lagi di dapur. Istilahnya dokumentasi dapur. Masa' yang di foto cuma yang cantik-cantik doang siih..?? Orang dibalik layar juga harus ada dokumentasinya doong.. Biar tahu kalo mereka juga ikut andil dalam suksesnya acara. :p

Mendengar itu, budhe sama bulik-ku pada mencak-mencak. Mereka yang notabene nggak suka di foto dan ditambah dengan muka-muka desperate akibat berkutat dengan penggorengan, kompor dan lain sebagainya semakin membuat mereka 'say no to camera' tapi semakin menolak bakal jadi semakin seru buat dilakuin. Maka hasil dari 'dokumentasi dapur' adalah seperti ini...

Yakk uleg-uleg

Uleg lagi...
Goreng-goreng...

Kupas wortelnya Budhee....

Itu apa yaa yang se-penggorengan itu..??
'Gudang Makanan'


Matahari sudah kembali ke peraduan. Tapi kegiatan dapur makin membara. #eh.
Persekutuan ibu-ibu gaul yang cinta kebersihan dan kenyamanan yang terdiri dari Ibuku, Budhe Ruroh, Bulik Dayah, Budhe Fudloh, dan Mbak Ida mendadak memutuskan untuk enggan kembali merapat ke area dapur, karena dapur menjadi mendadak berbau amis, anyir, dan yah sebangsa itulah. Untuk tetap menjalankan tanggung jawab mereka sebagai petugas penanggung jawab pembuat es buah untuk acara resepsi besok harinya, semua bahan dan perlengkapan untuk membuat es buah dipindahkan ke dapur rumahnya Bulik Dayah. Dan lagi-lagi keisengan dalam rangka 'dokumentasi dapur' kembali beraksi yang hasilnya seperti ini....

Mari kupas semangkanya...

Mbak Ida vs Bulik Ruroh. Lomba kupas semangka #eh

Udma, lagi ngaduk agara-agar pun masih bisa pose :p


Sebenernya pas malem ini, pas Ibu-ibu gaul ini lagi masak buat nyiapin es buah aku malah asyik nonton tivi walaupun sekali-sekali ke belakang cuma buat nyengir doang.. soalnya malem itu mereka cuma ngupas semangka sama melon terus bikin agar-agar, udah itu doang.. gak ada yang bisa dibantuin kaan..?? *ngeles* :p

Minggu, 6 Mei 2012
Yaiks, jam 05.15 aku sudah harus dipaksa bangun buat sholat shubuh. Guling-gulingan di lantai ngulet-ngulet mecnari injury time buat tambahan tidur lagi, tapi akhirnya harus bangun juga karena emak di dapur udah teriak-teriak aja *padahal itu kan lagi di rumah sodara -_-*

Setelah sholat, maunya tidur lagi. Ma-u-nya. Tapi nggak bisa dan malah si Ibu minta dibantuin buat motong-motong agar-agar yang semalem udah dibikin, dipotong jadi dadu-dadu kecil. Sebenernya ogah.. Tapi akhirnya ini menyenangkan..!! Aku sukses mengerjakan kira-kira 3-4 loyang agar-agar.. :D
Sayangnya acara dapur pagi itu nggak ada sesi 'dokumentasi dapur' soalnya aku lagi males ngambil-ngambil kamera, kan pas itu aku lagi sibuk 'mengeksekusi' para agar-agar padahal pagi itu juga orang-orang rame banget..!!

Jam setengah 8-an 'pengeksekusian' agar-agar dan juga semangka sukses selesai. Mereka udah pada masuk juga di gelas-gelas es dan udah ditata rapi. Aku pun disuruh mandi buat siap-siap jadi fotografer amatir yang pasti bakalan kalah saing sama petugas foto dari studio foto yang udah disewa.. -_-


Susahnya kalo penerima tamunya sadar kamera.. :p

Ini juga, dua penerima tamu laki2 masih sempet juga narsis -_-


Acara yang direncanain dimulai jam 10 molor jadi mulai jam 11. Padahal para undangan udah pada datang dari jam 9. Acaranya molor karena pengantinnya datengnya telat mameennn... *guling-guling* Tapi yang bikin aku salut, para undangan itu dengan sabar nunggu. Mereka nggak ada tanda-tanda risau dan 'kebelet pulang'. Palingan ada satu dua yang kelihatan galau dan celingak-celinguk cari kepastian kapan acaranya bakal dimulai..

Undangan-Undangan 'penting'

Ibu-Ibu dari IHM yang masih setia menunggu


Akhirnya setelah menunggu... pengantin dan rombongannya datang juga...


Akhirnyaa.. yang ditunggu datang juga...
Acara demi acara sukses digelar...
Para undangan berpamitan pulang. Saatnya sesi foto keluarga... kikikiii....


Bersama keluarga inti

Bersama saudara yg juga pengantin baru :p

Ini sama ehm.. sodara2 deh pokoknya..

Sama sodara2 juga ditambah keponakan2


With my family.. :D


Harusnya foto di atas itu *nunjuk atas* ada 6 orang lagi yang ikutan (selain pengantin berdua). Soalnya saudara kandung dari pihak Ibunya pengantin laki-laki (yang berdiri 2 dari kanan) berjumlah 12 orang (harusnya 13, tapi yang satu meninggal, anak yang keempat) Tapi karena orangnya kabur nggak tau kemana akhirnya yang foto cuma ber-enam.
Dari kiri ke kanan itu ada Pak Wing (anak terakhir), Bu Sun (Ibunya pengantin laki-laki, anak ketujuh), Budhe Yuyik (anak pertama, tapi beda ibu kalo gak salah), Pengantinnya (Gupron dan Istri), Budhe Fudloh (anak ketiga), Bulik Ruroh (anak ke berapa yaa lupa euy), Cak Rul (alias ayahku, anak kelima)

Naah ternyata pas cek hasil jepretan foto di kamera, ada foto ini.. :D


Pakdhe Kaji (anak kedua)
Pak Kamil (anak ke-? *lupa*)

Harusnya ada Mbak Ida (yang di 'dokumentasi dapur' di atas pake kerudung coklat lagi ngupas semangka), Pak Anis, sama 2 orang lagi yang tiba-tiba aku nggak inget siapa.. *ampuni saya paklik, bulik*
Hahaa... Keluarga besar sekali yaa...
Belum lagi sekarang mereka-mereka itu sudah menikah dan punya anak, dan bahkan anaknya sudah ada yang menikah juga.. #iewh :p
Jadinya antara mana yang saudara sepupu dan mana yang keponakan bisa-bisa terjadi bauran. Ini orang tuanya harus pinter menjelaskan. Soalnya bagi orang jawa khususnya, sopan santun dan unggah-ungguh harus ditegakkan..!!


Adik sepupuku yg lucu syekalii... <3

Yaahh itulah sedikit kisah gak penting dari balik resepsi pernikahannya saudara sepupuku..
Semoga anda yang kesasar kesini dan membaca postingan ini menjadi sedikit terhibur walau aku yakin pasti bakalan bingung. Hahahaa..

See you next post... :*
Byee... :*

PS: Seandainya nanti ada kesalahan terhadap jumlah saudara dan urutan-urtannya, akan ada revisi dan perbaikan.

3 komentar:

  1. "Orang dibalik layar juga harus ada dokumentasinya doong.. Biar tahu kalo mereka juga ikut andil dalam suksesnya acara. :p"

    Wkwkwk.... kalimat ini pas banget ma pekerjaan aku sebagai juru foto di setiap acara sekolah. Tapi kok diantara foto-foto itu enggak ada kakak ya? Eh, foto-fotonya bagus banget T-T ngiri sama kameranya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheee....
      sama... aku jugaa... aku juga sering tugas jadi juru kamera kook... :D

      aku..?? disitu..?? di antara foto-foto itu..?? ada kook... coba perhatiin lebih teliti deeh.. :D
      aku gak foto sendiri.. itu clue-nya.. :D

      hihihii...
      manfaatkan kecanggihan teknologi (baca: kamera)

      Hapus
  2. Kok aku ndak ada disitu siiihh ??
    padahal kan aq selalu bersembunyi dibalik tas kameramu,,
    berdempetan dengan note kavling... :P
    betewe, kapan km k rumahku sby ? kameramu aja uda sampe sini,,, ??? :DD
    Makasihh yaa kakak pittlliiiiii....... :*

    bnd_

    BalasHapus