Rabu, 09 Mei 2012

# awkward # LoveFamz

Konsep Pernikahan Impiannya Mas-ku

Saat usia udah cukup matang dan sudah ada calon yang PAS serta kemantapan hati yang kuat untuk melaksanakan pernikahan maka akan segera dilakukan persiapan-persiapan untuk mendukung menyukseskan acara pernikahan nantinya. Persiapan itu mulai dari berapa jumlah undangan yang akan diundang karena menyangkut pada jumlah makanan alias konsumsi yang harus disiapkan, lokasi dan bagaimana dekorasi pelaminannya sampe gaun dan tata rias seperti apa yang akan dikenankan pada acara ijab kabul dan juga resepsi. Kalau kata artis-artis ibukota "resepsinya mau pake konsep seperti apa? mau pake konsep tradisional apa modern? mau resmi apa santai? mau dilakukan outdoor semacam pesta kebun atau di dalam gedung?" Woah berasa ribet syekali sodara-sodara...

Kalau buat rakyat jelata (baca: rakyat biasa) yang gak punya banyak dana untuk memesan gaun khusus dan juga menyewa 'tukang make up' bisa saja memanfaatkan jasa salon-salon kecantikan yang juga melayani persewaan gaun pengantin plus make up plus dekorasinya. Pokoknya citra yang tercipta di masyarakat selama ini tentang acara pernikahan adalah adanya dua mempelai pengantin yang cantik dan ganteng serta dekorasi pernikahan yang enak diliat plus makanan yang yummy untuk dinikmati.

Aku pernah iseng-iseng sama kakak laki-lakiku (setelah ini akan ditulis 'Mas' karena dalam bahasa Jawa kakak laki-laki panggilannya adalah 'Mas') ngomongin tentang ribetnya acara pernikahan artis-artis dan sebagian besar orang juga dimana mereka harus di make up dan pake baju yang dalam pandangan dan perkiraannya Mas-ku pasti bakalan gak nyaman dan gerah banget kalo dipake. Akhirnya Mas-ku ini nyeletuk..

"Aku mben lek rabi moh nggawe klambi ngunu iku, sumuk! Lapo se gak nggawe sing biasa ae, simple tapi rapi." ([TRANS] kalo aku menikah ntar aku gak mau pake baju seperti itu, gerah! Kenapa sih gak pakai yang biasa saja, simple tapi rapi)

Aku bingun tuh gimana maksudnya. Dia gak mau pake baju pengantin kayak umumnya dengan alasan gerah. Emang sih dia emang tipikal orang yang gak tahan gerah, jadinya yaa gitu deeh. Lah lha terus kalo dia gak mau pake baju pengantin kayak umumnya, dia mau pake baju apa pas dia nikah nanti?
Dengan santainya dia ngejawab, "pas ijab-an (prosesi akad nikah) pake baju putih-putih terus pas resepsi cukup pake batik aja, beres. Gak usah pake gaun-gaun segala! gak usah pake di make up yang aneh-aneh juga. Simple kan? Gak gerah dan bisa nyantai juga." *seketika hening mendadak*
Sebenernya pikirannya orang ini kemana siih..??

Tapi setelah dipikir-pikir bener juga. Pake baju yang biasa dipake buat acara-acara nikahan itu gerah banget, ditambah lagi dengan make up di wajah yang makin bikin tambah gerah. Kalo gak tahan bisa-bisa keadaan itu bisa jadi neraka dunia karena saking panasnya #lebay :p

Obrolan terus berlanjut, aku pun bertanya.. "kalo semuanya pake batik, gimana ngebedain antara pengantinnya, keluarga pengantin, penerima tamu, sie konsumsi, sama undangannya?"

Dan lagi-lagi jawaban tak terduga... "Gampang! Nanti semuanya dikasih name-tag buat tanda. Nah di name-tag-nya nanti dikasih foto sama jabatannya."

Aku pun dengan semakin iseng dan terlarut dengan ide gilanya menanggapi, "Ohh, jadi nanti di name tag-nya tulisannya 'Pengantin Laki-laki', 'Pengantin perempuan', 'Ibu pengantin laki-laki', 'Penerima tamu', dan lain sebagainya gitu?"

"Yap. Biar gak ketuker, dikasih fotonya juga."
Ibuku yang kebetulan ada di deket situ juga ikutan nimbrung. "Gimana kalo dikasih namanya juga sekalian?"
"Begitu juga bisa... Biar gak ketuker-tuker. Naah simple kan? Gak harus kegerahan juga. Kalau gerah nanti boleh ganti baju kok, tapi name tag-nya harus dipake lagi. Satu lagi. HEMAT! Kan jadi gak usah nyewa-nyewa baju sama tukang rias."

Masya allah... Ini obrolan kok jadi random maksimal gini?
Masa di acara nikahan, orang-orangnya pada pake batik terus pake name-tag buat tanda pengenal..?? Panitia acara lomba 17 Agustusan di SMA-SMA kalah niih... -__-

Akhirnya aku teringat satu hal penting.. "Kalo calon istrimu gak mau pake konspemu ini gimana Mas?"
Gantian dia yang hening... dan akhirnya dia jawab, "Dibujuk dulu sampe mau.. Tapi kalo tetep nggak mau yaa ter-pak-sa."
Huahahaaa...
Akhirnya kalahnya dia ada di persetujuan calon istrinya... :p
Dasar yaa Mas-ku ini emang paling aneh sedunia.
Dia memikirkan hal-hal 'aneh' demi kenyamanannya dia sendiri. Dia gak suka di make up dan gak tahan gerah, makanya dia punya ide seperti itu. Aneh. Wajar. Tapi sumpah, pada akhirnya kalo misalnya ide ini bener-bener dilakuin, ini mungkin bakal bisa jadi acara pernikahan paling unik, paling sederhana, dan paling HEMAT.

Huahahaa...

Tapi jangan karena membaca postingan ini kalian terutama mbak-mbak jadi berpikiran kalo Mas-ku ini orangnya pelit. Hoo tidak lho yaa... Dia itu orangnya baik banget malah. Nggak pelit.. <3

Yaah sudahlah...
Pokoknya itu lah konsep pernikahan impiannya Mas-ku. Simple, santai, dan hemat.

Gimana sama kalian..??

Kalau aku, masih jauuuuuhhhhhh.......
Jadi nanti-nanti aja dipikirinnya... :D

4 komentar:

  1. dari kemaren postingannya tentang nikah mulu nih si fitri. hahaha. hayyo hayyooo :D

    BalasHapus
  2. mas mu (pk takwin) udah nikah fit??????

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaaa....
      belom Bim...
      kalo udah pasti udah aku share tuuh ceritanyaa...

      Hapus