Jumat, 27 Maret 2015

# curhat # rusuh at kos

Kembali ke Tempat yang Sama

Hello semuaaaa.... :D

Ada yang pernah dapat pertanyaan "kenapa sih kamu selalu ngelakuin hal-hal itu tiap hari?" atau "kenapa sih kamu kok suka makan atau nongkrong di tempat itu?" atau pertanyaan-pertanyaan sejenis itu yang intinya nanyain tentang kelakuan kamu yang hampir selalu berulang, jarang ngelakuin atau ngunjungin hal-hal atau tempat-tempat baru.

Kalau aku pribadi, pertanyaan kayak gitu mungkin udah sering aku terima. Tapi secara gak sadar aku mengabaikannya. Toh yang jalani hidup ini aku. Ngapain juga mikirin pertanyaan kepo semacam itu. Tapi nggak tau kenapa tadi sore waktu jalan pulang ke kosan abis mampir beli makan pulang dari kampus tiba-tiba aja kepikiran tentang "kenapa sih kok aku suka banget beli makan di tempat yang itu-itu terus? Jarang nyoba beli makan di tempat-tempat yang baru, yang lain dari biasanya?"

Sambil setengah ngelamun yang untungnya gak jadi meleng dan ketabrak motor lewat, aku nyoba mengurai jawaban dan alasannya. *udah mirip ujian essay waktu UTS/UAS belom* :p

Alasan pertama, karena masakan di warung itu enak.
Ya jujur aja sih kalau aku ini sebenernya termasuk spesies manusia yang omnivora. Semua makanan/minuman asal enak (dan halal, pastinya) aku pasti doyan. Jadi jangan pernah nanya penilaian tentang makanan/minuman ke aku. Soalnya selama aku doyan sama tuh makanan/minuman pasti aku bilangnya enak. Aku kurang bisa dalam hal menilai masakan. Membandingin makanan/minuman di warung A lebih enak di warung B atau warung D lebih enak di warung C adalah hal yang paling aku gak bisa. So, kalau mau nraktir atau ngajak aku makan bareng, silahkan lah langsung menentukan tempat. Selama tempatnya makanannya aku doyan, aku bakal ngikut aja... :D

Alasan kedua, harganya murah. *sambil kedip2 ngitungin duit*
Sebagai mahasiswa perantauan yang ngekos dan dalam urusan makan harus beli gak bisa tinggal ciduk kayak di rumah, harga makanan patutlah diperhitungkan. Meskipun makanan enak tapi kalau harganya mehong cyiinn ya mending di coret aja dari list. Cari aja opsi lain yang rasanya hampir-hampir mendekati tapi harga miring dan bersahabat dengan kantong. Bakal lebih bagus lagi kalau dapat warung yang makanannya enak dan harga murah, ini bakal jadi surga dunia banget bagi mahasiswa... :D

Alasan ketiga, tempatnya strategis atau gampang diakses dari/ke kampus atau kos.
Yah, malangnya mahasiswa perantauan yang ngegembel, yang kos tapi gak dibolein bawa kendaraan (motor) sendiri yang kemana-mana harus jalan kaki/naik angkot, memenuhi hasrat untuk wisata kuliner merupakan suatu hal yang hampir-hampir sulit untuk dilakukan. Pilihan makanan untuk anak kos yang cuma modal dengkul ini ya cuma warung-warung deket kos atau penjual yang dagang di gerobak-gerobak yang bisa dipastikan pilihan makanannya gak akan jauh-jauh dari lalapan atau nasi goreng. Kalau beruntung bisa ketemu penjual sate, gado-gado, tahu telor, atau tahu campur.

Alasan keempat, penjualnya ramah.
Ini nih salah satu alasan kuat kenapa kok kalau beli makan tempatnya disitu-situ aja. Soalnya impression ke Ibu-Ibu atau bapak-bapak penjualnya udah terlanjur bagus disitu. Jadi mau balik beli makan kesitu gak ragu dan canggung lagi. Ya kalau kata orang marketing, citra baik dari suatu tempat akan bikin konsumen balik lagi. Hehe...
Nah, kalau bapak/ibu penjualnya ramah dan baik beli makannya disitu lagi aja. Apalagi kalau ternyata masakannya enak dan harga terjangkau. Wih... paket lengkap. Bisa bolak-balik beli makan disitu, tinggal variasi menu aja. :v
Apalagi kalau ternyata kamu udah dihapal sama ibu/bapak penjualnya. Kalau buat aku sih rasanya kayak bahagia. Emang terkesan kayak alay sih.... tapi itu beneran yang aku rasain. Nyenengin...
Bahkan kalau sampe kenal dan dihapal, kamu bisa sharing-sharing cerita sama penjualnya. Kadang bisa nemu pengalaman baru, cerita-cerita baru, atau hiburan baru. Yah lumayan lah bisa buat koneksi. Karena koneksi gak harus dengan orang-orang 'penting' atau tinggi. Berkoneksi dengan penjual makanan juga lumayan. Kali aja dapat potongan harga atau bonus makanan. Hahahaaa.... *peace*

Pada akhirnya, perpaduan keempat alasan itulah yang bikin aku setiap beli makan selama hampir lima tahun kuliah di Malang selalu di tempat yang itu-itu aja. Dibilang bosen, bisa jadi. Dibilang nggak bosen ya kadang-kadang bosen juga. Tapi itulah warna-warninya... :D



ditulis setelah makan nasi goreng yang dibeli di depan kosan.
dengan instruksi pemesanan : "Pak, biasanya yaaa...." *sambil nyengir lebar ke bapak-bapak penjualnya*  (re: bapaknya udah hapal pesenan nasi gorengku karena sering banget beli disitu dengan menu selalu yang sama. Yaitu: nasi goreng-gak pake saos, tambah telor dadar, gak pedes) :D

Tidak ada komentar:

Posting Komentar