Senin, 21 Oktober 2013

# Bulu Tangkis # curhat

Teleconference Rumpikers dengan Mamah Owi

Rangkaian turnamen Denmark Open Super Series Premiere 2013 udah kelar. Dan Indonesia harus kembali puasa gelar setelah dua wakilnya di partai final gagal menyumbangkan gelar.

Adalah pasangan ganda putra Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan dan pasangan ganda campuran Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir yang menjadi harapan Indonesia dapat meraih gelar di negara asal Tine Baun ini.

Ahsan/Hendra saat di Semifinal
Tontowi/Liliyana saat di Semifinal

Ahsan/Hendra harus memupus harapannya menjadi juara setelah kalah dua set langsung dari pasangan baru Korea Lee Yong Dae/Yoo Yeon Seong dengan skor 19-21 16-21.

Harapan Indonesia untuk pulang dengan membawa gelar juga harus pupus saat Tontowi/Liliyana kalah dari pasangan China Zhang Nan/Zhao Yunlei. duo China ini berhasil revenge dan menang 21-11 22-20 setelah dua kali kalah dari Tontowi/Liliyana.

Para BL alias Badminton Lovers pun galau berjamaah dengan hasil yang didapatkan wakil Indonesia ini. Alih-alih kecewa dan menyalah-nyalahkan siapa pun yang bisa disalahkan kami lebih memilih untuk galau dan cakar-cakar tembok *oke yang terakhir itu lebay :p* aja. Karena kami selalu mengingat satu frasa:
"Jangan pernah bersorak saat kami (atlet) menang saat tak bisa mendukung kami saat kami kalah."

Setelah pertandingan Owi/Butet selesai, Liliy salah seorang temen BL gue tiba-tiba sms..

"Kak.. aktifin no.XL"

Heaaa... ini pasti pada mau ngajakin rumpik dan ngegalau bareng. Kirain rencana conference-an para rumpikers hari ini gagal karena mau galau sendirian ngegalauin kalahnya Owi/Butet (maklum, kita fans garis keras. kalau idola kalah suka galau berkepanjangan). Akhirnya gue pun membalas sms Liliy.

"Butteett daahh tetep jadi teleponan..?? Mau galau berjamaah niih..??"

Beberapa menit kemudian ada sms balasan lagi dari Liliy,

"Telepon mamahnya Owii!!"

Daanngg... gue mendadak hening sekitaran seabad *kemudia dilempar nuklir*. Itu niat si Liliy beneran mau telepon ibunya si Owi alias Tontowi Ahmad..??

Oke, sebelum kalian semua bingung kenapa tiba-tiba muncul ide mau telepon mamahnya Owi mari kita sedikit flashback ke bulan September 2013.

Alkisah saat itu sedang berlangsung gelaran Indonesia Open GPG 2013 yang diadakan di GOR Among Raga Jogjakarta. Kami para rumpikers yang terdiri dari gue alias Fitri, Liliy, Ii, mbak Am dan Amel (yang saat itu harus absen gak ikutan) pun ngelive ke Jogja. *cerita tentang rumpikers ntar gue ceritain sendiri yah. Mwahahaaa....*

Singkat cerita, pada babak Semifinal dan Final, Mbak Am, Ii, dan Liliy secara laknatnya nonton bareng sama Bapak dan Ibunya Owi yang secara kebetulan juga datang langsung ke Jogja untuk nonton pertandingan anaknya. Dan entah gimana kisah dan kasusnya itu anak-anak sampe sukses ngemodusin Ibunya Owi yang emang ramah dan baik hati banget sampe mereka dapat nomer hapenya Ibu-nya Owi... -_-

Dua bukti permodusan si Liliy dan Ii -_-
foto ngucing dari FB Liliy sama Ii :p

Kembali ke masa kini.....
Setelah gue baca sms balesan Liliy, gue pun nge-switch nomer IM3 gue jadi nomer XL.. dan gak lama kemudian telepon dari si Liliy masuk..

"Halo..." sapa gue dengan suara watados karena mata gue masih menatap nanar TL twitter yang masih bahasin kekalahan Owi/Butet.

"Halo kaak.." jawab Liliy yang ternyata disitu udah ada Mbak Am sama Ii...

Busseett ini udah rame aja.. Ternyata mereka udah 'eyel-eyelan' duluan jadi telepon ibunya si Owi apa nggak... akhirnya setelah gue nyambung dilanjut lagi..

"Ini jadi nelepon," tanya gue meyakinkan.

"Lha terserah.. jadi apa kagak.." jawab Mbak Am.

"Kalau jadi telepon, gue diem aja deh gak ikutan ngomong," ucap gue yang emang gak ada gambaran mau ngomong apa sama Ibunya Owi, secara waktu permodusan di Jogja dulu gue kagak ikutan.

"Kalau gitu gue juga gak ikut ngomong deh.." Ii ikut-ikutan gue. -_-

"Yah, jadi aja yah. Gue yang telepon deh.." ucap si Liliy akhirnya. Tetep nekat.

Yak... hening beberapa lama, tidak ada suara Liliy.. gue, Ii, sama Mbak Am juga terdiam menunggu respon dan tiba-tiba ada suara Ibu-ibu nimbrung di tengah telepon conference-an kami. Telepon si Liliy diangkat Ibu-nya Owi....

"Halo.. ini siapa ya.." tanya Ibu Masruroh. Ibu Owi

"Mampus.. mau jawab apa nih anak-anak.." pikir gue udah suudzon dan ngelantur kemana-mana.

"Ini Ii Bu.. yang dari Cirebon yang ketemu pas lihat INAGPG di Jogja kemarin," si Ii langsung aja lancar ngejawab padahal biasanya doi paling diem kalau udah teleponan.

"Oohh.. Ii yang dari Cirebon. Iya ada apa nak..??"

Seketika legaaa... sosok anak-anak yang ngemodus itu diinget. Okee banget mereka.. *dua jempol untuk masalah yang satu ini*

Kemudian Liliy angkat bicara..
"Ibu tadi nonton gak. Sayang Bu Mas Owi kalah,"

"Iya sayang banget, tapi kita tetep dukung kok," Mbak Amie ikutan ngomong.

"Iya terima kasih yaa dukungannya, Tapi ya mungkin belum rejeki jadi belum bisa menang. Tetap didukung dan didoain aja semoga kedepannya bisa dapat hasil yang baik."

"Amiinnn...." kita berempat kompak meng-amin-i.

Darisini kayaknya si Ibunya Owi mulai bingung tuh kok bisa teleponnya ada banyak suara.

"Lho, ini kok rame pada ngumpul nonton bareng gitu?" tanya Ibu Owi agak (?) bingung.

"Nontonnya di rumah masing-masing Bu, ada yang di Cirebon, Jogja, Malang, dan Sampang-Cilacap ini lagi pada ngumpul aja di telepon buat ngomongin pertandingan Mas Owi tadi," Liliy menjelaskan.

"Oh, pada kumpul. Wah, ada yang dari Sampang juga."

"Iya Bu, kapan-kapan pengen main ke rumah Ibu. Boleh kan ya?" tanya Mbak Amie.

"Kalau mau ke rumah dateng aja.. kan Sampang-Sumpiuh deket," jawab Ibu Owi.

*Hyaa modus juga tuh Mbak Am... Gak bisa ngapelin anaknya, ngapelin emaknya aja deh.. :p Ibu-nya Owi juga gitu dibolehin aja. Yakin deh gue kalo ntar dia ada waktu pasti disamperin beneran tuh rumah si Bang Ow-ow (sebutan laknat Rumpikers buat Owi)

"Ya terima kasih ya buat dukungannya kalian. Yang tadi itu mungkin belum rejekinya mereka (Owi/Liliyana) juara, dan yang disana (pasangan China, Zhang Nan/Zhao Yunlei, -red) mereka main  lebih baik,” jawab si Ibu Owi dengan legowonya dan udah mirip kayak komentator pertandingan juga. #eh *sungkem*

"Iya Bu, tapi kita sedih dan galau liat hasilnya kalah," Liliy komentar

"Iya Bu, pada galau bareng-bareng nih," Ii nimpalin dan Mbak Am juga nimpalin ngomong, gue masih cengo dikit. :p

Di tengah-tengah obrolan semi serius itu tiba-tiba dengan sutados (suara tanpa dosa)-nya si Ii tiba-tiba nyeletuk..
"Bu, itu tadi Mas Owi-nya ganteng banget..."

Gubraaaaakkkkkkk.... -_- seketika gue langsung jauhin telepon dari telinga gue dan ngakak tertahan sebentar.. sayup-sayup gue denger Ibunya Owi ngejawab,

"Iya dong, anak laki-laki ya mesti ganteng... semoga akhlaknya juga ikutan ganteng... *bla..bla..bla.. yg jelas si Ibunya Owi ini bangga banget dengan anaknya* *oke Bu.. kita juga bangga*

"Iya Bu, apalagi pas masuk lapangan tadi. Potongan rambut barunya bikin mas Owi keliatan makin ganteng," lagi-lagi Ii yang ngomong.

Hyaaaa... Ii... gak usah diperjelas gitu kali... apalagi sampe ngomong ke emaknyaaa... ampun deh nih anak... hahahaaa.... :v

Abis itu, tau deehh itu anak-anak udah pada ngomongin apa aja sama Ibu-nya Owi dan Ibunya Owi juga ngomong lumayan panjang dan bikin gue sukses cengo (lagi) dan kedip-kedip di depan laptop, yang kemudian hasil dari kedip-kedip itu sukses bikin gue punya ide.. gue bikin short artikel aja nih percakapan.. *mwahahaa.. otak wartawan gue mulai jalan* 
Gue pun akhirnya menyela pertanyaan di tengah riuh-rendah anak-anak ngobrol sama Ibu-nya Owi.

"Bu, komentar Ibu tentang pertandingan tadi gimana?" tanya gue udah setengah mirip sama wartawan *kemudian dilempar recorder*

"Gak ada yang perlu dikomentarin, yang penting itu doa dan selalu bersyukur aja dengan apa yang didapat,"

Busseett dah nih emak-emak legowo banget.. itu yang kalah anaknya maakk... selow banget daahh... padahal kita yang nonton udah galau setengah mampus liat mereka kalah...

"Dan insya allah di turnamen selanjutnya dikasih yang terbaik.." tutup Ibu Owi.

"Amiinnn..."

Dan entah gimana endingnya, gak lama tuh sambungan telepon udah dimatiin sama Liliy..
Wooiiyy kita belum pamitan... *ya udah sih udah terlanjur juga* -_-


Hahaaa....

Jadi satu pelajaran yang bisa diambil dari kejadian hari ini tadi... kalau lo mau telepon seseorang, apalagi orang tua.. lo rencanain dulu lo mau ngomong apa... biar gak belibet pas telepon. okkeee....

Salam..... :v

Terakhir, gue juga mau mejeng dikit aahh....
Mejeng foto gue sama Ibu-nya Owi waktu INAGPG kemarin...
Gue desperate sih ngejar-ngejar anaknya buat minta foto bareng... akhirnya foto sama Ibunya juga gak apa-apa deh... *mwahahahaa* *kekepin mulut*


Tidak ada komentar:

Posting Komentar