Kamis, 09 Desember 2010

# curhat

In Memoriam Kyai Sholihin Noer

Sore tadi sekitar jam 17.00 saat aku membuka akun 'facebook'ku, aku membaca sebuah status dari kakak sepupuku.

"buat guruku ngaji K.H. Sholihin Noer, smoga amal ibadah diterima ALLAH SWT.thanks for everything."

Sontak aku kaget, dalam benakku langsung berpikiran yang tidak-tidak. Segera saja kukomen status itu..

aku : "yai Sholihin jagalan Mz..??"

kakak sepupu : "iya"

aku : "orangnya sedo (meninggal) mas..??"

kakak sepupu : "iyo fit... hehehe..."

aku : " innalillahi wa inna ilaihi roji'un... kapan mas..??"

kakak sepupu : "jam 4 sore"

Innalillah... belum percaya dengan kabar yang aku terima, aku pun mengirim sms ke ayahku untuk memastikan kabar tersebut. Ternyata kabar yang tersebut benar. Ingatanku pun langsung melayang ke waktu 10 tahun yang lalu.

**

Sore itu aku sedang santai-santai di teras rumah. Saat itu aku masih kelas 4 SD *lupa-lupa inget*. Biasanya anak seumuran itu harusnya sudah siap-siap untuk berangkat mengaji ke TPQ, tapi aku malah santai-santai. Maklum saja, saat itu aku sudah menyelesaikan TPQku, aku sudah lulus. Seharusnya setelah TPQ itu aku melanjutkan ke tingkat TQA, tapi di TQA tenaga pengajarnya kurang dan minat teman-teman untuk melanjutkan jadi menurun (maklum, teman-teman seangkatanku mengaji sudah kelas 5-6 SD atau SMP yang disibukkan dengan kegiatan les). Alhasil aku pun ikut-ikutan ogah masuk ngaji.

Melihat aku nganggur aja sementara anak-anak lain ngaji, ayahku tiba-tiba nyeletuk..

Ayah : "Nduk, kamu mau gak ngaji di tempatnya Kyai Sholihin?"

Aku : "Dimana itu yah..??"

Ayah : "Di Jagalan."

Aku : "Ngajinya gimana itu..?"

Ayah : "Ya ngaji Al Qur'an. Tapi tajwidnya harus bener."

Singkat cerita, karena merasa pemahaman dan penguasaan tajwidku dari TPQku dulu sudah mencukupi aku pun mengiyakan tawaran itu.

Akhirnya ayahku mengantarku ke kediaman Kyai Sholihin, mendaftarkanku mengaji disana. Aku sih diem aja karena itu perbincangan 'orang-orang tua'. Setelah perbicangan yang lumayan panjang, aku bisa mulai mengaji keesokan sorenya. Waktunya ba'da ashar.

Keesokan sorenya, dengan sedikit PD sedikit takut, aku berangkat ngaji. Sebagai anak baru yang gak tau apa-apa dan gak kenal siapa-siapa (dan gak berani ngapa-ngapain juga) akhirnya aku cuma diem ngeliat dan ngikutin mbak-mbak yang udah ada disitu. Gak lama kemudian, Kyai Sholihin datang. Satu persatu santri ngaji dan disimak oleh beliau. "Ah cuma begitu aja ngajinya? cuma membaca Al Quran. aku pasti bisa deh..!" pikirku. Setelah lama menunggu, koq aku gak maju-maju ya..?? Ternyata aku duduk di tempat yang salah. Harusnya aku duduk di agak depan, karena di belakang itu tempatnya mbak-mbak yang mondok disitu, dan mbak-mbak pondok itu ngajinya setelah anak-anak 'TPQ' selesai. Alhasil majulah aku.. Di depanku masih ada 2 orang lagi yang masih belum mengaji. Aku siap-siap dan nunggu. Tak berapa lama akhirnya tiba giliranku...

Kebiasaanku sebelum membaca Al Qur'an, aku pasti membaca surat Al Fatihah dulu. Karena udah 'hafal' kali ya..makanya aku bacanya sekenanya aja tanpa buka Al Quran (dan dulu waktu di TPQ, boleh-boleh aja). Setelah membaca Al Fatihah itu niatku mau neruskan baca surat Al Baqarah, tapi Kyai Sholihin menyelaku dan menyuruhku mengulangi membaca surat Al Fatihah. Aku manut saja, aku ulang baca surat Al Fatihah itu tadi dengan cara membaca yang sama. Tapi yang bikin aku kaget, Kyai Sholihin ngetok meja di depanku dengan kayu panjang, awalnya aku cuek aja, tapi lama kelamaan jadi takut juga gara-gara ngetoknya tambah keras. Akhirnya aku sadar kalau ketokan itu tanda kalau cara bacaku salah, tapi karena aku gak tau dimana salahku aku lanjut aja bacanya. Mungkin karena gak sabar, Kyai Sholihin nyuruh aku buka Al Quran dan membacanya. Aku buka Al Quranku dan membacanya, tapi meskipun udah buka Al Quran cara bacaku tetep aja sama dan alhasil ketokan Kyai Sholihin pun gak berkurang dan makin keras. Oh God, aku udah mulai putus asa dan mau nangis saking terus-menerus salah dan gak bener-bener.. Tapi Kyai Sholihin masih mau nguji aku.. :( Mungkin karena denger suaraku yang mulai serak dan tanganku yang ngusap-ngusap mata berkali-kali (sumpah waktu itu udah nyesek banget sampe mau nangis) akhirnya kyai Sholihin nyuruh aku mundur (pulang maksudnya)

Sampe di rumah aku gak ngomong apa-apa. Langsung ngelancarin 'mogok' ngaji. Aku gak mau ngaji lagi... Sakit ati, sama masih takut.. Pas ditanya kenapa, aku gak cuma jawab "pokoknya gak mau ngaji lagi..takut."

Aneh bin ajaibnya, ayahku gak marah.. biasanya kalo aku 'bolos' gitu beliau langsung nyap-nyap (marah2+ngomel2 maksudnya). Akhirnya suatu siang, kalo gak salah pas hari Minggu.. kakakku nanya-nanya alasan kenapa aku 'mogok' ngaji.. Awalnya siih masih sensi gak mau cerita, tapi setelah dibujuk-bujuk akhirnya aku mau cerita. Ending kisahnya pun bisa kutebak, nih kakak mesti ngrayu aku biar mau ngaji lagi, dan ternyata bener.

Aku : "wes pokoknya aku gak mau ngaji lagi. Takut. Tiap salah diketok pake kayu."

Kakak : "halah, gitu aja loh.."

Aku : "emoh pokok'e..." *edisi ngotot*

Kakak : "wes gini wes.. ntar sore berangkat'o ngaji. tak anter. kalo perlu tak tungguin sampe selesai."

Aku : "wah gak mau... malu"

Kakak : "lha tadi katanya takut..??"

Aku : "aku takutnya sama Kyai Sholihin... kalo aku ngaji'e masih salah terus diketok2 terus gimana..?? sampeyan gak ngerti gimana rasanya siih..??"

Kakak : "ya udah.. gimana kalo gini. setiap kamu salah, setiap kamu diketok, aq kasih uang seratus. Jadi kalo diketok 5x dapet 500, kalo 10x dapet 1000 dan seterusnya"

yaahh, namanya juga anak kelas 4 SD mau-mau aja tuh diakali yang begituan... alhasil sore harinya berangkatlah aku ngaji diaterin kakakku itu dan ditungguin pula, padahal aq udah bilang gak mau.. tapi yasudahlah dianya yang mau koq...

Proses ngaji berjalan kayak pertama kali aku masuk... Tapi ajaibnya hari itu bacaanku bener semua..gak diketok sama sekali. Di satu sisi aku seneng karena itu berarti bacaanku udah bener, tapi di sisi yang lain aku sedih karena aku gak jadi dapet duit... Tapi yasudahlah, uang bukan segalanya *cieee*

Mulai saat itu aku rajin ngaji. Tajwid-tajwid saat baca Al Quran juga semakin baik. Banyak orang yang muji kalo bacaan Al Quranku bagus. Tapi karena waktu itu aku udah mulai naik kelas 5 dan udah mulai ada les tambahan di sekolah jadi jadwal ngaji mulai sedikit terabaikan sampe akhirnya kelas 6 dan SMP. Udah gak pernah ngaji lagi di Kyai Sholihin (tapi kalo di rumah masih sering ngaji ya...)

**

Terima kasih Kyai Sholihin... yang sudah memberikan ilmunya...

Selamat jalan...

Semoga amal ibadah Kyai diterima Allah SWT serta diberikan tempat yang layak di sisi-Nya.

Amin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar