Sepenggal Kisah Keabsurdan Mimpi

by - Rabu, Juli 29, 2020





Hai teman-teman.

Kali ini aku mau cerita ajaaa..... :D

Jadi di beberapa hari, minggu, bahkan bulan belakangan aku lagi gak paham sama jalan pikiran otakku. Karena dalam beberapa waktu ini jadi suka sering mimpi-mimpi yang plotnya aneh dan absurd.

Dan jadi makin absurd lagi ketika semua kejadian di mimpiku itu berasa banget di badan/fisik.

Sebelum sampe di bagian mimpiku yang sampe berdampak kerasa nyata di bagian tubuh, kayaknya aku mau cerita plot lengkap mimpinya dulu deh. Sekalian buat pengingat kalau aku pernah mimpi yang absurd dan aneh. Wkwkwkwk....


Jadi mimpiku kemarin tuh berawal dengan kejadian yang indah. 
Aku janjian double date sama temenku. Temen yang mana juga in real life aku gak kenal. Aku kayak masuk jadi karakter di cerita fanfiction yang ada di wattpad.

Aneh dan ajaibnya yang jadi pacarku tuh Sungjin DAY6 dengan kearifan lokal. Dia bisa Bahasa Indonesia dan paham kebiasaan-kebiasaan juga tempat-tempat di sekitar.

Sedangkan temenku (yang pas di scene ini belum kesebut namanya) pacaaran sama Jae, member DAY6 juga dan dengan kearifan lokal.

Layaknya orang pacaran kita jalan-jalan, kita berempat pun duduk-duduk ngobrol di taman pinggir jalan malem-malem tapi terang karena banyak lampu. Gak jauh dari kita duduk banyak orang lain juga. Kenapa kita pada iseng banget nongkrong di taman pinggir jalan karena kayaknya mau ada parade di kota gitu jadi orang-orang pada ngumpul di pinggir jalan.

Karena bosen cuma duduk aja, aku, si Mas Sungjin lokal, temen yang belum kutahu namanya, dan Jae kemudian jalan-jalan. Jalan-jalannya udah kayak scene-scene unyu. Aku ngegandeng  trus merangkul, menggelayut manja di lengan masnya.

Dari sini aku mulai ngerasa gimana tanganku yang ngerangkul lengan si mas dan nyenderin kepala ke lengannya. Duhlaaahhh..... -_-

Setelah itu, jadi aneh nih kisahnya. Aku tiba-tiba ngeliat anak-anak rombongan Paskibra gitu lagi latihan di jalan. Gak jauh dari tempat aku nongkrong tadi. Tapi yang jadi permasalahan gerakan-gerakan anak-anak Paskib itu gak aturan banget. Aneh dan jelek di pandanganku itu.

Dan entah ide darimana aku dan temanku yang masih belum bernama ini malah neriakin si anak-anak Paskib dengan kata yang enggak-enggak. Dari niruin instruksi danton (pemimpinnya) lah atau ngatain kalau barisannya gak lurus. Padahal di deket situ ada pelatihnya mereka yang biasanya berasal dari pihak TNI/Polri.

Emang nyari pekara!

Ngerasa gak dapet feedback kita makin bar-bar ngata-ngatainnya sampe tiba setting berubah.....

Suasana kacau......

Keamanan tidak terkondisikan, polisi nyemprotin gas air mata kemana-mana dan nembak-nembak ke segala arah.

Aku, Mas Sungjin, temenku, dan Jae-pacarnya lari bareng-bareng menghindar dari kejaran polisi. Tapi tiba-tiba gak tau kenapa, si temenku ini mendadak berbalik arah dan malah lari mendekati gerombolan polisi.

Dari sini aku baru tahu kalau nama dia Acha.....

Karena pas dia lari, sebelum ikutan ngejar dia aku neriakin namanya gitu.

"ACHAAAAA............"

Mas Sungjin sempet nyegah aku buat nyusulin, tapi aku ngeyel. Acha gak kekejar dan aku justru kena tembakan polisi. Kena di lengan kanan dua biji.

Rasa sakit dan ngilu berasa nyata juga di lengan kananku.


Abis kena tembak itu aku masih lari dan ngumpet di sebuah tempat. Polisi lari-lari di sekitarku, gak tau nyari apa. Tapi dari tempatku sembunyi aku ngeliat orang yang juga ngeliat aku. Kita liat-liatan tapi gak saling ngomong, dia cuma ngeliatin doang dan malah kayak ngunci pintu tempatku sembunyi. 

Setelah itu, masih di setting tempat yang sama tapi kondisi berubah. Tiba-tiba ada beberapa dokter yang menyusur tempatku sembunyi dan aku ditemuin sama salah satu dokter.

Dia ngeliat luka tembak di lengan kananku dan meriksanya.

Dari sini, semua apa yang bakal kejadian bener-bener kayak kurasain nyata di lengan kananku juga.

Pelan-pelan dokter meriksa kondisi lukaku dan sampe pada keputusan kalau dia harus melakukan penanganan darurat. Operasi dengan bius lokal untuk mengeluarkan peluru dari lenganku.

Dua sampe tiga orang temen si dokter yang pertama nemuin aku dateng kemudian ngebantu dia untuk operasi darurat. Sedarurat-daruratnya operasi, alatnya masih cukup lengkap. Edan lah mimpiku!  

Proses operasi darurat terhadap luka tembak di lengan kananku pun dimulai. Aku disuntik bius lokal. Dari penjelasan si dokter, aku bakal tetep sadar, tapi aku gak akan ngerasa sakit pas lenganku dibedah dan dikeluarin pelurunya.

Dan beneran.... setelah disuntik rasanya lenganku kebas.
Setelah itu aku ngerasa pisau bedah ngiris sedikit kulit lenganku.

Siyeeeeettttt.......

Yah kalian bisa bayangin lah yaa gimana sensasi diiris pisau tapi tanpa rasa sakitnya.

Ada dua sampe tiga kali irisan sampe aku ngerasain alat semacam pinset ngambil peluru yang ada di lenganku. Aku mendengar dentingan logam yang ternyata bunyi peluru saat ditaruh di mangkung kecil operasi (kalian tahu kan maksud bendanya kalau pernah liat adegan operasi di drama atau film gitu).

Sama dokter peluru itu dikasih liat ke aku. Dan aku cuma bisa diem dan meringis.

Tapi disini, ada bagian yang ngadi-ngadi juga!

Di tengah-tengah lagi operasi darurat, aku ngeluarin HP dari kantong celanaku dan minta buat difotoin sama orang yang ada di depanku. Yang enggak tahu gimana ceritanya, pas aku dioperasi malah diliatin orang banyak.

GAK MASUK AKAL!!!

Setelah berhasil ngeluarin peluru, aku kemudian ngerasain kulit lenganku ditusuk trus kayak berasa ketarik. Yang itu ternyata adalah proses penjahitan lukaku. 

Proses menjahit luka menjadi bagian terakhir dari operasi darurat.

Prosesnya cepet banget. Sampe di mimpiku itu aku nanya, "Udah gitu aja dok? Udah selesai?"

LAH MENURUT NGANAAAAA.....????

Pas di posisi itu aku antara setengah sadar dan setengah tidur juga.

Tapi satu yang pasti, pas itu aku ngerasa lenganku ngilu, kebas, dan ya begitulah.. 

Ketika akhirnya aku sepenuhnya bangun, aku cuma kedip-kedip. Mencerna mimpi absurdku sambil megangin lengan kananku.


Tapi kejadian mimpi itu bukan kejadian yang pertama. 

Hari Sabtu minggu lalu, abis sepedaan dan sarapan aku ketiduran.

Mimpi aneh dan absurd juga meski gak seekstrem mimpiku semalem yang sampe ada adegan dioperasi darurat.

Di mimpi hari Sabtu, aku tiba-tiba ada di kapal yang melaju di sungai. Sungai yang keruh gitu. Di belakangku ada orang yang ngomong...

"Ya siapa yang mau rekreasi dan memanfaatkan sungai yang kondisinya kayak gini?"

Di tengah laju kapal yang lumayan kencang, aku tiba-tiba ngelompat ke pinggiran sungai. Kemudian masuk ke sebuah rumah.

Tiba-tiba ada cowok yang lagi-lagi posisinya jadi pacarku. Si cowok ini ngengenggam tanganku dan menariknya sehingga aku ngikutin kemana dia melangkah.

Sepersekian detik aku ngeliat tanganku yang digenggamnya.

Kemudian kita berhenti di sebuah bagian rumah. Dia ngebiarin aku memeluk tubuhnya dari belakang sebelum berbalik dan kami saling berpelukan.

Sebelum setting berubah, aku melihat kalau si cowok pakai baju yang sama persis dengan baju yang kupake hari itu-saat itu!

Saat setting berubah, aku dan pacarku ini berdiri bersisian. Kemudian aku bertanya...

"Kamu seneng banget ya lari ke rumah ini. Kamu selalu ngajak aku kesini. Ada kenangan apa kamu dengan rumah ini? Coba jelasin, Ngga...."

Dan coba tebak, siapa oknum cowok yang jadi visual pacarku di mimpiku itu?

Jawabannya,
Angga Yunanda.

IYAAAA ANGGA YUNANDA YANG ARTIS ITU.
YANG MAIN SAMA ZARA ADHISTY EKS JKT48 DI FILM DUA GARIS BIRU.

Dan semua kejadian dari aku lompat dari kapal, genggaman tangan, sampe pelukan bisa aku rasain kayak NYATA!


Dari kejadian itu, seharian ini tadi aku jadi mikir. Bisa-bisanya aku mimpi kayak gitu.
Mimpi yang sampe bisa dirasaian di tubuh yang nyata. Harusnya kalau mimpi mah ya mimpi aja.

Kalau kata temenku setelah aku nyeritain pengalamanku itu dia kemudian tanya, apakah aku abis nonton atau baca sesuatu yang berhubungan sama mimpiku?

Sepertinya enggak!

Karena sebelum aku mimpi yang sama Angga itu aku gak abis stalk dia juga. Gak habis nonton filmnya juga. Aku malah baru aja kelar sepedaan sama mbak dan sarapan nasi kuning. Wkwkwkwkwkk.... 

Trus kalau yang mimpi sampe dioperasi itu bisa jadi ada hubungannya. Karena sorenya aku habis nonton drama Jepang bertema medis yang judulnya Unsung Cinderella (nanti kalau udah complete episodenya insya allah aku bikin reviewnya ya). Tapi di drama itu gak ada scene operasi-operasian. Nah trus nyambungnya gimana doong...??

Gak tau lah....

Apakah ini salah satu pertanda kalau ada gangguan pikiran dan psikologis? Sehingga niatku untuk konsultasi ke psikolog harus bener-bener direalisasikan?

Atau ini hanya sekadar mimpi yang akan berakhir sendiri seiring berjalannya waktu? 

You May Also Like

1 comments

  1. Aku kalau kamu tanya nggak bisa jawab Fit, tapi sepanjang cerita mimpimu yang alurnya ngadi-ngadi aku menikmati banget bacanya. Yang ngeri karena operasi, terus ngakak sama kelakuan tidak masuk akal yang ngana perbuat. Ini orang kalau mimpi bisa jadi acara stand up kali ya.. XD
    Mana lagi yang jadi pacarmu publik figur, kek FTV ini tuh

    BalasHapus