Rabu, 07 Mei 2014

# Bulu Tangkis # Jepang

Khianat Membawa Berkah

Di turnamen Victor Walikota Surabaya Cup 2014 inilah kami: Fitri, Fingky, Vhera, Diana, dan Ani menjadi pengkhianat bangsa. Anak-anak bangsa yang sedang berjuang mengharumkan nama Indonesia dengan berjibaku melawan lawan di lapangan kami justru kami khianati. Kami tidak mendukung mereka, kami justru mendukung lawan mereka. Bukan keseluruhan lawan Indonesia siihh... yang bener itu kami mendukung pemain-pemain dari klub Tomioka asal Jepang.

Tomioka's Team after final match. Sunday, 4th May 2014. GOR Sudirman, Surabaya

Bagiku pribadi, kegilaan dan pengkhianatan itui sejatinya bukan murni niatan dari lubuk hati yang paling dalam, melainkan karena ajakan yang begitu semangat dari Fingky; sahabat sekaligus partner in crime untuk urusan tepok-tepokan bulu.

Yah, as you know sahabatku yang satu itu memang memiliki fanatisme tersendiri pada pemain-pemain bulutangkis putri yang berbakat plus cantik-cantik dan unyu-unyu... *ya maklum sih cowok gitu yaa, jadi suka liat yang cantik-cantik. hahahaa...* Beberapa pemain berbakat nan cantik itu sebut saja Nitchaon Jindapon (pemain asal Thailand), Misaki Matsutomo, Ayane Kurihara, Naru Shinoya, dan Aya Ohori (pemain asal Jepang).

Nahh... nama terakhir yang aku sebut itu, ya Aya Ohori adalah salah satu pemain yang menjadi alasan kenapa Fingky ngebet banget harus ngelive Walikota Cup padahal hari Minggu sebelumnya (27/4) kita baru aja pulang dari Solo abis ngelive Simulasi Thomas-Uber Cup di Solo.

Ini.. Aya Ohori. Foto by Gerald

Tapi keberangkatan ngelive Walikota Cup yang semula hanya berupa 'ikut-ikutan' itu pun ujungnya aku nikmati juga. Bahkan amat sangat kunikmati gak ada istilah menyesal. Bisa duduk bersama dan menggila bersama pemain-pemain Jepang yang sejatinya mereka semua adalah anak-anak yang masih duduk di bangku SMP-SMA menjadi pengalaman yang bener-bener keren dan istimewa.. :D

Meneriakkan yel-yel dan dukungan bagi pemain yang tengah bertanding bersama pemain Jepang yang sedang duduk di tribun menjadi satu keseruan tersendiri. Tim Jepang memang dikenal sangat solid dan saling mendukung teman satu timnya jika mereka tanding dan berangkat bersama-sama atas nama tim/negara. Mereka saling mendukung satu sama lain. Meneriakkan yel-yel dan dukungan, tak ada pemain yang acuh dengan bermain gadgetnya masing-masing. Mereka saling dukung. Keren..!!
Bahkan untuk meneriakkan dukungan itu mereka gak hanya bermodal air bang (balon tepok) saja mereka juga membawa gendang dan membeli 'kecrekan' agar lebih ramai. *asli keren* (y)
Yang kefoto cuma berdua, padahal di belakang dan sampingnya banyak

Jalan pengkhianatan kami sebenarnya sudah dibuka oleh Vhera yang sehari sebelumnya sudah ngelive lebih dulu. Vhera dengan jelinya bisa mendapat jalan dan bisa duduk di tribun di sebelah pemain-pemain Jepang duduk. Sehingga aku dan Fingky yang ngelive hari Jumat bisa langsung duduk deketan sama tuh pemain-pemain Jepang.

Fingky yang emang obsesi banget sama pemain-pemain Jepang udah langsung interest. Dia bahkan sempet speechless pas baru dateng dan duduk, mungkin dia agak sedikit gak percaya kalau dia bisa duduk deketan sama pemain-pemain Jepang. *padahal pas itu si Aya Ohori belum dateng*. Tapi bukan namanya Fingky kalo gak bisa tetep cool dan kalem. Meski aku tau tuh di dalem hati rasanya udah seneng banget sampe pengen guling-guling mungkin. Hahahaaa... :v

Jam 11-an tiba-tiba GOR mendadak sepi dan match diberhentikan sementara, lampu-lampu di dalem GOR pun diredupkan. Ini kenapa...?? Akhirnya kita pun inget, kalau hari itu hari Jumat. Yah... pertandingan diistirahatkan dulu untuk sholat Jumat.

Sekitar jam 1-an kita masuk ke GOR lagi dan ngeliat si Aya udah duduk manis di tribun. Mata udah berbinar aja liat pemain Jepang yang cantik itu. *bukannya aku gak normal yaa.. tapi liat Aya yang cantik itu emang bikin seneng (sekaligus iri juga)* #plak.

Sekitar jam 2-an siang match Aya di tunggal putri kelas dewasa mulai. Sialnya match Aya itu ditempatin di court 5, di court paling ujung dari tribun yang kita duduki. Kampretnya, court 5 itu lurusannya tribun yang biasa diduduki sama pemain-pemain lokal Indonesia. Alhasil kita harus pindah ke tribun itu biar bisa liat matchnya Aya dengan jelas dan bisa dukung dia dari dekat dan juga jelas pula dengan konsekuensi siap-siap ditimpukin sama pendukung lokalan.

Ganbatte ne Aya-san..!!

Siang itu Aya tanding lawan Tike Arieda Ningrum. Jelas tribun yang lurus court 5 pada dukung Tike semua. Tapi dengan tanpa dosa dan tanpa peduli, kita dukung Aya. "Ganbatte ne Aya-san..!!" Untung aja kekhawatiran kita bakal ditimpukin sama pendukung lokalan karena kita malah dukung Aya gak dukung Tike gak terjadi. Untung ajaaaaaa....

Mungkin keberuntungan itu juga gak lepas dari munculnya Om Imam Tohari (pelatih tunggal putra potensi Pelatnas) yang saat itu tiba-tiba duduk di tribun liat matchnya Aya. Beliau sempet ngobrol-ngobrol juga sama beberapa anak Tomioka yang lagi dukung Aya di tribun dan juga ngobrol sama Ohori-san, pelatih Tim Tomioka.

Ya.. memang, sebelum kembali pulang (lagi) ke Indonesia dan jadi pelatih tim tunggal putra di Pelatnas, Om Imam Tohari melatih di Tomioka Jepang. Jadi ya gak salah kalau beliau masih akrab dengan anak-anak Tomioka Jepang. Bahkan setelah selesai tanding, Aya sempet ngobrol juga sama Om Imam Tohari. Mungkin Om Imam ngasih evaluasi ke Aya. *mungkin*

Aya waktu ngobrol sama Om Imam Tohari
(Om Imam gak kefoto, kefoto tangannya doang)

Setelah match Aya selesai, kita balik ke tribun awal kita. Para followers kita #eh yang sebenernya lebih ngebet pengen minta fobar sama Aya pun ikutan juga. Tapi kita yang baik hati dan tidak suka memaksa akhirnya kasih kesempatan buat Aya biar istirahat dan ganti baju dulu. Yaa biar napas dulu lah... dia juga capek kali abis main rubber pula belum lagi ntar dia harus main lagi di WD. Untung aja WS-nya tadi menang. Eheheheee....

Tapi lama kelamaan itu fans-fans Aya jadi gak sabar juga. Akhirnya Mbak Diana yang baru gabung sama kita pas match Aya udah selesai dengan sangat pemberani manggil Aya dan bilang kalo mau foto bareng. Akhirnya kita semua pun foto bareng sama Aya. *horreee..!!!*

Kita bersama Aya.. *yg lain di kamera masing2*

Setelah fobar sama Aya, Fingky sempet sepik-sepik dikit tuh sama si Aya. Gak ngerti deh dia ngomongin apaan. Pokoknya endingnya dia bahagia aja udah bisa ngobrol-ngobrol dikit sama Aya. *ciieeee akhirnya kepengenan bisa ngobrol sama Aya bisa kesampaian*

Abis sepikin si Aya, si Fingky malah sepikin Ayaka Anzai. Ayaka Anzai ini anaknya kecil, imut, dan lucu. Meskipun dia bukan pemain tapi dia keren. Dia itu *kayaknya* fisioterapisnya pemain-pemain Tomioka. Fingky sepik si Ayaka ini ternyata nanyain pemain yang namanya Momo Hamakita. Tapi sayang si Ayaka gak tau si Momo kemana. Tapi ujung-ujungnya Momo keliatan juga kok di GOR.. :D

Ayaka Anzai (baju pink; bukan yg putih) :p

Setelah itu udah gak paham apa yang terjadi, pokoknya kita duduk di tribun sebelahan sama pemain-pemain Jepang trus setiap ada pemain Jepang yang main kita teriakin dan kita dukung juga. Gak peduli mereka lawan Indonesia apa bukan. Yang penting kita dukung..!! "Ippon.. Ippon.."

Oya, Om Imam Tohari juga ternyata ikutan duduk di tribunnya anak-anak Tomioka setelah liat matchnya Aya.. kita sebagai pemburu fobar bersama legenda pun juga gak luput minta fobar sama Om Imam. Tapi bedanya, kita fobar sama Om Imam bareng-bareng aja se-geng gak satu-satu. Eeehh niat cuma fobar se-geng sama Om Imam, Om Imam malah manggil Aya buat fobar juga. Alhasil kita malah fobar sama Aya dan juga beberapa pemain Jepang yang lain. Hahahaa...

Ini yg ngefotoin kayaknya si Momo..
Ini aku yg ngefotoin, makanya aku gak ada.. :(

Fingky yang memang punya ambisi lain selain cuma fobar yaitu bisa ngobrol sama pemain-pemain dan juga pelatihnya, akhirnya ngbrol lah sedikit-sedikit tuh sama mereka. Setelah si Aya sama Ayaka tadi dia juga ngobrol sama Koga Minoru, sama Arisa Higashino, dan Momo Hamakita juga *kayaknya* dan yang pasti keren, dia ngobrol sama Ohori-san (pelatihnya Tomioka). Koga bahkan sampe muji Fingky karena bahasa Jepang Fingky yang lancar. *ciieee*

Sama Ohori-san Fingky (dari ceritanya dia) sempet ngobrol basa-basi. Fingky bilang kalau Ohori-san yang ngajak dia ngobrol duluan *mungkin Ohori-san terkesan sama Fingky yang bisa ngobrol sama pemain-pemainnya* Ohori-san bilang kalau hari itu jadwal tim mereka padat banget. Trus Fingky sempet muji pemain-pemain Tomioka yang bisa menangin Interhigh (semacam Kejurnas gitu tapi tingkat SMA). Ohori-san jadi makin terkesan karena Fingky tau klo Tomioka juara Interhigh dan jadinya beliau malah cerita kalau Aya sama Arisa Higashino yang juara di sektor WD sebenernya malah gak pernah latihan bareng sebelum Interhigh itu, eh begitu turun tanding mereka langsung juara. *ya kurang lebih begitulah obrolannya si Fingky sama Ohori-san*

Agak maleman tiba-tiba krucil-krucil Jepang ini pada turun dari tribun dan keluar. Eh pas balik mereka bawa jajanan banyak gitu. Buset dah, ini krucil-krucil Jepang hebat juga urusan belanja-belanjanya. Apalagi belanja makanan. Tapi bukan itu yang kita bikin kaget bin speechlees, yang bikin speechless itu tiba-tiba aja si Riki Koshima dateng nyamperin kita sambil ngasih sekotak gede donat J.Co yang isi 12. Lhadalaahhh... kita refleks buat nolak lah. Kirain kita si Riki mau ngasih tuh donat ke Om Imam Tohari tapi dilewatin ke kita. Tapi ternyata dia geleng-geleng dan 'maksa' kita buat terima. Laahh maksudnya itu donat buat kita..?? Nggak... nggak mau... Oke... gimana kalau dimakan bareng aja..?? Tapi tetep juga si Riki kekeuh kalau tuh donat harus kita terima karena itu memang buat kita, dikasihin ke kita. Kita masih aja terus nolak sampe Om Imam Tohari nyuruh kita buat terima aja tuh pemberian, tapi meskipun gitu tetep kita juga bersikeras buat nolak. Sampe akhirnya gak tau gimana tiba-tiba aja Fingky 'ngeh' dan bilang kalau donat yang dikasihin sama Riki itu pemberian dari Ohori-sensei dan emang sengaja dibeliin buat kita. *kyaaaaaaa.... dan akhirnya dengan malu-malu (tapi mau) kita akhirnya nerima tuh donat*

J.Co from Ohori-san. Arigatou Ohori-san.. :) *pict by Fingky*

Meskipun kita terima tuh donat, kita tetep gak mau makan sendiri. Om Imam Tohari kita kasih. Selain ngasih ke Om Imam kita juga bagi-bagiin lagi ke pemain-pemain Jepang yang lain. Koga, Ayaka, Aya, sama Arisa mau ngambil donatnya. Haruka yang juga kita tawarin gak mau ngambil gak tau kenapa. Tapi laknatnya, setelah mereka ngambil tuh donat kita 'sandera' mereka... kita ajak selfie...!! yaa meskipun gak semua siih.. yang kena 'sandera' itu si Koga sama Ayaka. *mwahahaaa. kapan lagi lo selfie sama pemain Jepang setelah lo dikasih donat* :v



Sebenernya, hari itu Fingky katanya cuma bisa ngelive sampe jam 3 sore aja tapi kayaknya begitu liat Aya dan pemain-pemain Jepang ada di depan mata dia jadi ogah pulang. Mending di GOR aja sama pemain-pemain Jepang.

Baru sekitar jam 8an aku, Fingky dan Vhera akhirnya memutuskan untuk pulang karena matchnya anak-anak Jepang juga udah habis. Tapi niat kepulangan kita justru keduluan sama Ohori-san dan anak-anak Tomioka. Yang bikin double speechless setelah insiden J.Co tadi itu adalah Ohori-san dan anak-anak Tomioka pada pamit pulang ke kita *nahloo*. Si Koga ngasih kayak semacam hormat gitu trus anak-anak Tomioka yang lain kayak nunduk-nunduk salam perpisahan "kita pulang dulu yaa.." yaa kita jawab "Sayonara.." dan mereka bilang "thank you..". Ohori-san malah balesnya "terima kasih..". Oh my GOD ini kita gak mimpi kaan..?? Kita dipamitin pulang sama Ohori-san dan juga anak-anaknya. Sebelumnya aku dibikin speechless sama Koga ketika dia bilang "Thank you" pas dia abis main. Emang sih pas dia main aku ikutan teriak-teriak dukung dia, tapi gak nyangka aja dia sampe bilang makasih gitu....

Match Nishi/Koga.. yg di endingnya aku dapet ucapan "thank you" dari Koga.. :3

Tapi masalahnya, pas hari Sabtunya kita semua baik aku, Fingky, Vhera, Mbak Diana, dan Mbak Ani pada janjian gak bisa ngelive. Alhasil dengan inisiatif Fingky bilang sekaligus minta maaf ke Ohori-san kalau kita gak bisa datang dan gak bisa dukung pas hari Sabtunya, dia juga bilang semoga pertandingan tim Tomioka di hari Sabtu sukses dan banyak yang lolos di babak selanjutnya yang digelar hari Minggu karena baru hari Minggu kita bisa ngelive dan dukung mereka lagi. Ohori-san kayak paham dan pengertian banget. Sampe-sampe dia bilang "terima kasih" lagi dan bilang "hati-hati" saat kita pulang nanti. Hwaaaaa..... sebegitu baiknya orang Jepang. Setelah say good bye itu mereka semua pulang dan kita pun juga pulang.

Hari Minggu-nya kita semua balik ngelive. Aku sama Fingky sampe duluan di GOR karena Vhera harus kerja dulu. Nyampe di GOR aku sama Fingky langsung ke tribun yang kita tempati pas hari Jumat dan langsung ngeliat Ohori-san. Fingky refleks nyapa Ohori-san dan langsung ngobrol singkat sama beliau. Di obrolan mereka pagi itu Ohori-san bilang lagi kalau jadwal pemain hari ini bakal padat lagi. Sampe-sampe si Arisa Higashino main 4 game. (sebenernya selain Arisa ada Nidaira Natsuki, Yuta Watanabe, dan beberapa pemain lain yang gak gitu aku hapal yang juga harus main 4 game. Karena rata-rata anak Tomioka pada main rangkap. Klo gak rangkap di ganda ya rangkap tunggal-ganda) dan laknatnya di hari Minggu itu ternyata rangkap babak SF sama Final di semua kelas kecuali kelas dewasa. Gimana gak padat tuh jadwal dan gimana capeknya si pemain. *kayang*

Tapi aku salut sama pemain-pemain Jepang, meskipun mereka main rangkap mereka gak kehabisan semangat. Nidaira Natsuki sampe harus nangis di akhir pertandingan finalnya karena dia gak bisa raih kemenangan karena kakinya yang tiba-tiba kram di akhir pertandingan. Kakinya yang kram itu mungkin karena dia udah capek...

Meskipun di hari Minggu itu sempet ada insiden yang bikin aku pengen ngomel-ngomel dan ngamuk-ngamuk tapi gak bikin nikmat, khidmat, dan gila-nya ngelive kita jadi berkurang.. di akhir-akhir pertandingan kita sampe ikut-ikut teriak bareng anak Tomioka yang hari itu dateng satu kompi full.

seriusnya ngeliatin dan dukung teman yg lagi tanding

Ippon... Ippon...!!
Tim Tomioka akhirnya meraih kemenangan besar. Mereka berhasil menyabet 7 titel juara. Juara-juara itu adalah:

1. Aya Ohori di Tunggal Putri Dewasa. Aya juara setelah mengalahkan unggulan pertama, Febby Angguni dengan skor 16-21 22-20 21-16.



2. Shiena Fukumoto/Hirari Mizui di Ganda Putri U15.

3. Azuma Saya/Nidaira Natsuki di Ganda Putri U17

4. Yuta Watanabe/Arisa Higashino di Ganda Campuran U19


5. Kenya Mitsuhashi/Yuta Watanabe di Ganda Putra U19

Foto dari dari twitter Yuta

6. Saena Kawakami di Tunggal Putri U19

Gak punya foto Saena di podium. Jadi pake ini aja. :p

7. Arisa Higashino/Aya Ohori di Ganda Putri U19


Pencapaian besar bagi seorang Aya Ohori. Final di dua nomer di kelas yang berbeda dan dua-duanya menjadi juara...

(PS: *yang gak ada fotonya di atas berarti aku gak motret mereka pas di podium dan gak fobar juga* #hiks)


7 titel juara yang didapet Tim Tomioka ini pun membuat Tim Tomioka jadi juara umum di turnamen Walikota Surabaya Cup ini. Selamat Tomioka...!!

Ohori-san saat menerima Piala Walikota sebagai simbol Tomioka juara umum

Waktu penyerahan hadiah, insting berburu fobar kita udah gak bisa terbendung... semua pemain Jepang yang jadi target kita mintain satu-satu. Bahkan Fingky dan Vhera menyalurkan hasrat mereka untuk minta akun twitter/FB/Line ke pemain idola mereka. Ahaaiiyyaaa... :D *hasil palakan foto bareng mungkin bisa dilihat di album foto FB nanti kalau di upload. Kalau nggak yaa.. yaaa biar jadi kenangan kita sendiri aja* :D

Tak lupa kami juga 'malak' Ohori-san buat diminta foto bareng. Fingky yang foto belakangan terpisah sama aku dan Vhera malah sampe disalamin sama Ohori-san, mungkin Ohori-san ngucapin banyak-banyak terima kasih karena udah dukung Tim Tomioka selama di Walikota Cup ini. *duh jadi terharu Ohori-san*

Endingnya setelah penyerahan hadiah selesai dan Tim Tomioka foto bareng mereka balik ke tribun untuk ngambil perlengkapan mereka yang masih tertinggal begitu pun kami. Tapi kegilaan kami ternyata belum usai, Vhera dan Fingky yang berniat ngasih hadiah/kenang-kenangan buat pemain favorit mereka langsung balik nyamperin pemain-pemain itu. Vhera ngasih kenang-kenangan ke Aya, Arisa, sama Ayaka *kalo nggak salah* trus Fingky ngasih ke Arisa sama Momo.

Cerita lucu aku dapet dari Fingky yang ngasih hadiah ke Momo Hamakita. Momo seakan-akan gak percaya kalau dia itu udah terkenal dan punya fans. Bahkan setelah ngasih tanda tangan di kaos Fingky dan Fingky ngasih kenang-kenangan yang dia bawa dan dikasih buat Momo. Si Momo ini sampe mengulang 3 kali pertanyaan karena mungkin saking gak percayanya. "Ini (hadiah yang dikasih Fingky) untuk Momo..?? Untuk Momo..?? Momo..??" sambil nunjuk-nunjuk dirinya sendiri. Fingky dengan kalem aja jawab "Iya, itu buat Momo.."

Fingky dan Momo..


Tapi yang bener-bener beruntung dan dapet berkah banget dari pengkhianatan selama hampir 3 hari itu adalah Vhera. Aku, Ani, dan Vhera yang lagi beberes mau pulang tiba-tiba disamperin sama Aya. Dan Aya tiba-tiba ngasihin hadiah tas+baju yang dia dapet pas penyerahan juara WD U-19nya tadi ke Vhera. Aaahhh gimana Vhera gak surprise, amazing, dan speechless gitu... bukan masalah bentuk barang hadiahnya siih... tapi dari siapa yang ngasih.. *guling2*


Vhera sama Aya setelah Aya ngasih hadiahnya ke Vhera
How lucky you are Vher..!! *gambar pinjem dari IG Vhera*


Setelah semua kegilaan yang kami rasakan dan kami alami malam itu berakhir kami akhirnya pulang. Pulang dengan membawa segala bentuk kenangan. Kami saat itu memang berkhianat. Tapi pengkhianatan kami membawa berkah. Kami jadi punya banyak teman dari Jepang. Kami dapat belajar dari pemain-pemain Jepang tentang bagaimana arti kebersamaan dan saling mendukung, belajar tentang bagaimana tak pantang menyerah, belajar tentang bagaimana saling menghargai dan berterima kasih atas apa yang kami dapat dan peroleh. Belajar juga tentang bagaimana menjaga kebersihan.. hahahaa... asal kalian tahu yaa... pemain Jepang selalu meninggalkan tribun yang selesai mereka pakai dalam keadaan bersih. tak ada sampah satu pun yang tertinggal. Salut deehh... (y)

Semoga di lain waktu dan kesempatan kami bisa diberi pengalaman yang berharga seperti ini lagi.

Terima kasih buat Fingky.... partner in crime dalam segala hal yang berhubungan dengan bulu tangkis.... Selamat sudah bisa mewujudkan keinginanmu sobat... gak hanya sekedar foto bareng dengan pemain-pemain Jepang... tapi juga ngobrol bareng dengan mereka. Bahkan hampir close relationship dengan mereka. Inget kedekatanmu sama Nishi, Koga, dan Kenya yang udah kayak 'Bro' banget.. Semoga kita bisa terus bersama-sama untuk mewujudkan keinginan-keinginan kita yg lain yaa... :D *inget Juni, All Japan, dan Tokyo 2020. Hahahaaa*
Dan jujur, baru kali ini aku ngerasaian bahagia dan puasnya ngelive bukan karena tercapai dan terwujudnya hasrat serta keinginan pribadiku.
Tapi justru karena melihat bahagianya seorang sahabat bisa mencapai dan mewujudkan keinginannya..

Thank's broo.. :D


Terima kasih buat Vhera.... my best sister I've had.. Love you so much... :*
Kalau nggak ada kamu, mungkin kita nggak akan bisa 'menggila' bareng anak-anak Jepang.
Kami berhutang ribuan terima kasih padamu... :D 


Terima kasih juga buat Mbak Diana dan Mbak Ani yang juga ikut meramaikan suasana. Kalau ada turnamen lagi kita ngelive dan menggila bareng lagi yaaa... :) Jangan kapok-kapok teriak dan menggila bersama kita.. :D
 



And the last.....
Terima kasih Tomioka's Team...
Aya, Momo, Arisa, Saena, Haruka, Shiena, Natsuki, Koga, Yuta, Nishi, Daigo, Kenya, Ayaka, Nanami, dan semuanya....
Tak lupa Ohori-san....
Arigatou Gozaimasu.... :D :*
We will missed you all so much... :*

4 komentar:

  1. duh mbak aku bacanya sambil nangis2 mbak jd supeng bgt pengen foto bareng, ngobrol, dikasih kenang2an lagi sama aya ohori, kira2 kpn yaa mereka ke Indonesia lagi? >_<

    BalasHapus
  2. kalau mau ngelive mbak aya ohori ajak2 dong!! hehehe

    BalasHapus
  3. Waduh bikin ngiri Banget itu foto2 bareng aya...klo ada lg di ajak ya he he.

    BalasHapus
  4. Waduh bikin ngiri Banget itu foto2 bareng aya...klo ada lg di ajak ya he he.

    BalasHapus