Senin, 18 Juli 2016

# #SeniNews

#SeniNews : Hari Pertama Masuk Sekolah

Selamat .....
Selamat Hari Senin.
Dan selamat masuk sekolah lagi untuk dedek-dedek onyoe (baca : unyu) :D

Yaps, hari ini merupakan hari pertama dimulainya tahun ajaran baru buat adek-adek yang masih pada pake seragam. Hari kembalinya rutinitas bangun pagi, pergi sekolah, ngerjain tugas, ngerjain PR, dan drama-drama sekolah yang lainnya. *hahaaaa.... yang sabar yaa. Dinikmati aja. Percayalah kalau nanti udah lulus pasti kangen sama semua itu!* :D

Tapi kali ini aku gak mau bahasin tentang drama sekolah yang dihadepin sama adek-adek yang masih sekolah ini, tapi aku mau bahas tentang yang lain.... yang menarik perhatianku dan akhirnya kuputuskan untuk jadi bahan tulisan di #SeniNews edisi perdana kali. Yaitu tentang Gerakan Hari Pertama Sekolah.

Sumber dari SINI

Jadi sejak sekitaran seminggu yang lalu, banyak orang yang pada heboh tentang kebijakan Mendikbud yang menghimbau kepada para orang tua untuk mengantarkan anaknya di Hari Pertama Sekolah. Bahkan himbauan itu kemudian dituangkan oleh Mendikbud ke dalam Surat Edaran No.4 Tahun 2016.

Banyak pihak yang mendukung adanya gerakan Hari Pertama Sekolah termasuk dari kepala-kepala daerah. Mereka memberikan keringanan dan izin bagi orang tua siswa khususnya yang bekerja sebagai PNS untuk boleh datang terlambat masuk kerja selama alasan yang diberikan adalah untuk mengantar anak sekolah. Dukungan diberikan karena tujuan dari gerakan ini tuh keren dan kece banget. Yaitu untuk membangun komunikasi dan kedekatan antara orang tua murid dan juga guru/kepala sekolah di sekolah. Selain itu juga untuk memberikan dukungan pada anak yang akan memulai lagi kegiatan sekolahnya, terutama untuk anak yang masuk ke jenjang sekolah baru (jadi murid baru di sekolah). Dukungan ini menurutku penting, karena anak yang selama proses pendidikannya didukung dan diperhatikan oleh orang tua akan nyaman dan bertanggung jawab dengan pendidikannya.

Eh.. eh... saking banyaknya yang dukung gerakan ini, salah satu aplikasi chat sebut saja LINE :p sampe bikin infografis lucu nan unyu tentang Gerakan Hari Pertama Sekolah ini.

Sumber : LINE

Tapi meskipun banyak yang mendukung dan menaati himbauan Kemendikbud untuk para orang tua mengantar anaknya ke sekolah di #HariPertamaSekolah, ada juga beberapa pihak yang memilih menolak himbauan Kemendibud itu karena khawatir akan banyak orang tua yang bekerja akan datang terlambat ke tempat kerja dengan alasan mengantar anak ke sekolah di #HariPertamaSekolah. Utamanya bagi orang tua yang bekerja sebagai PNS. Kepala-kepala daerah yang memilih untuk tidak menaati edaran dari Kemendikbud, tidak memberikan izin dan toleransi pada PNS-nya untuk datang terlambat meskipun dengan alasan mengantar anak sekolah. Alasannya mereka khawatir pelayanan-pelayanan publik akan terganggu jika banyak pegawai yang datang terlambat meski dengan alasan yang jelas.

Terlepas dari pro-kontra yang ada, diadakannya gerakan #HariPertamaSekolah ini tetap patut mendapat apresiasi. Mengingat beberapa waktu belakangan ini cukup banyak kasus yang terjadi akibat salah paham yang terjadi antara guru-siswa-orang tua. Sehingga hubungan antara guru (sekolah), siswa, dan orang tua perlu dibina dari awal.

Kenapa #HariPertamaSekolah penting.
(Sumber : Sahabat Keluarga Kemdikbud)

Buatku pribadi, #HariPertamaSekolah ini jadi bikin flashback jaman-jaman masih sekolah dulu.
Pengalamanku selama sekolah dulu, aku gak pernah yang ngerasain namanya diantar sama Ayah/Ibu (orang tua). Termasuk saat hari pertama sekolah. Disuruh berangkat sendiri aja gituu. Orang tua (utamanya ayah) ke sekolah dalam setahun cuma dua kali. Pas ambil raport aja. Kalaupun setahun bisa lebih dari dua kali ke sekolah itu berarti ada rapat penting yang diadain sama sekolah dan itu amat sangat terjadi. Jadi pas sekarang ada himbauan untuk mengantar anak ke sekolah di hari pertama sekolah jadinya lucu aja dan kepengen ketawa ngeliatnya soalnya dulu gak pernah gitu.

Tapi yaa meskipun dulu gak pernah diantar sekolah sama Ayah/Ibu alhamdulillahnya aku gak pernah gagal memahami apa yang harus aku lakuin di sekolah dan bagaimana aku harus berkomunikasi dengan guru-guru atau warga sekolah yang lain. Orang tuaku juga berhubungan cukup baik dengan guru-guruku di sekolah meski mereka cuma ketemu dua kali dalam setahun.

Kalau dipikir-pikir, kenapa dulu orang tuaku gak pernah mengantar anaknya ke sekolah adalah karena mereka ingin anaknya mandiri. Bisa beradaptasi dengan lingkungan barunya tanpa campur tangan orang tua. Mereka juga ingin agar anaknya berani dan percaya diri untuk menghadapi dunia baru, tak selalu bergantung pada orang tua.

Tapi, bukan berarti aku menganggap kalau anak jaman sekarang jadi manja, kurang mandiri, dan penakut hanya karena mereka masih harus diantar orang tua ke sekolah. Karena kembali lagi, setiap anak memiliki tumbuh kembang yang berbeda juga kondisi psikologis yang berbeda. Begitu pun orang tua, masing-masing orang tua memiliki pola pengasuhan pada anak yang berbeda-beda.


Dan sekali lagi, seperti yang udah aku bilang di atas, program dari Kemendikbud ini patut untuk diapresiasi dan didukung. Meski aku gak pernah ngerasain yang namanya diantar orang tua ke sekolah, tapi rasa-rasanya kalau nanti aku punya anak mungkin aku akan melakukan hal ini. Mengantar anakku ke sekolah, berkenalan dengan guru/wali muridnya, dan melihat-melihat sekilas lingkungan sekolah tempat si anak menimba ilmu.

Jadi, bagaimana pendapatmu tentang #HariPertamaSekolah ini?
Apa kamu sudah masuk dalam golongan yang mengantar atau masih golongan yang diantar?
Berbagi pendapat yuukkk... :)

9 komentar:

  1. Jadi inget dulu waktu baru-baru masuk SD hari pertama sekolah masih diantar, sedangakn SMP dan SMA udah disuruh jalan sendiri :D
    Ada dua pendapat sih soal org tua yg diberi keringanan untuk mengantar anak sekolah di hari pertama tersebut. Tp klo aku pribadi, untuk pegawai yg anaknya baru masuk SD atau dibawahnya kayaknya emang butuh dianter, sedangkan SMP dan diatasnya kayaknya udah gak perlu deh. Selain dididik untuk berani dan mandiri ,biar gak dijadiin alibi juga sama pegawai yg dateng terlambat itu.

    BalasHapus
  2. hari senin ini emang hari kembalinya murid-murid ke sekolah lagi yaa setelah liburan panjang banget. aku juga jadi kangen nih sama masa sekolahku dulu. pasti seru banget kalau hari pertama sekolah gini.

    kalau untuk kegiatan orang tua mengantar anak di hari pertama sekolah sih aku setuju saja soalnya itu merupakan hal yang sangat positif sekali. seperti yang kamu sampaikan, hal positifnya banyak banget, orang tua dan guru bisa saling mengenal, dsb. jadi aku sangat setuju dengan kegiatan tersebut.

    tapi kalau kembali ke masa sekolahku dulu, kayaknya nggak jauh beda juga sama kamu. aku dulu juga nggak pernah dianterin sekolah pas hari pertama. suruh berangkat sendiri gitu haha. tapi ya memang sih, porsi mendidik orang tua satu sama lainnya memang berbeda-beda.

    BalasHapus
  3. Aku setuju banget sama ini, kesannya kalau dianter orang tua itu terlalu berlebihan. Ya okelah kalau untuk anak kelas 1 sd yg masih dianter orang tua, ya karena emang mereka masih butuh bimbingan. Tapi kok kayanya aneh ya kalau anak yg baru masuk SMP atau SMA yg dianter, terlalu memanjakan banget. Malahan ada loh yang tes untuk masuk perguruan tinggi aja dianterin sama orang tua. Aku bukan iri atau gimana sih, tapi kayanya aneh ya kalau kaya gitu kapan bisa mandirinya. Justru bukannya karena itu anak merasa dimanjakan dan akhirnya ada kejadian seperti yang sekarang sedang marak dibicarakan.

    Ini kok jadi cerita panjang lebar gini, intinya aku setuju, dan mohon pamit hehehe :)

    BalasHapus
  4. Aku setuju sih, kalo orangtua nganter anaknya ke sekolah adalah salah satu bentuk yang kelihatan dari kedekatan ortu murid dan sekolah. Toh peran orang tua juga penting, yaa karena pendidikan nggak sepenuhnya tanggung jawab sekolah. Mendikbud hanya menghimbau, kalo sebenernya hal macam gini adalah ajakan bahwa orangtua berperan penting bagi pendidikan anak. Ya hal tadi adl salah satu cara aja. Kalo orangtua punya cara lain yg lebih baik, itu malah lebih bagus lagi. Dan jangan cara tadi malah digunakan sebagai alasan telat kerja. Ya karena tujuannya emang bukan itu. Salam dari pemuda bukan calon mentri pendidikan endonesa. Oh ya, THR masih ada? ehm.

    BalasHapus
  5. Gue salah satu orang yang setuju tentang kebijakan itu, karena memang orangtua di rumah juga punya tanggung jawab jangan hany di serahkan kepada pihak sekolah aja.

    Apalagi belakangan ini seperti lo ungkapin diatas. Pihak orang tua dan guru kadang terjadi salah paham. Dengan ini semoga bisa meminimalisir.

    Untuk yg gak setuju fine2 aja, memang hidup harus ada perbedaan, yang penting kita menyikapi dengan bijak.

    BalasHapus
  6. Ketika pada ribut hari pertama sekolah, mahasiswa yang udah UAS masih leyeh-leyehan di kamar.

    Setiap kebijakan pasti ada pro dan kontra. Tapi selama kebijakan itu lebih banyak dampak positifnya sih aku pasti dukung. Aku kurang tau apakah ini dilaksanakan ditempatku atau tidak. Soalnya Ibuku udah nggak punya anak yang masih SD, SMP, atau SMA.

    BalasHapus
  7. kalau menurutku apa yg dicetuskan mendikbud positif, karena kalau dilihat dari perkembangan anak era sekarang ini memang beda jauh dengan 10-20 tahun lalu (astaga kelamaan). kalau aku tangkap, tujuan utama dari agenda kemendikbud ini lebih untuk menciptakan "hubungan baik" antara pihak sekolah dan orang tua-murid. berkaca pada kasus kekerasan yg muncul belakangan pas mos dan juga adanya kasus guru yang dilaporkan murid, kemendikbud perlu ekstra keras menuntaskan masalah ini (asal g salah langkah), dan mengantar anak ke sekolah di hari pertama bisa menjadi agenda yg bagus untuk menciptakan ikatan yg baik antara sekolah dan orang tua-murid.

    BalasHapus
  8. Boleh juga sih idenya mendikbud, aku dulu jaman sd tiap hari sih dianter, kalo gak ayah, ya mbak yang kerja di rumah. Sebab sekolahku satu jalur sama smp tempat ayah ngajar. Kalau si ayah gak ngajar nah baru diater mbak yang kerja di rumah. Tapi menginjak smp gak pernah lagi, soalnya sekolah di luar kota kabupaten, jad harus mandiri, sape sekarang hahaha

    Tapi mungkin dukungan moril pada anak gak melulu harus ngantar sekolah sih, justru kalau si anak berani berangkat sendiri di hari pertama sekolanya itu lebih keren, berati dia berani dan mandiri. Yang lebih penting menurutku si orag tua menyempatkan waktu santai sepulang kerja untuk mendengar dan menanggapi cerita anaknya di hari pertama sekolah. Ya gak?

    BalasHapus
  9. setiap kebijakan selalu ada pro dan kontranya

    BalasHapus