Minggu, 23 Oktober 2011

# Film # Hiburan

Abduction

Hullaaww blogger...
Jumpa lagi sama author yang makin geje hari ke hari.. #meh
Okke.. kali ini aku bakal cerita tentang film yang baru aku tonton seminggu yang lalu..
Kenapa baru diceritain sekarang..??
Baru sempet cooyy...

Oke seminggu yang lalu aku abis nonton film barunya Taylor Lautner yang judulnya Abduction. Tau kan Taylor Lautner itu yang mana..?? Itu looh yang jadi Jacob Black di Twilight Saga.. Masih nggak tau juga..?? Oke ini poster filmnya Abduction sama fotonya Taylor Lautner pas jadi Jacob..
Official Abduction's poster
Tay as Jacob Black

Naahh.. udah pada tau kan..??
Ganteng kan..?? *mimisan* *disiram air got sama blogger*


Aku nonton nih film bareng sama sama partner in crime Zahrina di 21 Matos. Kita sebenernya janjiannya jam 2 siang udah nyampe di 21 Matos karena filmya mulai jam 14.15. Tapi laknatnya, aku lupa karena dari jam 12 siang sampe jam 2 siang itu aku ada kewajiban jaga UKM Kavling 10 yang lagi Open Recruitment anggota baru, alhasil aku baru berangkat dari kampus jam 2 dan nyampe Matos 15 menit kemudian. Padahal itu aku berangkatnya jalan kaki.. jalan men.. ja-lan...


Begitu nyampe, kita langsung capcus beli tiket trus masuk ke studionya.. Pas masuk, film udah mulai, agak sedih siih karena gak tau depannya.. tapi pas diliat-liat kayaknya baru bentar deh mulainya jadi nggak terlalu ketinggalan banyak...

Film diawali *pas aku masuk* sama adegan si Nathan (Taylor Lautner) lagi berantem sama bapaknya, Kevin (Jason Isaacs). Tapi ternyata itu cuma latihan, biar si Nathan-nya bisa jaga diri gitu deeh. Trus dateng ibunya Mara (Maria Bello) yang misahin mereka dan ngajak mereka makan siang. Abis itu digambarin gimana-gimanya si Nathan. Ternyata Nathan ini sering mimpi buruk yang berulang, buat nyari tau dia kenapanya dia konsultasi psikiater, Dr Geraldine Bennett (Sigourney Weaver).

Suatu hari, Nathan kerja bareng sama tetangganya yang udah lama gak sapa-sapaan *baca aja berantem* Karen Murphy (Lily Collins) buat tugas sekolah tentang anak-anak yang hilang. Karen nemuin website yang nunjukin gimana anak-anak bakal keliatan kayak orang dewasa, dan Nathan nemuin kalo anak bernama Steven Harga bakal keliatan persis kayak dia pas Harga udah dewasa. Kemudian Nathan nyari-nyari di ruang bawah tanah, ia nemuin kemeja yang sama yang Steven pake dalam gambar dan sadar kalo dia dan Steven itu orang yang sama. *nah lho?*

Nathan sama temennya ngecek website yang ditemuin Karen
Pas Nathan nanya ke ibunya, Mara ngaku kalo Nathan itu bukan anaknya. Dia berencana bakal cerita semuanya ke Nathan tapi harus didampingi suaminya, Kevin. Pas lagi mau manggil Kevin, dateng dua orang gak dikenal yang ternyata orang suruhan dari Viktor Kozlow (Michael Nyqvist) bos dari pemilik web yang ditemuin Karen yang sebelumnya sempet dihubungi sama Nathan. Dua orang itu menyerang orang tua Nathan, tapi sebelum dibunuh dan rumahnya  dihancurkan, Kevin dan Mara nyuruh Nathan buat cepet-cepet kabur. Nathan akhirnya kabur bareng Karen *kok sama Karen juga siih?? sewot* dan berusaha untuk telepon polisi, namun telepon itu disadap sama agen CIA Frank Burton (Alfred Molina), yang ngomong kalo Nathan dalam bahaya dan bakal ngirim tim buat ngejemput mereka.

Nathan sama Karen pas kabur dari rumah Nathan
Sebelum tim dari CIA dateng, Dr Bennett muncul dan ngasih tau Nathan kalo Burton nggak bisa dipercaya. Dia bilang kalo ayah kandung Nathan, Martin, adalah agen CIA yang nyuri daftar nama-nama agen CIA yang korupsi dari Kozlow, dan Kozlowlah yang nyiptain website yang dikunjugi Nathan sebelumnya cuma buat nyari Nathan dan ngegunain dia sebagai sandera untuk memaksa Martin untuk negmbaliin daftar yang dicurinya. Akhirnya, Kozlow muncul juga setelah nyadap teleponnya Nathan. Bennett nyuruh Nathan untuk melarikan diri dan menuju sebuah rumah aman di Arlington, Virginia. Karen mutusin untuk pergi sama Nathan. Sebelum mereka pergi, Bennett mengatakan kalo dia cuma boleh percaya sama ayahnya dan seorang pria bernama Paul Rasen, abis itu Benner ngeledakin mobilnya buat kamuflase kaburnya Nathan dan dia sendiri.

Nathan dan Karen sampe di rumah yang diinfoin sama Bennet, disana Nathan nemuin hapenya Martin sama alamat dan foto ibu kandungnya, Lorna Harga. Tapi mereka nemuin kalo Lorna ternyata sudah mati. Nathan dateng ke pemakamannya Lorna dan nemuin bunga segar, Karen minta info ke pengurus pemakaman tentang siapa pengunjung terakhir yang ngunjungi makam Lorna sebelum mereka berdua. Dan akhirnya ketauan kalo pengunjung itu, Paulus Rasen dari Nebraska.


Kabur dari tempat persembunyian
Nathan sama Karen akhirnya ke Nebraska naik kereta; tapi tangan kanan Kozlow ngikutin mereka. Pas Karen pergi untuk nyari makanan, dia diculik buat ngasih tahu dimana posisi Nathan, *sebelum scene ini, ada scene-nya Nathan sama Karen yang agak hawt. Oke abaikan* tapi Nathan berhasil ngalahin tuh orang jahat dan ngelempar dia dari kereta. Karen lolos dan ketemu lagi sama Nathan. Mereka ninggalin kereta ketika kereta berhenti buat meriksa kematian agen Kozlow. Sebelumnya Nathan udah ngambil hapenya si agen Kozlow pas abis pertarungan.

Ngintip dulu sebelum kabur dari kereta api
Burton dan anak buahnya nemuin dan ngeyakini Nathan dan Karen kalo mereka mau ngebantu. Mereka berhenti di sebuah restoran, di mana Burton nyeritain tentang daftar yang dibawa Nathan. Nathan ngecek ponsel Martin dan nemu sebuah daftar, yang berisi nama Burton. Sebelum Burton dapat bereaksi, orang-orang suruhan Kozlow nyerang restoran dan ngebunuh beberapa orang Burton. Nathan dan Karen melarikan diri sementara Burton dan rekannya ngebunuh orang-orang suruhan Kozlow itu.

Nathan 'dirayu' Burton

Ngumpet dulu #eh
Hape milik anak buah Kozlow yang diambil Nathan bunyi dan dijawab sama Nathan. Kozlow bilang kalo dia udah ngerencanain buat nyulik orang tuanya Karen dan akan ngebunuh mereka kalo Nathan gak balikin tuh daftar. Nathan setuju, tetapi minta syarat kalo tempat pertukaran dia yang milih. Kozlow setuju. Nathan sadar kalo mimpi-mimpi buruknya itu karena kenangan yang didapatnya pas kecil pas Lorna dibunuh sama Kozlow pas nyoba buat ngelindungi dirinya.

Nathan mutusin untuk ngasih daftar itu ke Kozlow di pertandingan bisbol Pirates, dan bilang ke Karen kalo dia bakal ngebunuh Kozlow. Tapi di sela-sela rencananya itu Nathan nerima telepon dari Martin (yang juga di stadion) yang bilang pada dia buat nggak ngasih tuh daftar ke Kozlow. Nathan nggak peduli, dan mencoba untuk menembak Kozlow, liciknya Kozlow malah bisa nyuri pistol yang udah disiapin samaa Nathan dan maksa untuk ngasih dia daftar itu. Orang-orang suruhan Burton, ditempatkan di seluruh stadion buat nyari Nathan biar gak lolos, tapi tetep aja lolos dengan Kozlow dalam pengejaran juga.


another Abduction's poster. Pas adegan ini seru banget..
Martin nelepon Nathan lagi dan ngasih tau kalo Nathan harus mancing Kozlow ke area terbuka. Nathan nurutin , pas itu Kozlow ngerasa menang, dia ngacungin pistol ke muka Nathan berencana ngebunuh Nathan, sementara Nathan udah dalam kondisi yang kejepit *deg-degan, takut Nathannya mati* tapi ternyata ada yang lebih cepat dari Kozlow. Kozlow ditembak sama penembak jitu dari sebuah gedung di dekatnya dan mati seketika. Penembak itu ternyata Martin (Dermot Mulroney). Burton muncul dan nangkep Nathan. Dalam perjalanan mereka ke markas besar CIA, Burton mencoba untuk minta ponsel Martin. Namun, atasannya mengungkapkan bahwa Martin telah memperingatkan mereka bahwa Burton bakal ngelakuin upaya ini untuk ngehapus namanya sendiri, akhirnya Burton pun ditahan.

Martin nelepon Nathan untuk terakhir kalinya dan meminta maaf untuk semuanya. Dia bilang kalo dia akan selalu ngawasi Nathan *sedih, kenapa mereka cuma telepon2an sih? gak ketemu langsung?* Nathan ketemu lagi sama Karen dan Bennett, yang mengatakan kepadanya kalo dia udah ngurus keperluan Nathan dan Nathan bisa tinggal bersamanya sampai kelulusan. Nathan sangat terima kasih dan kemudian meninggalkannya dan kencan sama Karen di stadion kosong. *tuh kan Nathan suka sama Karen..*


____________________________________________________________________________
Yeeaahh... actually aku suka sama nih film. Full action.. Dan bisa dibilang kalo Taylor Lautner aktingnya beda banget. Selama ini aku suka sebel kalo ngeliat dia.. Jadi sosok Jacob yang emang nyebelin. Tapi begitu ngeliat film ini, secara sadar aku harus bilang Taylor Lautner is so hawt..!!


Meskipun banyak pengamat film atau reviewers bilang kalo film ini punya standard yang rendah dan akting Taylor Lautner yang nggak terlalu 'dalem' dan cuma nonjolin fisik doang, aku tetep bilang kalo film ini bagus dan recommended buat ditonton..
Full action dan nggak terlalu fulgar...

Lebih kerennya di film ini Taylor Lautner nggak pake stuntman sama sekali buat adegan2 perkelahian. dia ngelakuinnya sendiri.. *hebat*
 
Soo buat yang belum sempet nonton, nonton deeh..
Buktiin sendiri gimana kerennya nih film.. *promosi dikit gak apa2 kan..?? :p*

Last,
another Abduction's poster
 

Sumber:
Foto: imdb
Sinopsis cerita: Wikipedia dengan terjemahan sesukanya #eh

Tidak ada komentar:

Posting Komentar