Selasa, 09 Agustus 2011

# curhat # Other

Makanan Wajib Anak Kos

Hellaaww bloggers...
Selamat berpuasa di hari yang ke-9 ya..
Semoga puasanya kuat sampe ntar maghrib dan nggak ada yang bolong sampe di hari terakhir nanti.

Okkay bloggers.. Aku mau sedikit berbagi cerita niih...
Enggak tau kenapa pas lagi mandangin makanan sahur di kosan tadi aku tiba-tiba mikir tentang mahasiswa dan mie instan. Lah apa hubungannya mahasiswa sama mie instan..??
Kata sebagian orang dan sebagian temen-temenku yang mahasiswa juga, makanan wajib anak kos-kosan itu mie instan, sampe ada mitos kalo rambut mahasiswa yang awalnya lurus bisa jadi keriting gara-gara keseringan makan mie instan di kos-kosan.
Trus kenapa mie instan..??  Yaa tau sendiri... Kan anak kos-kosan tinggalnya jauh dari orang tua. Semua keperluan harus disediain sendiri termasuk makan. Untuk menopang kehidupan di kos-kosan juga cuma ngandelin kiriman uang saku dari orang tua. Kalo kiriman dari orang tua berlebih bisa makan enak terus tiap hari, tapi kalo kiriman pas-pasan yaa harus rajin-rajin ngatur pengeluarannya. Itu kenapa mie instan identik dengan kehidupan mahasiswa. Hemat..!!
Harga mie instan yang hanya sekitar 1800 rupiah per bungkusnya bisa menghemat sekitar 70% biaya makan normal. Kita asumsikan harga sebungkus nasi dengan lauk tahu+tempe seharga 5000 rupiah.

Tapi... selama hampir satu tahun terakhir aku ngerasain jadi mahasiswa, aku malah ngerasain sebaliknya. Aku nggak pernah yang namanya ngerasain harus makan makanan wajib anak kos (baca: mie instan) di kosan. Malah aku rajin makan mie instan kalo lagi di rumah. Sedikit aneh iya. tapi itu memang kenyataan.
Setelah aku pikir-pikir lagi kenapa aku nggak pernah makan mie instan karena
1. Alhamdulillah kiriman uang dari orang tua selalu lancar jadi selalu ada duit kalo mau makan
2. Agak sungkan kalo mau pinjem panci dan kompor ibu kos cuma buat masak mie instan.
3. Makan mie instan doang nggak pake nasi (buat aku) kurang kenyang boss.. Kecuali kalo mau masak 2 mie.

Kemudian aku mengingat kembali beberapa kejadian di beberapa hari terakhir.
Seminggu yang lalu, saat aku selesai rapat dengan anak-anak UAPKM-UB Kavling 10 rapat berakhir menjelang buka puasa. Akhirnya aku dan temen-temen buka puasa di Kavling. Ba'da maghrib kami berencana mencari makan hanya ada 2 menu yang ditawarkan, lalapan atau nasi goreng. Akhirnya aku dan beberapa teman yang lain memilih lalapan.
Keesokan harinya terulang kejadian yang sama pula (akhir-akhir ini anak Kavling jadi rajin rapat karena mau ada kegiatan Jurnal PK2MaBa) lalapan kembali menjadi menu pilihan untuk makan buka puasa.
Dan yang terakhir kemarin malam pas buka puasa (kali ini nggak di Kavling tapi di kosan) aku memilih membeli nasi goreng untuk menghindari kejeuhan makan lalapan.

Akhirnya setelah penerawangan perbandingan makanan, aku kembali menekuni makan sahurku yang saat itu cuma lalapan tahu-tempe plus sambel (ujung-ujungnya balik lalapan lagi). Dan akhirnya berkesimpulan...
"Sebenarnya makanan wajib anak kos itu bukan mie instan, tapi lalapan."

#ngok #krik #garingsumpah

Tidak ada komentar:

Posting Komentar